(Minghui.net) The Electoral Gazette (Gazeta Wyborcza)  menerbitkan sebuah artikel online pada 12 Maret 2014, di hari pembukaan pameran "Bodies Revealed", melaporkan pertanyaan yang diajukan oleh praktisi Falun Gong mengenai sumber dari jasad.

Para praktisi bergabung dalam protes di depan Institute Penelitian Kimia Industri di Warsaw, tempat pameran, menuntut keras agar pemerintah Polandia menyelidiki sumber asal jasad, melakukan pemeriksaan DNA jasad-jasad tersebut, dan menghentikan kejahatan dan pelanggaran hak asasi manusia yang mengatas namakan “pendidikan ilmiah.”

Praktisi Falun Gong di Polandia memprotes di depan Institut Penelitian Kimia Industri di Warsawa, Polandia, dan menyerukan diadakannya penyelidikan atas jasad-jasad di pameran. Banner mengatakan: "Ungkapkan Kebenaran atas Jasad-Jasad Orang Tiongkok ini, Tunjukkan Dokumen Sumbangan, Lakukan test DNA untuk Membuktikan bahwa Jasad-Jasad Ini Adalah Bukan Dari Para Tahanan.”


Wartawan Polandia mewawancarai seorang praktisi Falun Gong

Laporan itu menyatakan bahwa lebih dari 200 jasad di pameran Institut Penelitian Kimia Industri di Warsawa itu utamanya adalah berasal dari Tiongkok. Di hari pertama pameran jasad-jasad orang mati itu telah membuat marah orang-orang Tionghoa Polandia. Para praktisi Falun Gong Polandia juga bertanya-tanya apakah jasad-jasad tersebut berasal dari tahanan Tiongkok yang dibunuh oleh Partai Komunis Tiongkok (PKT).

Jasad-jasad itu milik Premier Exhibitions, sebuah perusahaan AS. Penyelenggaranya adalah JVS Group dari Republik Ceko. Institut Penelitian Kimia Industri di Warsawa menyediakan tempat. Pameran ini berlangsung dari 12 Maret sampai akhir Juni.

Menurut laporan, meskipun JVS Group mempunyai izin untuk melakukan pameran, tapi mereka tidak dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut: Siapa jasad-jasad itu? Apa yang terjadi dengan mereka? Bagaimana mereka meninggal? JVS Group juga tidak bisa menunjukkan sertifikat sumbangan atas jasad-jasad ini.

The New York Times melaporkan pada tanggal 29 Mei tahun 2008, Premier Exhibitions Inc. Memperingatkan pengunjung selama pameran jasad manusia itu bahwa “apa yang akan anda lihat mungkin berasal dari tahanan yang dianiayai dan dieksekusi mati di Tiongkok.” Ini secara langsung menunjukkan bahwa sumber dari jasad-jasad itu berasal dari polisi Tiongkok.  

Telah banyak spekulasi yang mengatakan bahwa plastinisasi adalah langkah berikut bagi jasad para praktisi Falun Gong yang organnya telah diambil paksa untuk keuntungan, sebuah kejahatan yang telah terekspos di seluruh dunia. Banyak lembaga pemerintah, termasuk Parlemen Eropa, telah mengesahkan resolusi untuk mengutuk kekejaman ini.

Setelah mengunjungi pameran yang sama di Wina pada tahun 2013, Virginia di Amerika Serikat, Ethan Gutmann, salah satu ahli materi subyek tentang isu pengambilan organ, menulis untuk Weekly Standard: “... di Wina saya menyadari bahwa hati dan ginjal tampaknya hilang dari beberapa jasad plastinisasi yang dipamerkan. Bisa dibayangkan bahwa telah ada dual fungsi atas jasad itu, organ-organnya telah diambil sebelum plastinisasi? Dan bisa saja ginjal dan hati mereka masih hidup di dalam tubuh orang berumur Tiongkok dan Jepang, Eropa dan Amerika?”

Chinese version click here
English version click here

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Falun Dafa dalam Liputan Media