(Minghui.org) Praktisi Falun Dafa diundang untuk berpartisipasi dalam parade Natal tahunan yang diadakan di Te Aroha, sebuah kota pedesaan yang indah di wilayah Waikato, Selandia Baru, pada tanggal 19 Desember 2020. Te Aroha berarti "cinta yang mengalir ke pedalaman" dalam bahasa Maori. Praktisi adalah satu-satunya kelompok etnis Tionghoa, dan tim tarian naga dan genderang pinggang mereka mendapat tepuk tangan meriah. Pesan mereka tentang Sejati-Baik-Sabar dan kembali ke tradisi memenangkan hati banyak orang.

Te Aroha, kota pedesaan yang indah di Selandia Baru

Praktisi berpartisipasi dalam Parade Natal Te Aroha pada 19 Desember 2020.

Allison Ward, salah satu penyelenggara pawai, kagum dengan masuknya praktisi dari kota lain, Pawai Natal Matamata. “Kostum mereka terlihat penuh warna dan cerah. Seluruh penampilan mereka terlihat terkoordinasi dengan sangat baik. Benar-benar damai. Itu sebabnya saya mengundang mereka ke parade kami," katanya.

Marie Davis, warga setempat, mengaku terkesan dengan tarian genderang pinggang dan tarian naga. Dia berkata, “Saya mendengar banyak orang bertanya dari mana mereka berasal. Mereka bersinar di depan mata saya. Kostum dan tarian mereka yang cerah tampak hebat! Ini adalah pertama kalinya grup Tionghoa berpartisipasi dalam pawai kami. "Memegang brosur pengenalan tentang Falun Dafa dan bunga lotus kertas, Marie berkata dia akan membaca lebih banyak tentang Falun Dafa di Internet.

Tash dan keluarganya datang dari Tauranga untuk menonton pawai. Dia dan kedua putranya terus memuji tarian genderang pinggang dan tarian naga. Mereka sangat antusias melihat tarian tradisional Tionghoa ini di pawai untuk pertama kalinya.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)