(Minghui.org) Saya seorang Kaukasia berusia 55 tahun di Eropa. Ayah saya adalah seorang insinyur dan ibu saya adalah seorang apoteker. Meskipun merupakan bagian dari keluarga kelas menengah yang khas, hidup saya tidak begitu khas.

Sesuatu yang Luar Biasa

Sejak usia dini saya merasa diri sendiri penjelajah sejati. Penemuan pertama saya adalah sains: sebagai anak sekolah yang masih muda, saya berlangganan majalah sains, melakukan eksperimen, dan merakit perangkat elektronik. Saya dapat menghabiskan waktu berjam-jam sendirian, mempelajari dan merencanakan bagaimana memecahkan masalah, benar-benar fokus pada proyek-proyek saya. Keluarga saya percaya bahwa saya akan menjadi seorang ilmuwan seperti ayah. Tapi, saya tidak pernah melakukannya. Dalam sains, saya tidak menemukan apa yang saya cari.

Di masa kecil, saya memiliki dorongan besar untuk mengekspresikan diri saya dengan tulisan. Saya menulis surat-surat yang sangat khusus kepada siapa pun yang saya rasa dekat dengan saya, dan juga menulis puisi. Sebagai seorang remaja, saya merasa bisa menyanyikan puisi saya, jadi saya membentuk sebuah band. Saya menjadi pentolan dari band rock sebagai vocalis dan bass guitar. Di awal usia dua puluhan, saya adalah seorang pemuda yang cerdas, tanpa kompromi dan tampan. Itu semua tercermin dalam musik saya, dan mereka yang memiliki kesempatan untuk mendengarkan menyukainya. Saya memiliki potensi besar untuk menjadi seorang bintang rock. Tapi saya tidak menjadi seperti itu.

Ketika menjalani wajib militer, yang merupakan kewajiban di negara saya, saya tidak menghabiskan terlalu banyak waktu untuk bergaul dengan orang lain. Mereka juga merasa bahwa saya berbeda. Seminggu sekali, tentara diberikan cuti sore dari barak. Setiap orang “normal” menggunakannya untuk bersenang-senang dengan minum minuman keras dan mungkin di sekitar wanita. Saya menggunakan izin saya untuk pergi ke perpustakaan umum. Setiap minggu, saya akan kembali ke asrama penuh dengan buku. Saat tidak bertugas, saya membaca buku-buku itu. Setelah beberapa waktu, saya mulai menulisnya sendiri. Sebelum wajib militer saya selesai, saya menulis novel pertama pada usia 19 tahun.

Setelah pulang ke rumah, saya terus menulis sastra dan bermain musik. Bersenang-senang adalah hal yang paling membosankan bagi saya. Ketika teman-teman saya pergi keluar dan menikmati hidup, saya bekerja untuk mewujudkan impian saya. Saya tahu harus melakukan sesuatu yang sangat penting, sesuatu yang luar biasa, sesuatu yang akan mengguncang dunia. Saya juga tahu bahwa fokus sangat penting untuk setiap pencapaian besar. Untuk itu, saya melepaskan karier musik, membubarkan band, dan fokus pada penulisan. Saya mungkin memiliki semua yang saya butuhkan untuk menjadi penulis terkenal. Tapi saya tidak pernah menjadi terkenal.

Pada usia 24 tahun, saya jatuh cinta. Saya tidak memiliki banyak pengalaman dalam hubungan sebelumnya, tetapi itu bukan hal penting untuk mengetahui bahwa dia adalah orangnya. Kami menikah. Kami punya satu anak. Dan satunya lagi.

Pada saat itu, saya harus melupakan impian saya. Saya memberinya tanpa pamrih semua yang saya miliki -- semua tahun-tahun panjang menulis, menyusun, berjuang untuk menjadi bintang. Saya menjadi lelaki biasa, bekerja secara rutin, hidup di antara cinta dan kebencian, ketakutan, dan kegembiraan -- hidup untuk sesaat, bukan untuk selama-lamanya.

Ketika anda hidup untuk beberapa saat, mereka melewati anda dengan cepat. Anak-anak tumbuh dewasa, dan kami semakin tua. Saya tumbuh menjadi manusia biasa dari hampir menjadi seorang biarawan di masa muda saya. Dunia memiliki efeknya pada saya. Bagaimana tidak? Ketidakadilan, ketidaksetaraan, kurangnya kebebasan -- itu semua menyakiti saya. Karena saya tidak bisa berbuat apa-apa, saya harus hidup dengan rasa sakit dari hari ke hari. Saya menjadi orang yang pahit, tidak seimbang, marah, melihat sisi buruk dari semua orang dan menemukan kesalahan di mana-mana dan di semua orang. Menjadi seperti itu tidak terasa baik.

Saya mulai bertanya-tanya: Bagaimana saya melepaskan impian saya, dan di mana saya kehilangan? Apakah saya benar-benar istimewa, atau apakah saya hanya berkhayal?

Saya berusia 40 tahun ketika menyelesaikan novel kedua. Itu diambil oleh penerbit besar dan akhirnya memberi saya pengakuan yang saya rindukan. Saya pikir bahwa ini adalah kesempatan terakhir saya untuk membuat perbedaan, jadi saya terus menulis seperti orang gila.

Pada usia 43 tahun, novel ketiga saya diterbitkan. Saya terus menulis drama satu demi satu. Saya sangat sibuk, tetapi ketika saya melihat di luar keyboard komputer, saya harus mengakui bahwa dunia tidak menjadi lebih baik. Bangsa-bangsa berperang memperebutkan kepentingan individu yang kecil. Saudara menjadi musuh. Polisi adalah penjahat terbesar, dan orang dengan akhlak merosot dipuja sebagai orang suci. Kebencian, kebohongan, dan penipuan ada di mana-mana. Selama berabad-abad telah seperti ini -- orang-orang saling menyakiti, dan terus seperti itu. Bagaimana saya bisa hidup di dunia ini? Apa tujuan akhirnya? Mengapa saya di sini, demi Tuhan?

Saya berusia 55 tahun sekarang dan berlayar dengan lancar. Tujuan hidup saya sama sekali berbeda. Bagaimana saya sampai di sini? Yah, itu perlu sedikit penjelasan.

Apa itu Kultivasi?

Di Tiongkok kuno, mereka menyebutnya Xiulian, atau kultivasi jiwa dan raga. Jadi, apa itu kultivasi jiwa dan raga? Peradaban Barat tahu tentang kultivasi jiwa, yang paling religius. Anda mencoba untuk berperilaku sesuai dengan prinsip-prinsip agama, cobalah untuk bertobat dan jangan membuat kesalahan yang sama lagi, sementara anda berdoa kepada Tuhan untuk menerima anda ke tempat yang lebih baik. Banyak agama diperkenalkan di Barat sebelum atau sesudah Kristus. Ada juga banyak cara kultivasi non-religius tetapi tidak ada kultivasi jiwa dan raga.

Ada berbagai macam latihan kultivasi di Timur juga, seperti Yoga di India, Qigong di Tiongkok, dan seni bela diri. Orang cenderung berpikir seni bela diri dimaksudkan untuk melawan musuh atau membela diri, tetapi jika itu benar, mengapa orang berlatih di biara? Siapa yang membutuhkan untuk membela diri diri di biara yang dibangun di atas gunung? Sebenarnya, ini adalah cara kultivasi, dan para kultivator masa lalu akan meninggalkan dunia sekuler untuk berkultivasi dalam kesendirian.

Ini membawa kita pada suatu masalah. Disebarkan dari mulut ke mulut, sebagian besar cara kultivasi kehilangan ajaran asli mereka. Taichi adalah contoh yang khas: Diketahui bahwa guru Zhang Sanfeng selama dinasti Ming membawakan gerakan Taichi, tetapi tidak satu kata pun dari ajarannya ditinggalkan. Oleh karena itu, apakah Taichi yang dilatih banyak orang hari ini merupakan cara kultivasi yang nyata? Saya tidak akan berkata begitu. Orang modern melatihnya untuk kebugaran, tetapi itu tidak dapat mencapai tujuan sebenarnya dari kultivasi jiwa dan raga. Mereka bahkan tidak tahu untuk apa itu.

Setidaknya, begitulah cara saya belajar dari Xiulian yang saya ikuti selama 13 tahun sekarang -- satu-satunya cara kultivasi yang memiliki gerakan dan pengajaran dalam bentuk aslinya, yang murni. Itu cukup terkenal di Tiongkok tetapi tidak begitu banyak di luar negeri. Jadi, bagaimana saya masuk ke dalam cara kultivasi khusus ini, dan bagaimana saya menemukannya?

Penemuan Terbesar

Saat itu adalah hari musim dingin di salah satu ibu kota wisata Eropa, dan saya kebetulan berada di sana untuk sebuah urusan. Konvensi politik besar sedang diadakan, dan kota itu dijaga ketat. Helikopter terbang di atas langit, sementara aliran wisatawan merangkak melalui jalan-jalan sempit. Dalam semua keributan ini, ada sesuatu yang menonjol: seorang pria berusia tiga puluhan duduk di dekat objek wisata, agak jauh dari keramaian, kakinya dalam posisi lotus, matanya tertutup. Raut wajahnya damai dan tenang -- sepertinya dia tidak terganggu dengan -20 derajat Celcius dan semua kekacauan di jalanan. Dia ada di sana seperti duduk di kulit telur. Saya tidak bisa berpaling darinya.

Temannya mendekati saya, dan saya mengetahui ada sekelompok besar orang yang dianiaya di Tiongkok -- puluhan juta -- karena melakukan jenis meditasi yang sama. Namanya adalah Falun Gong atau Falun Dafa. Ini adalah sesuatu yang sangat kuno, tetapi melalui sejarah, itu diturunkan dari guru ke murid, sepanjang jalan sampai awal tahun sembilan puluhan, ketika itu diperkenalkan kepada publik dan menyebar seperti api di seluruh Tiongkok. Pada 1999, Partai Komunis Tiongkok takut popularitas Falun Gong akan melebihi popularitasnya sendiri, sehingga melarang Falun Gong. Banyak orang meninggal dalam penganiayaan di Tiongkok, dan banyak yang masih menjadi sasaran penganiayaan brutal. Untuk alasan ini, praktisi di luar negeri berusaha meningkatkan kesadaran dengan menunjukkan latihan dengan cara damai.

Informasi itu benar-benar baru bagi saya. Sebagai seorang ateis, saya tidak pernah tertarik pada sesuatu yang spiritual, tetapi sebagai manusia biasa, saya benar-benar peduli dengan masalah hak asasi manusia. Terima kasih atas informasinya, saya dengan senang hati menerima brosur.

Saya belum membacanya, sampai dua tahun berlalu. Orang mengatakan ada saat segalanya bisa terjadi. Tiba saatnya keadaan darurat di keluarga saya: istri saya diduga sakit parah. Setelah pemeriksaan medis, dia diberi tahu menderita kanker paru-paru stadium akhir. Ayahnya sudah meninggal karena penyakit yang sama, dan kami tahu bahwa tidak ada obat penyembuhan di Barat. Saat itulah saya ingat kultivasi -- bukankah itu diperbincangkan banyak orang di Tiongkok yang sembuh dari penyakit serius? Apa namanya?

Saya merasa beruntung ketika menemukan brosur Falun Dafa yang tersimpan di laci saya. Bersama-sama, kami belajar gerakan dan mulai berlatih.

Pada saat yang sama, saya mulai membaca buku-buku Falun Dafa. Saya terpesona. Yang mengejutkan saya, itu bukanlah hal mistik dengan makna yang tersembunyi untuk membuat penulis tampak lebih berpengetahuan daripada yang sebenarnya. Itu lugas dan sederhana, ditulis dalam bahasa modern, dengan referensi hal-hal ilmiah. Saya dengan bersemangat menyelami buku itu hampir dalam semalam.

Pandangan saya tentang dunia langsung meluas. Saya ingat dengan jelas pemikiran saya pada saat itu: dunia bukanlah debu kecil yang disebut Bumi ini; ruang yang mengelilinginya bukanlah tempat yang dingin, gelap dan tidak bersahabat -- ini adalah rumah bagi sang maha sadar. Sifat mereka adalah Sejati-Baik-Sabar. Semakin tinggi tingkat mereka, mereka menjadi semakin baik.

Tubuh kosmik yang luas, termasuk planet dan bintang yang tak terhitung banyaknya dan galaksi dan kekosongan di dalam, dan semua fenomena mematikan dari bintang-bintang, termasuk lubang hitam dan katai putih -- semuanya dalam harmoni yang sempurna. Semuanya keren -- hanya saya yang tidak keren. Saya tidak beresonansi dengan mereka. Jadi, bagaimana saya dapat menyesuaikan diri dengan harmoni universal ini? Dengan cara kultivasi yang hebat ini, begitulah caranya!

Sebulan sejak kami mulai berlatih bersama, istri saya menemukan bahwa hasil tesnya salah. Dia sehat dan berhenti berlatih. Tetapi saya tetap teguh dan terus berlatih hingga hari ini.

Tidak Perlu Melarikan Diri

Tiga belas tahun kemudian, saya orang terkaya di dunia! Melalui kultivasi, saya memperoleh 1) kesehatan supranatural, 2) energi yang tidak saya miliki bahkan saat remaja, 3) kedamaian pikiran untuk membantu saya menemukan solusi dalam krisis apa pun, 4) memahami fenomena kosmik yang tidak dimiliki oleh ilmuwan, dan 5 ) jawaban atas pertanyaan para filsuf dari zaman kuno hingga hari ini telah ditemukan. Apakah anda tahu siapa yang mengklaim memiliki ini? Mungkin hanya jika dia gila. Tetapi praktisi Falun Dafa sangat rasional dan turun ke bumi. Saya dulu adalah seorang pemimpi, tetapi saya tidak bermimpi lagi.

Hidup saya sederhana. Saya berlatih latihan selama 90 hingga 120 menit setiap pagi, yang membersihkan jiwa dan raga saya dan membuat saya lebih nyaman daripada istirahat malam. Ini karena ketika anda tidur, sel-sel otak anda masih aktif, tetapi ketika anda bermeditasi, semua pikiran anda hilang.

Saya juga menggunakan beberapa jam untuk mempelajari ajaran Dafa, yang membantu saya melihat situasi yang saya hadapi dalam kehidupan sehari-hari dari perspektif kultivasi pikiran. Sisa waktu saya sama seperti orang lain -- bekerja di tempat kerja, menghabiskan waktu bersama keluarga.

Apa yang benar-benar membuat hidup saya sederhana adalah tanpa keinginan. Sebagai contoh, sepanjang hidup, ketika musim panas tiba, saya tiba-tiba merasa dorongan tak terkendali untuk melarikan diri dari kota dan membuat segala macam rencana untuk bepergian ke pantai atau gunung. Tetapi sebagian besar rencana tidak dapat direalisasikan karena kurangnya waktu, uang, atau hal-hal lain. Ini membuat saya lebih tertekan, kecewa, dan agak frustrasi.

Sekarang, saya tidak perlu melarikan diri -- saya baik-baik saja di mana pun saya berada. Saya merasa bebas apa pun yang terjadi. Kebebasan sejati tidak dapat dibeli atau dimenangkan -- Anda hanya dapat mengultivasikannya. Kebebasan adalah bebas dari keterikatan, dan itulah tujuan dari semua jalan kultivasi sejati. Apakah itu murid Yesus, Buddha, Konfusius, apakah itu seniman bela diri di Timur atau Tao dan biksu-ksatria di Barat, mereka semua memiliki tujuan yang sama: membebaskan diri dari keinginan, ketakutan, opini, ambisi -- membebaskan diri dari keterikatan. Anda juga dapat memahaminya sebagai bebas dari diri sendiri. Diri sendiri adalah beban terbesar yang dibawa seseorang.

Memanfaatkan Waktu

Semakin banyak waktu berlalu, semakin saya menyadari betapa berharganya saat ketika saya melihat orang itu bermeditasi di jalan. Saya tidak pernah bertemu orang itu lagi, dan saya tidak tahu identitasnya, tetapi saya merasa saya mengenalnya, karena saya sekarang melakukan hal yang sama kapan pun saya bisa. Alasannya adalah ketika anda memiliki sesuatu yang sangat berharga seperti Jalan [Tao], ketika itu adalah jalan untuk membongkar beban anda -- apakah anda tidak membagikan kabar baik kepada orang lain?

Lao Zi, pendiri Taoisme yang hebat, berkata, “Orang berkebijakan tinggi mendengar Tao, dengan rajin akan menjalaninya. Orang berkebijakan menengah mendengar Tao, seolah-olah boleh menjalani, boleh tidak. Orang berkebijakan rendah mendengar Tao, akan menertawakannya dengan keras, jika tidak ditertawakan maka itu bukan merupakan Tao.

Sekarang, saya memiliki pemahaman yang lebih baik tentang diri sendiri di masa lalu dan perjalanan saya tentang sains, sastra, musik, dan sebagainya. Meskipun saya tidak pernah menjadi ilmuwan, musisi, atau penulis terkenal, ini semua batu loncatan di jalan saya. Tanpa mereka, saya tidak bisa sampai ke tempat saya sekarang.

Jika saya dapat memutar kembali waktu, jika saya memiliki kekuatan untuk mengubah berbagai hal, saya tetap akan membiarkannya kecuali untuk satu hal: beberapa tahun ketika brosur Falun Dafa disimpan di laci saya. Menyadari betapa berarti dan berharganya setiap kesempatan, saya menyesali waktu yang hilang. Dengan pikiran yang saya miliki sekarang, saya akan bergabung dengan pria tersebut di tempat itu.

Ada jiwa penjelajah di setiap orang hari ini. Untuk eksplorasi semacam ini, anda tidak perlu meninggalkan ruang belajar anda. Tetapi itu tidak berarti bahwa itu kurang petualang, dan dari waktu ke waktu jauh lebih sulit daripada menjelajahi dunia. Pada saat yang sama, siapa pun yang mencoba menjelajahi jalan ini mungkin akan menemukan sesuatu yang jauh lebih besar dari apa yang diharapkannya.

Saya ingin menambahkan bahwa ini semua adalah pemahaman dan pencerahan saya sendiri dari Falun Dafa pada tingkat saya saat ini, termasuk apa yang disebutkan tentang Taichi dan cara kultivasi lainnya.

(Permintaan artikel untuk “Merayakan Hari Falun Dafa Sedunia” tahun 2018 di situs web Minghui)

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perspektif Hari Dafa