(Minghui.org) Praktisi Falun Dafa melakukan tur mobil dan mengumpulkan tanda tangan untuk mengekspos sifat Partai Komunis Tiongkok (PKT) di Orewa, Selandia Baru pada tanggal 9 Januari 2021. Musim panas di belahan bumi selatan dan banyak orang di luar menikmati hangatnya cuaca.

Kendaraan yang membawa papan bertuliskan dengan informasi tentang sifat asli PKT

Seorang praktisi mengumpulkan tanda tangan petisi untuk memutuskan diri dari PKT

"Tuhan Mengendalikan Semua"

Pejalan kaki bertanya tentang tur mobil saat praktisi bersiap untuk berangkat. Helen, seorang Kristen, berkata, “Terima kasih telah bangkit, terutama di Selandia Baru. Saya ingin berdoa untuk anda saat menyebarkan fakta."

Dia mengatakan PKT mengontrol orang, tetapi kehidupan dan kebebasan dianugerahkan oleh Tuhan, bukan komunisme. Dia merasa sedih untuk orang-orang yang hidup di bawah sistem komunis. Dia merasa PKT secara brutal membunuh orang karena memiliki kekuatan totaliter.

Dia menunjukkan bahwa ketika keinginan orang diperkuat, iblis mengendalikan dan menggunakannya. Mereka menjadi pion iblis, tetapi mereka tidak menyadarinya. Mereka pikir mereka lebih kuat dari yang lain, padahal sebenarnya tidak. Mereka kerasukan roh. Saat ini, beberapa orang dirasuki iblis dan merasa nyaman dengan diri mereka sendiri. Mereka mengabaikan kehidupan orang lain.

Helen juga berbicara pandangannya tentang pemilihan umum AS. Dia berkata, “Presiden Trump telah menghadapi berbagai serangan dari media kiri sejak dia memasuki Gedung Putih. Tidak ada presiden Amerika lain yang mengalami begitu banyak serangan. Desas-desus tentang dia adalah kebohongan. Kami tidak bisa mempercayai berita di TV. Namun, kekuatan positif terus mengungkap kecurangan pemilih. Tuhan mengendalikan semuanya."

Kita Harus Membuat Semua Orang Tiongkok Mengetahui Fakta Kebenaran”

Hasan

Hasan berimigrasi dari Turki beberapa tahun yang lalu. Dia adalah mantan pemilik restoran. Dia tahu tentang PKT karena Turki memiliki hubungan dekat dengannya.

Hasan berkata, “Saya sangat menghormati orang Tionghoa, Tiongkok sekarang adalah ekonomi terbesar kedua di dunia. Rakyat Tionghoa harus menikmati kebebasan, demokrasi, dan hak untuk memilih pemerintahan sendiri. Seluruh dunia sedang menonton Tiongkok."

Dia mengatakan penganiayaan PKT terhadap kelompok agama tidak manusiawi dan salah, tetapi hanya orang Tiongkok yang dapat membantu diri mereka sendiri. Mirip dengan Revolusi Prancis, Revolusi Rusia, dan Revolusi Amerika, mereka adalah hasil dari hak sipil dan kemauan publik. Dia berharap orang-orang Tiongkok dapat dengan damai beralih ke kebebasan dan demokrasi.

Dia berkata, "PKT menganiaya rakyatnya sendiri. Saya percaya bahwa seluruh dunia akan bekerja sama melawan PKT karena ada banyak orang yang mengetahui kebenaran seperti kita. Tapi yang paling penting adalah membuat semua orang Tionghoa tahu yang fakta kebenaran. Ada 1,4 miliar orang di Tiongkok. Untuk membantu setiap orang agar sadar bukanlah tugas yang mudah."

Pejalan Kaki orang Tionghoa Mendukung Falun Dafa

Seorang pejalan kaki orang Tionghoa menghentikan mobilnya di dekat stan praktisi dan berkata dia ingin mengungkapkan dukungannya. Dia berkata, "Saya selalu menolak untuk mendengarkan praktisi Falun Dafa sebelumnya. Tapi pandemi virus corona ini menyebar ke seluruh dunia karena kebohongan dan ditutupi oleh PKT. Tidak ada yang bisa lolos dari masalah ini."

“Saya melakukan penelitian dan mengetahui tentang pandemi dan fakta tentang penganiayaan. Sekarang saya percaya anda -- anda para praktisi adalah pemberani! Saya akan memberitahu semua teman saya tentang ini. Tetapi saya tahu itu tidak mudah, karena mereka mungkin menolak untuk percaya seperti saya dan menolak untuk mendengarkan. Tapi, saya tidak akan menyerah. Saya ingin lebih banyak orang Tionghoa melihat sifat asli PKT dan mendukung Falun Dafa. Kalian para praktisi di Selandia Baru dan Amerika sangat kuat.”

Chen, pejalan kaki oang Tionghoa lainnya, mengungkapkan kekaguman dan dukungannya. Dia secara aktif menawarkan bantuan untuk mengumpulkan tanda tangan. Dalam waktu kurang dari setengah jam, dia mengumpulkan sepuluh tanda tangan di perpustakaan dan supermarket.

Orang Selandia Baru Menolak PKT

Norman, seorang imigran dari Afrika, berkata, “Orang Tionghoa harus menikmati kebebasan dan perdamaian. Seluruh dunia harus menikmati kedamaian. Kita bekerja untuk tujuan yang sama. Saya mendukungmu.”

“Saya berasal dari Afrika dan tinggal di lingkungan yang serupa. Jadi saya mengerti anda. PKT memperlakukan rakyatnya sendiri seperti binatang. PKT pada awalnya menutupi wabah virus corona, dan bahkan membungkam pelapor dan pengunjuk rasa. Anda melakukan pekerjaan dengan baik. Sangat sukses."


Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)