(Minghui.org) Saya mulai berlatih seni bela diri China sejak muda, dan saya telah berlatih selama 40 tahun. Dulu saya memiliki semua jenis senjata seni bela diri China di rumah. Perguruan silat saya tidak seaktif perguruan lain, jadi kami tidak banyak memenangkan penghargaan seperti perguruan lain. Namun, perguruan silat lain tidak bisa bersaing dengan kami jika kami benar-benar bertarung.

Orang-orang kebanyakan tertarik pada kebugaran ketika mereka berlatih seni bela diri. Namun, saya melihat bahwa guru saya, guru dari guru saya, dan orang-orang dari perguruan seni bela diri lainnya semua terbebani penyakit saat mereka bertambah tua. Bahkan banyak yang meninggal sebelum mereka mencapai usia 70.

Saya menyaksikan seorang pria dari perguruan silat lain menelan bola besi dan menggunakan energi qi-nya untuk memutar bola di perutnya. Saya bahkan bisa mendengar suara putaran dalam perutnya. Namun demikian, ia akhirnya menderita rheumatoid arthritis dan harus memakai celana panjang di tengah musim panas untuk menjaga sendinya tetap hangat.

Saya mulai berlatih seni bela diri untuk mengobati penyakit saya. Hidung saya sering berdarah sejak masih kecil. Ketika saya menekan sisi kiri hidung untuk menghentikan pendarahan, sisi kanan mulai berdarah. Ketika saya menekan di kedua sisi, pendarahan turun ke tenggorokan, dan itu cukup menakutkan.

Saya telah banyak mengunjungi rumah sakit, tetapi dokter tidak ada yang bisa membantu. Penyakit ini menjadi begitu buruk sampai saya harus berhenti sekolah. Itulah alasan saya mulai berlatih seni bela diri saat masih muda. Namun, masih tidak menyembuhkan saya. Tak lama setelah saya mulai berlatih silat, guru saya mengajari bagaimana untuk mengendalikan "api internal" saya yang menyebabkan pendarahan. Hidung saya tidak berdarah seperti sebelumnya, tapi juga tidak berhenti total.

Menemukan Falun Gong

Saya menemukan sekelompok orang yang tengah berlatih qigong dekat rumah saya di musim gugur tahun 1997. Seseorang mendekati saya dan berkata, "Ini adalah latihan kultivasi aliran Buddha disebut Falun Gong." Saya begitu sombong sampai tidak ingin mendengar lebih lanjut. Lalu ia menambahkan, "Anda silakan membaca buku-buku kami." Saya menjawab arogan, "Tentu. Anda dapat membawakan satu untuk saya."

Saya kembali keesokan harinya dan diberi buku Zhuan Falun. Saya benar-benar terpesona karena buku itu menjawab banyak pertanyaan saya dan bahkan menjelaskan banyak hal yang para guru seni bela diri tidak mengerti.

Hal yang paling mengesankan saya adalah bagaimana Zhuan Falun mengatakan bahwa praktisi Xiulian (kultivasi) Falun Gong seharusnya tidak melawan ketika diserang secara verbal atau fisik.

Saya terkesan ketika saya membaca, "..., selaku  seorang praktisi Gong, harus mematut diri dengan kriteria yang tinggi." (Zhuan Falun)

Sebagai murid seni bela diri, saya telah diajarkan untuk tidak melawan, tapi saya tidak pernah benar-benar tahu mengapa, saya pikir itu karena saya begitu hebat dalam seni bela diri sehingga saya akan menimbulkan luka serius pada orang lain. Sampai saatnya saya  membaca tentang ‘Meningkatkan Xinxing’ dan ‘Transformasi Karma’ dalam Zhuan Falun sehingga saya mengerti mengapa penting bagi seorang praktisi Xiulian untuk membimbing perilakunya dengan moralitas.

Saya merasa pori-pori saya terbuka dan suhu tubuh saya naik ketika saya membaca Zhuan Falun.

Dulu saya bingung mengapa master seni bela diri menderita penyakit seperti manusia biasa. Saya sekarang mengerti bahwa tidak ada efek pada kesehatan seseorang tanpa kultivasi internal, pada kenyataannya, mentalitas bersaing dan terobsesi dengan prestasi sebenarnya dapat membahayakan kesehatan seseorang. Misalnya, Thai boxing adalah jenis seni bela diri yang sangat ampuh, namun para atletnya meninggal pada usia rata-rata 40 tahun. Seorang instruktur veteran di perguruan seni bela diri saya meninggal di usia 40-an juga. Mereka meninggal akibat terobsesi mengejar prestasi.

Menjadi Praktisi Falun Gong


Zhuan Falun penuh pengetahuan yang mendalam, namun semuanya dijelaskan dengan istilah yang sederhana.

Saya segera memutuskan untuk melepaskan seni bela diri saya selama empat dekade dan mulai berlatih Falun Gong - sebuah latihan kultivasi tingkat tinggi dari aliran Buddha.

Hidung saya berhenti berdarah sepenuhnya sebulan setelah saya mulai berlatih Falun Gong, dan tidak pernah berdarah lagi dalam 15 tahun latihan. Istri saya juga mulai berlatih, dan semua penyakitnya juga hilang tanpa perawatan medis.

Saya memperkenalkan Falun Gong kepada semua orang di perguruan silat saya, namun semua -kecuali satu orang- enggan untuk melepaskan seni bela diri yang telah dilatih selama beberapa dekade. Mereka semua sakit-sakitan ketika mereka bertambah tua, satu meninggal akibat kanker dan lainnya karea diabetes.

Seorang instruktur seni bela diri veteran mulai berlatih Falun Gong pada waktu itu, dan penyakit jantung bawaannya segera menghilang setelah itu. Namun, ia kemudian berhenti berlatih ketika rezim komunis China mulai menindas Falun Gong pada tahun 1999. Kemudian penyakitnya muncul kembali dan dia akhirnya meninggal karena penyakit jantung.

Dalam Kesehatan Sempurna

Saya telah berlatih Falun Gong selama 15 tahun sekarang. Saya berusia 64 tahun dan sangat sehat. Falun Gong adalah latihan kultivasi yang baik, dan begitu banyak orang telah mendapat manfaat darinya.

Falun Gong adalah latihan kultivasi sejati yang mengubah kesehatan dan moralitas praktisi. Kata-kata tidak bisa mengungkapkan bagaimana kedalamannya. Seni bela diri yang telah saya latih di masa lalu mungkin memiliki beberapa manfaat, tetapi masih merupakan latihan tingkat rendah dan tidak dapat dibandingkan dengan Falun Gong.

Chinese version click here
English version click here

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perspektif Hari Dafa