(Minghui.org) Sebagai praktisi Falun Gong, kami gigih mengungkapkan penganiayaan Partai Komunis Tiongkok (PKT) terhadap keyakinan praktisi, semakin banyak orang telah mempelajari penganiayaan ilegal dan kebrutalan PKT terhadap warga tidak bersalah yang hanya ingin hidup dengan Prinsip Falun Gong, Sejati-Baik-Sabar. Banyak dari mereka telah memilih mundur dari PKT dan organisasi terkaitnya. Di bawah ini adalah beberapa cerita yang dikirimkan ke Minghui.org oleh Praktisi Falun Gong di Tiongkok.

Seorang Gadis Sekolah Menengah: “Guru Kami Membantu Kami Keluar dari Liga Pemuda”

Seorang praktisi bertemu dengan banyak siswa, siswa sekolah dasar, sekolah menengah, hingga sekolah menengah atas, dalam upaya klarifikasi fakta untuk mengungkap penganiayaan. Ia pernah pergi ke pasar petani dan melihat seorang gadis duduk di dekat sebuah stan. Ia menyapanya dan bertanya apakah ia tahu bahwa insiden bakar diri di Lapangan Tiananmen direkayasa oleh PKT untuk memfitnah Falun Gong.

Gadis itu memandangnya dan tersenyum: “Ya, guru sekolah menengah kami telah memberi tahu kami tentang insiden itu dan membantu kami mundur dari Liga Pemuda PKT.”

Seorang Anak Sekolah Menengah: “Hebat! Ini Barang Berharga!”

Praktisi lain pergi ke pusat perbelanjaan suatu hari dan bertemu dengan seorang siswa sekolah menengah. Ketika ia bercerita tentang Falun Gong, siswa itu berkata, “Saya sekarang sudah tahu tentang propaganda PKT terhadap Falun Gong, dan saya sudah mundur dari Liga Pemuda Komunis dan Printis Pemuda.”

Praktisi memberikannya kenang-kenangan Falun Gong dan DVD yang isinya perangkat lunak untuk menghindari blokade internet di Tiongkok. Ia sangat senang menerimanya: “Hebat! Ini barang sangat berharga!”

Seorang Siswa SD Mengacungkan Jempol kepada Seorang Praktisi

Praktisi lain pernah berbicara dengan seorang wanita yang memiliki dua anak tentang penganiayaan. Praktisi menceritakan, “Sebelum ibunya memahami apa yang saya katakan, anak laki-lakinya yang lebih tua, yang terlihat seperti siswa kelas 3 atau 4, memberi saya acungan jempol.” Ia setuju dengan praktisi dan terus menganggukkan kepalanya setuju. Ia tidak hanya menyadarinya, tetapi juga memahami penganiayaan. Tak lama setelah itu, ibunya mundur dari PKT, dan ia mundur dari Printis Pemuda.

Guru Pengajar Politik Mundur dari Partai

Seorang guru politik sangat marah karena ia telah dibodohi oleh propaganda PKT. “Saya dulu berpikir orang Taiwan hidup dalam keadaan yang menyedihkan dan kami perlu membebaskan Taiwan. Sekarang saya tahu itu sama sekali tidak benar.”

Praktisi yang berbicara dengannya menjawab, “Saya tahu bagaimana perasaan anda. PKT juga merekayasa bakar diri di Tiananmen untuk memfitnah Falun Gong pada tahun 2001 dan menipu kita selama dua puluh tahun. PKT tidak bisa bertahan dengan prinsip-prinsip Falun Gong Sejati-Baik-Sabar dan menghabiskan semua kekuatannya dengan sia-sia untuk memberantas Falun Gong. PKT pada akhirnya akan dibawa ke pengadilan dan kami tidak ingin melihat orang dihukum karena dikaitkan dengannya, itulah sebabnya kami mendesak orang-orang untuk mundur dari PKT dan organisasi terkait.”

Guru itu menggunakan “tukang kebun” sebagai nama samaran untuk mundur dari PKT.

Mundur dari PKT, Bunga Suci Mekar

Praktisi lain pergi ke sebuah toko barang antik pada bulan Mei tahun 2019. Ia memberi tahu pemilik toko tentang penganiayaan dan mendesaknya untuk mundur dari PKT. Ia juga menyebutkan sebuah batu di Provinsi Guizhou yang berukiran “Partai Komunis Tiongkok Hancur” di atasnya secara alami. Pemilik toko menemukan video tentang hal itu di teleponnya saat praktisi sedang berbicara. Praktisi ini tidak yakin apakah pemilik toko mendengarkannya. Kemudian, pemilik toko berkata, “Wow, anda benar, saya menemukan batu dengan kata-kata tersebut.”

Praktisi memberitahunya bahwa adalah keinginan langit untuk melenyapkan PKT. Sejak PKT merebut kekuasaan, tidak pernah berhenti menganiaya orang-orang Tiongkok melalui kampanye politik satu per satu, menyebabkan kematian 80 juta orang dengan tidak wajar. Ia mengingatkan pemilik toko untuk tidak dihukum karena hubungannya dengan PKT.

Pemilik toko setuju untuk mundur dari PKT dan organisasi pemuda. Praktisi juga memberitahukannya bahwa bunga udumbara suci yang mekar di seluruh dunia menunjukkan bahwa ini adalah masa transisi sejarah, dan orang-orang dengan hati yang baik akan diberkati.

Praktisi bertemu lagi dengan pemilik toko itu dua bulan kemudian. Ia memberitahukannya bahwa ada bunga udumbara suci yang bermekaran di tokonya, total ada 38 bunga, menghadap patung Buddha!

Ia memberitahukannya bahwa bunga mulai mekar beberapa hari setelah percakapan terakhir mereka. Bisnisnya juga berkembang pesat.

Artikel terkait dalam bahasa Mandarin:

退出邪党组织-商户店里开圣花

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Rakyat Tiongkok Menyadari Fakta Kebenaran