(Minghui.org) Salam, Guru! Salam, rekan Praktisi!

Saya dilahirkan pada tahun 1980an dan telah berlatih Falun Dafa selama lebih dari 20 tahun. Jalan kultivasi saya tidak menentu dan penuh gelombang. Saya tidak berkultivasi dengan tekun. Saya terikat pada kenyamanan dan rasa malas. Sering kali saya bersikap layaknya manusia biasa.

Saya baru-baru ini ketagihan bermain ponsel. Ketika saya tidak sibuk di tempat kerja, saya menonton video atau menjelajah situs-situs berbeda di internet. Saya hanya membaca beberapa halaman ceramah Fa setelah saya tiba di rumah, tapi saya tidak bisa fokus. Saya kadang mengklarifikasi kebenaran kepada orang-orang, tapi tidak melakukan tiga hal dengan serius. Xinxing saya tetap sama seperti manusia biasa.

Kembali Berkultivasi

Guru Li memberikan saya beberapa petunjuk untuk mengultivasikan diri sendiri. Saya melakukan lebih baik beberapa hari dan kemudian kembali lagi ke tingkat manusia biasa. Awal tahun ini, virus PKT (virus corona) mewabah, menyebar ke seluruh Tiongkok dan kemudian dunia.

Area perumahan dan kota di isolasi, dan saya harus tinggal di rumah. Saya belajar Fa dengan rekan praktisi di keluarga saya setiap pagi, dan saya menjadi serius serta fokus. Saya terkejut dan sadar betapa mendesak menyelamatkan orang-orang dan berharganya kesempatan kultivasi ini setelah saya belajar banyak Fa. Saya ingin menyadarkan diri sendiri dan berkultivasi dengan tekun lagi dari hati yang paling dalam.

Saya memanfaatkan setiap menit. Saya belajar Fa di pagi hari dan mengklarifikasi kebenaran kepada orang-orang di waktu sisanya. Area perumahan kami tidak diawasi dengan ketat selama periode isolasi. Saya bisa dengan mudah datang dan pergi. Saya membagikan selebaran setiap hari dan juga meminta rekan praktisi untuk belajar Fa di rumah saya. Belajar Fa bersama adalah bentuk yang Guru berikan kepada kita.

Kesadaran saya menjadi lebih jelas dengan belajar Fa. Saya bisa merasakan Guru menguatkan saya secara konstan. Setiap hari saya merasa dibersihkan, dimurnikan dan diperbaharui dalam Dafa. Saya merasakan kebahagiaan dan harapan dalam hati saya.

Saya biasanya malas dan tidak melakukan pekerjaan rumah. Istri saya hampir mengerjakan semua pekerjaan rumah. Saya ketagihan bermain ponsel dan tidak bisa berhenti. Saya sangat terganggu dengan diri sendiri.

Ketika pikiran saya menjadi jelas, saya mulai berpikir bagaimana saya bisa melakukan tiga hal dengan baik dan memanfaatkan waktu sepenuhnya untuk menyelamatkan orang-orang. Keterikatan saya menjadi berkurang dan kemudian hilang. Saya sadar bahwa istri saya dan saya adalah satu kesatuan dan saya seharusnya tidak membiarkannya mengerjakan semua pekerjaan rumah. Saya harus membantunya sedikit jadi ia bisa mempunyai lebih banyak waktu mengerjakan proyek untuk menyelamatkan orang-orang. Ini adalah bagian dari kultivasi saya. Apakah itu adalah pekerjaan rumah atau tiga hal, kami berdua bekerja sama dan membagi pekerjaan.

Saya tidak bermain ponsel lagi sudah beberapa waktu karena saya sadar itu adalah keterikatan yang kuat. Saya seorang murid Dafa. Bagaimana saya bisa membiarkannya mengendalikan saya? Saya kesal dan berusaha menghentikannya tapi gagal. Akhirnya saya hidup dengan itu. Terima kasih kepada penguatan Guru dan kekuatan Dafa, saya melepaskannya karena saya sadar akan bahaya yang diakibatkan dan saya ingin benar-benar berubah. Saya tidak memaksa diri sendiri.

Saya terbiasa berpikir bahwa saya tidak berkultivasi dengan baik dan tidak percaya bahwa saya bisa berkultivasi hingga selesai. Sekarang saya sadar bahwa saya tidak mengultivasikan diri sendiri dengan baik dan tidak berasimilasi dengan Fa. Karena saya baru-baru ini berkultivasi dengan tekun, saya mengerti: “Fa memurnikan seseorang.” Ketika saya bersikap sesuai dengan prinsip Dafa, Sejati, Baik, dan Sabar, sikap saya bisa berubah dan saya berasimilasi dengan Fa. Hidup saya diperbaharui. Semuanya diberikan oleh Guru dan adalah manifestasi dari kekuatan Falun Dafa yang tidak terbatas.

Saya sangat berterima kasih kepada Guru karena menyadarkan saya di momen terakhir dari periode pelurusan Fa dan membantu saya kembali ke rumah asal saya dan memenuhi janji prasejarah saya.

Mengklarifikasi Kebenaran dan Menyelamatkan Makhluk Hidup

Area perumahan saya tidak diawasi dengan ketat pada awal isolasi. Saya dan istri saya bisa pergi belajar Fa kelompok dan keluar untuk mengklarifikasi kebenaran kepada orang-orang dengan bebas. Kami pergi bersama-sama memasang poster, membagikan selebaran dan membelanjakan uang kertas dengan pesan klarifikasi kebenaran yang tercetak di atasnya. Awalnya saya mempunyai banyak kekhawatiran dan hanya membawa beberapa lembar selebaran. Saya merasa takut. Tubuh saya gemetar dan jantung saya berdebar kencang.

Setiap kali saya pergi untuk membagikan materi klarifikasi kebenaran, gagasan manusia dan pikiran lurus saya bertentangan satu sama lain. Suatu hari saya membaca sebuah laporan di situs Minghui tentang seorang praktisi yang ditangkap dan rumahnya digeledah setelah ia terekam kamera sedang membagikan selebaran. Ketakutan dan pikiran negatif muncul. Apakah saya akan terekam oleh kamera pengawas? Apa yang harus saya lakukan jika saya tertangkap? Saya merasa bahwa lebih baik untuk berhenti membagikan selebaran selama beberapa hari. Kemudian, semakin saya memikirkan tentang hal itu, semakin saya merasa ketakutan. Tapi saya tahu seharusnya saya tidak tergerak dan bahwa ketakutan seharusnya tidak mencegah saya melakukan apa yang harus saya lakukan.

Ketakutan dan pikiran lurus saya berada dalam pertarungan sengit. Saya berkata kepada diri sendiri bahwa saya seharusnya berhenti berpikir tentang hal itu dan saya seharusnya belajar Fa. Hanya Fa yang bisa menguatkan pikiran lurus saya. Segera setelah saya membaca buku Zhuan Falun saya berpikir: “Keluar untuk membagikan materi adalah hal yang paling lurus. Saya melakukan yang Guru perintahkan dan tidak ada kejahatan yang bisa mengganggu.” Pikiran saya langsung menjadi jelas dan pikiran lurus saya dikuatkan. Menyelamatkan makhluk hidup adalah misi pengikut Dafa. Selama saya berada dalam Fa dan mengikuti prinsip Fa, tidak ada kejahatan yang berani menganiaya saya.

Kami membagikan selebaran di area perumahan kami. Ketika pikiran lurus saya menjadi lebih kuat, kami pergi ke area lain. Ketika saya melihat sebuah tas berisi materi klarifikasi kebenaran tergantung di gagang pintu, saya tahu praktisi lain pernah berada di sana. Saya sangat tersentuh. Praktisi benar-benar luar biasa. Kita semua sangat dibutuhkan untuk menyelamatkan makhluk hidup.

Kami membagikan materi dan membelanjakan uang tunai kertas dengan pesan klarifikasi kebenaran tertulis di atasnya. Kami menggunakan cara yang bisa kami pikirkan untuk menyebarkan kebenaran. Saya mempunyai pikiran lurus: Saya ragu jika orang-orang membaca pesan di uang tersebut karena orang-orang sudah terbiasa dengan hal itu setelah melihat mereka bertahun-tahun lamanya. Sebuah peristiwa mengubah konsep pikiran saya.

Suatu siang saya dan istri saya pergi ke pasar dan mengunjungi banyak pedagang jadi kami bisa membelanjakan lebih banyak uang. Saya memberikan kepada seorang pedagang selembar dengan tulisan menghadap ke atas ketika saya membeli sesuatu. Ia mengambilnya dan membacanya dengan teliti. Saya sangat tersentuh. Setiap selebaran dan setiap panggilan telepon memainkan peran mereka. Saya seharusnya tidak meragukannya. Saya merasakan desakan dan tanggung jawab untuk menyelamatkan orang-orang. Guru menggunakan hal ini untuk menguatkan pikiran lurus saya.

Dengan peningkatan xinxing saya, rasa takut saya berkurang. Saya tidak begitu takut lagi ketika membagikan materi. Setelah isolasi berakhir, praktisi sadar bahwa kita harus menyelamatkan lebih banyak orang di momen penting dalam sejarah ini. Istri saya menyarankan bahwa kami mengklarifikasi kebenaran kepada orang-orang dengan bertatap muka secara langsung. Saya telah mengklarifikasi kebenaran kepada klien saya, tapi saya mengenal mereka semua. Saya ragu untuk pergi keluar dan berbicara kepada orang asing tentang Dafa dan penganiayaan. Tapi saya tahu bahwa, sebagai praktisi Dafa, saya seharusnya tidak membiarkan rasa takut menghentikan saya. Saya seharusnya mencoba sebaik yang saya bisa untuk melakukan apa yang Guru minta kita lakukan.

Saya memutuskan untuk melangkah maju untuk mengklarifikasi kebenaran kepada orang-orang secara langsung bersama dengan praktisi lain di bulan Juni. Saya mempelajari bagaimana luar biasanya praktisi kita melalui pengalaman langsung. Di hari panas, mereka pergi keluar untuk mencari orang-orang dan menyelamatkan mereka. Mereka kepanasan, haus, lelah, dan lapar, tapi tidak seorang pun merasakan kesulitan. Mereka terbiasa melakukannya.

Suatu hari saya melihat praktisi mengklarifikasi kebenaran kepada seorang wanita yang terlihat sombong dan tidak bersahabat. Praktisi tidak kesal. Malahan, ia berbicara kepada wanita itu dengan penuh ketulusan. Saya tersentuh. Saya terbiasa duduk di balik meja saya dan mengklarifikasi kebenaran kepada pelanggan yang terlihat baik tapi tidak berbicara kepada mereka yang saya tidak suka. Saya kehilangan banyak makhluk hidup untuk diselamatkan! Saya sangat menyesal!

Saya terbiasa berpikir bahwa para praktisi yang terlihat tidak mempunyai masalah dalam mengklarifikasi kebenaran pasti memiliki teknik yang baik atau kemampuan yang unik. Ketika saya pergi keluar bersama mereka, saya mendengarkan dengan seksama dan melihat bagaimana mereka melakukannya. Saya melihat bahwa mereka sebenarnya tidak mempunyai teknik spesial. Mereka hanya berbicara kepada orang-orang. Saya menyadari bahwa saya seharusnya mengklarifikasi kebenaran kepada orang-orang dengan belas kasih, mengikuti keterikatan mereka untuk membuka percakapan, dan tidak berbicara di tingkat yang terlalu tinggi atau berbicara terlalu banyak.

Saya sadar bahwa praktisi tidak bisa sukses jika kita tidak memiliki pikiran lurus dan keteguhan.

Suatu hari saya bertemu dengan seorang wanita dari kota lain dan berbicara kepadanya. Saya tidak berada dalam tingkat kultivasi yang baik, mempunyai rasa takut dan pikiran saya tidak jernih. Ia sangat baik. Saya berpikir ia mempunyai takdir pertemuan dan saya berharap ia bisa diselamatkan. Dalam hati saya meminta Guru menguatkan saya. Meskipun saya tidak menjelaskan dengan jelas, ia mengerti semuanya dan setuju untuk mundur dari PKT dan organisasi terkait. Saya berterima kasih kepada Guru!

Suatu malam saya pergi ke pasar ramai untuk mengklarifikasi kebenaran. Saya melihat seorang wanita duduk sendirian jadi saya berbicara kepadanya. Ia seorang ateis. Sebelumnya, saya akan langsung pergi. Tapi kali ini saya berbicara kepadanya dengan belas kasih karena saya berpikir kami mempunyai takdir pertemuan.

Terima kasih untuk penguatan Guru, saya tetap tenang meskipun kami mempunyai pendapat berbeda. Percakapan kami menyenangkan. Saya membicarakan tentang beberapa keraguannya dari perspektif Fa. Ketika saya bertanya jika ia ingin mundur dari PKT dan organisasi terkait, ia langsung setuju dan berterima kasih kepada saya.

Dalam perjalanan pulang saya menikmati udara malam yang dingin, saya mempunyai perasaan kuat akan menghargai dan menyayangi makhluk hidup. Saya sangat bersyukur kepada Guru kita yang terhormat.

Melihat kembali jalur kultivasi saya selama 20 tahun terakhir, setiap perbaikan dan peningkatan level saya adalah berkat penguatan dan petunjuk Guru. Mereka juga terjadi ketika saya menyadari prinsip-prinsip Dafa. Dafa adalah sumber dan dasar kehidupan kita.

Saya ingin mengungkapkan rasa terima kasih saya yang tak ada habisnya kepada Guru atas belas kasih dan anugerahnya.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Fahui Tiongkok ke-17 di Minghui.org