(Minghui.org) Tujuh belas penduduk Kota Changsha, Provinsi Hunan ditangkap selama dua hari, pada 27 dan 28 Oktober 2020, karena keyakinan mereka pada Falun Gong, disiplin watak-raga yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak 1999. Seorang keponakan dari praktisi, yang tidak berlatih Falun Gong, juga ditangkap. Dua praktisi lansia juga dilecehkan pada 27 Oktober.

Dilaporkan bahwa polisi di Changsha telah memantau praktisi selama setahun dengan pengawasan data besar. Polisi Changsha kemudian berkonsultasi dengan Kementrian Keamanan Umum Hunan dan menetapkan daftar nama praktisi untuk menjalankan rencana penangkapan.

Tiga Penangkapan Pertama pada 27 Oktober

Xu Lihua [Wanita] adalah orang pertama yang ditangkap pada tanggal 27 Oktober. Ketika Xu baru saja pulang sekitar pukul 6 sore, lebih dari sepuluh petugas berpakaian preman menyita buku-buku Falun Gong, komputer, printer dan perlengkapan kantor lainnya. Xu dibawa dari Kantor Polisi Xihu ke Pusat Penahanan No. 4 Kota Changsha sekitar jam 9 malam pada tanggal 29 Oktober.

Gong Xianghui dan suaminya Lu Congying ditangkap sekitar jam 10 malam. ketika mereka kembali ke rumah. Belasan petugas masuk dan menggeledah tempat tinggal mereka. Gong telah dikirim ke Pusat Penahanan No. 4 Changsha dan Lu ke Pusat Penahanan No. 1 Changsha.

Delapan Praktisi Ditangkap Bersama, Anggota Keluarganya Juga Ditangkap

Sekitar pukul 10.30 malam, lebih dari dua puluh petugas yang telah menunggu di luar, masuk ke rumah Li Zhigang [Pria] ketika seorang praktisi membuka pintu setelah mereka selesai belajar ajaran Falun Gong bersama. Semua petugas kecuali satu berpakaian preman. Cao Zhimin [Wanita] meminta untuk melihat identitas petugas dan mengatakan adalah ilegal bagi mereka untuk membobol kediaman pribadi. Petugas tidak menunjukkan ID mereka, hanya mengatakan bahwa mereka dari Departemen Kepolisian Liuyang.

Cao dan suaminya, Chen Yang berteriak "Falun Dafa Baik!" untuk memprotes penganiayaan. Para petugas segera mendorong mereka ke tanah, memborgol mereka di belakang punggung, dan mengenakan tudung hitam di kepala mereka.

Polisi juga menangkap praktisi yang tersisa di rumah Li, termasuk Cao Zhifang dan istrinya Yang Fang, Long Langqiong [Wanita], Yu Hui [Wanita], dan Wen Jing [Wanita].

Li diborgol dan diikat di sofa di ruang tamu, dan ibunya ditahan di kamarnya sendiri. Petugas yang tersisa menggeledah rumahnya dan menyita banyak barang miliknya, termasuk buku-buku Falun Gong, komputer, USB, dan sejumlah uang tunai.

Ketika petugas hendak membawa Li dan ibunya, saudara perempuan Li dan suaminya, yang tidak berlatih Falun Gong, datang berkunjung. Polisi mengatakan mereka membawa Li dan ibunya ke Departemen Kepolisian Distrik Furong dan tidak memberi tahu mereka apa langkah selanjutnya. Karena ibu tua Li dengan tegas menolak untuk pergi dengan polisi, mereka mengalah dan tidak menangkapnya.

Ketika saudara perempuan Li dan suaminya berada di rumah Li, polisi juga pergi ke rumah pasangan itu dan menangkap putra mereka (keponakan Li) Lu Junguang, seorang mahasiswa, setelah dia memberi tahu polisi bahwa dia menggunakan software untuk menembus sensor untuk mendapatkan akses internet di luar Tiongkok. Polisi memberi tahu orang tua Lu keesokan harinya bahwa mereka akan menjadikannya tahanan rumah. Ketika ayah Lu pergi ke kantor polisi dan menandatangani pemberitahuan tahanan rumahnya, polisi tidak membebaskannya seperti yang dijanjikan tetapi malah membawa Lu ke Pusat Penahanan Liuyang.

Semua praktisi yang ditangkap di rumah Li digeledah malam itu. Wen Jing dibawa kembali ke rumah sekitar pukul 12:35 oleh enam petugas. Dia diborgol dan kepalanya ditutup dengan kain hitam. Petugas menggeledah rumahnya selama lebih dari dua jam dan tidak pergi sampai jam tiga pagi.

Polisi menginterogasi praktisi pada hari berikutnya dan membawa mereka ke beberapa pusat penahanan pada 29 Oktober.

Lima Orang Lagi Ditangkap pada 27 Oktober dan Satu Orang pada 28 Oktober

Sekitar jam 11 malam. pada 27 Oktober, lebih dari selusin petugas masuk ke rumah ibu Zhang Lingge untuk menangkap Zhang [Wanita]. Petugas memborgol Zhang dan memaksa ibunya untuk duduk di tempat tidur tanpa bergerak. Kemudian mereka mengambil ponsel mereka dan menggeledah tempat itu. Mereka menyita beberapa buku Falun Gong milik Zhang.

Pada jam 2 pagi, polisi membawa Zhang kembali ke ke rumahnya, menggeledah dan mengambil fotonya. Zhang pertama kali ditahan di Kantor Polisi Guitang dan kemudian dibawa ke Pusat Penahanan Liuyang.

Selain praktisi yang disebutkan di atas, Zhang Furong, Li Donghui [Wanita], Yuan Jing [Wanita], dan Liu Yanping [Wanita] juga ditangkap pada 27 Oktober. Praktisi lain, Zhu Cuihua [Wanita], ditangkap dan rumahnya digeledah pada tanggal 28 Oktober.

Polisi juga menggeledah rumah Liu [Wanita], seorang pensiunan pekerja pabrik TV, dan mengisi tiga mobil dengan barang-barang yang disita darinya.

Zhang, Li, Liu dan Zhu sekarang ditahan di Pusat Penahanan No. 4 Changsha. Lokasi penahanan Yuan tidak jelas.

Dua Wanita Lansia Dilecehkan pada 27 Oktober

Dua praktisi lagi, Xia Jingze, 74, dan Li Zhonghua, 86, dilecehkan pada 27 Oktober.

Li, yang berada di rumah sendirian, rumahnya digeledah tetapi tidak ditangkap.

Liang Li, seorang anggota staf dari komite perumahan, mengetuk pintu kamar Xia sekitar pukul 16.30. dan mengaku sedang melakukan sensus. Xia berkata dia baru saja menjawab pertanyaan sensus beberapa hari yang lalu, tetapi Liang bersikeras untuk berbicara dengannya secara langsung.

Ketika Xia membuka pintu, Liang dan sebelas petugas bergegas masuk. Petugas menahan Xia dan putrinya di ruang tamu dan kemudian menggeledah kamar lain. Banyak barang pribadinya disita. Petugas juga memaksanya untuk membuka lemari yang terkunci dan memeriksa apa yang ada di dalamnya.

Ketika Xia bertanya dari mana para petugas itu berasal dan meminta untuk melihat ID mereka, mereka tetap diam. Dengan permintaan berulang kali, seorang petugas mengidentifikasi dirinya sebagai Wang Peng dari departemen kepolisian setempat.

Petugas tinggal di rumah Xia sampai sekitar jam 7 malam. Mereka kemudian membawa Xia dan putranya ke Kantor Polisi Wangyuehu. Xia dibawa ke departemen polisi sekitar jam 10 malam. dan dibebaskan sekitar jam 1 pagi. Para petugas mengancamnya untuk tidak keluar membagikan materi informasi Falun Gong dan mengatakan mereka akan mengirim orang untuk memantau pergerakannya setiap hari.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan