(Minghui.org) QiuSihui (wanita) dari Kota Anshan, Provinsi Liaoning, telah berulang kali ditangkap karena menolak melepaskan keyakinannya pada Falun Gong, sebuah aliran spiritual yang dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok. Dia saat ini ditahan di penjara Wanita Liaoning.

QiuSihui (wanita)

Setelah penganiayaan terhadap Falun Gong dimulai pada bulan Juli 1999, Qiu dan suaminya ditangkap ketika mereka pergi ke Beijing untuk memohon hak berlatih pada bulan Oktober. Pasangan itu dibawa ke Pusat Penahanan Ketiga Anshan meskipun Qiu hamil mendekati dua bulan pada waktu itu.

Penangkapan kedua terjadi pada musim dingin 2001 ketika dia ditangkap di rumah sewaan. Untuk melarikan diri, dia jatuh dari lantai empat Kantor Polisi Shengli dan harus dibawa ke rumah sakit, dengan plat baja ditanamkan ke punggungnya.

Qiu mengompol setelah operasi dan otot-otot di kaki kirinya berhenti berkembang. Para dokter memberi tahu dia akan terbaring di tempat tidur selama sisa hidupnya. Terlepas dari kondisinya, dia dijatuhi hukuman tiga tahun di kamp kerja paksa tetapi diizinkan pulang "dalam hukuman percobaan." Dia pulih setelah berlatih latihan Falun Dafa di rumah.

Pada musim panas 2002, Qiu ditangkap lagi dan dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara. Dia dibebaskan pada September 2003.

Setelah penangkapannya yang terakhir pada tahun 2008, ia dijatuhi hukuman dua belas setengah tahun penjara dan berada di Penjara Wanita Liaoning sejak itu.

Di bawah ini adalah catatan pribadinya tentang apa yang telah ia alami di penjara:

Saya ditangkap di rumah pada tanggal 19 Agustus 2008, dan dibawa ke Pusat Penahanan Pertama Anshan dua hari kemudian. Pada tanggal 13 Mei 2009, saya dibawa ke Penjara Wanita Liaoning untuk pemeriksaan fisik. Penjara menolak menerima karena saya lumpuh.

Beberapa hari kemudian, dokter dari Rumah Sakit Ortopedi Shenyang melakukan rontgen dan memastikan bahwa pelat baja yang ditanamkan ke punggung saya masih utuh. Penjara kemudian menerima meskipun saya terbaring di tempat tidur dan membutuhkan seseorang untuk mengurus kebutuhan saya.

Pada musim panas 2010, ketika kulit di sekitar pelat baja menjadi merah dan bengkak, saya dibawa keluar dari sel ke koridor, seorang narapidana, di bawah instruksi dokter penjara, membuka kulit saya, meskipun saya keberatan dengan itu. Malam itu saya demam tinggi.

Keesokan harinya, saya dibawa ke bangsal penyakit menular, narapidana yang sama sekali lagi memotong kulit saya mengikuti perintah kapten tim. Ketika saya keberatan, narapidana lain menyumpal mulut saya dengan kain dan menempelkannya di atas mulut untuk membungkam tangisan saya.

Pada hari-hari berikutnya ketika demam saya tidak mereda, saya diberikan infus dan diikat ke tempat tidur. Kemudian, saya dibawa ke rumah sakit lagi ketika luka saya tidak sembuh dan saya masih demam.

Di rumah sakit setelah sinar-X, saya mendengar dokter mengatakan bahwa paku pelat baja telah mengendur dan mengatakan bahwa saya seharusnya tidak dipenjara dalam kondisi ini.

Setelah percakapan pribadi dengan dokter, kapten tim memberi tahu saya bahwa paku telah keluar karena tulang saya telah sembuh. Saya menolak menerima ini, menunjukkan bahwa paku itu tidak dipaku ke tulang dan tahu bahwa kulit saya yang bengkak disebabkan oleh para tahanan yang menyiksa dan memukuli saya atas dorongan kapten.

Saya secara bertahap pulih setelah melakukan latihan secara teratur dan akhirnya bisa bangun dari tempat tidur.

Sejak pemulihan, saya telah meminta pihak berwenang untuk menghukum mereka yang bertanggung jawab atas kondisi saya, tetapi mereka mengatakan bahwa "operasi" dilakukan karena keadaan darurat, klaim yang saya bantah karena masih sadar pada saat itu.

Saya juga menulis surat kepada jaksa penuntut dan sipir penjara pada bulan September 2017 untuk meminta agar kapten dituntut dan mereka yang berpartisipasi meminta maaf dan bertanggung jawab. Namun, sebulan kemudian, saya diberi tahu bahwa saya tidak diizinkan menuntut mereka yang bertanggung jawab dan pihak berwenang telah menghalangi pengacara yang disewa oleh keluarga dan teman-teman, untuk memasuki penjara.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan