(Minghui.org) Pemilihan presiden tahun ini di Amerika Serikat telah menjadi topik hangat tidak hanya di A.S. tetapi juga di seluruh dunia, termasuk Tiongkok, di mana warganet telah menunjukkan ketertarikan yang kuat.

Sementara hasil pemilu masih menunggu keputusan, banyak perhatian telah dipusatkan pada penipuan pemilih. Media arus utama AS, bagaimanapun, telah menolak untuk melaporkannya atau skandal laptop Biden, seolah-olah mereka tidak tahu apa-apa tentang peristiwa penting ini.

Mengapa media berita yang dulu bereputasi baik itu dengan giat menyerang Trump bahkan dengan mengorbankan kredibilitas mereka sendiri? Apakah mereka menganggap Trump sebagai ancaman bagi kepentingan pribadi mereka?

Ketakutan Merah dan Infiltrasinya di Barat Sejak 1930-an

Dua buku dari jurnalis membantu membentuk opini masyarakat Barat terhadap komunisme dengan cara yang salah. Salah satunya adalah Ten Days That Shook the Worlddari John Reed pada tahun 1917, dan yang lainnya adalah Red Star Over Chinadari Edgar Snow pada tahun 1937.

Dokumen mengungkapkan Reed adalah salah satu pendiri Partai Komunis Amerika Serikat. Dia juga seorang peserta Revolusi Oktober. Dukungan aktifnya terhadap komunisme dipuji oleh Vladimir Lenin, yang merekomendasikan buku Reed: "Ini yang saya ingin lihat diterbitkan dalam jutaan buku dan diterjemahkan ke dalam semua bahasa." Ia dimakamkan di Kremlin Wall Necropolis, kuburan aktivis elit pro-Bolshevik.

Snow, di sisi lain, menggambarkan Mao Zedong dan Partai Komunis Tiongkok sebagai perwakilan dari sistem demokrasi yang baru. Pada tahun 1989 istrinya Lois Wheeler menyadari kesalahan tersebut. Dia berkata dalam sebuah wawancara, "Itu baru saja membangunkan saya.” Sejak itu, dia mengecam Pembantaian Lapangan Tiananmen dan mengkritik pelanggaran hak asasi manusia oleh PKT. Ketika dia mengunjungi Beijing pada tahun 2000, petugas polisi menghentikannya untuk bertemu dengan seorang aktivis yang putranya terbunuh dalam pembantaian itu.

Amerika Serikat didirikan atas dasar keyakinan. Sebagai mercusuar harapan bagi dunia, AS disebut sebagai "kota di atas bukit". "Satu Bangsa di Bawah Tuhan" adalah bagian dari Ikrar Kesetiaan, dan "Kami percaya pada Tuhan" dicetak pada uang kertas AS. Oleh karena itu, AS telah memainkan peran sebagai penjaga prinsip dan tatanan sosial sebagai ganti merebut kekuasaan. Ini mirip dengan konsep "mengikuti hukum surgawi" dalam budaya tradisional Tiongkok.

Depresi Hebat pada tahun 1929 melemahkan ekonomi Amerika. Sementara itu, jurnalis seperti Walter Duranty meliput sistem Soviet, yang membuatnya mendapatkan Penghargaan Pulitzer pada tahun 1932. Kemudian presiden Franklin D. Roosevelt memprakarsai Kesepakatan Baru pada tahun 1933 untuk memperluas berbagai program menuju pemerintahan besar seperti ekonomi terencana di Uni Soviet.

Pada tahun 1990 New York Times mengakui bahwa artikel-artikel dari Duranty, kepala biro Moskow pada saat itu, mendistorsi Kelaparan Besar di Uni Soviet dan menjadi "beberapa laporan terburuk yang muncul di surat kabar ini". Pengaruh kesepakatan baru, sangat dalam dan bertahan lama.

Jacob Hornberger, mantan profesor dan pendiri hukum dan ekonomi dan presiden The Future of Freedom Foundation menulis, “Ini adalah masa krusial dalam sejarah Amerika -- masa di mana orang Amerika meninggalkan prinsip-prinsip kebebasan ekonomi yang menjadi landasan negara kami didirikan. Karena selama masa inilah cara hidup negara-kesejahteraan, ekonomi-terencana menggantikan kepemilikan-pribadi, cara hidup ekonomi pasar yang telah ada hingga saat itu.”

Pada tahun 1964, Presiden AS Lyndon Johnson mengumumkan Perang Melawan Kemiskinan sebagai bagian dari Great Society. Anehnya, proposalnya bertepatan dengan yang dianjurkan oleh Program Baru Partai Komunis AS yang diterbitkan pada tahun 1966..

Penghancuran masyarakat Barat oleh komunisme tidak hanya terbatas pada ekonomi. Pada tahun 1966, Mao melancarkan Revolusi Kebudayaan yang berlangsung selama satu dekade, hampir memusnahkan semua nilai tradisional kebudayaan Tiongkok. Di seberang lautan, pemikiran hippies dan kelompok kontra-budaya dan mendominasi AS. Mereka menantang otoritas dan menentang tradisi sambil menganjurkan penggunaan narkoba dan kebebasan seksual.

Tidak dapat meluncurkan revolusi budaya gaya Tiongkok, beberapa dari anak muda ini terus menyebarkan ideologi sosialis, meskipun dengan kedok progresivisme, ketika mereka lulus dari perguruan tinggi dan sekolah pascasarjana dan terus bekerja di bidang pendidikan, media berita, politik, dan bisnis. Infiltrasi sosialisme dalam masyarakat Amerika adalah revolusi tanpa kekerasan yang telah berlangsung selama beberapa dekade. Dalam prosesnya, berbagai bentuk sosialisme dan marxisme bermunculan dan terus menyebar.

Lenin berkata pada tahun 1917, “Tujuan sosialisme adalah komunisme.” Partai Komunis Tiongkok (PKT) setuju dengan pernyataannya. Karl Marx juga mengusulkan enam langkah menuju komunisme, dengan sosialisme sebagai langkah kelima.

Tetapi hanya sedikit orang yang menyadari pengaruh sosialisme dan komunisme yang merusak dan sangat berbahaya. Pemikiran sosialis telah menduduki outlet media besar, universitas, dan Hollywood pada 1970-an dan 1980-an. Meskipun mengalami kemunduran jangka pendek di bawah Presiden Ronald Reagan pada 1980-an, gerakan sosialisme memperoleh kembali momentumnya pada 1990-an, mencapai puncaknya dalam beberapa tahun terakhir.

Hukum alam akan selalu berfungsi, dan anda menuai apa yang anda tabur. Ini adalah nilai-nilai tradisional yang telah menginspirasi peradaban manusia selama ribuan tahun. Akan tetapi, melalui lensa sosialisme, kekayaan harus dibagi secara merata di antara orang-orang, tanpa syarat. Dengan sedikit paparan komunisme di Uni Soviet dan Komunis Tiongkok, banyak anak muda di AS mendukung sosialisme dan bertujuan untuk mengarahkan masyarakat kita ke arah itu.

Pada abad yang lalu, masyarakat Barat telah menghadapi banyak tantangan, termasuk dua Perang Dunia, terorisme dari fasisme, dan kebrutalan yang terkait dengan komunisme. Bahkan saat ini ketika ideologi komunisme menghancurkan dunia, AS masih menjadi salah satu dari sedikit negara dengan kekuatan paling tidak tersentralisasi, dan memainkan peran utama dalam menjaga ketertiban sosial sambil menjaga dunia bebas.

Seandainya masyarakat Amerika diganti dengan egalitarianisme perpajakan tinggi dan kesejahteraan tinggi, setara dengan kebebasan memerintah aborsi dan homoseksualitas yang menyimpang dari nilai-nilai tradisional, ke mana arah dunia?

Nabi Prancis Nostradamus pernah meramalkan bahwa Mars (Marx) suatu hari akan menguasai dunia atas nama menyediakan kehidupan yang lebih baik bagi orang-orang. Dengan arah menuju negara kesejahteraan ini, apa yang akan terjadi setelah dunia Barat adalah komunisme yang sama.

Satu Abad-Perang Panjang

Presiden Reagan mengatakan dalam pidato pengukuhannya yang pertama, “Dari waktu ke waktu, kami tergoda untuk percaya bahwa masyarakat telah menjadi terlalu kompleks untuk diatur sendiri, bahwa pemerintah oleh kelompok elit lebih unggul daripada pemerintah untuk, oleh, dan dari rakyat. Tetapi jika tidak ada di antara kita yang mampu mengatur dirinya sendiri, lalu siapa di antara kita yang memiliki kemampuan untuk mengatur orang lain? Kita semua bersama, keluar masuk pemerintahan, harus menanggung beban itu. Solusi yang kami cari harus adil, dengan tidak ada satu kelompok pun yang dipilih untuk membayar harga yang lebih tinggi."

Banyak kaum konservatif khawatir tentang masa depan AS dan dunia. Di bawah penyamaran sosialisme dan liberalisme, komunisme secara bertahap telah menyusup ke Amerika sampai ke tulang. Beberapa orang, termasuk presiden AS sebelumnya, berani menantang kompleksitas atau menyentuh garis kebenaran politik.

Di bawah situasi mendesak inilah Donald Trump membela apa yang benar. Dia berkata pada Mei 2017 saat pidato pelantikan pertamanya sebagai presiden, “Di Amerika kami tidak menyembah pemerintah, kami menyembah Tuhan.”

Upaya Trump untuk mengembalikan tradisi dan membawa Amerika kembali ke jalurnya mengacaukan kesepakatan tak terucapkan antara politisi, perusahaan teknologi, perusahaan besar, dan media berita. Oleh karena itu, mereka memandangnya sebagai "seekor banteng di toko china" dan mulai menyerangnya pada bulan Juni 2015, ketika dia mengumumkan pencalonannya sebagai presiden.

Bagi banyak politisi dan warga biasa, hampir merupakan keajaiban bahwa Trump memenangkan pemilu 2016. Dia berkata dalam pidato pengukuhannya pada Januari 2017, “Sudah terlalu lama, sekelompok kecil di Ibu kota negara kita telah menerima bayaran dari pemerintah sementara rakyat menanggung biayanya. Yang benar-benar penting bukanlah partai mana yang mengontrol pemerintah kita, tetapi apakah pemerintah kita dikendalikan oleh rakyat."

Dia mengatakan, “Kami tidak akan lagi menerima politisi yang hanya berbicara dan tidak ada tindakan -- terus-menerus mengeluh tetapi tidak pernah melakukan apa-apa. Waktu untuk omong kosong sudah berakhir.”

Dalam pidatonya di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Trump memperingatkan bahwa "Sosialisme dan komunisme bukanlah tentang keadilan ... mereka tentang kekuasaan untuk kelas penguasa." Dia bersumpah bahwa "Amerika tidak akan pernah menjadi negara sosialis".

Tidak seperti presiden sebelumnya, Trump sangat langsung terhadap media berita dan, di mana ada berita palsu, dia menyebutnya. Kejujuran tersebut kembali memicu serangkaian aksi balas dendam dari media berita.

Yang pertama adalah investigasi Rusia.Statistik menunjukkan bahwa tiga jaringan berita utama (ABC, CBS, NBC) memiliki 3.430 item berita tentang subjek ini dalam berita malam utama mereka.Ini menambahkan hingga hampir 100 jam, atau sepertiga dari total waktu berita.

Ketika berita tersiar pada tahun 2017 bahwa Rusia menghabiskan jutaan dolar di sebuah perusahaan lobi untuk mempengaruhi mantan Menteri Luar Negeri -- seorang pejabat Demokrat -- dengan kesaksian dari seorang informan FBI, CBS memberikan liputan selama 69 detik selama acara bincang-bincang Face the Nation, sementara ABC dan NBC tidak meliputnya.

Pada bulan September 2018, New York Times menerbitkan artikel opini anonim yang mengkritik Trump karena memecah belah negara. Meskipun mengutip sumber anonim akan mendiskreditkan reputasi surat kabar tersebut, namun tetap memilih untuk melakukannya untuk mencapai tujuan memfitnah Trump.

Tahun 2019 juga penuh peristiwa. Pejabat Demokrat melancarkan pendakwaan pada tanggal 24 September 2019. Senat kemudian membebaskan Trump pada tanggal 5 Februari 2020.

Dalam semua kasus ini, media berita mengambil kata-kata di luar konteks atau secara keliru menuduh Trump tanpa bukti. Selain itu, selama pemilihan ini, pejabat negara bekerja dengan pejabat federal, bersama dengan media berita arus utama dan platform media sosial (Facebook, Twitter, dan YouTube), serta Antifa dan organisasi sosialis lainnya untuk mencoreng Trump.

Mantan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Newt Gingrich mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa kekacauan pemilu dan klaim penipuan yang meluas telah membuatnya lebih kesal daripada yang pernah dia alami dalam 62 tahun kehidupan politik.

Dia menjelaskan, “Ini bukan tentang Donald Trump. Ini tentang rakyat Amerika. Apakah rakyat Amerika berhak dalam pemilihan yang jujur, dengan surat suara yang sah dan jujur, untuk memilih pemimpin mereka, atau apakah kita hanya domba yang didominasi oleh bisnis teknologi tinggi, media berita, dan berbagai mesin politik? Dan apakah kita harus menyerah?”

Dia menambahkan, “Jadi, menurut saya ini adalah krisis dalam sistem Amerika yang sebanding dengan Washington pada Malam Natal atau sebanding dengan Lincoln di Gettysburg. Ini benar-benar krisis yang dalam bagi kelangsungan hidup kita.”

Momentum Melawan Komunisme

Dengan pemahaman yang mendalam tentang nilai-nilai Amerika, Trump sangat tegas dalam menolak komunisme. Sebagai benteng komunisme saat ini, Tiongkok menjadi entitas ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2010. Tiongkok juga telah mendorong ideologinya ke seluruh dunia, termasuk memasang iklan di papan reklame raksasa di Times Square.

Ketika politisi Barat dan media dikalahkan oleh bola meriam berlapis gula, baik kebebasan maupun Amerika menghadapi krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Setelah menjadi presiden AS, Trump mengatakan bahwa pemerintah Amerika telah salah menilai PKT sejak tahun 1930, dan dia menjadi presiden pertama yang membedakan PKT dari rakyat Tiongkok. Selain itu, ia terlibat dalam perang dagang untuk mengekang rezim komunis, menyelidiki perusahaan yang terkait dengan militer Tiongkok seperti Huawei, menutup Konsulat Tiongkok di Houston, menutup Institut Konfusius, dan memberikan sanksi kepada pejabat PKT atas pelanggaran hak asasi manusia di Hong Kong.

Baru-baru ini, Trump menandatangani perintah eksekutif pada tanggal 12 November, yang bertujuan untuk menghentikan investasi AS mengalir ke perusahaan yang memiliki hubungan dengan militer Tiongkok. Langkah ini dianggap sebagai langkah kunci lain dari kebijakan luar negeri Trump untuk melawan ambisi PKT.

Ketika pensiunan pemadam kebakaran Mark Taylor sedang menonton televisi pada bulan April 2011, dia melihat pengusaha real estate Donald Trump berbicara pemikirannya tentang masa depan Amerika. Taylor mengatakan dia tiba-tiba mendengar suara Tuhan mengatakan bahwa Trump akan menjadi Presiden AS dan memulihkan nilai-nilai tradisional.

Setelah teror lebih dari satu abad, sekarang saatnya untuk mengakhiri rezim komunis. Orang-orang tidak percaya Tembok Berlin akan runtuh, tetapi tetap runtuh; Sulit dipercaya bahwa Uni Soviet yang kuat akan tercerai-berai dalam semalam, tetapi itu terjadi bersama dengan rezim komunis lainnya di Eropa Timur.

Rakyat Amerika dan dunia sedang berdoa untuk masa depan yang lebih baik, lebih aman, dan keinginan mereka tidak akan sia-sia.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Opini & Perspektif