(Minghui.org) (Lanjutan dari Bagian 1)

Profesor hukum Universitas George Mason Ilya Somin dalam artikel Washington Post bulan November 2017 berjudul “Lessons from a century of communism” menulis “Secara kolektif, negara-negara komunis membunuh sebanyak 100 juta orang, lebih banyak dari semua rezim represif lainnya yang digabungkan selama periode waktu yang sama.” Dia membuat contoh daftar di Tiongkok -- jumlah korban tewas 45 juta setelah Lompatan Jauh ke Depan -- serta di Uni Soviet dan Ethiopia.

Dia juga menjelaskan “Dalam setiap kasus, para penguasa komunis sangat menyadari bahwa kebijakan mereka menyebabkan kematian massal, dan di setiap kasus mereka tetap bertahan, sering kali karena mereka menganggap pemusnahan 'Kulak' petani sebagai ciri daripada hama. Ketidakadilan komunisme tidak terbatas pada pembunuhan massal saja. Bahkan mereka yang cukup beruntung untuk bisa bertahan hidup masih mengalami penindasan yang parah, termasuk pelanggaran kebebasan berbicara, kebebasan beragama, kehilangan hak milik, dan kriminalisasi kegiatan ekonomi. Tidak ada tirani sebelumnya yang menginginkan kendali penuh atas hampir setiap aspek kehidupan manusia.”

Sayangnya, mimpi buruk tidak berakhir dengan runtuhnya Tembok Berlin atau hancurnya Uni Soviet.

Agenda untuk Menghancurkan Masyarakat

Curtis Bowers, mantan DPR dari Idaho pernah menghadiri pertemuan Communist Party USA (CPUSA) pada musim panas tahun 1992 di University of California, Berkeley. Ruangan itu penuh dengan pria dan wanita, yang kebanyakan berusia 50 tahun atau lebih. Dan agenda mereka mengejutkan Bowers.

“Mereka memiliki tiga bagian agenda. Mereka akan menggunakan tenaga, pengaruh, dan uangnya untuk mendukung apa pun yang akan menghancurkan keluarga, bisnis, dan budaya kami,” kenang Bowers dalam artikel tahun 2008 di Idaho Press berjudul “Communist agenda makes its way to our mainstream.” Lebih khusus lagi, mereka akan mendorong kumpul kebo daripada menikah untuk menghancurkan keluarga; mereka akan menghapus potensi keuntungan yang memotivasi orang untuk memulai bisnis; dan mereka akan meninggalkan warisan agama dan moralitas Amerika untuk menghancurkan budaya.

Hanya dalam 16 tahun (dari 1992 hingga 2008), Bowers terkejut menemukan semua tujuan ini praktis menjadi kenyataan bahkan sebelum kami menyadarinya. Dia menulis, “Ketika kita melihat banyak politisi arus utama dan hakim dengan agenda yang sama seperti 16 tahun lalu itu adalah strategi ahli dari Komunis, inilah saatnya bagi patriotik Amerika untuk bangkit dan terlibat.”

Tetapi sangat sedikit orang yang menyadarinya. Situasi semakin memburuk ketika Partai Komunis Tiongkok (PKT) bangkit menjadi kekuatan global yang mendominasi dan terus mendukung komunisme di seluruh dunia secara finansial, ideologis, dan budaya.

Impian Sepanjang Abad Komunisme

Didirikan pada tahun 1921, PKT mengawali sebagai cabang dari Komunis Internasional Stalin. Dengan materi genetik dari Marxisme dan dipupuk oleh pengalaman Soviet dalam sistem Gulag dan Pembersihan Besar-besaran, PKT jauh melampaui Partai Komunis Uni Soviet (CPSU) dalam hal skala, keparahan, dan kelengkapan. Dalam Revolusi Kebudayaan saja, ia berhasil memberantas budaya Tionghoa selama ribuan tahun dan membungkam para intelektual untuk setiap suara yang menantang partai.

Dengan bantuan dari negara-negara Barat termasuk AS, Tiongkok telah menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia. Dengan senjata nuklir, lebih dari 300 satelit, dan lebih dari 200 juta kamera pengintai sebagai bagian dari sistem Skynet, kota ini telah menjadi kerajaan totaliter yang canggih.

Pada akhir tahun 1970-an, PKT dengan sopan meminta bantuan negara-negara Barat. Namun, begitu ia naik ke panggung dunia, ia tidak membuang waktu untuk membentuk dunia - dengan cara komunis, menyebutnya Model Tiongkok. Misalnya, “kader partai Ethiopia telah dilatih secara komprehensif bagaimana cara mengelola struktur organisasinya sendiri, pekerjaan ideologis, sistem propaganda, pendidikan kader, dan hubungan antara hubungan pusat-daerah dalam partai,” tulis Brooking Institution bulan Juli 2016 dalam laporan berjudul “Political party training: China ideological push in Africa?”

Ini hanyalah satu contoh. Di Afrika sendiri, infiltrasi semacam itu meluas ke Sudan, Namibia, Afrika Selatan, dan lainnya. Kurikulum mencakup “cara mengelola media, opini publik, dan kritik/oposisi terhadap partai, area di mana Partai Komunis Tiongkok sangat bangga,” tulisnya dalam laporan tersebut.

Dari Afrika hingga Hollywood, dari budaya hingga pendidikan, dari lingkungan hingga nilai-nilai keluarga dan kesadaran gender, Marxisme kini telah mendominasi dunia dengan ideologi tandingan dan anti-moralitas. Perlahan-lahan masyarakat meninggalkan kearifan tradisional dengan kekuatan yang dilandasi keimanan.

PKT dikatakan punya rahasia. Sejak Partai didirikan pada tahun 1921, Mao Zedong memiliki impian untuk menggantikan AS menguasai dunia dalam waktu 100 tahun sejak berdirinya Partai. Meskipun gagasan itu terdengar tidak masuk akal, pejabat PKT telah mengikutinya dan menyebutnya sebagai Strategi Seratus Tahun Tiongkok di zaman modern.

Setelah gempa bumi tahun 2008 di Provinsi Sichuan, Tiongkok, para ahli militer melihat ribuan teknisi radiasi bergegas ke wilayah tersebut. Bersama dengan bukit-bukit yang runtuh secara aneh, itu berspekulasi sebagai terowongan yang menyimpan senjata nuklir. Sebuah tim peneliti di Universitas Georgetown mengonfirmasi pesan China Central Television bahwa Tiongkok memiliki terowongan sepanjang 3.000 mil. Setelah tiga tahun bekerja keras, mereka menyimpulkan bahwa Tiongkok memiliki 3.000 kepala nuklir dalam sebuah sistem, laporan Washington Post dalam artikel 2011 berjudul “Mahasiswa Georgetown menjelaskan sistem terowongan Tiongkok untuk senjata nuklir.”

Ketika virus korona pecah di Wuhan pada akhir tahun 2019, PKT mencoba segala cara untuk memblokir informasi tersebut. Meskipun demikian, lima juta orang meninggalkan Wuhan sebelum dikunci pada bulan Januari 2020, menyebarkan virus ke seluruh dunia. Dengan lebih dari 50 juta orang terinfeksi dan lebih dari 1,3 juta orang tewas, dunia telah sadar akan kerusakan yang disebabkan oleh mereka dan sifat PKT.

Perang Antara Kebaikan dan Kejahatan

Pada tahun 1980-an, Reagan meluncurkan kampanye untuk mengekang Uni Soviet, yang menyebabkan keruntuhannya dan era kebebasan. Empat puluh tahun kemudian, ketika komunisme yang dipimpin Tiongkok membahayakan dunia, pertempuran baru telah dimulai.

Bahkan sebelum pandemi virus Corona, PKT telah membeli banyak bagian dunia dengan kekuatan ekonominya. Terlibat korupsi, orang-orang secara bertahap kehilangan kekebalan dan kekuatan untuk melawan pengaruh PKT.

Virus corona, yang terhubung dengan Institut Virologi Wuhan, satu-satunya laboratorium Tingkat Keamanan Hayati 4 (BSL-4) di Tiongkok, telah menyerang banyak negara atau wilayah yang sangat dipengaruhi oleh PKT.

Untungnya, banyak orang yang mulai terbangun dari mimpi buruk itu. Menteri Luar Negeri AS Michael Pompeo di Perpustakaan dan Museum Kepresidenan Richard Nixon pada tanggal 23 Juli 2020 mengatakan, “Kita harus mengatakan yang sebenarnya. Kita tidak boleh memperlakukan Tiongkok ini sebagai negara normal, sama seperti negara lainnya. Jika dunia bebas tidak berubah, Komunis Tiongkok pasti akan mengubah kita. Tidak akan ada cara untuk kembali ke tradisi masa lalu karena kesenangan atau karena nyaman.”

Sementara negara-negara komunis menderita banyak tragedi, negara-negara Barat juga berisiko terancam oleh iblis komunisme. “Saya kembali dan membaca 'The Naked Communist' dan di akhir tulisan itu Skousen meramalkan [bahwa] suatu hari nanti anda tidak akan bisa menemukan kebenaran di sekolah atau di perpustakaan atau di mana pun karena kebenaran itu tidak akan ada dicetak lagi. Jadi, anda harus mengumpulkan buku-buku itu. Itu adalah ide yang saya baca dari Cleon Skousen dari bukunya di tahun 1950-an, The Naked Communist, dan dia berbicara tentang suatu hari nanti sejarah negara ini akan hilang karena akan dibajak oleh para intelektual dan komunis dan yang lainnya. Dan saya pikir kita ada di sana,” kata Glenn Beck, pembawa acara Radio Program Glenn Beck.

Kedengarannya seperti fantasi? Lihatlah sekeliling kita dan seseorang mungkin menemukan kenyataan pahit bahwa fakta sering dicap sebagai kebohongan sedangkan kebohongan diklaim sebagai fakta. Ketika pengaruh komunisme meluas ke seluruh dunia yang memicu kebencian secara global, pertempuran kebaikan dan kejahatan telah dimulai.

Panggilan Bangkit

Sepanjang sejarah manusia, ada banyak konflik, pertempuran, dan perang. Sebagian besar hanya melibatkan sengketa lokal terkait wilayah dan / atau masalah etnis. Sangat jarang ada bahaya yang begitu luas yang mengancam seluruh umat manusia.

Sebagai negara terkuat di dunia, Amerika Serikat telah memainkan peran penting dalam satu abad terakhir. Didirikan atas dasar keyakinan dan kebebasan beragama, Amerika percaya kita diberkati selama kita mengikuti prinsip dan martabat kita. “Satu Bangsa di bawah Tuhan, tak terpisahkan, dengan kebebasan dan keadilan untuk semua” telah menjadi semboyan yang tertulis dalam Ikrar Kesetiaan.

Menjaga prinsip-prinsip tersebut tidaklah mudah. Selain kampanye besar anti-komunis di AS selama tahun 1950-an, upaya para pemimpin Amerika untuk melawan komunisme sangat terbatas.

Kampanye anti-komunisme pada tahun 1950-an sering dianggap sebagai perang salib zaman modern. Sebagaimana dijelaskan di Bagian 1 seri ini, Marxisme berasal dari Satanisme. Dengan kebencian dan kekerasan pada intinya, ia menipu orang dan menyebar luaskan kebohongan.

Mirip dengan Mark & Satan oleh Richard Wurmbrand yang dijelaskan di Bagian 1 dari seri ini, Terry Cook menerbitkan sebuah buku pada tahun 2010 dengan judul “Give Me Liberty!: And Death To Satan's Communist New-World-Order!!” Tiga tahun kemudian, ia menerbitkan sebuah buku berjudul “Revolution!: Communism Is Satanism In Disguise!” dia menulis, “Komunisme adalah Satanisme yang menyamar! Ini lebih dari sekedar sistem politik! Ini juga merupakan sistem agama pemujaan setan.”

Itu serupa dengan apa yang dijelaskan dalam Alkitab, “Celakalah mereka yang menyebut kejahatan itu baik, dan kebaikan itu jahat; yang menempatkan kegelapan sebagai terang, dan terang sebagai kegelapan; yang menempatkan pahit sebagai manis, dan manis sebagai pahit!” (Yesaya 5:21)

“Dia adalah seorang pembunuh sejak awal, tidak memegang kebenaran, karena tidak ada kebenaran dalam dirinya. Ketika dia berbohong, dia berbicara bahasa aslinya, karena dia adalah pembohong dan sumber segala dusta.” (Yohanes 8:44)

Adam Weishaupt, pendiri Illuminati, menganjurkan merusak tatanan sosial dan melakukannya secara diam-diam. Dia berkata, “Ketika manusia hidup di bawah pemerintahan, dia jatuh, nilainya hilang, dan sifatnya ternoda. Dari semua cara yang saya tahu untuk memimpin manusia, yang paling efektif adalah misteri yang tersembunyi.”

Karl Marx, di sisi lain, menambahkan bahwa tujuan hanya bisa dicapai melalui kebrutalan. Dia menjelaskan, “Mereka [Komunis] secara terbuka menyatakan bahwa tujuan mereka hanya dapat dicapai dengan penggulingan paksa semua status sosial yang ada.”

Komunisme juga melihat agama sebagai musuhnya, kata Paul Kengor, penulis buku The Devil and Karl Marx: Communism's Long March of Death, Deception, and Infiltration tahun 2020. Sementara Marx menyebut agama sebagai “candu massa” dan “jiwa tanpa jiwa”, Vladimir Lenin mengklaim “tidak ada yang lebih menjijikkan daripada agama”, dan bahwa “semua penyembahan ketuhanan adalah nekrofilia.”

Kengor mengatakan banyak orang di zaman modern ini secara keliru memeluk sosialisme atau komunisme tanpa mengetahui apa itu. Kengor berkata, “Yaitu, pernyataan rasis Marx yang mengerikan tentang orang kulit hitam, anti-Semitisme yang buruk, dan penderitaan tragis begitu banyak wanita dalam hidupnya, dari istrinya hingga kedua putrinya yang melakukan bunuh diri dalam perjanjian bunuh diri dengan suami mereka, hingga keluarga pengasuh yang dihamili Marx di belakang punggung istrinya.”

Pilihan Kami dan Masa Depan Kami

Sementara PKT menyerang negara-negara di seluruh dunia dengan membawa pandemi virus corona, pelanggaran hak asasi manusia, dan ideologi komunisme, banyak warga di Tiongkok yang terbangun dari mimpi buruk selama 99 tahun sejak berdirinya PKT pada tahun 1921. Di antara mereka adalah praktisi Falun Gong, sistem meditasi yang didasarkan pada prinsip Sejati-Baik-Sabar.

Diperkenalkan ke publik pada tahun 1992, Falun Gong telah menarik sekitar 100 juta orang di Tiongkok pada tahun 1999 karena manfaat fisik dan spiritualnya yang luar biasa. Kasus yang tak terhitung jumlahnya telah didokumentasikan di Minghui.org tentang bagaimana praktisi Falun Gong kembali sehat dan meningkatkan alam pikiran mereka. Perselisihan keluarga dirukunkan, keluarga yang hancur dipersatukan kembali, dan jiwa-jiwa yang tersesat mendapatkan kembali harapan untuk hidup dan masa depan.

Pada bulan Juli 1999, mantan pemimpin PKT Jiang Zemin melancarkan kampanye nasional untuk menindas Falun Gong. Dalam 21 tahun terakhir, sejumlah besar praktisi telah ditangkap dan ditahan di pusat penahanan, kamp kerja paksa, dan penjara karena menegakkan keyakinan mereka pada Falun Gong. Selain penyiksaan fisik dan penganiayaan mental, beberapa praktisi juga menjadi korban pengambilan organ secara paksa.

Tidak seperti kelompok lain yang telah dianiaya dan diberantas oleh PKT selama banyak kampanye politik, praktisi Falun Gong tetap teguh pada keyakinan mereka meskipun dianiaya dengan kejam. Mereka percaya tidak ada yang salah hidup dengan prinsip-prinsip Sejati-Baik-Sabar dari Falun Gong untuk menjadi warga negara yang lebih baik. Mereka juga memiliki keyakinan bahwa orang benar akan menang.

Di awal Manifesto Komunis, Marx menulis, “Ada hantu yang menghantui Eropa -- hantu komunisme.” Pada abad yang lalu, kekuatan spiritual Kristen dan Katolik memainkan peran penting dalam membebaskan orang dari pengaruh komunisme.

Di negara-negara Asia, tradisi agama Buddha bersama dengan budaya semi dewa selama 5.000 tahun di Tiongkok juga membantu masyarakat untuk mematuhi hati nurani mereka daripada komunisme setan. Di abad ke-21, Falun Gong dan prinsip Sejati-Baik-Sabar telah lebih jauh menginspirasi banyak orang di seluruh dunia untuk mengenali bahwa komunisme pada dasarnya bertentangan dengan nilai-nilai tradisional, memimpin jalan bagi orang-orang untuk menjauh dari kejahatan dan mendapatkan kembali kebebasan.

Sejak Sembilan Komentar Mengenai Partai Komunis diterbitkan pada tahun 2004, lebih dari 360 juta orang Tiongkok telah menyatakan mundur dari organisasi PKT. Karena semakin banyak orang di seluruh dunia yang bangkit dan berdiri untuk menjaga prinsip-prinsip fundamental, ideologi komunis tidak akan memiliki tempat tinggal dan akan segera dilenyapkan.

Saat itu, kita akan melepaskan diri dari mimpi buruk selama seabad, dan diberkati dengan keamanan dan masa depan yang lebih cerah.

(Tamat)

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Opini & Perspektif