(Minghui.org) Saya pikir saya adalah orang yang beruntung ketika saya menikah dengan istri saya sepuluh tahun yang lalu. Dia cantik dan berasal dari keluarga yang berkecukupan. Pernikahan kami adalah segalanya, akan tetapi tidak “bahagia selamanya.”

Saya segera menemukan bahwa istri saya keras kepala dan harus memenangkannya setiap kami bertengkar. Kami sering menolak untuk berbicara satu sama lain selama berhari-hari. Saya berpikir tentang menceraikannya berkali-kali tapi tidak tahu apa yang akan terjadi kedepannya jika saya menjadi seorang pria lajang lagi.

Selama pertengkaran kami terus berlanjut, kesehatan saya terus memburuk. Kemudian, suatu hari saya mendatangi Falun Dafa dan mulai melihat mengapa saya memiliki hubungan yang tidak wajar dengan istri saya.

Saya selalu ingin mengubah istri saya setiap kali kami bertengkar, tapi Falun Dafa mengajarkan saya untuk selalu melihat ke dalam untuk menyadari kekurangan saya sendiri. Saya menyadari bahwa saya terlalu berpikiran sempit dan gagal untuk menempatkan diri pada istri saya. Saya membuat pikiran saya untuk mengikuti prinsip-prinsip Dafa dalam pernikahan saya.

Tentu saja, istri saya tidak berubah selama semalam hanya karena saya menjadi seorang praktisi Falun Dafa. Namun demikian, saya mengingatkan diri saya untuk fokus pada perbaikan saya sendiri sebagai gantinya.

Saat saya mengubah pola pikir saya, saya melihat bahwa banyak konflik sebenarnya muncul dari hal-hal yang sangat sepele dalam hidup kami. Misalnya, istri saya terkadang memaki saya dan bahkan mendiang ibu saya saat dia dimasak di dapur. Di masa lalu, saya akan bertengkar dengannya ketika mendengar perkatannya, tapi sekarang saya tidak mengucapkan sepatah kata pun. Ketika saya tetap diam, ia berhenti memaki.

Masalah lainnya yaitu istri saya yang selalu mencari kesalahan dalam diri saya, bahkan ketika saya mencoba untuk membantu di sekitar rumah. Dia akan marah jika kehabisan tisu toilet dan saya yang membelinya, karena dia menganggap itu adalah tugas wanita. Saya tidak menanggapinya, dan sebelum saya mengetahuinya, ia tidak lagi menggerutu kepada saya untuk membeli tisu toilet atau barang-barang rumah tangga lainnya.

Suatu waktu, ia menolak untuk meminjamkan uang kepada saudara saya dan mengatakan sesuatu yang sangat kasar. Saya akan bertengkar hebat dengan dia di masa lalu, tapi kali ini saya hanya menghibur saudara saya. Setelah ia pergi, saya mengatakan kepada istri saya, “Kau adalah orang yang baik, tapi apa yang Anda katakan hari ini benar-benar menyakiti perasaan saudara saya. Saya memahami Anda khawatir ia mungkin tidak mengembalikan uang kita, tapi setidaknya Anda bisa menolak dengan sopan.”

Saya terkejut, dia langsung meminta maaf dan menawarkan untuk meminjamkan saudara saya uang.

Saya menemukan bahwa semakin banyak saya memperbaiki diri sendiri, konflik keluarga akan semakin berkurang.

Ada saat-saat ketika saya berperilaku seperti seorang non-praktisi. Dia kemudian akan mengeluh, “Latihan Dafa kamu semuanya sia-sia! Kenapa Guru Anda memiliki seorang murid seperti Anda?” Saya langsung menyadari bahwa saya salah dan membuat pikiran saya untuk melakukan lebih baik lain kali.

Saya tidak hanya mencoba yang terbaik untuk menghindari pertengkaran dengan istri saya tapi juga merawat dia di setiap hal yang saya bisa. Saya sering membawa pulang makanan ringan kesukaannya dan mempersiapkan sarapan pagi. Dia tidak terlalu pandai membuat roti kukus tapi suka untuk mencoba membuatnya. Bahkan dia sendiri tidak mau makan makanan buatannya yang gagal, tapi saya memakan rotinya tanpa keluhan, seperti yang Guru saya ajarkan pada kita untuk tidak membuang-buang makanan.

Dia berkata kepada saya, “Kau adalah orang yang sangat baik! Mengapa aku tidak menyadari ini sebelumnya?”

Dia menjadi sangat mendukung kultivasi saya. Kadang-kadang, dia berniat untuk meminta saya untuk melakukan pekerjaan tetapi ia melakukannya sendiri ketika dia melihat saya sedang membaca buku Dafa.

Pada hari pernikahan anak kami, saya ingin memberitahu tamu tentang kebaikan Falun Dafa tetapi khawatir akan dilaporkan ke polisi. Istri saya mengatakan semua orang akan tahu apa yang saya maksudkan jika saya memberitahu orang-orang, “Sejati-Baik-Sabar adalah baik.” Saya mengindahkan nasihatnya, dan tamu kami bertepuk tangan di akhir ucapan saya.

Istri saya mengakui bahwa dia pernah melihat seorang peramal di hari-hari awal pernikahan kami dan diberitahu bahwa saya akan menjadi lebih baik setelah saya berusia 40 tahun. Dia berkomentar bahwa prediksi peramal benar-benar akurat.

Saya mengoreksinya bahwa itu adalah Falun Dafa yang mengubah saya menjadi suami yang lebih baik dan menyelamatkan pernikahan kami yang bermasalah.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perspektif Hari Dafa