(Minghui.org) Saya adalah praktisi Barat dari Venezuela yang telah berlatih Falun Dafa selama lebih dari 16 tahun. Saya menemukan Falun Dafa ketika saya masih berusia 14 tahun. Saat itu, saya memiliki seorang teman internet yang saya ajak bicara yang berasal dari Inggris, dan dia adalah orang yang pertama kali berbagi dengan saya tautan ke situs web latihan (www.falundafa.org).

Dia mengatakan kepada saya bahwa belajar latihan itu gratis. Saya mengunjungi situs web dan merasa bahwa saya menyukai latihan itu. Saya segera mulai mempelajari latihan dan merasa senang ketika melakukannya.

Kemudian, saya membaca buku Falun Gong, dan saya butuh beberapa hari untuk menyelesaikannya. Dulu, saat itu adalah liburan musim panas, jadi saya bisa mendedikasikan seluruh hari untuk membaca buku. Selanjutnya, saya mulai membaca Zhuan Falun, yang juga saya selesaikan dalam beberapa hari. Saya dapat merasakan dari lubuk hati bahwa ini benar-benar sebuah latihan yang ingin saya lakukan, dan ketika saya berlatih, saya akan merasakan sensasi kedamaian yang luar biasa. Saya juga mengalami banyak hal yang luar biasa dan tidak dapat dijelaskan selama latihan.

Anggota keluarga saya tidak mengerti apa pun tentang Qigong, karena itu bukan bagian dari budaya Venezuela. Jadi untuk sementara, setiap kali saya berlatih, mereka akan mengeluh dan meminta saya untuk berhenti. Tapi saya terus berlatih sembunyi-sembunyi. Secara bertahap, mereka mulai memahami bahwa adalah baik bagi saya untuk berlatih Falun Dafa, dan mereka berhenti mengkhawatirkannya.

Setelah beberapa waktu, keluarga saya mulai memperhatikan perubahan pada diri saya. Saya tidak akan bertengkar dengan abang lagi, dan saya tidak akan berdebat dengan ibu ketika dia mengomel atau marah pada saya. Sebelum mulai berlatih Falun Dafa, anggota keluarga saya menjuluki saya "Macan," karena saya selalu ingin bertengkar untuk alasan apa pun dan saya dulu kasar. Saya sering menimbulkan masalah bagi abang saya di sekolah, karena saya selalu memulai perkelahian dengan siswa lain, bahkan teman-temannya yang lebih tua dari saya, dan dia harus terlibat untuk menghentikan saya berkelahi.

Setelah berlatih Falun Dafa, saya berhenti berkelahi, dan ibu saya akan mengatakan bahwa kadang-kadang dia tidak mengerti mengapa saya tidak akan bertengkar dengan abang saya ketika dia jelas bahwa itu tidak adil kepada saya, jadi dia akan merasa perlu membela saya. Karena sikap damai dan toleran saya, dia memanggil saya "Gandhi."

Di negara saya, selama masa remaja, anak-anak di sekolah sudah mulai minum, merokok, dan memiliki hubungan dengan orang-orang berlawanan jenis. Di Venezuela, adalah umum bagi kami minum alkohol bersama keluarga dan teman-teman. Sering kali, saya dipaksa untuk minum di pesta-pesta atau dalam pertemuan keluarga. Orang-orang akan bersikeras bahwa saya harus minum, tetapi saya tetap teguh dalam keyakinan saya untuk tidak minum.

Pada usia muda, saya memutuskan untuk tidak minum karena ajaran Falun Dafa mengajarkan saya bahwa meminum alkohol dapat membuat seseorang kehilangan kesadaran dan disorientasi. Selain itu, saya membenci bau alkohol dan saya menganggapnya sebagai hal yang tidak perlu. Saya merasa dapat bersenang-senang dengan teman-teman saya tanpa harus minum. Ketika saya akan menemani teman-teman saya ke pesta, saya bisa mengamati kerusakan yang bisa diakibatkan oleh mengonsumsi alkohol. Teman-teman saya akan bersaing untuk melihat siapa yang dapat minum lebih banyak, dan mereka akan mabuk dan akhirnya melakukan hal-hal yang berisiko atau akan merusak kesehatan mereka dengan terlalu banyak mengonsumsi alkohol.

Sayangnya, karena saya berkultivasi sendiri, segera musim untuk ujian masuk universitas dimulai, dan saya sangat sibuk mengejar kesuksesan akademik dan nilai bagus. Selama saya di universitas, saya begitu terobsesi dengan kesuksesan sehingga saya berhenti berlatih. Saya hanya kadang-kadang berlatih, dan saya tidak banyak belajar Fa karena saya merasa bahwa saya terlalu sibuk. Ketika saya secara bertahap meninggalkan berlatih Falun Dafa karena obsesi saya dengan kesuksesan, saya mulai menderita kecemasan, karena saya sangat khawatir tentang nilai saya. Segera setelah itu, pelajaran saya di sekolah mulai menurun. Saya sangat khawatir bahwa saya bahkan tidak dapat membuka buku pelajaran, dan kadang-kadang bahkan sulit untuk pergi ke kelas.

Ketika keluarga saya menyadari apa yang terjadi, mereka meminta saya untuk berlatih Falun Dafa, karena mereka tahu berlatih Falun Dafa dapat menghilangkan kecemasan saya dan memberi saya kedamaian internal yang mereka lihat dalam diri saya begitu lama.

Suatu kali, ketika salah seorang anggota keluarga saya sangat marah, abang saya berkata: "Dia (anggota keluarga ini) harus berlatih Falun Dafa, sehingga dia tidak akan terlalu stres, berhenti bertengkar, dan dapat memiliki kedamaian batin seperti yang kamu miliki."

Suatu hari, saya mengetahui bahwa hampir semua teman sekelas saya menyalin dan menyontek di sekolah untuk mendapatkan nilai bagus. Ketika saya memperhatikannya, saya merasa bersalah. Tetapi, saya memutuskan bahwa tidak peduli betapa buruknya saya, saya tidak akan curang seperti yang mereka lakukan. Karena itu bertentangan dengan prinsip yang saya pelajari dari Falun Dafa tentang menjadi orang baik, orang jujur yang berkultivasi kebenaran dan baik kepada orang lain.

Selama tahun terakhir saya di universitas, saya mendapat kehormatan untuk melakukan proyek penelitian di perusahaan Eropa, dan proyek saya meraih nilai tertinggi. Saya juga menerima penghargaan untuk penelitian saya dan surat rekomendasi dengan komentar luar biasa dari atasan saya di tempat kerja. Dia menjelaskan dalam surat bahwa saya antusias dan berdedikasi serta melakukan banyak usaha. Saya tahu bahwa ini hanya bisa terjadi karena saya berlatih Falun Dafa, yang mengajari saya untuk jujur dan bekerja keras, datang lebih awal dan pergi lebih lambat, dan melakukan banyak usaha.

Kemudian, saya bertemu dengan seorang wanita yang kemudian saya nikahi. Dia berasal dari budaya yang jauh lebih ketat dan lebih konservatif mengenai nilai-nilai tradisional. Dia mengatakan kepada saya bahwa, meskipun saya tidak dilahirkan dalam budaya atau negaranya, dia benar-benar mengagumi saya, karena dia tidak dapat memahami bagaimana mungkin seseorang yang lahir dalam budaya liberal seperti saya dapat melestarikan nilai-nilai moralnya sendirian. Bahwa saya dapat menolak semua orang yang memaksa atau mengundang saya untuk melakukan hal-hal seperti minum, merokok, menyontek di sekolah, atau terlibat dalam hubungan bebas dengan wanita. Saya mengatakan kepadanya bahwa itu berkat ajaran dan latihan Falun Dafa sehingga saya dapat mempertahankan nilai-nilai saya, mengendalikan perilaku saya, dan tetap di jalan yang lurus tanpa dipengaruhi oleh perilaku jahat dan buruk.

Setelah saya lulus, saya mulai mengerjakan pekerjaan pertama saya di sebuah perusahaan di Amerika Serikat. Bos saya telah berbicara sangat baik tentang saya kepada semua orang di departemen, karena dia terkesan dengan resume saya dan saya sangat bersemangat mulai bekerja untuk mereka. Ketika saya tiba, saya perhatikan bahwa rekan tim saya, yang telah bekerja selama bertahun-tahun di tim itu, mulai berperilaku aneh dengan saya. Ketika saya punya pertanyaan, dia tidak akan menjawabnya atau akan mengabaikan saya. Dia akan mencoba menyelesaikan pekerjaan saya juga meskipun saya mengerjakan tugas saya dengan dedikasi dan membuat kemajuan yang baik dengan standar yang diharapkan dari seseorang yang baru saja tiba di posisi ini. Ketika perusahaan mempekerjakan seorang mahasiswa magang untuk bergabung dengan tim kami, rekan tim saya akan selalu mengatakan kepada saya untuk bekerja dengannya, setiap kali mahasiswa magang dan saya memiliki perbedaan pendapat, dia akan mengatakan kepada saya untuk melakukan apa yang dikatakan oleh mahasiswa magang itu, bahkan meskipun apa yang dia usulkan bisa merugikan proyek.

Akhir tahun itu, ketika saya mendapatkan evaluasi kinerja tahunan, bos saya memberi saya nilai rendah, mengatakan saya bergantung pada karyawan magang meskipun saya seorang insinyur, dan saya tidak berkontribusi cukup besar untuk proyek tersebut. Saya mencoba menjelaskan dengan ramah kepada atasan saya bahwa ini tidak benar, adalah rekan tim saya, yang merupakan atasan saya dan yang harus saya dengarkan, yang terus menyuruh saya bekerja dengan pekerja magang itu. Tetapi bos saya tidak mau mendengarnya, karena rekan tim saya telah bekerja di perusahaan itu selama bertahun-tahun dan saya baru saja tiba, jadi kata-katanya dihargai di atas saya.

Untuk beberapa waktu, saya merasa sangat dipersalahkan dan frustrasi, karena saya tahu bahwa saya telah diatur untuk merusak reputasi saya. Tetapi, saya mengerti bahwa saya harus melepaskan kebencian itu dan melakukan apa yang saya pelajari dalam prinsip-prinsip Falun Dafa, untuk tidak memukul balik ketika dipukul, untuk tidak membalas ketika dihina. Saya melupakannya dan memutuskan bahwa saya akan terus melakukan hal-hal sebaik mungkin. Saya tidak bertengkar dengan rekan saya -- juga tidak memberi dia masalah.

Setelah beberapa saat, saya dipindahkan ke tim lain. Saat itulah ketika saya menemukan bahwa di Amerika Serikat, lingkungan tempat kerja sangat kompetitif, bahwa banyak orang seusia saya menggunakan obat-obatan terlarang untuk meningkatkan produktivitas mereka secara dramatis, supaya dipromosikan dan mengumpulkan uang lebih cepat. Rekan tim baru saya di tim baru menyarankan agar saya mengambil obat tertentu sehingga saya bisa lebih produktif. Saya merasakan ketidakadilan ketika saya melihat rekan tim saya menggunakan obat-obatan ini dan dengan demikian jauh lebih produktif daripada saya, yang membuat saya terlihat buruk di depan bos. Tetapi, saya memutuskan bahwa tidak peduli apa hasilnya, saya akan bekerja keras dan melakukan yang terbaik tanpa menggunakan narkoba, karena Falun Dafa mengajarkan saya untuk jujur dan bekerja dengan hati lurus, tanpa kecurangan dan mengikuti jalan alami.

Salah satu efek samping dari obat-obatan ini adalah membuat orang sangat cemas. Salah satu rekan tim saya akan menjadi sangat cemas, dan setiap kali saya berbicara dengannya, dia akan meledak marah. Dia sering memperlakukan saya dengan sangat buruk dan akan mempermalukan saya di depan rekan tim dan pengawas saya. Tetapi karena Falun Dafa mengajarkan saya untuk tidak melawan, saya selalu memaafkannya di dalam hati dan tidak berdebat dengannya. Saya memutuskan bahwa tidak peduli betapa buruknya saya diperlakukan, saya harus toleran dan menjadi seperti karakter Han Xin yang Guru Li sebutkan di Zhuan Falun, buku utama Falun Dafa, yang dihina oleh seseorang di jalan, dan bukannya melawannya, dia bertahan.

Ketika saya menyadari bahwa saya telah dilewati untuk promosi dan bahwa saya adalah satu-satunya karyawan di tim saya yang belum dipromosikan, saya merasa buruk. Tetapi saya memutuskan bahwa, seperti yang Guru ajarkan di Zhuan Falun, hidup seseorang telah ditakdirkan dan bahwa saya harus terus bekerja dengan dedikasi, tanpa membiarkan hal-hal semacam ini mempengaruhi saya. Bahkan kemudian, kadang-kadang, saya akan merasa frustrasi dan tidak dapat mengerti mengapa semua ini terjadi.

Setelah saya mulai bekerja di perusahaan itu, saya menghabiskan banyak waktu belajar untuk wawancara pekerjaan teknis. Tetapi, saya tidak dapat mengerti, setelah begitu banyak persiapan, saya selalu berada di antara pilihan teratas, tetapi saya tidak ditawari pekerjaan. Proses wawancara akan membuat saya sangat cemas dan itu akan mempengaruhi kesehatan saya karena biasa mengorbankan segalanya untuk belajar, dan saya tidak akan makan atau tidur nyenyak karena saya khawatir untuk mendapatkan pekerjaan tersebut.

Kemudian, saya menemukan bahwa selama ini, saya telah mengalami semua konflik di pekerjaan, sekolah, dan selama proses wawancara, karena saya tidak melepaskan keterikatan untuk mengejar nama dan keuntungan. Lalu saya memutuskan untuk melepaskan keterikatan ini, dan menjalani kehidupan yang normal dan seimbang. Saya memutuskan untuk menjalani kehidupan dengan menganggap pekerjaan adalah bagian dari hidup saya, seperti mengurus keluarga, mengklarifikasi fakta tentang penganiayaan Falun Dafa, membantu orang lain, dan berkultivasi Falun Dafa dengan melakukan latihan dan membaca buku secara teratur.

Kemudian, saya merasakan lega yang tak terlukiskan. Akhirnya, kegelisahan saya hilang dan tidak pernah kembali. Sejak itu, saya menjalani kehidupan yang damai, tanpa mengkhawatirkan nama dan keuntungan dan mengetahui bahwa itu sudah cukup jika saya melakukan upaya terbaik saya setiap hari dan menyeimbangkan semua tanggung jawab saya sambil selalu mengutamakan orang lain. Ini telah membuat saya merasa memiliki kehidupan karena saya memiliki semua yang saya butuhkan dan hidup dengan nyaman.

Segera setelah itu, ada kesempatan untuk memasuki tim baru di perusahaan, dan saya memutuskan untuk pindah karena tidak ada orang lain yang memiliki keterampilan untuk mengambil peran baru itu, dan tim kami harus diatur kembali dan memindahkan empat karyawan, karena semua proyek yang ditugaskan kepada tim telah diambil dari mereka, dan mereka tidak memiliki cukup anggaran untuk mempertahankan jumlah anggota tim yang sama seperti sebelumnya.

Segera setelah saya mulai bekerja di tim baru ini, rekan kerja saya segera menyadari kinerja saya yang tinggi. Mereka terkesan dengan dedikasi saya, dan tidak dapat memahami bagaimana seseorang yang begitu berdedikasi dan dengan begitu banyak pengetahuan teknis belum dipromosikan. Mereka berdua meminta saya untuk meminta kepada bos baru untuk mempromosikan saya, karena saya pantas mendapatkannya. Saya memutuskan tidak akan meminta bos untuk mempromosikan saya karena saya akan menjalaninya secara alami. Seperti yang Guru ajarkan di Zhuan Falun tentang memenuhi tanggung jawab saya, membantu orang lain dan mengambil lebih banyak tanggung jawab jika saya bisa menanganinya sehingga saya dapat memastikan tim saya berhasil dan rekan tim saya tidak perlu khawatir tentang masa depan proyek.

Rekan kerja saya akan memberikan komentar positif tentang pekerjaan saya, mengatakan bahwa mereka terkesan karena saya dapat menyelesaikan masalah yang dianggap sulit dan tidak bersedia diselesaikan oleh banyak teknisi berpengalaman lainnya. Ketika saya mendengar komentar mereka, saya mengerti bahwa ini adalah ujian bagi saya untuk menghilangkan keterikatan pamer dan berpuas diri. Jadi, saya memutuskan untuk memperhatikan ini dan tetap bersikap rendah hati. Saya tahu bahwa ini berkat Falun Dafa saya dapat mengatasi semua tantangan dan bekerja dengan jujur dan penuh dedikasi setiap hari.

Ketika bekerja atau belajar, orang lain perlu menggunakan headphone dengan musik atau menggunakan obat agar fokus. Tetapi karena saya berlatih Falun Dafa, saya dapat fokus secara alami pada tugas-tugas saya dan dapat melakukan pekerjaan dengan baik tanpa harus menggunakan musik atau obat-obatan.

Saya pernah harus membawa istri saya yang telah berjanji dengan dokter di kota yang jaraknya tiga jam perjalanan dengan mobil. Sayangnya, kami terlambat. Kami diberitahu di telepon bahwa jika kami tiba terlambat lebih dari lima belas menit, mereka tidak akan dapat menemuinya. Seiring waktu berlalu, tekanan mulai meningkat dan akhirnya, ketika kami tersesat dan tidak dapat menemukan rumah sakit, istri saya tidak dapat lagi menerima tekanan dan meledak marah. Dia mulai menjerit dan mengomeli saya, mengatakan banyak penghinaan. Kemudian dia memukul saya di lengan dengan seluruh kekuatannya. Saya tetap tenang dan memberi tahu dia agar jangan khawatir, karena saya akan melakukan apa saja agar saya dapat tiba tepat waktu.

Selama keseluruhan kejadian, saya tetap tenang, tidak merasakan kemarahan di hati dan berkonsentrasi untuk mencari rumah sakit secepat mungkin. Akhirnya, kami tiba dan dokter menerima kami. Malam itu, istri saya menangis kepada saya, dan mengatakan bahwa dia tidak pernah mengenal seseorang dengan temperamen yang begitu tenang, dan bahwa dia pikir itu luar biasa bahkan tidak meninggikan suara saya, atau mengatakan sesuatu yang kejam dan bahkan tidak memiliki ekspresi yang berarti di wajah meskipun semua yang dia katakan atau lakukan.

Dia meminta maaf. Saya mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir, bahwa itu tidak perlu, dan mengatakan bahwa berkat Falun Dafa, saya bisa bertindak dengan cara ini dan menjadi benar-benar tenang tanpa ada perasaan negatif terhadapnya. Jika bukan karena Falun Dafa, saya tidak akan pernah bereaksi seperti itu.

Selama bertahun-tahun saya telah berkultivasi sendiri karena tidak memiliki lingkungan kultivasi bersama. Karena itu, kemajuan saya dalam kultivasi lambat. Jadi, saya memutuskan meskipun saya tinggal di kota di mana tidak ada praktisi lain di dekatnya, saya akan menemukan cara untuk memiliki lingkungan kultivasi bersama. Saya menghubungi beberapa praktisi yang berada dalam situasi yang sama, dan kami memutuskan untuk bertemu melalui internet setiap hari untuk belajar Fa dan berlatih latihan. Bersama-sama, kami saling memotivasi untuk belajar Fa dan berlatih dan bertahan setiap hari. Kami juga berbagi pengalaman kultivasi.

Karena saya memiliki lingkungan kultivasi ini, saya merasakan kemajuan dalam kultivasi lebih cepat. Perilaku saya telah berubah semakin banyak, dan saya telah merasakan kemajuan yang bertahap dan konstan. Saya tidak membuang waktu lagi menjelajahi internet dan saya penuh energi. Tubuh saya terasa sangat ringan dan saya merasakan ketenangan dan kedamaian. Karena saya memiliki lebih banyak energi sekarang, selain bekerja di pekerjaan saya, belajar Fa, melakukan latihan, memancarkan pikiran lurus, dan belajar untuk meningkatkan keterampilan teknis saya, saya juga dapat membantu istri saya dengan pekerjaan rumah tangga dan dengan studinya. Saya menyesal selama bertahun-tahun tidak berkultivasi dalam lingkungan bersama! Saya bisa maju lebih cepat dalam kultivasi saya!

Falun Dafa telah sepenuhnya mengubah saya dan telah memberi saya banyak berkah. Terima kasih kepada Falun Dafa, saya berubah dari seorang remaja yang tidak bertoleransi dengan masalah perilaku, dan seseorang yang khawatir akan nama dan keuntungan, menjadi seseorang yang tenang dan baik hati, penuh energi dan damai, dan demi orang lain dan jujur. Guru, saya tidak memiliki kata-kata untuk berterima kasih kepada Anda karena telah membawa Falun Dafa ke dunia. Terima kasih, Guru, atas berkah dan belas kasih Anda yang tak terbatas!

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perjalanan Kultivasi