(Minghui.org) Setelah melalui penangkapan, pelecehan, dan penahanan selama sebelas tahun karena keyakinannya pada Falun Gong, seorang penduduk Kota Weifang, Provinsi Shandong, telah ditangkap lagi karena keyakinannya dan menghadapi persidangan.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah latihan spiritual dan meditasi kuno yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak 1999.

Chu Liwen

Chu Liwen, 64, ditangkap bersama putranya, Chu Qinghua, pada tanggal 22 September 2019. Polisi menggeledah rumah mereka dan menyita barang-barang pribadi senilai 20.000 yuan. Chu Liwen telah ditahan di Pusat Penahanan Kota Weifang. Putranya dibebaskan dengan jaminan pada tanggal 23 September, setelah dia ditolak masuk karena kondisi medis.

Kejaksaan Distrik Fangzi menyetujui penangkapan Chu yang lebih tua pada awal November dan mendakwanya pada Maret 2020. Ketika pengacaranya meninjau dokumen kasusnya di pengadilan, ia mengetahui bahwa kasus Chu yang lebih muda juga telah dikirim ke pengadilan.

Meskipun Pengadilan Distrik Fangzi telah mengembalikan kasus Chu yang lebih tua dua kali karena tidak cukup bukti, polisi menolak untuk membebaskannya dan masih berusaha menekan hakim agar menghukumnya.

Status kasus Chu yang lebih muda tidak jelas pada saat penulisan.

Dipukul dan Dihina karena Berbicara karena Keyakinannya

Sejak penganiayaan terhadap Falun Gong diluncurkan pada tanggal 20 Juli 1999, Chu Liwen telah menjadi sasaran beberapa kali penangkapan dan penahanan, serta beberapa kamp kerja paksa dan hukuman penjara, di mana ia mengalami perlakuan tidak manusiawi dan penyiksaan.

Chu ditangkap oleh petugas dari Kantor Polisi Taibaozhuang pada tanggal 18 Juli 1999, sebagai bagian dari penangkapan nasional terhadap koordinator berbagai kelompok regional Falun Gong. Dia dibebaskan menjelang akhir Juli.

Dia pergi ke Beijing untuk berbicara tentang Falun Gong pada tanggal 14 Oktober 1999. Saat kembali ke kampung halamannya, dia ditangkap oleh polisi setempat pada tanggal 17 Oktober. Dia diborgol ke kursi dengan tangan di belakang punggung selama sebelas hari di kantor polisi, dan wajahnya ditampar berulang kali.

Peragaan penyiksaan: diborgol ke kursi

Polisi mengarak Chu melalui jalan-jalan di sekitar kota untuk mempermalukannya di depan umum. Kemudian dia dikurung di pusat penahanan lokal selama sebulan, setelah itu polisi membawanya kembali ke kantor polisi untuk penahanan satu bulan lagi.

Disiksa di Kamp Kerja Paksa Wangcun

Chu ditangkap pada tanggal 2 Februari 2000 dan dibawa ke pusat penahanan setempat, di mana dia diborgol ke pohon dalam cuaca dingin, diborgol dengan tangan di belakang punggung ke kursi, dan dibelenggu. Sebulan kemudian, dia ditahan di kantor polisi hingga tanggal 14 April, saat dia dipindahkan ke Kamp Kerja Paksa Wangcun untuk menjalani hukuman tiga tahun.

Chu melakukan mogok makan untuk memprotes penganiayaan dan dicekok paksa. Ia juga dipaksa melakukan kerja paksa, termasuk pekerjaan konstruksi. Saat ditahan di Unit Pertama Tim 3, dengan persetujuan penjaga, seorang narapidana menginjak dadanya. Serangan itu menyebabkan Chu tidak bisa bernafas untuk waktu yang lama.

Peragaan penyiksaan: serangan injak

Sekitar Tahun Baru Imlek 2000, seorang penjaga membawa Chu ke lantai tiga, melucuti pakaiannya, memborgolnya ke bingkai jendela, dan membuka jendela dan pintu hingga dingin membeku. Penyiksaan berlangsung dari jam 10 malam sampai jam 4 pagi dan dilanjutkan dua hari berturut-turut. Pada hari ketiga, dia tidak diborgol tetapi dibiarkan dalam keadaan dingin sampai jam 3 pagi.

Ketika Chu dipindahkan ke Tim 9, seorang narapidana menusuk telapak kakinya dengan jarum baja, menyebabkan kakinya berdarah. Dia berdarah di sepatunya. Narapidana kemudian mendorongnya ke lantai dan menginjak lengannya.

Pada tanggal 24 Agustus 2001, Chu dipindahkan ke Kamp Kerja Paksa Zhangqiu di Provinsi Shandong. Sebuah kampanye untuk memaksanya melepaskan latihan Falun Gong dimulai pada tanggal 6 September. Dia dipaksa duduk di bangku kecil dan menghadap dinding di sel yang lembab dan kotor 24 jam sehari tanpa tidur selama tujuh hari tujuh malam berturut-turut.

Para penjaga memaksa Chu untuk duduk dalam posisi lotus dengan kedua kaki disilangkan dan kemudian mengikat kakinya, dengan tangan terikat di belakang. Dia dibiarkan dalam posisi ini selama beberapa hari dan hanya dilepaskan sementara untuk makan atau menggunakan toilet. Saat dia terus menolak untuk menyerah, para penjaga memborgol salah satu lengannya ke atas ranjang susun dan lengan lainnya ke bawah ranjang lain. Dalam posisi ini dia tidak bisa berdiri tegak atau duduk. Penyiksaan ini berlangsung selama delapan hari, selama itu dia tidak diizinkan menggunakan toilet.

aat dikurung di sel isolasi, Chu juga menjadi sasaran perlakuan tidak manusiawi lainnya. Para penjaga memaksanya duduk di bangku kecil dalam waktu lama, memukul tulang keringnya dengan kursi kayu, memukulinya dengan sangat kejam hingga gendang telinga kirinya robek dan giginya patah, serta kepalanya dipukul dengan sepatu plastik keras. satu-satunya, menyebabkan kepalanya berdarah.

Dia dibebaskan pada tanggal 3 April 2003.

Dibelenggu dan Dipukuli di Pusat Penahanan

Chu ditangkap lagi pada tanggal 18 Agustus 2003 dan dikurung di kurungan besi di Kantor Polisi Taibaozhuang. Kemudian dia diborgol ke kursi besi selama interogasi sebelum dipindahkan ke pusat penahanan.

Selama penahanannya, para penjaga memukulinya dengan batangan kulit, kemudian memborgol dan membelenggu anggota badannya dan memukulinya dengan kejam. Penyiksaan berlanjut selama berbulan-bulan hingga tanggal 18 November 2003 ketika dia dijatuhi hukuman lima tahun penjara.

Perlakuan Tidak Manusiawi di Penjara Kota Weifang Utara

Chu dikirim ke Penjara Kota Weifang Utara pada tanggal 24 Desember 2003 untuk menjalani hukumannya. Setiap beberapa hari, para penjaga menyengat seluruh tubuhnya dengan tongkat listrik. Selama sesi cuci otak, narapidana memukul dan mencekiknya sampai dia pingsan.

Dia dipindahkan ke Bangsal Keenam pada tanggal 12 Maret 2004. Dua hari kemudian, pakaiannya dilucuti dan diborgol dengan tangan di belakang punggung ke pohon, sementara penjaga menyengat dengan lima tongkat listrik di seluruh tubuhnya sampai mereka kehabisan tenaga. Wajahnya cacat dan akibatnya kulitnya melepuh parah.

Chu dikurung di sel isolasi pada tanggal 18 Agustus 2004. Para penjaga menghasut narapidana untuk menyiramkan air ke seluruh tubuhnya, menjatah makanannya, melarangnya tidur dengan memaksanya berdiri, dan melucuti pakaiannya agar dia digigit nyamuk . Tubuhnya segera dipenuhi gigitan nyamuk yang menyakitkan.

Beberapa penjaga sering datang ke sel isolasi untuk menyengat Chu dengan tongkat listrik. Dia pernah disengat di lehernya sampai kulitnya terbakar. Dia disengat lagi oleh tiga penjaga pada tanggal 19 Desember 2006.

Chu dipindahkan ke sel isolasi di Bangsal Pertama pada tanggal 20 Oktober 2004. Di pagi hari, penjaga menyengat dengan empat tongkat saat dia diborgol ke kursi dengan tangan di belakang punggung. Narapidana memaksanya duduk di papan ranjang dengan pakaian dalam untuk waktu yang lama. Pada malam hari dia diikat ke rangka ranjang besi sementara narapidana bergantian menuangkan air dingin dan air panas secara bergantian sampai subuh.

Penyiksaan seperti itu berlanjut selama berhari-hari, namun Chu menolak untuk melepaskan keyakinannya. Seorang narapidana memaksanya ke bingkai tempat tidur dengan jeruji besi tajam menghadap ke atas, lalu menginjak tulang keringnya. Daging di betisnya terkoyak dan mengeluarkan banyak darah. Narapidana kemudian menusuk pahanya dengan jarum suntik.

Pada tanggal 5 Februari 2006, Chu dipukul dengan tongkat bambu hingga gendang telinga kirinya robek untuk kedua kalinya.

Penganiayaan Berlanjut

Setelah Chu dibebaskan pada tanggal 17 Agustus 2008, dia dibawa ke pusat pencucian otak di Kota Weifang pada hari yang sama, dia diborgol ke radiator dan dipukuli. Malam itu dia dibawa ke kantor polisi setempat dan diborgol ke kursi. Keesokan harinya dia dibawa ke sekolah menengah setempat dan diperintahkan untuk berhenti berlatih Falun Gong. Kemudian dia dipindahkan ke kantor komite desa. Dia diikat dengan tali yang memotong dagingnya, kemudian dia diborgol ke kursi di kantor polisi setempat, kepalanya dipasang kerudung, dan dia dipukuli oleh sekelompok orang.

Pada tanggal 5 September 2008, Chu ditangkap dan ditahan di Kamp Kerja Paksa No. 2 Provinsi Shandong selama satu tahun. Dia mengalami gejala penyakit parah setelah dua puluh hari di kamp kerja paksa dan dibebaskan dengan jaminan untuk perawatan medis pada tanggal 25 September.

Lebih Banyak Penahanan dan Hukuman Kamp Kerja

Chu ditangkap lagi pada tanggal 15 Desember 2011 dan ditahan di Pusat Penahanan Kota Weifang selama lima hari.

Dia ditangkap lagi pada tanggal 11 Juni 2012 dan dijatuhi hukuman satu tahun di kamp kerja paksa, Kamp Kerja Paksa No. 2 Provinsi Shandong.

Artikel terkait:

Talking about My Father, Chu Liwen

The Persecution of Mr. Chu Liwen and His Son, Chu Qinghua

Falun Dafa Practitioner Mr. Chu Liwen’s Current Whereabouts Unknown After Being Sent to Weibei Prison

Related article in Chinese:

潍坊市坊子法院已撤卷宗-初立文仍被非法关押


Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan