(Minghui.org) Pasangan dengan anak-anak mereka melakukan latihan Falun Dafa bersama di taman-taman di Tiongkok adalah pemandangan umum sebelum penganiayaan dimulai pada bulan Juli 1999. Anak-anak itu sekarang berusia 30-an. Sayangnya, beberapa dari mereka kehilangan lingkungan kultivasi karena penganiayaan, dan akhirnya berhenti berlatih Dafa.

Hidup dalam masyarakat denganmoral merosot ke bawah, para pemuda dan pemudi ini menjadi kecanduan uang, nama dan Internet. Orang tua mereka merasa tidak berdaya dan putus asa. Beberapa dari mereka khawatir tentang anak-anak mereka yang berharga menjadi dewasa seperti apa. Putra kami adalah salah satu dari anak muda itu, tetapi dia menemukan jalan kembali untuk berkultivasi.

Tahun-tahun Awal

Anak-anak kami seperti cermin, dan mencerminkan perilaku kami. Sebelum penganiayaan dimulai, suami saya, putra kami dan saya pergi ke kelompok belajar Fa dan melakukan latihan di taman lingkungan kami setiap hari. Putra kami itu belum bisa membaca, tetapi dia bisa menghafal banyak puisi dan tulisan Guru Li (pencipta Falun Dafa) di Hong Yin dan Petunjuk Penting untuk Gigih Maju.

Putra kami dan teman-temannya akan melafalkan puisi Guru bersama saat mereka bermain. Tetesan keringat dari rasa sakit terkadang membasahi wajahnya saat melakukan meditasi duduk. Kadang kami bertanya apakah dia ingin berhenti. Dia selalu menolak dan menyelesaikan latihan. Sikapnya menginspirasi kami, orang dewasa, dan mendorong kami untuk tetap rajin.

Putra kami adalah yang termuda di kelasnya dan sering diintimidasi. Dia sering pulang dengan luka dan memar. Dia tidak pernah membalas, dan tidak memberi tahu kami tentang diintimidasi dan luka.

Lingkungan Kultivasi Hancur

Kelompok praktisi kami terpecah setelah tanggal 20 Juli 1999, dan kami kehilangan kontak dengan banyak teman kami. Beberapa dari mereka berhenti berlatih Falun Dafa karena takut ditangkap.

Kultivasi dalam isolasi tidak ideal tetapi kami bertahan.

Putra kami belajar Fa bersama kami. Terkadang dia melawan, tapi kami tidak pernah menyerah. Suami dan saya percaya bahwa apapun yang terjadi, kami harus membimbing putra kami untuk menjalani hidupnya dengan mengikuti prinsip Sejati-Baik-Sabar.

Putra kami adalah pengikut yang baik. Kami tidak pernah memukul atau membentaknya saat dia melakukan kesalahan. Sebaliknya, kami menyelesaikan masalah berdasarkan ajaran Fa Guru.

Masa remajanya berlalu dengan lancar. Sejati-Baik-Sabar berakar di hati putra kami. Dia adalah pria muda yang baik dan murah hati.

Sebagian karena kesalahan kami, putra kami tidak pernah belajar Fa sendiri selama tahun-tahun itu. Suami dan saya harus memintanya untuk bergabung dengan kami. Dia juga tidak melakukan latihan secara teratur.

Sekali kuliah, tanpa lingkungan kultivasi, dia hanyut dalam masyarakat biasa. Jarak di antara kami semakin jauh.

Masa Dewasa

Putra kami masuk ke sekolah pascasarjana. Kami berharap dia bisa menjadi praktisi yang rajin begitu dia berada di luar Tiongkok. Sayangnya, bukan itu masalahnya. Dipengaruhi oleh lingkungan barunya, dia mulai mengejar uang dan nama.

Mencari ke dalam diri sendiri, kami menyadari masalahnya berawal dari kami. Keterikatan kami yang tersembunyi seperti pamer, nama dan kekayaan adalah di antara alasan-alasan kami mengirimnya ke kapal. Karier putra kami yang sukses akan memberi kami kejayaan.

Putra kami fokus pada gaji dan posisi tinggi ketika dia mencari pekerjaan. Dia beropini dan sangat memikirkan dirinya sendiri. Kami diam pada awalnya. Setelah dia berganti pekerjaan untuk ketiga kalinya dalam satu tahun dan semakin jauh dari kami, kami tahu ada yang tidak beres.

Guru beberapa kali mengisyaratkan saya harus memperhatikan putra kami. Saya khawatir. Suami dan saya memutuskan untuk memintanya pulang.

Pulang ke Rumah

Ketika dia kembali, dia bersikap dingin kepada kami, tidak seperti pemuda menyenangkan yang kami kenal. Kami tidak diizinkan masuk ke kamarnya. Dia menghabiskan hari-harinya di kamarnya bermain video game dan melihat teleponnya. Dia menolak untuk makan bersama kami, sebaliknya, dia pergi makan keluar.

Kami belajar lebih banyak tentang kehidupannya di atas kapal. Dia makan di luar setiap hari. Gajinya tinggi tapi dia menghabiskan semuanya. Dia mengeluh bahwa dia adalah yang termiskin di antara rekan-rekannya. Dia kemudian memberi tahu kami dia hampir membuat kesalahan besar selama menjalin hubungan dengan seorang wanita.

Suami dan saya sedih. Dia adalah seorang pemuda yang sederhana dan tampan ketika dia meninggalkan rumah! Hanya dalam beberapa tahun, dia terlihat kotor dan ceroboh. Wajahnya membengkak dan ekspresinya cemberut. Kami bahkan tidak bisa mengenalinya saat kami menjemputnya di bandara.

Saya menyalahkan suami karena sombong (harus saya akui, saya juga sombong), dan dia mendorong putra kami untuk belajar dan bekerja di luar negeri. Akibatnya, putra kami berubah dan menjadi lebih buruk. Seharusnya membuatnya tetap dekat dengan kami.

Suami menunjukkan bahwa saya adalah ibu yang sombong, melindungi putra kami dari kesulitan dalam hidup.

Tahu saya dan suami bersalah. Satu-satunya cara untuk membantu putra kami adalah melepaskan keterikatan kami sendiri pada uang dan sentimentalitas terlebih dahulu, dan membimbingnya kembali berkultivasi. Menjadi jelas bagi kami bahwa keterikatan kami pada hal-hal dalam masyarakat biasa tidak penting sama sekali. Apa yang harus kami lakukan adalah membimbing putra kami kembali ke jalur kultivasi, untuk menemukan jati dirinya.

Bagaimana cara melakukannya? Putra kami menghalangi. Kami memohon bantuan Guru. Kami memancarkan pikiran lurus untuk menyingkirkan segala gangguan. Kami berharap untuk membangunkan kesadaran utamanya.

Lambat laun, situasinya berubah. Kami diizinkan masuk ke kamarnya, dan dia berbicara dengan kami. Saya memanfaatkan kesempatan untuk mengatakan semua yang ingin saya ceritakan kepadanya: bagaimana saya menjadi seorang praktisi, ingatan kami tentang dia sebagai praktisi cilik, penganiayaan terhadap Falun Dafa, misi kami sebagai praktisi dan harapan Guru bagi praktisi muda.

Dia mendengarkan! Saya melihat harapan di matanya. Saya merasakan kehadiran Guru. Hubungan kami bukan lagi ibu dan anak; kami berbicara satu sama lain sebagai praktisi.

Semua Berubah

Air mata membasahi wajahnya ketika putra kami melakukan Posisi Berdiri Memancang Metode Falun (perangkat latihan kedua) untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia ingin mengikuti Guru. Guru memberi isyarat kepadanya mengapa dia datang ke dunia ini, dan mendorongnya untuk rajin.

Dia menjadi seorang praktisi dewasa, dan tidak lagi bergantung pada kami untuk mengingatkannya belajar Fa atau melakukan latihan.

Tumbuh sebagai anak tunggal, ia terbiasa dilayani. Perubahannya dramatis setelah dia menjadi praktisi sejati. Dia melakukan pekerjaan rumah tangga tanpa diminta. Bukan lagi pemilih makanan, dia makan apa saja yang ada di meja makan. Dia tidak boros dan lebih peduli.

Putra kami merawat kakeknya yang terbaring di tempat tidur. Dia mencuci dan membersihkan kakeknya. Dia bahkan memasak untuknya dan mengganti pispotnya. Dia membeli makanan yang disukai kakeknya dan memberinya makan. Dia menghabiskan sisa makanan kakeknya. Dia juga belajar Fa dan mendengarkan ajaran Guru bersama kakeknya.

Dulu, dia sering menjauhi kakeknya, Dia berkata karena mereka "orang tua bau". Dia tidak pernah makan sisa makanan. Kerabat kami meneteskan air mata ketika mereka melihat betapa perhatian putra kami terhadap kakeknya.

Setelah makan malam setiap hari, dia belajar Fa, melakukan latihan, dan memancarkan pikiran lurus. Dia bangun jam 3 pagi untuk melakukan latihan pagi.

Selain membaca dan menghafal Zhuan Falun, Hong Yin dan Petunjuk Penting Untuk Gigih Maju, dia membaca setiap buku dan artikel Guru dua kali.

Dia juga belajar mencari ke dalam dan mengultivasikan dirinya sendiri. Tidak lagi keras kepala, dia mau mendengarkan kritik dan mengoreksi kesalahannya. Tidak lagi terikat pada uang atau jabatan, ia merasa puas selama pekerjaan itu memberinya cukup waktu untuk membina dan merawat kakeknya. Dia berkata bahwa kultivasi adalah yang terpenting.

Pengalaman Saya

Dalam proses membantu putra saya, saya menyadari bahwa kami hanya dapat membantu orang lain jika kami sendiri menjadi rajin. Hanya kekuatan Fa dan dukungan serta bantuan Guru yang dapat mengubah seseorang.

Saya harus melepaskan sentimentalitas dan menghadapi putra saya dengan belas kasih.

Mingguan Minghui dan program radio di situs web Minghui sangat membantu putra saya. Artikel berbagi pengalaman sangat berharga bagi praktisi baru dan lama.

Keluarga kami sekarang adalah sekelompok kecil praktisi. Kami melakukan tiga hal bersama.

Putra kami mulai mencari praktisi muda lainnya yang dia kenal di masa kecilnya. Dia ingin membantu mereka menemukan jalan kembali untuk berkultivasi.


Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Pengalaman Praktisi Muda