(Minghui.org) Pusat Pencucian Otak Qinglongshan di Provinsi Heilongjiang baru-baru ini menjadi terkenal di dunia internasional karena penahanan dan penyiksaan terhadap empat pengacara HAM terkenal yang membela praktisi Falun Gong. Artikel ini berisi catatan pribadi dari para praktisi yang ditahan di sana. Mayoritas dari mereka adalah klien dari para pengacara HAM ini.

Pusat Pencucian Otak Qinglongshan, secara resmi dikenal sebagai "Pusat Pendidikan Hukum Pertanian Jiansanjiang," dianggap sebagai salah satu "penjara hitam," yaitu pusat penahanan yang tidak sah.

Awal bulan ini, Human Rights Watch menyerukan kepada rezim Tiongkok untuk mengakui dan segera menutup penjara hitam di negara Tiongkok. Human Rights Watch juga menyerukan penyelidikan terhadap penyiksaan yang dialami oleh empat pengacara - Jiang Tianyong, Zhang Junjie, Wang Cheng dan Tang Jitian.

Pusat pencucian otak bukanlah tempat resmi. Tempat ini secara diam-diam digunakan untuk menganiaya Falun Gong. Sekitar 100 praktisi dari 6 sub-biro dan 24 pertanian dari Biro Reklamasi Tanah Heilongjiang, telah ditahan, disiksa, dan dicuci otak di sana sejak April 2010, dari beberapa hari sampai tujuh bulan.

Metode penyiksaan termasuk berdiri dan jongkok dalam waktu yang lama, pemukulan, penendangan, dilarang tidur, membakar dagu, memukul tulang rusuk dengan palang logam, paksa makan (cekok), dan peregangan.

Selain itu, staf di sana juga melakukan penyiksaan secara mental. Mereka mengancam, menipu, meneriaki, menghina, dan secara verbal menyiksa praktisi. Mereka memaksa praktisi untuk mendengarkan artikel yang memfitnah Falun Gong dan kemudian menginformasikannya pada praktisi lain. Beberapa praktisi menjadi bingung secara mental dan menulis Pernyataan Pertobatan menyangkal Falun Gong, yang mana semua itu bertentangan dengan keinginan mereka.

Denah Pusat Pencucian Otak Qinglongshan di Pertanian Qinglongshan di Jiansanjiang, Tongjiang, Jiamusi, Provinsi Heilongjiang:

A. Pintu masuk di mana praktisi dan pengacara melakukan protes
B. Sebelumnya terpasang papan bertuliskan, “Pusat Pendidikan Hukum Biro Reklamasi Tanah Heilongjiang.0" Setelah tempat itu dilaporkan karena menganiaya Falun Gong, papan itu telah disingkirkan
C, D, E, dan F. Dimana praktisi ditahan dan disiksa
G. Ruang dokumen, sekarang menjadi kantor untuk pejabat pusat pencucian otak Tao Hua
H. Kantor Fang Yuechun, kepala pusat pencucian otak
Lounge. Di sini para praktisi disiksa dengan metode peregangan pada anggota tubuh.
Ruang Tenis Meja. Di sini para praktisi ditekan untuk menulis "pekerjaan rumah" yang memfitnah Falun Gong

Denah kamar C, D, E & F. Di dalamnya masing-masing terdapat seorang praktisi Falun Gong yang dipantau oleh dua narapidana selam 24 jam setiap hari

Catatan Pribadi Yu Songjiang

Yu Songjiang menyewa pengacara Jian Tianyong, salah satu dari empat pengacara yang menjadi sasaran balas dendam oleh otoritas setempat Jiansanjiang pada 21 Maret dan 6 April 2014. Selama penahanannya yang terakhir di sana, dia dipaksa untuk menulis pernyataan jaminan untuk tidak akan mengajukan tuntutan hukum apapun, tidak akan pernah melakukan kontak dengan praktisi lain, dan tidak akan pernah berbicara dengan pengacara Jiang. Ibu dan adiknya juga dipaksa untuk menandatangani pernyataan yang sama sebelum Yu dibebaskan pada 18 Januari 2014.

Di bawah ini adalah catatan pribadi Yu tentang apa yang dialaminya di Pusat Pencucian Otak Qinglongshan:

Saya tinggal di Pertanian Qianjin di Administrasi Reklamasi Agrikultur Heilongjiang di Jiansanjiang, Provinsi Heilongjiang. Sejak 2010, saya dua kali dijemput dan dibawa ke Pusat Pencucian Otak Qinglongshan dan disiksa di sana. Saya dipaksa untuk menulis pernyataan pertobatan untuk melepaskan Falun Gong.

Ketika saya menolak untuk memberikan informasi mengenai praktisi lain setelah penangkapan pada 21 April 2010, saya dikirim ke Pusat Pencucian Otak Qinglongshan pada 23 April. Sheng Shusen, direktur pada waktu itu, meninju saya tiga kali dan mengancam akan memasukkan saya ke penjara selama empat sampai tujuh tahun karena mencetak materi Falun Gong. Shen berteriak pada saya, ingin saya mengkhianati praktisi setempat lainnya.

Pada malam hari, 4 Mei 2010, beberapa penjaga dari Pusat Pencucian Otak Wuchang - Mo Zhenshan, Zhao Changjiang, Zhou Hezhen, dan Chen Jie - datang ke Qinglongshan untuk menunjukkan bagaimana mereka menyiksa praktisi Falun Gong. Setelah itu, Sheng Shusen dan lima penjaga membawa saya ke kamar di sebelah kantor. Mereka menggunakan "Penyiksaan Peregangan" pada saya. Mereka memborgol pergelangan tangan saya ke palang dari dua tempat tidur dan menarik tempat tidur ke arah yang berlawanan ketika saya sedang berlutut.

Peragaan Penyiksaan: Peregangan Anggota Tubuh. Praktisi diborgol ke dua tempat tidur dengan dua tangan terentang lurus, dengan satu tangan pada palang yang lebih tinggi dan satu lagi di palang sebelah bawah

Penjaga Fang Yuechun mengatakan kepada saya bahwa saya bisa segera pulang jika berjanji untuk tidak berlatih Falun Gong dan jika saya mau menandatangani pernyataan pertobatan. Saya menolak. Penjaga Jin Yanpeng menampar saya sekitar 70 kali. Telinga saya berdengung. Jin kemudian melepas kemeja saya dan mencambuk saya dengan sabuk kulit sekitar 30 kali. Saya mulai berkeringat banyak karena rasa sakit; kaki saya mulai menjadi mati rasa. Jin duduk di punggung saya dan bergerak ke atas dan ke bawah. Saya kehilangan kesadaran.

Jin Yanpeng menuangkan air ke wajah dan membangunkan saya. Beberapa penjaga menendang saya. Ketika saya tidak bisa membuka mata, Jin menggunakan tusuk gigi untuk menahan agar mata saya terbuka. Malam itu saya pingsan tiga kali. Saya disiksa selama lebih dari sepuluh jam. Pada pukul 06:00 pagi, saya hampir tidak bisa bergerak. Dua penjaga memegang tangan saya dan menandatangani Tiga Pernyataan (surat pertobatan). Ketika saya dibawa kembali ke sel, saya bisa melihat bahwa borgol di tangan saya telah memotong daging begitu dalam sehingga tulang-tulang saya terlihat.

Penyiksaan dilakukan berulang: Penggunaan tusuk gigi atau korek api untuk menahan kelopak mata agar tetap terbuka dan mencegah praktisi menutup mata atau tidur

Saya dikurung di Pusat Pencucian Otak Qinglongshan selama tiga bulan dan mengalami cuci otak sampai tidak bisa lagi berpikiran jernih. Saya dibebaskan pada 20 Juli 2010.

Saya menyewa pengacara Jiang Tianyong dan mengajukan tuntutan terhadap mereka yang menyiksa saya di Pusat Pencucian Otak. Mereka adalah:

Liu Tao (刘涛), sekretaris Bidang Politik dan Komisi Hukum Jiansanjiang, Liu Chuanhe (刘 传 和), kepala Divisi Keamanan Domestik Jiansanjiang, Yu Wenbo (于 文 波), petugas Divisi Keamanan Domestik Jiansanjiang, Shi Ping (石 平), Direktur Qianjin dari Departemen Kepolisian Kantor 610, Su Yigang (苏怡刚), kaki-tangan, Kantor 610 Departemen Kepolisian Qianjin, Sheng Shusen (盛树森), direktur Pusat Pencucian Otak Qinglongshan; dan Fang Yuechun (房 跃 春), Fang Xiumei (房 秀梅), Jin Yanpeng (金言 鹏), dan Zhou Jingfeng (周景峰), para penjaga di Pusat Pencucian Otak  Qinglongshan.

Pengacara dan saya pergi ke Kejaksaan Jiansanjiang untuk mengajukan gugatan pada tanggal 14 November 2013. Seorang direktur wanita dengan nama terakhir Sun di divisi kejaksaan mengatakan bahwa saya akan menerima kabar dari mereka dalam tiga bulan.

Para petugas dari Departemen Kepolisian Pertanian Qianjin membalas dendam dan menangkap saya lagi pada pukul 6 pagi, 19 November 2013. Mereka membawa saya ke Pusat Pencucian Otak Qinglongshan dan mengunci saya di sana selama dua bulan.

Sementara saya berada di sana, penjaga Fang Yuechun dan sekretaris Komisi Bidang Politik dan Hukum Li Junli memaksa saya untuk menulis pernyataan jaminan tidak akan pernah mengajukan tuntutan hukum, tidak akan pernah melakukan kontak dengan praktisi lain, dan tidak akan pernah berbicara dengan pengacara saya. Li Junli mengancam ibu dan adik saya serta memaksa mereka untuk menandatangani pernyataan yang sama sebelum membebaskan saya pada 18 Januari 2014.

Praktisi Lain yang Ditahan di Pusat Pencucian Otak Qinglongshan

Shi Mengchang dan Han Shujuan

Pengacara Tang Jitian mewakili Shi Mengchang dan Han Shujuan. Kedua praktisi ini dibebaskan dengan dikenakan tahanan rumah pada 28 Maret. Mereka telah disiksa di pusat pencucian otak selama enam bulan dan lima hari. Polisi meminta mereka untuk membujuk putra mereka, Shi Lei, dan saudara laki-lakinya, Shi Mengwen, untuk melepaskan Falun Gong dan mencari informasi tentang praktisi mana yang menyewa pengacara.

Shi Xiuying

Kepala Departemen Kepolisian Qixingdan beberapa petugas lainnya menerobos masuk ke rumah Shi Xiuying di Jiansanjiang pada 2 Desember 2011, menangkapnya, dan kemudian menahannya di Pusat Pencucian Otak Qinglongshan. Dia disiksa secara brutal selama enam minggu. Setelah dibebaskan, dia harus menjalani operasi untuk mengangkat tiga perempat dari perutnya dengan biaya 23.000 yuan. Kepala Pusat Pencucian Otak Jiansanjiang, Fang Yuechun, berusaha memaksanya untuk bekerja sama dengan polisi dan merekam video yang memfitnah Dafa serta melepaskan Falun Gong pada akhir tahun 2012. Shi Xiuying adalah adik Shi Mengchang dan Shi Mengwen.

Shi mengatakan, "Setelah dibebaskan, saya akan meninggal jika bukan berkat keluarga saya. Pusat Pencucian Otak Qinglongshan menganiaya praktisi secara brutal. Para pemimpin di sana, Fang Yuechun dan Tao Hua, menghancurkan banyak keluarga bahagia praktisi dan membuat banyak praktisi menjadi tunawisma dan melarat."

Jiang Xinbo

Jiang Xinbo masih ditahan di pusat pencucian otak. Majikan suaminya dan sekolah putrinya juga diganggu oleh polisi.

Artikel terkait dalam bahasa Mandarin:
http://www.minghui.org/mh/articles/2014/4/1/建三江恶警拘打律师-法轮功学员被迫害命危-289416.html

Chinese version click here
English version click here

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Cuci Otak