(Minghui.org) Yu Mei, dari kota Zhanjiang, Provinsi Guangdong, ditangkap pada tahun 2016 dan dijatuhi hukuman empat tahun penjara karena keyakinannya pada Falun Dafa (juga dikenal sebagai Falun Gong), latihan spiritual yang dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak 1999. Selama penahanannya, dia dipukuli, dicekok makan secara paksa, dan tidak diberi cukup makananuntuk kebutuhan sehari-hari. Rambutnya berubah menjadi abu-abu dan berat badannya turun dari 64 kg menjadi 32kg sebagai akibat dari pelecehan.

Yu ditangkap karena membagikan informasi tentang Falun Dafa pada malam 31 Agustus 2016. Dia dibawa ke Kantor Polisi Zhonghua dan diinterogasi. Sekelompok polisi memukulinya dengan kejam, mencoba mendapatkan informasi darinya.

Dia dibawa ke Pusat Penahanan No. 1 kota Zhanjiang keesokan harinya. Saat berada di pusat penahanan, Yu melakukan aksi mogok makan memprotes penganiayaan. Dia secara paksa dicekok makan oleh narapidana lain dan hampir meninggal.

Yu hadir di pengadilan pada 12 Desember 2016. Meskipun pengacaranya membela haknya atas keyakinan spiritualnya, pengadilan tetap menjatuhkan hukuman empat tahun penjara. Yu mengajukan banding, tetapi ditolak dan putusannya diperkuat. Dia dipindahkan ke Penjara Wanita Guangdong pada 18 Mei 2018.

Disiksa di Penjara

Yu ditempatkan di Divisi No. 4 penjara. Dia bersikeras bahwa dia tidak melakukan kejahatan apa pun dan menolak untuk bekerja sama dengan penjaga penjara. Sebagai akibatnya, para penjaga menginstruksikan beberapa narapidana untuk menyiksanya. Dia dipaksa tetap berada dalam satu posisi untuk jangka waktu yang lama, baik berdiri maupun jongkok. Selama lebih dari sebulan, Yu dipaksa berjongkok setiap hari. Segera setelah dia gagal mempertahankan posisi jongkok dan jatuh, orang lain mengepung dan memukulinya. Kakinya bengkak parah hingga seperti balon.

Para narapidana juga menggunakan ujung pena menusuk bagian pribadinya dan bagian bawah kakinya. Mereka memukul kepala dan dadanya; mereka menjambak rambutnya dan membenturkan kepalanya ke dinding.

Kekerasan terhadap Yu semakin meningkat setelah dia menolak untuk melepaskan keyakinannya pada Falun Dafa. Suatu malam, dia diseret ke sebuah ruangan gelap oleh tiga narapidana. Mereka memukul punggungnya dengan sangat keras dan dia pingsan. Ketika dia bangun, narapidana mencubit putingnya dan terus memukulinya. Darah membasahi kemejanya. Menjelang siang hari, Yu dibawa kembali ke selnya. Para narapidana memaksanya untuk mengganti pakaian berlumuran darah dan kembali bekerja. Selama empat tahun hukumannya, Yu dipukuli hingga tidak sadarkan diri beberapa kali.

Yu ditugaskan untuk membersihkan area publik yang luas yang biasanya membutuhkan lima atau enam orang untuk membersihkannya. Dia tidak diizinkan untuk berbicara dengan siapa pun. Dia bekerja dari pagi hingga malam, tiga narapidana mengawasinya setiap saat. Para penjaga membiarkan narapidana secara verbal dan fisik menyiksa Yu dengan sesukanya.

Selain bekerja, Yu dipaksa menonton video yang memfitnah Falun Dafa dan Guru Li. Dia dipaksa menulis pernyataan untuk memfitnah Falun Dafa dan Guru Li. Setiap kali dia menolak, para narapidana memarahi dan memukulinya. Mereka menaruh makanan di depannya dan memintanya untuk melepaskan Falun Dafa. Ketika dia menolak, mereka membuang makanan dan dia pergi tanpa makanan sepanjang hari. Kadang-kadang, dia hanya diberi sedikit bubur. Pada saat dia dibebaskan, berat badan Yu hanya 32 kg, turun dari 64 kg sebelum penangkapannya.

Di musim panas, Yu hanya diperbolehkan mandi atau berganti pakaian setiap 1,5 bulan sekali. Keringatnya meninggalkan lapisan garam tebal yang menumpuk di pakaiannya. Selain itu, para penjaga menginstruksikan narapidana untuk mengambil kertas toilet dan kebutuhan sehari-hari lainnya, atau melarangnya menggunakan toilet. Yu harus buang air di celananya beberapa kali, yang menyebabkan tambahan pemukulan terhadapnya. Tiga dari gigi depannya juga tanggal.

Penderitaan Berlanjut Setelah Dibebaskan

Yu kehilangan pekerjaannya setelah ditangkap pada tahun 2016, meninggalkannya tanpa penghasilan setelah dia dibebaskan. Pihak berwenang belum mengembalikan barang-barang pribadinya, termasuk uang tunai 20.000 yuan dan komputer yang disita polisi ketika mereka menggeledah rumahnya. Yu pergi ke instansi terkait berkali-kali untuk meminta barang-barangnya dikembalikan, tetapi tidak berhasil.

Sebelum hukuman penjara terakhirnya, Yu pernah ditahan atau dipenjara beberapa kali sejak penganiayaan dimulai pada tahun 1999. Dia menghabiskan sekitar 10 tahun di berbagai penjara, pusat penahanan, dan pusat pencucian otak; dia juga harus mengembara dari satu tempat ke tempat lain selama 3 ~ 4 tahun untuk menghindari penangkapan.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan