(Minghui.org) Dengan populasi manula yang bertambah dengan cepat dan penggelapan dana pensiun oleh pejabat korup, kantor jaminan sosial di Tiongkok menghadapi tantangan besar dalam memenuhi kewajiban pensiun mereka.

Salah satu cara yang digunakan Partai Komunis Tiongkok untuk mengatasi masalah kekurangan dana adalah dengan mencabut uang pensiun dari pensiunan yang sedang dan/atau telah menjalani hukuman penjara. Dengan penganiayaan terhadap Falun Gong masih berlangsung, praktisi Falun Gong yang dipenjara karena menegakkan keyakinan mereka semakin menjadi korban dan uang pensiun yang diperoleh dengan susah payah telah dirampas.

Menurut informasi yang dikumpulkan oleh Minghui.org, lebih dari 30 praktisi Falun Gong di Kota Jinzhou, Provinsi Liaoning, pensiun mereka ditahan sejak Desember 2016, baik karena masa penjara yang mereka jalani atau mereka sedang menjalani hukuman. Bagi para praktisi yang belum mencapai usia pensiun saat menjalani hukuman, tempat kerja mereka akan mengurangi masa kerja mereka dengan lamanya masa hukuman mereka dan menghitung ulang uang pensiun mereka setelah dibebaskan.

Selain itu, beberapa praktisi tidak diberi akses ke pensiun mereka karena polisi menolak untuk mengeluarkan ID mereka. Beberapa telah pensiun tahun lalu, tetapi pihak berwenang tidak pernah memproses permohonan pensiun mereka. Dan beberapa praktisi dipecat oleh tempat kerja mereka karena penganiayaan dan tidak berhak atas pensiun lagi.

Sejak tahun 2020, Kantor Jaminan Sosial Jinzhou mulai menangguhkan uang pensiun dari semua praktisi yang telah dijatuhi hukuman, tidak peduli apakah mereka telah menerima pensiun selama masa tahanan mereka. Beberapa petugas mengungkapkan bahwa polisi dan Komite Urusan Politik dan Hukum, sebuah badan ekstra-yudisial yang bertugas mengawasi penganiayaan, memerintahkan mereka untuk menangguhkan uang pensiun praktisi.

Seorang petugas berkata kepada seorang praktisi, "Anda bisa melupakan uang pensiun anda jika anda telah dihukum."

Beberapa praktisi juga diperintahkan untuk membayar kembali uang pensiun yang mereka terima selama dipenjara dan diancam akan ditangkap jika mereka menolak melakukannya.

Uang pensiun Ren Guixia telah ditangguhkan sejak akhir 2016. Penganiayaan keuangan berdampak pada kesehatannya. Dia menderita serangan jantung dan meninggal pada Februari 2017, pada usia 57 tahun.

Wei Xiuying mengajukan gugatan terhadap kantor jaminan sosial setelah uang pensiunnya ditangguhkan pada Desember 2016. Pada Agustus 2018, Pengadilan Kota Linghai memutuskan kasus tersebut untuk mendukung Wei dan memerintahkan kantor jaminan sosial untuk membayar penuh kepadanya dalam sepuluh hari setelah putusan. Kantor jaminan sosial menolak keputusan tersebut dan mengajukan banding ke Pengadilan Menengah Kota Jinzhou.

Meskipun kantor jaminan sosial membatalkan permohonan mereka pada Maret 2019, mereka tetap menolak untuk membayar uang pensiun tersebut kepada Wei. Sebaliknya, mereka melecehkannya dan menuntut agar dia mengembalikan uang pensiun yang dia terima selama masa hukumannya.

Uang pensiun Bai Mingfang ditangguhkan setelah dia menyelesaikan masa hukuman tujuh tahun pada September 2019. Dia mengajukan gugatan terhadap kantor jaminan sosial, tetapi Pengadilan Songshan membatalkan kasus terhadapnya itu. Dia mengajukan banding atas keputusan itu sekarang.

Wu Xiulan, seorang ilmuwan perlindungan lingkungan berumur 75 tahun, dijatuhi hukuman dua tahun pada September 2015. Tidak lama setelah dia dibebaskan, pihak berwenang menangguhkan uang pensiunnya, memerintahkan dia untuk membayar kembali dana yang telah dia terima selama masa hukumannya. Namun dua tahun kemudian, bahkan setelah dia melunasi "utangnya," kantor jaminan sosial masih belum mulai membayar uang pensiunnya. Dia sering mengunjungi petugas jaminan sosial untuk mencari keadilan bagi dirinya sendiri, tetapi tidak berhasil.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan