Falun Dafa Minghui.org www.minghui.org CETAK

Pejabat Desa Diberkati karena Memperlakukan Praktisi Falun Dafa dengan Baik

16 Des. 2020 |  

(Minghui.org) Sepasang suami istri yang berlatih Falun Dafa di Provinsi Heilongjiang sering mengklarifikasi fakta tentang Dafa. Banyak orang mundur dari Partai Komunis Tiongkok (PKT) dan organisasi pemuda komunis, dan para pejabat desa percaya pada Dafa, dan sangat mengagumi praktisi Dafa.

Praktisi laki-laki dalam keluarga suatu hari pergi ke kantor desa. Sekretaris Partai melihatnya, memberi isyarat kepadanya, dan meminta untuk menjelaskan tentang tiga pemunduran. Praktisi menjelaskan kepadanya, dan sekretaris Partai setuju untuk mundur dari PKT.

Dalam pertemuan tingkat kota, pemerintah setempat mengumumkan rencana penangkapan praktisi Dafa dalam waktu dekat. Mereka meminta setiap desa menyerahkan daftar praktisi Falun Dafa yang tinggal di desa itu. Pejabat kota bertanya apakah ada praktisi di desa kami. Bendahara desa menjawab, “Tidak ada di desa kami.” Bendaharaitu sudah mundur dari Partai, dan tahu bahwa Falun Dafa baik.

Para pejabat desa itu tidak pernah mengganggu praktisi Falun Dafa, dan malah melindungi praktisi. Sekretaris Partai desa pernah mengusirpara pejabat tingkat atas, dan menolak mereka mengunjungi rumah-rumah praktisi.

Setiap kali sekretaris Partai desa mengendarai mobil dan melihat praktisi, dia akan membunyikan klaksonnya, menepi, menurunkan jendela, dan menyapa mereka.

Pada Tahun Baru 2014, dia mengirim pesan teks kepada praktisi laki-laki ini mengucapkan Selamat Tahun Baru. Praktisi tersentuh, dan menelepon sekretaris Partai untuk menyampaikan ucapan selamat Tahun Baru.

Polisi memberi tahu setiap kantor desa bahwa mereka berencana pergi ke rumah setiap praktisi pada tahun 2017. Tetapi para pejabat desa menolak mereka dan bahkan tidak memberi tahu hal ini kepada praktisi di daerah tersebut.

Seorang praktisi diminta untuk membersihkan kantor desa suatu kali. Dia melihat sebuah dokumen di salah satu kantor yang menyatakan bahwa lima atau enam aparat desa masing-masing memiliki tanggung jawab untuk memantau praktisi tertentu, dan mereka tidak mengizinkan praktisi meninggalkan desa.

Dokumen ini tidak pernah diberlakukan oleh aparat desa. Mereka tidak pernah memberi tahu praktisi tentang perintah ini dari otoritas yang lebih tinggi.

Para aparat desa itu telah diberkati. Sekretaris Partai desa dipromosikan menjadi kepala desa; dan bendahara desa telah pensiun, dan menikmati hari tua yang bahagia.

Pejabat Desa Baru

Administrasi desa berubah setiap lima tahun sekali. Antara Desember 2019 dan Maret 2020, aparat desa baru pergi ke rumah-rumah praktisi Falun Dafa dua kali bersama petugas polisi dari kota untuk melakukan apa yang disebut "tugas resmi."

Praktisi laki-laki menyambut mereka di gerbang dan mempersilakanmereka masuk. Mereka berkata: "Tidak perlu. Kami akan tetap di luar, dan berbicara dengan anda di luar pagar.”

Salah satu petugas polisi memegang pernyataan jaminan di tangannya dan bertanya, "Apakah anda masih berlatih Falun Dafa?"

Praktisi laki-laki mengatakan masih berlatih. Petugas polisi menoleh ke istri praktisi, dan bertanya, "Apakah anda masih berlatih Falun Dafa?"

Sang istri menjawab: “Ya. Kami berdua masih berlatih kultivasi yang begitu baik. Kami sembuh dari semua penyakit kami. Selama lebih dari 20 tahun, kami tidak perlu minum obat. Haruskah kamiberhenti berlatih?” Pasangan itu kemudian memberi tahu petugas lebih banyak tentang Falun Dafa, dan tentang kebohongan dari insiden bakar diri di Lapangan Tiananmen, dan menjelaskan secara rinci poin-poin mencurigakan dari "bakar diri." Dia menjelaskan bahwa itu direkayasa oleh PKT. Mereka mendengarkan dengan seksama.

Akhirnya, polisi itu berkata: “Saya meminta anda untuk tidak berlatih, dan anda tidak menurutinya. Saya meminta anda untuk menandatangani dokumen, dan anda tidakmelakukannya. Kalau begitu lupakan saja. Kami datang ke sini karena kami diperintah. Kami tidak ingin datang. Kami hanya melakukan tugas kami. Baik, saya hanya akan mengatakan anda tidak di rumah." Lalu, mereka pergi.