(Minghui.org) Seorang wanita di Kota Shenyang menjadi tidak waras pada saat dia dibebaskan dari penjara pada tanggal 14 April 2017. Keluarga Xing Anmei menghubungkan keadaan mentalnya dengan penyiksaan dan penganiayaan yang dia derita selama penahanan.

Xing (Wanita) sedang sarapan pagi dengan suaminya dan kedua anaknya di sebuah restoran pada tanggal 14 April 2016, saat polisi datang dan menangkap seluruh keluarganya. Seorang petugas mengungkapkan bahwa keluarga tersebut menjadi sasaran karena mereka telah mengajukan tuntutan hukum terhadap mantan diktator Tiongkok Jiang Zemin yang telah melancarkan penganiayaan terhadap Falun Gong – yang juga mengakibatkan penangkapan mereka di masa lalu.

Xing, suaminya, dan kedua anaknya

Putra Xing, Sun Yingnan, yang tidak berlatih Falun Gong, dibebaskan sebulan kemudian. Adiknya, Sun Yingying, berlatih Falun Gong dengan orang tuanya, dibebaskan dengan jaminan dan dijatuhi tahanan rumah pada hari yang sama. Wanita muda tersebut mengatakan bahwa kakaknya pincang dan tampak linglung setelah mereka berdua kembali ke rumah. Dia mengatakan kepadanya bahwa polisi telah memukulinya. Untuk jangka waktu tertentu, ia tidak berani meninggalkan rumah dan mengalami masalah dalam beraktifitas.

Xing (Wanita) mengatakan kepada anak-anaknya saat mereka mengunjunginya di Pusat Penahanan Kota Shenyang bahwa dia disiksa. Dia pernah dipukuli sangat parah sehingga giginya rontok dan mengalami kesulitan menelan dan mengalami pusing, kelelahan, jantung berdebar, dan mual. Di lain waktu, dua narapidana duduk di kakinya dan dua lainnya memutar lengan di belakang punggungnya, melukai bahu kirinya dan lengan kirinya.

Xing (Wanita) dihukum 1 tahun penjara dan didenda 5.000 yuan pada tanggal 23 Februari 2017. Empat hari kemudian, putrinya dijatuhi masa percobaan satu tahun dan didenda 2.000 yuan. Suaminya, Sun Dekun, dihukum 2,5 tahun dan didenda 10.000 yuan.

Xing (Wanita) tidak sadar saat dia dibebaskan pada bulan April 2017. Sementara dia berjuang untuk pulih, suaminya tetap berada di Penjara Benxi.

Latar Belakang

Pada tahun 1999, Jiang Zemin, ketua Partai Komunis Tiongkok, mengabaikan anggota Komite Tetap Politbiro lainnya dan melancarkan penindasan berdarah terhadap Falun Gong.

Penganiayaan ini telah mengakibatkan kematian banyak praktisi Falun Gong selama 18 tahun terakhir. Lebih banyak lagi yang telah disiksa karena keyakinan mereka dan bahkan dibunuh untuk diambil organ tubuhnya. Jiang Zemin bertanggung jawab langsung karena telah memulai dan meneruskan penganiayaan brutal tersebut.

Di bawah perintahnya, Partai Komunis Tiongkok membentuk lembaga keamanan di luar kerangka hukum, “Kantor 610” pada tanggal 10 Juni 1999. Organisasi tersebut berada di atas kepolisian dan sistem yudisial dalam melaksanakan perintah Jiang Zemin terkait Falun Gong: hancurkan reputasi mereka, bangkrutkan secara finansial, dan hancurkan mereka secara fisik.

Konstitusi Tiongkok mengizinkan warganya untuk menjadi penuntut dalam kasus hukum, dan banyak praktisi yang sekarang menggunakan hak tersebut untuk mengajukan tuntutan hukum terhadap mantan diktator tersebut.

Dalam "pendapat reformasi sistem registrasi", Mahkamah Agung Tiongkok mengklaim akan menjamin pendaftaran dan pemrosesan semua tuntutan yang diajukan. Kebijakan baru ini mulai berlaku pada tanggal 1 Mei 2015.

Laporan Terkait dalam bahasa Inggris:

Father and Daughter Sentenced to Prison for Suing Jiang Zemin

Father and Daughter Tried for Suing Jiang Zemin

Family of Four from Shenyang Detained for Suing Jiang Zemin

Shenyang, Liaoning Province: 33 Arrested in First Five Months of 2016 for Resisting Persecution of Falun Gong

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan