(Minghui.org) Saya tinggal bersama ibu saya yang sudah berusia 90 tahun pada Tahun Baru Imlek ini (25 Januari 2020). Kami mempekerjakan tiga pembantu rumah tangga, berganti-ganti, untuk merawatnya. Pada awalnya, masing-masing memiliki kesalahpahaman tentang Falun Dafa tetapi akhirnya berubah pikiran. Salah satu dari mereka bahkan mulai berlatih Falun Dafa.

Pembantu rumah tangga pertama mengamati saya dengan tenang ketika dia melihat saya latihan. Dia kemudian memberi tahu saya bahwa suaminya disesatkan oleh propaganda negatif Partai Komunis Tiongkok (PKT) tentang Falun Dafa, jadi dia khawatir tentang keselamatannya. Setelah berada di dekat saya, dia memberi tahu suaminya bahwa praktisi adalah orang baik dan dia pikir rumah saya adalah tempat yang paling aman.

"Setelah mengamati anda, saya tahu bahwa praktisi Falun Dafa adalah baik," katanya. "Propaganda PKT di TV adalah salah dan menyesatkan."

Saya memberinya brosur tentang Falun Dafa. Ketika dia mengetahui tentang pengambilan organ yang direstui negara oleh PKT dari praktisi yang masih hidup, dia berkata, "Ini buruk! Surga akan menghukum mereka! Apa yang bisa saya bantu?"

Dia memberi tahu keluarganya tentang Falun Dafa dan sifat asli PKT. Putranya, menantu perempuannya, saudara laki-lakinya dan saudara iparnya semuanya mundur dari PKT dan organisasi afiliasinya.

Dia dan ibu saya sering berkata, “Falun Dafa baik. Sejati-Baik-Sabar baik.” Mereka menyemangati saya dalam upaya saya untuk memberi tahu orang-orang tentang penganiayaan.

Pembantu rumah tangga itu harus merawat menantu perempuannya, yang akan melahirkan dan pergi dengan enggan.

Ibu saya mempekerjakan pembantu rumah tangga lain sekitar waktu berita wabah virus PKT (virus corona) secara resmi dirilis setelah ditutup-tutupi. Banyak kota di isolasi.

Pembantu rumah tangga ini khawatir dan ketakutan. Dia mendisinfeksi seluruh rumah dengan alkohol dan disinfektan lainnya. Dia tidak berani keluar dan juga tidak mengizinkan saya keluar, karena takut putra dan putrinya akan terinfeksi.

"Kedatangan anda ke rumah kami berarti kita memiliki takdir pertemuan," kata saya kepadanya. “Ingatlah: ‘Falun Dafa baik. Sejati-Baik-Sabar baik' dan sesekali ucapkan kata-kata ini.”

Dia skeptis dan berkata, "Apakah anda percaya pada Falun Dafa? Bagaimana anda bisa mengajari orang agar percaya itu?"

Karena isolasi, saya bekerja dari rumah. Saya tidak memintanya melakukan banyak hal agar dia bisa beradaptasi dengan rumah dan rutinitas ibu saya. Dia berkata, “Saya dulu bekerja sebagai perawat di rumah sakit. Saya selalu sangat lelah. Sekarang saya menjalani kehidupan yang baik di rumah anda.”

Dia berdoa di kamarnya saat saya melakukan latihan. Dia mendengarkan dengan tenang ketika saya membacakan Zhuan Falun, buku utama Falun Dafa, kepada ibu saya. Dia tidak menentang apa yang saya katakan, tetapi masih ragu.

Ketika salah satu sepupu saya dirawat di rumah sakit, saya memutuskan untuk mengunjunginya. Ketika dia mendengar bahwa saya berencana pergi ke rumah sakit, dia keberatan. Dia berkata bahwa saya bisa pergi jika saya tidak langsung pulang ke rumah ibu saya. Dia meminta saya untuk menggunakan disinfektan dan mengganti pakaian ketika saya kembali. Saya setuju.

Dia tidak senang ketika saya kembali dari rumah sakit. Dia mendisinfeksi rumah dan menghindari saya. Dia mengatakan dia tidak ingin tertular virus dan mengancam akan mengundurkan diri. Dia menelepon kerabatnya dan mengeluh.

Melihat betapa ketakutannya dia, saya memakai masker wajah dan menjaga jarak darinya. Saya mengatakan kepadanya, “Jika anda benar-benar ingin pergi, saya dapat memberikan pembayaran terakhir anda. Tapi pikirkan baik-baik. Kita bisa membicarakannya besok.”

Keesokan harinya dia berkata, "Saya sudah memikirkannya. Anda sangat baik dan berani pergi ke rumah sakit untuk melihat sepupu anda. Apakah anda tidak takut? Anda memikirkan orang lain tetapi bukan diri anda sendiri. Saya mengagumi anda!

“Saya seorang Kristen dan saya percaya bahwa Tuhan akan menyelamatkan saya ketika hal-hal buruk terjadi. Tapi saya takut. Saya takut ketika anda pergi ke rumah sakit. Setelah kami berbicara, saya merasa lebih baik. Saya tidak ingin mengundurkan diri."

Saya menjelaskan bahwa banyak orang merasa diberkati setelah mengingat dan mengucapkan, 'Falun Dafa baik. Sejati-Baik-Sabar baik.” Dia mengangguk.

“Jangan takut. Guru Dafa akan melindungi anda!" kata ibu saya.

"Ibu anda berkata bahwa Guru Dafa akan melindungi saya," kata pembantu itu dan hampir meneteskan air mata.

Setelah mengunjungi rumah putranya, dia menderita demam, batuk kering dan suara serak. Dia menyangkal itu adalah virus, tetapi takut. Saya merasa menyesal dia begitu tertipu oleh propaganda PKT. Saya menghiburnya dan berkata, “Virus ini berubah menjadi epidemi karena PKT pada awalnya berusaha menyembunyikannya. Anda tidak dapat melihat virusnya. Bagaimana anda mengatasinya?

“Harap ingat dan ucapkan, 'Falun Dafa baik. Sejati-Baik-Sabar baik.' Energi lurus akan memenuhi tubuh anda. Anda akan baik-baik saja.” Dia mengangguk.

Dia mulai mengucapkan kalimat itu. Dia senang memberi tahu saya bahwa demamnya hilang keesokan harinya dan dia hanya sesekali batuk di malam hari.

“Silakan lanjutkan melafalkan kalimat itu. Penyakit anda juga akan hilang.” Kata Saya.

Sebelum dia pergi untuk bekerja di tempat lain, dia mengundang saya untuk makan malam di rumahnya.

"Anda memperlakukan saya dengan sangat baik," katanya dengan tulus. “Kita seperti saudara perempuan. Setelah bersama anda, saya sekarang tahu bahwa Falun Dafa adalah baik. Anda tidak takut wabah karena anda memiliki Dafa dan Guru.”

Dia berkata, “Keyakinan spiritual saya tidak sebaik milik anda. Dafa adalah yang terbaik! Saya akan mengingat ‘Falun Dafa baik. Sejati-Baik-Sabar baik.’”

Kami kemudian mempekerjakan pembantu rumah tangga lain. Setelah dia tiba, dia berkata, “Virus korona menyebar dari AS ke Tiongkok. Sekarang pandemi lebih parah di negara lain. Tiongkok aman sekarang.”

Dia berkata bahwa dia menghargai PKT karena memberinya uang pensiun. Saya menunjukkan bahwa PKT menipu orang dan menyesatkan mereka dengan berpikir bahwa mencintai Partai adalah patriotik.

Saya memberinya buku Sembilan Komentar tentang Partai Komunis dan Tujuan Akhir Paham Komunis untuk dibaca dan sebuah video, How the Specter of Communism Is Ruling Our World. Dia segera mengubah pandangannya dan memahami bahwa menjadi patriotik tidak berarti seseorang harus mencintai Partai. Dia mendapatkan pensiunnya karena dia bekerja keras.

Sekarang ibu saya, pembantu rumah tangga ketiga dan saya belajar Fa bersama. Pembantu rumah tangga itu berkata bahwa dia sangat beruntung bisa bertemu kami dan diperkenalkan dengan Falun Dafa.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Rakyat Tiongkok Menyadari Fakta Kebenaran