(Minghui.org) Dua bulan setelah seorang ibu yang lanjut usia meninggal, yang telah dilecehkan dan trauma dengan penangkapan putrinya, keluarga tersebut mendapat pukulan berat ketika putrinya dijatuhi hukuman tiga setengah tahun penjara karena keyakinannya pada Falun Gong.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah latihan spiritual dan meditasi kuno yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak 1999.

Xu Zhonghui, seorang penduduk Kota Jiangyou berusia 58 tahun, Provinsi Sichuan, ditangkap di rumahnya pada 11 Juli 2019. Ibunya yang buta, berusia 80-an dan tinggal bersama Xu, ketakutan dengan penangkapan dan penggerebekan polisi.

Wanita lansia itu kemudian pindah dengan putri sulungnya, tetapi pejabat pemerintah setempat mengikutinya ke sana pada Agustus 2019. Mereka mengambil foto dan merekam videonya. Mereka juga memaksanya menandatangani pernyataan atas nama Xu untuk melepaskan Falun Gong dan mengancamnya bahwa akan berdampak pada masa depan cucu-cucunya jika dia tidak menandatanganinya.

Ketika dia enggan untuk mengikuti, petugas polisi sendiri menandatangani nama Xu pada pernyataan itu dan memaksa ibunya untuk mengambil sidik jarinya. Tak lama setelah polisi pergi, wanita lansia itu mengompol.

Pada 19 November 2019, pejabat pemerintah setempat dan petugas polisi kembali ke rumah saudara perempuan Xu dan memerintahkan saudara perempuannya untuk menandatangani dokumen. Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa membaca dan tidak bisa menandatangani dokumen jika dia tidak tahu apa yang disebutkan di dalam dokumennya. Pihak berwenang tetap memaksa untuk menandatanganinya, mengancam bahwa pejabat dari pemerintah provinsi akan datang untuk berbicara dengannya jika dia tidak mengikuti.

Pelecehan terhadap saudara perempuan Xu semakin memicu trauma ibu mereka, yang kemudian jatuh sakit parah dan terbaring di tempat tidur serta benar-benar lumpuh.

Kesehatan wanita lansia itu terus menurun, dan dia meninggal dunia pada akhir Juli 2020.

Suami Xu juga menjadi sasaran. Agen dari Kantor 610 setempat memaksa dia untuk menandatangani dokumen yang disiapkan untuk bersaksi terhadap Xu tetapi tidak mengizinkansuaminya untuk membaca dokumennya. Mereka mengancam akan menangkapnya jika dia tidak menandatangani.

Xu diadili dalam konferensi video oleh Pengadilan Kota Jiangyou pada 17 Juni 2020. Sidang awalnya dijadwalkan pada pukul 14:30, tetapi hakim memajukan ke pukul 13:00 siang tanpa memberi tahu keluarganya, pada dasarnya untuk menghindari kehadiran keluarganya .

Jaksa, Li Xiujian, bergumam saat membaca dakwaan Xu. Xu memprotes beberapa kali karena tidak bisa mendengarnya dengan jelas. Jaksa terus bergumam sampai dia membaca kalimat terakhir dengan lantang dan jelas: "Terdakwa, Xu Zhonghui, menolak untuk mengaku bersalah dan harus diberi hukuman berat!"

Tidak ada saksi yang disebutkan dalam dakwaan yang mengaku telah menerima materi Falun Gong dari Xu yang hadir di pengadilan untuk membuktikan, juga tidak ada jaksa yang hadir sebagai bukti materi Falun Gong yang diduga didistribusikan oleh Xu.

Pengacara menelepon keluarga Xu pada 8 September 2020, memberi tahu mereka bahwa hakim telah menjatuhkan hukuman tiga setengah tahun penjara dan denda 4.000 yuan pada 8 September 2020. Putusan tersebut tertanggal 31 Agustus 2020.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kasus Kematian