(Minghui.org) Pasangan dari Kota Hegang, Provinsi Heilongjiang ditahan lebih dari 40 hari karena berlatih Falun Gong. Keluarganya membayar 20.000 yuan kepada polisi untuk menjamin pembebasan mereka.

Falun Gong, juga dikenal Falun Dafa, adalah latihan kuno jiwa dan raga yang berpusat pada Sejati-Baik-Sabar. Kepopuleran latihan ini berkembang sangat cepat setelah diperkenalkan ke publik pada Mei 1992. Diperkirakan antara 70 sampai 100 juta orang Tiongkok berlatih Falun Gong tidak lama sebelum rezim komunis melakukan kampanye pemusnahan latihan ini di Tiongkok pada Juli 1999.

Sejak itu, jutaan praktisi yang tidak melepaskan keyakinan mereka akan menghadapi penganiayaan dan menjadi sasaran penahanan sewenang-wenang, hukuman penjara, penyiksaan, bahkan organ mereka diambil paksa dalam keadaan hidup-hidup.

Peng Yanfeng, dan istrinya Feng Junqing ditangkap oleh sekelompok petugas berpakaian preman yang menerobos masuk ke dalam rumah mereka pada 14 Februari 2019.

Ketika Peng meminta mereka menunjukkan identitas, seorang petugas mengibaskan kartu identitas dengan cepat di depan Peng dan cepat-cepat memasukkannya, tanpa membiarkan Peng melihat secara saksama.

Beberapa petugas yang mengenakan seragam polisi muncul beberapa saat kemudian. Mereka menekan Peng ke lantai dan membawanya ke mobil polisi.

Seorang petugas merekam video penangkapan Peng. Ketika Peng mulai merekam video atas peristiwa ini dengan ponselnya, petugas merampasnya.

Sementara itu, polisi menggeledah rumah pasangan ini dan menyita materi-materi yang berhubungan dengan Falun Gong.

Dua jam kemudian, polisi membawa pasangan ini ke Kantor Polisi Guangming dan menahan mereka di ruangan interogasi secara terpisah. Peng dimasukkan ke dalam kandang besi, di mana dia dibiarkan semalaman. Feng diborgol pada kursi dan juga dibiarkan semalaman.

Setelah ditahan di kantor polisi selama lebih dari 30 jam, pasangan ini dikirim ke Penjara Kota Hegang di mana mereka ditahan selama 15 hari sebelum dipindahkan ke Pusat Penahanan Kota Hegang. Di kedua fasilitas ini, kunjungan keluarga mereka ditolak.

Polisi membawa Peng kembali ke kantor polisi pada 29 Maret 2019, untuk interogasi lagi. Mereka kemudian mengatakan akan membebaskan dia dan istrinya dengan jaminan, serta meminta dia menandatangani dokumen yang mendakwa dia “mengganggu ketertiban masyarakat dengan menggunakan organisasi sesat.” Dia menolak untuk bekerja sama, dan polisi memeras 20.000 yuan dari keluarganya sebelum membebaskan Peng dan istrinya.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan