Propaganda

Permohonan Damai, 25 April 1999

Latar Belakang: Pada tanggal 23 & 24 April 1999, petugas kepolisian di Tianjin, sebuah kota dekat Beijing, menyerang dan menangkapi puluhan praktisi Falun Gong yang berkumpul di luar kantor majalah untuk mendiskusikan kesalahan dalam sebuah artikel yang menyerang Falun Gong. Ketika berita penangkapan menyebar dan semakin banyak praktisi Falun Gong bertanya pada para pejabat berwenang, diberi tahu bahwa mereka harus mengajukan permohonan ke Beijing. Hari berikutnya, 25 April, sekitar 10.000 praktisi Falun Gong secara spontan berkumpul di kantor pusat urusan permohonan di Beijing, sesuai anjuran para pejabat di Tianjin. Kumpulan massa ini sangat damai dan tertib. Beberapa perwakilan Falun Gong diterima oleh Perdana Menteri Tiongkok, Zhu Rongji, dan anggota stafnya. Malam itu, keprihatinan para praktisi Falun Gong terjawab, para praktisi yang ditangkap di Tianjin dibebaskan dan semua orang pulang.

Permasalahan: Menurut beberapa sumber dalam pemerintah Tiongkok, di bulan-bulan berikutnya setelah permohonan 25 April, pertarungan politik sengit terjadi di tingkat teras Partai Komunis Tiongkok (PKT). Ketua PKT Jiang Zemin kemudian menyerukan pemerintah untuk "menghancurkan" Falun Gong, sementara anggota Politbiro lainnya tidak melihat adanya ancaman dari metode latihan tersebut. Analis senior CNN, Willy Lam mengutip pejabat senior yang mengatakan bahwa penindasan Falun Gong menjadi masalah “pribadi” bagi Jiang Zemin. Pada Juli 1999, Jiang secara resmi memerintahkan penindasan Falun Gong. Permohonan 25 April dengan cepat diputarbalikkan, - bukan lagi sebagai permohonan damai, yang sesungguhnya dikoordinasikan oleh para pejabat Tianjin dan Beijing, yang menganjurkan para praktisi untuk pergi ke kantor permohonan di Beijing, - melainkan sebagai "pengepungan" komplek pemerintahan pusat dan "bukti" nyata bahwa Falun Gong adalah ancaman.

Mengapa Masih Penting: Pemuntiran Permohonan Damai 25 April sebagai "pengepungan" komplek pemerintahan pusat telah mempolitisir Falun Gong, baik di Tiongkok dan luar negeri. Oleh karenanya, penganiayaan PKT tidak dipandang sebagai penindasan terhadap kelompok keyakinan minoritas, malahan berkembang cerita bahwa Falun Gong dan PKT tengah berlomba merebut kekuasaan. Selain itu, beberapa pengamat Tiongkok di Barat percaya Falun Gong mengundang sendiri penganiayaan dengan "menantang" pemerintah pada 25 April. Cerita ini telah meredam antusias banyak pendukung hak asasi manusia dan kebebasan berkeyakinan, dan tetap menjadi faktor terbesar dalam fenomena menyalahkan korban yang menyelimuti investigasi maupun laporan tentang penganiayaan Falun Gong secara lebih luas.

Ketahui Lebih Lanjut Apa yang Sebenarnya Terjadi:

Beberapa Fakta Singkat tentang Permohonan Damai 25 April 1999 di Beijing

Epoch Times: Alasan bagi Genosida

Wawancara dengan Penulis AS yang Mendiskusikan "Permohonan Damai 25 April 1999"

Fakta tentang Permohonan Damai 25 April – Propaganda Bohong Memuntir Himbauan Damai sebagai ‘Pembenaran’ bagi Penindasan Berdarah

"25 April" dan Jalan Changan: Kejadian Penting di Sebuah Jalan Penting

Wawancara Eksklusif pada Peringatan 7 Tahun "Permohonan 25 April" - Zhong Guichun Bicara tentang Motif di Balik Penganiayaan

Artikel Lainnya tentang Apa yang Sesungguhnya Terjadi pada 25 April 1999

Lihat Kisah Selengkapnya »

Artikel-artikel Terbaru

Video: Kebohongan Bakar Diri

Video

Video: Falun Gong dan Penganiayaannya

Video

© Copyright Minghui.org 1999-2017