(Minghui.org) Catatan editor: Banyak praktisi Falun Gong yang dibebaskan dari pusat penahanan Tiongkok, penjara, dan kantor polisi mengingat penyiksaan sangat brutal dengan berbagai cara. Laporan ini, yang pertama dari seri empat bagian metode penyiksaan, menggambarkan bagaimana para pejabat menggunakan tangan kosong untuk menyiksa praktisi.

Pemukulan adalah salah satu bentuk yang paling umum dari penyiksaan di dalam penjara Tiongkok. Penjaga sering memukuli praktisi Falun Gong, berusaha untuk memaksa mereka agar melepaskan keyakinannya.

Sementara dalam banyak kasus pemukulan yang digabungkan dengan bentuk-bentuk penyiksaan lain, fokus dari artikel ini adalah jenis penyiksaan yang dilakukan hanya menggunakan tangan.

Menargetkan bagian tubuh sensitif atau terluka, menyiksa untuk jangka waktu yang lama, dan penggunaan kekuatan yang berlebihan teknik umum yang akan dibahas.

I. Menargetkan Bagian Tubuh Sensitif dan Terluka

Ding Lihong Dianiaya Hingga Meninggal setelah Sembilan Bulan Penahanan

Untuk melarang Ding Lihong tidur, penjaga di Pusat Pencucian Otak Shijiazhuang memukul kepalanya dengan apa pun yang bisa mereka temukan, memukul kakinya, memutar telinganya, dan menarik kelopak matanya. Secara khusus, penjaga Zhao Juyong mencubit bola matanya dan mencungkil matanya. Dalam sembilan bulan Ding meninggal karena penganiayaan.

Penjaga Kamp Kerja Menjepit Penis Sun Fengli dan testis Zang Dianyong

Penjaga di Kamp Kerja Paksa Hegang menjepit dan menarik penis Sun Fengli, yang membuat bengkak parah dan sangat menyakitkan. Dia mengalami kesulitan buang air kecil, buang air, dan berjalan. Ia dilecehkan oleh narapidana.

Penjaga Zhao Shuang, di Kamp Kerja Paksa Changlinzi, meraih testis Zang Dianyong. Daerah ini masih menyakitkan bahkan setahun kemudian.

Penjaga Menekan Antara Tulang Rusuk Chen Yali dan Menjepit Putingnya

Penjaga dari Kamp Kerja Paksa Wanjia menggunakan berbagai metode untuk menyiksa Chen Yali. Mereka menekan tubuhnya dari sisi punggung bawahnya, menekan di antara tulang rusuk, dan mencubit putingnya. Chen menolak penganiayaan, tapi ditampar di wajah. Dia terus gemetar setelah penyiksaan.

Menggosok Cedera

Penjaga di pusat pencucian otak Fengjiazhuang memukul Hu Fanxia dengan tongkat bambu dan ikat pinggang, kemudian "menggosok" lukanya. Rasa sakit luar biasa.

Penjaga Menjepit Liu Kaifang pada Tendon Betisnya

Di Penjara Yongchuan, para penjaga menekan tendon di kaki Liu Kaifang, menyebabkan memar dan membengkak. Mereka juga menggelitik telapak kakinya untuk menyiksanya.

Menusuk, Menampar atau Menarik Rambut dari Bagian Sensitif atau Pribadi

Dalam beberapa kasus, para penjaga menusuk telinga praktisi atau lubang hidung dengan jari-jari mereka, dan bahkan mendorong kepalan tangan mereka ke dalam vagina praktisi wanita.

Beberapa penjaga menarik rambut dari tubuh praktisi, termasuk rambut kemaluan, rambut ketiak, jenggot, alis, dll.

Di Pusat Pencucian Otak Weifang, Fu Jinbing dan yang lain menampar praktisi pada kepala, telinga, dada, dan punggung.

II. Penyiksaan Panjang

Zhou Jingcheng Ditampar di Wajah Lebih dari 500 Kali

Peragaan Penyiksaan: Menampar wajah

Zhou Jingcheng telah ditangkap dan ditahan delapan kali, dihukum kerja paksa dua kali, dan penjara dua kali. Untuk memaksa dia berhenti berlatih Falun Gong, para penjaga penjara dan napi memukuli dan menyiksanya. Mereka pernah menampar wajahnya lebih dari 500 kali.

Li Deshan Ditampar di Wajah Lebih dari satu Jam Setiap Hari

Li Deshan

Di Kamp Kerja Paksa Wangcun, penjaga menampar wajah Li Deshan selama lebih dari satu jam setiap hari selama enam bulan. Tekanan fisik dan mental menyebabkan dia memiliki gangguan mental. Dia meninggal dengan rasa sakit yang hebat pada Agustus 2002, meninggalkan istri, anak di bawah umur, dan seorang ibu usia lanjut.

Menampar Dahi untuk waktu yang lama

Penjaga di Kamp Kerja Paksa Fushun menjambak rambut praktisi dan menampar dahi mereka untuk waktu yang lama, mata mereka memar.

III. Penyiksaan dengan Menjepit Paksa

Lengan Tan Yanling Dijepit sampai Hitam Kebiru-Biruan

Ketika Tan Yanling pergi ke Kantor Polisi Dongshan untuk meminta pengembalian barang yang disita dari rumahnya pada tahun 2013, petugas Jin Weiqi menjepit lengannya sangat keras sehingga menjadi hitam dan biru, dan otot-otot membeku. Lengannya belum pulih.

Jempol Li Yushu Patah

Peragaan Penyiksaan: Mematahkan Jari

Karena dia menolak untuk mengenakan seragam penjara, penjaga di Penjara Wanita Heilongjiang mematahkan jempol Li Yushu dan mengikatnya ke tempat tidur untuk waktu yang lama.

Cao Guilian Dilemparkan dari Lantai Atas

Cao Guilian, berusia empat puluhan, ditangkap di rumahnya. Selain memukul dan menginjaknya, polisi Deng Jianming dan Li Yingbin melemparkan Cao beberapa kali dari lantai atas.

Peragaan Bentuk lain dari Penyiksaan Menggunakan Jepitan Paksa

Peragaan Penyiksaan: Mendorong lengan seperti mendayung perahu


Peragaan Penyiksaan: Menekan pada hidung


Peragaan Penyiksaan: Menyeret


Peragaan Penyiksaan: Menarik rambut

Chinese version click here
English version click here

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Metode Penyiksaan Fisik