(Minghui.org) Pejabat Tiongkok sering mengatakan bahwa praktisi Falun Gong memiliki catatan kriminal. Namun pada kenyataannya, mereka tidak memiliki catatan kriminal apapun, karena tetap teguh dalam keyakinan yang dipilih seseorang bukanlah kejahatan. Juga berbicara dengan warga lain tentang kejahatan penganiayaan. Tapi ini yang menyebabkan praktisi Falun Gong dianiaya, dan kejahatan ini yang disebut dalam catatan kriminal mereka.

Fakta sederhana bahwa praktisi telah dianiaya menemukan mereka diberi label sebagai "penjahat" dan dengan demikian lebih mungkin menjadi target penganiayaan lebih lanjut.

Ditangkap Karena "Catatan Kriminal"

Yang Jianzhong, 70 tahun, pensiun dari pekerjaannya sebagai insinyur senior Kota Chengdu, Provinsi Sichuan. Setelah ditangkap beberapa kali karena berlatih Falun Gong, ia meninggalkan rumah pada bulan April 2008 dan sering pindah untuk menghindari pelecehan dan penangkapan.

Pada bulan Juli 2008, Yang diam-diam kembali ke rumah untuk mendapatkan beberapa barang-barang pribadi. Sayangnya, Wu Tao dari Departemen Keamanan yang bertugas mengintai dan memberitahu petugas dari Kantor Polisi Gongping.

Beberapa truck polisi datang dan memborgol Yang di belakang punggungnya. Mereka mengambil gambar dan memaksanya ke dalam kendaraan. Di Kantor Polisi Gongping, dia dipukuli dan diangkut ke Pusat Penahanan Wenjiang. Polisi juga secara ilegal menggeledah rumahnya dan menyita barang pribadinya.

Yang kemudian bertanya kepada Wu Tao, "Saya tinggal dengan damai di pedesaan. Mengapa Anda menangkap saya? "

Wu Tao mengatakan, "Kami berpikir Anda akan datang kembali untuk beberapa kegiatan Falun Gong. Ini adalah saat Olimpiade Beijing 2008, dan kami diberitahu untuk menangkap semua praktisi Falun Gong. Karena Anda memiliki catatan, kami harus mengunci Anda."

Diperas Karena "Catatan Kriminal"

Petugas Polisi dari Distrik Hanshan dan Kantor Polisi Luochengtou di Handan, Provinsi Hebei menangkap Ji Ruiling dan Ji Junyun pada tanggal 18 September 2009.

Polisi mengancam keluarga Ji: "Dia memiliki rekaman - dia pergi ke Beijing untuk memohon sebelumnya. Itu berarti dia akan dihukum tujuh tahun atau lebih. Jika Anda ingin mengurangi masa tahanannya, Anda harus membayar. Jika Anda membayar 10,000 yuan, kami akan mengurangi setahun dari hukumannya. Jika Anda membayar semuanya, maka dia dapat keluar dengan selamat."

Keluarga Ji menginginkan pulang secepat mungkin. Mereka percaya polisi, sehingga mereka memberi petugas 50.000 yuan. Keluarga juga menghabiskan lebih dari 10.000 yuan untuk makanan, minum, dan hal-hal lain untuk polisi.

Polisi menipu keluarga Ji lebih dari 100.000 yuan semuanya.

Namun, pada bulan Oktober, keluarganya menerima pemberitahuan bahwa dia telah dijatuhi hukuman tiga tahun dan dua bulan. Selama seluruh proses, keluarga tidak diberitahukan sidang atau vonis. Saudara laki-lakinya, Ji, dijatuhi hukuman tiga tahun juga.

Dihukum Karena "Catatan Kriminal"

Pada tanggal 16 Desember 2004, Liu Shujie dari Kota Daqing, Provinsi Heilongjiang, ditangkap di Beijing. Di Pusat Penahanan Kota Daqing, polisi Zhou Cunxing dan petugas polisi lainnya dari Kantor Pabrik Minyak menggeledah rumahnya.

Meskipun mereka tidak menemukan apa-apa di rumahnya, mereka masih berencana untuk menahan dia serta menjatuhkan hukuman 3 tahun di kamp kerja paksa hanya berdasarkan fakta bahwa dia dijatuhi hukuman kamp kerja paksa dua kali sebelumnya.

Ketika keluarga Liu menuntut pembebasannya, Zhou Cunxing berkata, "Tiga tahun kamp kerja cukup ringan. Karena dia memiliki catatan sebelumnya, dia harus dihukum penjara."

Fu Guiying dan Deng Liangchun dari Linyi di Provinsi Shandong ditangkap pada 6 Juni 2012, dan dibawa ke Tim Keamanan Domestik Lanshan. Mereka kemudian ditahan di Pusat Penahanan Kota Linyi.

Sebelum penangkapan ini, Deng dijatuhi hukuman kerja paksa, dan Fu juga ditangkap dan ditahan. Gagal menemukan bukti baru untuk menghukum mereka saat ini, sistem peradilan Distrik Lanshan menggunakan catatan mereka sebelumnya sebagai "bukti kriminal" dan menghukum Fu tujuh tahun dan Deng sampai sembilan tahun pada tanggal 8 Oktober 2012. Selama proses tersebut, pengacara mereka diberitahu bahwa mereka tidak bisa mengunjungi klien mereka karena kasus mereka berada di bawah "penyelidikan tambahan."

* * * * *

Setiap praktisi Falun Gong yang telah dianiaya oleh PKT dipandang sebagai kriminal dengan "catatan" dan ditambahkan ke daftar hitam PKT. Pada apa yang disebut tanggal sensitif seperti hari libur nasional, permainan olahraga penting, atau ketika para pemimpin pemerintah asing berkunjung, PKT mencari orang-orang di blacklist. Praktisi pada daftar mereka kemudian ditangkap, dipenjara, atau dihukum berdasarkan "catatan kriminal mereka."

Selain itu, banyak praktisi dengan apa yang disebut "catatan kriminal" telah kehilangan banyak hak-hak mereka, termasuk hak untuk memilih, untuk mendapatkan pendidikan, memiliki asuransi kesehatan, untuk bergabung dengan militer, yang akan dipromosikan, untuk dipekerjakan, pergi ke luar negeri, dll. Bahkan aktivis demokrasi dan gerakan asasi manusia sekarang dianiaya karena "keyakinan mereka sebelumnya."

Hal ini tidak sulit untuk menyimpulkan bahwa penjahat yang sebenarnya adalah Partai itu sendiri. Dalam beberapa dekade terakhir, Partai telah membunuh jutaan orang Tionghoa yang tidak bersalah dan bertanggung jawab atas rasa sakit dan penderitaan, tidak sedikit di antaranya adalah penganiayaan Falun Gong selama 15-tahun.

Chinese version click here
English version click here

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Ulasan Penganiayaan