(Minghui.org) Karena semakin banyak kamp-kamp kerja paksa sedang ditutup di Tiongkok sejak tahun 2013, rezim komunis telah mengandalkan pusat pencucian otak untuk melanjutkan penganiayaan terhadap Falun Gong. Pusat Pencucian Otak Dianzi di Kota Laizhou, Provinsi Shandong, adalah salah satu dari 157 pusat pencucian otak yang dikenal di Tiongkok.

Pusat-pusat pencucian otak tersebut oleh masyarakat dikenal sebagai "pusat pendidikan hukum." Fasilitas Dianzi didirikan untuk tujuan tunggal yang secara ilegal menahan dan menganiaya praktisi Falun Gong. Lebih dari 1.000 praktisi telah ditahan di sana sejak Maret 2001.

Selain menggunakan teknik cuci otak yang berkelanjutan, para penjaga menggunakan metode penyiksaan yang kejam untuk "mengubah" praktisi. Dengan biaya besar untuk menutupi "belajar" dan "biaya hidup," para pejabat pusat pencucian otak membebankan biaya yang besar pada praktisi dan keluarga mereka.

Tujuan Mereka Adalah untuk Mematahkan Semangat praktisi

Untuk memaksa praktisi agar "berubah" dan meninggalkan keyakinannya pada Falun Gong, pejabat dan penjaga di Pusat Cuci Otak Dianzi melakukan segala yang mereka bisa lakukan untuk mematahkan semangat praktisi.

Praktisi sering kekurangan tidur selama berhari-hari pada suatu waktu dan dipaksa untuk menonton program propaganda PKT memfitnah Falun Gong. Mereka dihina, diancam, dan disiksa. Beberapa dilaporkan telah dipaksa untuk tinggal di luar pada hari-hari dimusim dingin atau dijemur matahari dimusim panas dalam jangka waktu yang lama.

Setelah menangkap lebih dari 30 praktisi lokal dan membawa mereka ke pusat pencucian otak pada akhir 2005, pejabat Kantor 610 Laizhou menghukum empat praktisi wanita untuk melakukan kerja paksa di awal tahun 2006.

Penyiksaan Brutal

Zhang Xiuqin dari Desa Koujia, Kecamatan XiaQiu, dipukuli dengan parah di pusat pencucian otak. Dia penuh dengan luka memar dan tidak bisa bangun dari tempat tidur selama lebih dari seminggu. Para penjaga berusaha memaksanya untuk berdiri di atas photo Li Hongzhi (pendiri Falun Gong), tapi dia menolak. Ketika Zhang tidak bisa bergerak setelah pemukulan yang parah, para penjaga menaruh kakinya pada fhoto tersebut.

Mengabaikan fakta bahwa Liu Yuexiang dari Desa Koujia didiagnosis dengan penyakit jantung, para penjaga memborgolnya dan memukulinya tanpa ampun dengan tongkat. Liu mengalami kesulitan makan bahkan sampai tiga minggu setelahnya.

Wang Yuehua dari Desa Wujia, Kecamatan Shahe, tidak diberikan apa pun untuk makan selama tiga hari pertama di pusat pencucian otak. Dia ditendang, ditampar di wajah, dan dipukuli dengan selang karet. Kemudian, dibawa ke Kamp Kerja Paksa Desa Wang.

Penahanan Berskala Besar Selama Olimpiade

Selama pelaksanaan Olimpiade di Beijing tahun 2008, pejabat Kantor 610 setempat sangat kejam. Menurut statistik yang tidak lengkap, 76 praktisi setempat ditangkap dan ditahan di Pusat Pencucian Otak Dianzi tahun itu dan sekitar 30 praktisi dihukum penjara atau kerja paksa.

Metode penyiksaan yang digunakan waktu itu termasuk dijemur di bawah sinar matahari sangat lama, kurang tidur, pemukulan berat, jongkok dengan tongkat di belakang lutut, dan digantung dalam waktu yang lama. Sebagian besar praktisi diinterogasi. Juga, pusat memeras uang atau menggeledah rumah dan menyita barang-barang pribadinya.

Salah satu bentuk paling umum yang digunakan dalam penyiksaan di Dianzi adalah "gantungan besar," di mana tangan praktisi yang diborgol terpisah ke tiang atas dua tempat tidur atau dua rantai melekat pada dinding dalam jangka waktu yang lama. Seluruh berat badan seseorang adalah pada tangan dan lengan.

Para praktisi berikut diketahui telah disiksa dengan "gantungan besar" pada tahun 2008: Pan Yujun, Li Yufu, Zhai Qie, Wu Xiuli, Liu Bofu, Zhang Baohuan, Lu Xiumin, Liu Zhenduo, Lu Xiyao, Zhao Huiju, dan Liu Meixia.

Laporan Pribadi Wang Ping

Wang Ping, seorang karyawan dari Toko Buku Xinhu, berkata, "Saya ditahan secara ilegal dua kali di Pusat Pencucian Otak Dianzhi pada tahun 2001, sekali pada Bulan Maret dan sekali pada Bulan Oktober, dengan total tiga bulan. Kedua kalinya, saya diinterogasi oleh Wang Zengwen dan beberapa penjaga lainnya selama delapan setengah jam. Saya dipukuli, ditendang, dan dipaksa untuk jongkok dan berdiri dalam waktu yang lama dengan tiupan kipas menerjang langsung. Para penjaga mengabaikan fakta bahwa berat saya kurang dari  100 pon dan sangat lemah.

"Semua praktisi dipaksa untuk duduk di bangku kecil selama 14 hari. Kami tidak diperbolehkan berbicara atau bergerak, kecuali untuk makan dan istirahat mandi yang singkat. Selain itu seorang praktisi usia lanjut yang berada dalam kondisi kesehatan yang buruk dan saya (saya dikurung di sel kecil pada saat itu), semua praktisi lainnya dilarang tidur selama dua minggu. Paha dan kaki mereka sangat bengkak sampai sepatu mereka tidak muat lagi.”

"Setelah mengunjungi anggota keluarga yang ditahan ilegal pada tanggal 8 Mei 2006 di pusat pencucian otak, saya ditangkap dalam perjalanan pulang oleh enam petugas polisi, termasuk Liu Jingbing dari Divisi Keamanan Domestik, direktur Xu Qinghua, dan Shi Bingtao, dan dibawa ke pusat pencucian otak.”

"Polisi mengambil kunci, menggeledah rumah, dan menyita barang-barang pribadi saya, termasuk komputer dan printer. Di pusat pencucian otak, polisi menginterogasi saya. Seorang Wakil Sekretaris Komite Urusan Politik dan Hukum Kota juga berpartisipasi dalam interogasi.”

"Karena saya menolak untuk bekerja sama, saya dipaksa berdiri dalam waktu yang lama. Xu Qinghua mengambil pipa plastik keras dan mulai memukul pinggul saya. Dia memerintahkan dua polisi muda untuk menekan ke bawah dan terus-menerus memukul saya dengan pipa. Shi Bingtao menampar wajah dan mencaci saya, sampai saya merasa pusing dan jantung saya berdenyut keras. Karena luka akibat pemukulan, saya tidak bisa duduk."

Penganiayaan keuangan

Yuan Zexiu dari Desa Yidao di Kecamatan Yidao, kota Laizhou, meninggal pada usia 58 tahun. Dia telah ditahan secara ilegal di Pusat Pencucian Otak Dianzi dua kali. Mereka memeras uang sebanyak 5.000 yuan dari keluarganya tanpa memberikan tanda terima. Kemudian, keluarganya menemukan bahwa uang itu dibagi dengan tiga penjaga, Jia Dianliang, Yang Dianxin, dan Liu Weibin.

Antara tahun 2001 hingga tahun 2002, lebih dari 10 sesi cuci otak diadakan di Dianzi, dengan setidaknya 10 praktisi di setiap sesi. Panjang setiap sesi bervariasi dari satu hingga dua bulan. Majikan masing-masing praktisi dipaksa untuk membayar 500 yuan dan masing-masing praktisi sekitar 1.200 yuan ke pusat pencucian otak.

Qu Ruopu dan Li Zhenqian dari Kecamatan Zhuyou masing-masing membayar 5.000 yuan ke pusat pencucian otak pada tahun 2012. Polisi juga menyita 600 yuan ketika mereka menggeledah rumah Li.

Zang Kuidong, seorang guru di Huiquan School, menemukan setelah dibebaskan dari Dianzi pada tahun 2013 bahwa pejabat Kantor 620 kota mengumpulkan 5.000 yuan dari majikannya. 5.000 yuan juga dikumpulkan dari tiga praktisi lain yang melalui sesi yang sama. Sebanyak 20.000 yuan telah dibayarkan ke pusat pencucian otak untuk sesi dua minggu. Uang itu digunakan untuk membayar tiga orang staf, empat petugas polisi dari Kantor 610 setempat dan kantor polisi, dan seorang koki profesional yang memasak untuk mereka. Zang ingat bahwa staf dan penjaga memiliki makanan yang baik, empat praktisi sering harus berbagi satu hidangan.

Wang Youqing dari Desa Luanjia, Kecamatan Tushan, ingat bahwa para penjaga mencekiknya. Lebih dari 20 petugas polisi menghabiskan lebih dari dua jam menggeledah rumahnya hari itu. Mereka merusak dinding rumahnya dan mencari setiap celah di dinding.

Wang dan suaminya, Luan Shihai, juga seorang praktisi, dibawa ke Pusat Cuci Otak Dianzi. Setelah semalaman dipukuli, Luan dipindahkan ke Pusat Penahanan Kota Laizhou di mana ia digantung selama empat hari dan dipukuli. Dia dibebaskan setelah membayar 10.000 yuan.

Ini hanya beberapa contoh dari praktisi yang dananya diperas. Tepatnya berapa banyak yang telah dikumpulkan selama lebih dari sepuluh tahun terakhir, kita tidak pernah tahu. Sebagian besar uang tersebut telah disia-siakan dan dikantongi oleh para pejabat dari Kantor 610 dan penjaga di pusat pencucian otak.

Chinese version click here
English version click here

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Cuci Otak