(Minghui.org) Menurut informasi yang dikumpulkan oleh situs web Minghui.org, 463 praktisi Falun Gong ditangkap dan 721 dilecehkan karena keyakinan mereka selama bulan Agustus 2020. Dua ratus sembilan puluh dua praktisi tetap ditahan pada saat penulisan.

Di antara 1.184 praktisi yang ditangkap atau dilecehkan, 211 rumahnya digeledah. Sebanyak 18 praktisi diperas dengan total 154.812 yuan. (Rp 336,870,912),, rata-rata 8.600 yuan (Rp 18,713,600)per orang. Enam praktisi diperas masing-masing antara 10.000 (Rp 21,769,000)dan 50.000 yuan (Rp 108,800,000).

Enam puluh enam praktisi yang menjadi sasaran berusia antara 65 dan 86, termasuk 42 ditangkap dan 24 dilecehkan. Dua puluh tiga praktisi berusia 80-an.

Praktisi berasal dari semua lapisan masyarakat, termasuk insinyur, guru, dan pegawai pemerintah.

Hebei, Shandong, Heilongjiang, Liaoning, dan Sichuan adalah lima provinsi teratas dengan target praktisi paling banyak.

Di Shanghai, polisi secara paksa mengambil sampel darah praktisi; mengambil foto, sidik jari, dan telapak tangan mereka; dan merekam suara, tulisan tangan, dan ketinggian mereka dalam babak baru pelecehan. Beberapa praktisi mencurigai bahwa pengumpulan begitu banyak informasi pribadi terkait dengan kejahatan pengambilan organ, serta pihak berwenang untuk membangun jaringan pengawasan yang komprehensif dari para praktisi di Tiongkok.

Kampanye "Zero-out" Nasional

Dalam beberapa bulan terakhir, Komite Urusan Politik dan Hukum (PLAC), sebuah badan peradilan di luar kerangka hukum yang ditugaskan untuk menganiaya Falun Gong, memprakarsai kampanye "Zero-out" di seluruh negeri, menerapkan upaya bersama untuk memaksa setiap praktisi pada daftar hitam pemerintahan untuk melepaskan Falun Gong.

Di Kabupaten Youyi, Provinsi Heilongjiang, hampir 20 praktisi telah diganggu sejak Juli 2020. Di rumah setiap praktisi, polisi pertama kali bertanya apakah mereka masih berlatih Falun Gong. Ketika praktisi berkata demikian, petugas memberi tahu mereka bahwa jika mereka menandatangani pernyataan pelepasan dan berjanji untuk tidak berlatih Falun Gong, mereka tidak akan diganggu lebih lanjut.

Ketika praktisi menolak untuk mematuhi, beberapa petugas mengancam akan menangkap mereka dan membawa mereka ke pusat pencucian otak. Petugas lain mengancam akan menangguhkan pensiun praktisi dan membuat anak-anak dipecat dari pekerjaan mereka atau ditolak pendidikannya.

Seorang petugas berkata kepada seorang praktisi, "Jika anda tidak menandatanganinya, anda akan lenyap jika kami memberikan perintah."

Yang Wenshu, seorang praktisi berusia 80-an yang telah pindah ke luar kota, dan Lin Zehua, yang terbaring di tempat tidur setelah disiksa di Penjara Jiamusi selama delapan tahun, juga diganggu.

Untukmemaksa Li Shuqin menandatangani pernyataan, Lu Donglei, kepala Kantor Polisi Kota Youyi, memaksa anak-anak Li kembali dari luar kota untuk bekerja sama dengannya.

Di Kota Datong, Provinsi Shanxi, PLAC setempat menyediakan dana pada 25 Agustus 2020 untuk mengadakan sesi pencucian otak di sebuah hotel. Praktisi yang termasuk dalam daftar hitam polisi, serta beberapa anggota keluarga mereka, dibawa ke hotel untuk menjalani cuci otak tertutup.

Untuk memaksa praktisi menandatangani pernyataan melepaskan Falun Gong, pihak berwenang di Kota Beihai, Provinsi Guangxi, memerintahkan setiap praktisi untuk membawa satu anggota keluarga ke kantor polisi setempat. Jika praktisi menolak untuk mematuhi, polisi akan memerintahkan anggota keluarga mereka untuk menandatanganinya. Polisi juga memerintahkan praktisi untuk menandatangani pernyataan di depan foto pencipta Falun Gong untuk membuat mereka merasa lebih bersalah karena mengkhianati keyakinan mereka atau mempermalukan mereka.

Kasus pelecehan lain juga telah dilaporkan di Tianjin, Shandong, Shanxi, Mongolia Dalam, dan bahkan Qinghai, provinsi di dataran tinggi dan berpenduduk jarang di barat laut di mana kasus penganiayaan jarang dilaporkan.

Di bawah ini adalah cuplikan dari beberapa penangkapan dan insiden pelecehan. Karena pembatasan informasi di Tiongkok, jumlah praktisi Falun Gong yang dianiaya karena keyakinan mereka tidak selalu dapat dilaporkan secara tepat waktu, juga tidak semua informasi tersedia.

Ditangkap dan Ditahan karena Keyakinan Mereka

Wanita 69 Tahun Mengalami Masalah Medis di Penahanan dan Menghadapi Penuntutan

Zhao Xin, seorang warga berusia 69 tahun dari Kota Jilin, Provinsi Jilin, ditangkap pada 16 Agustus 2020, karena membagikan materi tentang Falun Gong di pasar lokal. Polisi menggeledah rumahnya dan menyita materi Falun Gongnya.

Zhao dibawa ke Pusat Penahanan Jilin malam itu dan keluarganya tidak diizinkan untuk mengiriminya pakaian. Karena dia hanya memakai baju lengan pendek dan celana panjang saat ditangkap, dia harus membeli pakaian.

Dalam tujuh hari setelah penangkapan Zhao, Departemen Kepolisian Distrik Chuanyin menyerahkan kasusnya ke kejaksaan, mengatakan bahwa mereka telah mempercepat proses karena wabah virus corona.

Zhao Xin

Ketika pengacara Zhao mengunjunginya pada 5 September 2020, dia mengetahui bahwa dia menderita tekanan darah tinggi yang berbahaya dan sering merasa pusing. Dia juga mengungkapkan bahwa dia mengalami pendarahan vagina yang tidak normal.

Suami Zhao menderita tekanan darah tinggi dan membutuhkan perawatan khusus. Dia mengalami kejang ketika polisi menggerebek rumah mereka. Karena Zhao saat ini berada dalam tahanan polisi, suaminya berjuang untuk menjaga dirinya sendiri. Keluarganya menelepon kejaksaan untuk menolak kasusnya dan membebaskannya.

Wanita Zhejiang Ditahan Secara Diam-diam

Wang Wenjun dari Kota Shaoxing, Provinsi Zhejiang, ditangkap di rumahnya sekitar pukul 1 siang pada tanggal 4 Agustus 2020. Keluarganya diberi tahu keesokan harinya bahwa dia telah ditahan secara kriminal. Pada tanggal 6 Agustus, mereka diberitahu bahwa Wang akan dibawa ke pusat pencucian otak. Ketika mereka bertanya kepada polisi di mana lokasi pusat pencucian otak, seorang petugas mengatakan itu rahasia.

Seminggu setelah penangkapan Wang, keluarganya sering mengunjungi kantor polisi setempat, departemen kepolisian, dan kantor komite perumahan, tetapi masih tidak dapat menemukannya. Seorang petugas mengungkapkan bahwa dia ditahan di kantor Komite Urusan Politik dan Hukum Distrik Shangyu. Masih harus diselidiki di mana tepatnya dia ditahan.

Pasangan dari Jilin Ditangkap Dua Kali dalam Empat Bulan, Menghadapi Penuntutan

Sepasang suami istri di Kota Yushu, Provinsi Jilin, ditangkap di rumahnya pada tanggal 6 Agustus 2020, dan sekarang menghadapi tuntutan karena keyakinan mereka pada Falun Gong.

Ini adalah kedua kalinya Liu Dapeng dan istrinya, Li Chunhuan, ditangkap dalam empat bulan terakhir. Mereka ditangkap pada awal April 2020 setelah dilaporkan mendistribusikan materi Falun Gong. Karena pusat penahanan setempat menolak menerima mereka karena wabah virus corona, mereka dibebaskan dua hari kemudian dan dilarang meninggalkan Kota Yushu.

Dilaporkan bahwa polisi menyerahkan kasus mereka ke Kejaksaan tak lama setelah penangkapan terakhir mereka. Liu masih ditahan pada saat penulisan, sementara Li dibebaskan setelah dia ditemukan mengidap hepatitis B.

Polisi mengungkapkan kepada Li bahwa mereka telah menangkapnya lagi dalam upaya untuk menutup kasus dari 18 tahun lalu.

Pada tanggal 20 September 2002, Liu dan saudara perempuannya, Liu Shuanghui, ditangkap karena berlatih Falun Gong. Dia dijatuhi hukuman 11 tahun dan Liu 8 tahun. Li juga menjadi sasaran polisi, tetapi dia lolos dari penangkapan. Suaminya dibebaskan pada 29 April 2011.

Li ditangkap pada tahun 2003 dan disiksa selama interogasi. Di Pusat Penahanan No. 3 Kota Jilin, dia melakukan mogok makan untuk memprotes penganiayaan dan dicekok paksa makan. Dia hampir mati karena dicekok paksa dan baru kemudian dia dibebaskan.

Wanita Liaoning Ditangkap di Bandara Sebelum Perjalanan untuk Mengunjungi Putranya

Cao Yueling, warga Kota Fushun, Provinsi Liaoning, ditangkap di bandara setempat pada tanggal 24 Agustus 2020. Dia berencana terbang pada pukul 14.30. untuk mengunjungi putra kembarnya di Shanghai.

Polisi membawa Cao ke kediamannya dan menggeledahnya. Banyak buku dan materi Falun Gongnya disita.

Polisi juga berusaha untuk menangkap ibu Cao, Chen Yan, yang telah dibebaskan hanya tiga bulan sebelumnya, setelah menjalani hukuman tiga tahun karena berlatih Falun Gong. Ayah Cao menghentikan mereka.

Cao ditahan di fasilitas penahanan yang tidak diketahui di Kabupaten Xinbin.

Sampel Darah dan Biometrik Diambil Secara Paksa

Polisi di Distrik Pudongxin Shanghai mengumpulkan sampel darah dan biometrik praktisi Falun Gong pada awal Agustus 2020.

Seorang petugas mengungkapkan bahwa mereka telah menerima perintah dari atasan mereka dua bulan lalu. Beberapa praktisi dipaksa untuk melapor ke polisi setelah ditekan oleh keluarga mereka. Jika mereka menolak untuk melapor ke kantor polisi setempat, petugas pergi ke rumah mereka atau membawa mereka ke kantor polisi untuk mengambil sampel darah dan informasi lainnya.

Saat mengambil sampel darah dari Shen Fang, 70 tahun, pada tanggal 2 Agustus 2020, seorang petugas mengatakan itu adalah "kebijakan nasional," dan petugas lainnya berkata, "Kami tidak akan mengikuti hukum, kami akan melenyapkan kalian semua!"

Warga Shanghai lainnya, Wang Zhiliang, 72, diambil darahnya pada tanggal 7 Agustus 2020. Seorang wanita yang mengaku sebagai anggota staf komite perumahan mengetuk pintu Wang sekitar pukul 10:00 pada tanggal 7 Agustus. Dia pertama kali bertanya apakah Wang perlu menjalani pemeriksaan fisik. Setelah Wang mengatakan tidak, dia meminta untuk melihat pendaftaran rumah tangga Wang dan mengatakan mereka sedang melakukan sensus.

Wang membuka pintu untuk membiarkan wanita itu masuk, empat petugas pria juga bergegas masuk. Putrinya ketakutan dan mengunci diri di kamarnya.

Setelah membawa Wang ke Kantor Polisi Gaoxing, polisi mengambil fotonya, baik dari depan maupun samping. Petugas juga mencatat tinggi badan, berat badan, ukuran sepatu, sidik jari, dan telapak tangan sebelum mengambil sampel darahnya.

Kejadian ini membuat Wang dan keluarganya mengalami trauma. Tetangganya yang menyaksikan dia dibawa pergi oleh polisi ketakutan. Mereka berbalik dan menghindari berbicara dengannya ketika mereka melihatnya di lorong.

Penganiayaan terhadap Lansia

Dua Wanita, Termasuk Satu Berusia 80-an, Diinterogasi

Yang Guangmei, 80, dan Luo Ying dari Kota Mianyang, Provinsi Sichuan, pergi ke Kota Guandi untuk mendistribusikan materi informasi dan berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong pada tanggal 21 Agustus 2020, namun dilaporkan. Polisi datang dengan cepat dan mendorong kedua wanita itu ke dalam mobil polisi, meskipun Yang sudah lanjut usia.

Mereka dibawa ke Kantor Polisi Guandi, di mana polisi menggeledah tas mereka dan menyita materi Falun Gong sebelum melaporkannya ke Kantor Keamanan Domestik di Distrik Fucheng di Kota Mianyang.

Seorang agen bernama Zhao Houjun datang setengah jam kemudian. Dia bertanya pada Yang dan Luo tentang nama dan alamat mereka, serta dari mana mereka mendapatkan materi Falun Gong. Praktisi menolak menjawab pertanyaannya.

Polisi kemudian membawa mereka ke Kantor Polisi Shitang di Distrik Fucheng dan menginterogasi mereka di ruangan terpisah. Kedua wanita itu ditahan di kursi interogasi logam. Luo melawan ketika polisi mencoba mengikatnya. Mereka kemudian menginjak kakinya dan dengan paksa memborgol di pergelangan kakinya.

Polisi merekam interogasi dengan video, tetapi para wanita menolak untuk bekerja sama. Mereka dibawa kembali ke Kantor Polisi Guandi dan dibebaskan pada pukul 22.00, setelah pemberitahuan pembebasan dari Kantor Keamanan Domestik diterima.

Pria berusia 70-an Ditahan Tanpa Komunikasi

Si Xiangchao, seorang penduduk Kota Jining, Provinsi Shandong, berusia 70-an, telah ditahan tanpa komunikasi sejak penangkapannya pada 11 Agustus 2020.

Ini bukan pertama kalinyaSi menjadi sasaran karena keyakinannya. Mr. Si dihukum satu tahun tiga bulan kerja paksa setelah dia ditangkap karena menyebarkan informasi tentang Falun Gong pada tahun 2010.

Dia ditangkap dua kali lagi, pada tanggal 6 Desember 2011, dan pada 2014, juga karena membagikan materi Falun Gong.

Si ditangkap pada 17 Oktober 2016 karena membagikan kalender dengan informasi tentang Falun Gong dan ditahan di Pusat Penahanan Kabupaten Jinxiang selama 12 hari. Polisi menggeledah rumahnya ketika tidak ada orang di sekitarnya. Materi Falun Gong, pemutar media, dan uang tunai 2.000 yuan disita.

Mr. Si diganggu pada tahun 2017 karena mengajukan tuntutan hukum terhadap Jiang Zemin, mantan ketua Partai Komunis Tiongkok, karena memerintahkan penganiayaan terhadap Falun Gong pada tahun 1999.

Dia ditangkap lagi pada Desember 2019 setelah dilaporkan karena membagikan materi Falun Gong. Polisi menyita sepeda motor listriknya dan menampar wajahnya tiga kali.

Wanita Berusia 80-an Dilecehkan

Li Qidian, seorang warga Kota Taian, Provinsi Shandong, berusia sekitar 80 tahun, rumahnya digeledah dan buku-buku Falun Gong disita pada tanggal 5 Agustus 2020. Meskipun suaminya terbaring di tempat tidur dan lumpuh, petugas membawa Li ke kantor polisi untuk menginterogasinya. Dia dibebaskan sekitar pukul 5 sore.

Sebelum meninggalkan kantor polisi, Li meminta polisi untuk mengembalikan buku Zhuan Falun, buku utama Falun Gong, tetapi mereka menolak. Polisi juga menolak permintaannya untuk memiliki daftar barang yang mereka sita darinya.

Ding Jiayi, 86, dari Kota Maoming, Provinsi Guangdong, menemukan tiga petugas berpakaian preman di luar gedung apartemennya mengawasinya pada 21 Agustus 2020.

Selama dua hari berikutnya, orang yang berbeda datang ke lingkungannya dan bertanya kepada petugas keamanan tentang dia dan putrinya. Karena Ding tinggal seorang diri, ketiga anaknya sering datang mengunjunginya pada akhir pekan. Pengawasan yang berkelanjutan ini membuatnya sedih dan anak-anaknya ketika mereka datang mengunjunginya.

Ancaman di Tempat Kerja

Insinyur menolak Promosi dan Dikirim untuk Melakukan Pekerjaan Kebersihan karena Menjunjung Keyakinannya

Ma Yongyan dari Kota Jinchan, Provinsi Gansu, bekerja di pembangkit listrik setempat. Dia ditangkap pada 2 Agustus 2020, dan rumahnya digeledah. Dia diinterogasi selama dua hari, diikuti oleh 15 hari penahanan.

Beberapa hari setelah dia dibebaskan, seorang petugas Kantor Polisi Guilinlu dan beberapa petugas keamanan dari perusahaannya mencoba beberapa kali untuk memaksa insinyur berusia 52 tahun itu menandatangani pernyataan untuk melepaskan Falun Gong. Karena dia menolak untuk melepaskan keyakinannya, dia hanya diizinkan untuk melakukan pekerjaan kebersihan, dan sejak itu terus diawasi.

Sebelum penangkapan Ma, dia dilecehkan dan diancam dengan kehilangan pekerjaannya beberapa kali pada Juli 2020 oleh polisi setempat dan petugas keamanan di tempat kerjanya.

Juga karena menegakkan keyakinannya selama dua dekade terakhir, Ma ditangkap beberapa kali dan ditahan selama 288 hari. Manajemen di pembangkit listrik berhenti mempertimbangkan Ma untuk dipromosikan mulai tahun 2002. Setelah lebih dari 20 tahun, dia hanya mendapatkan gaji baru. Dia diberi bonus terendah di seluruh departemen dan tidak diizinkan mengambil cuti. Total kerugiannya karena penganiayaan diperkirakan sekitar 180.000 yuan.

Guru Sekolah Dasar Diancam oleh Kepala Sekolahnya

Liu Hening, seorang guru sekolah dasar berusia 39 tahun di Kabupaten Ningjin, Provinsi Hebei, diganggu oleh agen dari beberapa lembaga pemerintah dan biro pendidikan setempat pada Agustus 2020. Para pejabat mengancam akan membawanya ke pusat pencucian otak setempat jika dia tidak menandatangani pernyataan untuk melepaskan Falun Gong.

Pada tanggal 5 Agustus 2020, Sheng Ming, kepala Kantor 610 Kabupaten Ning, sebuah lembaga di luar hukum yang dibentuk untuk menganiaya Falun Gong, berkata kepada Liu, “Selama Partai Komunis masih ada, masalah Falun Gong tidak akan diperbaiki. Apakah anda masih berlatih Falun Gong? Anda tidak perlu memberi tahu saya apa pun. Saya bertanya kepada anda, ‘Apakah anda masih berlatih Falun Gong?'”

Keesokan harinya, kepala sekolah memberi tahu Liu, “Biro pendidikan setempat mengadakan pertemuan tentang anda kemarin sore. Ada perintah dari pemerintah kota yang mengatakan anda akan dikirim ke pusat pencucian otak. Kami juga harus mengirim satu orang dari sekolah untuk pergi bersama anda. Tak satu pun dari anda akan dapat kembali sampai anda melepaskan Falun Gong. "

Kepala sekolah kemudian membawa Liu ke Komite Urusan Politik dan Hukum setempat dan memaksanya untuk menandatangani pernyataan yang bertentangan dengan keinginannya.

Related reports:

1,410 Falun Gong Practitioners Targeted for Their Faith in July 2020

5,313 Falun Gong Practitioners Targeted for Their Faith in First Half of 2020

938 Falun Gong Practitioners Targeted for Their Faith in May 2020

1,178 Falun Gong Practitioners Targeted for Their Faith in April 2020

747 Falun Gong Practitioners Targeted for Their Faith in March 2020

The Persecution of Falun Gong Continues in China Despite Coronavirus Pandemic

194 Falun Gong Practitioners Targeted for Their Faith in January 2020


Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Ulasan Penganiayaan