(Minghui.org) Petugas polisi menerobos masuk ke sebuah apartemen di Kota Daqing, Provinsi Heilongjiang pada tanggal 28 November 2002, mereka menangkap enam praktisi Falun Gong yang telah terpaksa mengungsi untuk menghindari penganiayaan karena keyakinan mereka. Ye Lianping disiksa sampai mati sehari kemudian. Wang Kemin, yang melarikan diri dari tahanan, juga disiksa sampai mati setelah ditangkap lagi beberapa bulan kemudian. Wang Yongqiang, yang dijatuhi hukuman 15 tahun penjara, meninggal karena penyiksaan 11 tahun masa hukumannya.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah disiplin spiritual yang telah ditindas oleh rezim komunis Tiongkok sejak 1999.

Ye Lianping, saat itu berusia 30 tahun, Dong Shuyan, saat itu berusia 30-an, dan Wang Yongqiang, saat itu berusia 55 tahun, semuanya adalah penduduk Kota Mudanjiang di provinsi yang sama, dipaksa mengungsi pada tahun 2002 untuk menghindari penganiayaan. Mereka pergi ke Daqing dan tinggal di apartemen yang disewa oleh Wang dan terletak di Kamar 301 Gedung 1-3, Jalan Zhonglin, Distrik Sartu. Tiga praktisi lainnya, Wen, 39 tahun, dari Kota Hailun, Wang Kemin, 37 tahun, dari Daqing, dan “Gadis Kecil” (nama asli tidak diketahui), saat itu berusia 21 tahun, juga tinggal di tempat yang sama.

Pada tanggal 28 November 2002, petugas dari Kantor Keamanan Domestik Daqing dan Departemen Kepolisian Distrik Sartu masuk ke apartemen dan menangkap Ye, Dong dan “Gadis Kecil.” Ketika Wang Yongqiang kembali dari mengambil kasur untuk praktisi, polisi masih menggeledah tempat itu. Untuk menghindari penangkapan, dia melompat dari lantai tiga dan punggung serta kakinya patah. Dia ditangkap juga.

Polisi tinggal di apartemen setelah penggerebekan dan menangkap mereka berturut-turut ketika mereka kembali, Wen dan Wang Kemin pada pukul 1 siang. dan 5 sore.

Wen dibawa kembali ke Kota Hailun pada malam hari dan kemudian dijatuhi dua tahun kerja paksa.

Wang Kemin dibawa ke Kantor Polisi Fuqiang dan dipukuli. Dia tetap di Daqing dan kemudian melarikan diri dari rumah sakit polisi. Dia ditangkap lagi beberapa bulan kemudian dan meninggal pada hari yang sama.

Tiga praktisi wanita dibawa ke Kantor Polisi Zhonglinjie dan dipukuli. Akhir "Gadis Kecil" pingsan. Tiga wanita dan Wang Yongqiang dibawa kembali ke Kota Mudanjiang dengan jip polisi keesokan harinya. Polisi memborgol tangan Ye dan Dong dengan erat dan menggantung pergelangan tangan mereka dari langit-langit jip. Di ruang sempit di dalam mobil, mereka tidak bisa berdiri atau duduk.

Ye meninggal pada hari yang sama ketika dia dibawa kembali ke Mudanjiang, sementara Wang Yongqiang meninggal setelah menjalani hukuman satu dekade di penjara.

Di bawah ini adalah rincian kejadian masing-masing praktisi.

Ye Lianping

Ye adalah seorang perancang busana profesional. Pada tahun 2001, dia dikenakan hukuman satu tahun di Pusat Rehabilitasi Narkoba Wanita Harbin (juga dikenal sebagai Kamp Kerja Paksa Harbin). Penjaga kamp kerja paksa menggunakan cuci otak dan paksaan dalam upaya untuk memaksanya melepaskan Falun Gong, tetapi dia tidak berubah.

Setelah Ye dibebaskan, polisi berusaha menangkapnya lagi dan memasukkannya ke dalam daftar orang yang dicari. Ketika dia tinggal jauh dari rumah untuk bersembunyi dari polisi, Li Fu, kepala Kantor Keamanan Domestik Mudanjiang, mengancam akan memukulinya sampai mati jika dia ditangkap lagi.

Pada tanggal 28 November, setelah penangkapan terakhir Ye, polisi menuangkan dua botol minyak wasabi ke hidungnya dan menutupi kepalanya dengan kantong plastik. Dia tersedak dan tercekik. Polisi bergantian menampar wajahnya. Dia juga diborgol, dengan satu tangan ditarik melewati bahu sampai bertemu dengan tangan lainnya ditarik ke belakang. Tubuhnya penuh dengan memar dan luka. Dia meninggal karena penyiksaan pada hari berikutnya. Dia meninggalkan seorang putri berusia tujuh tahun. Petugas Qiao Ping dan Li Fu bertanggung jawab atas kematiannya.

Wang Kemin

Sejak penganiayaan dimulai pada tahun 1999, Wang Kemin, mantan guru geografi di Sekolah Menengah No. 65 Kota Daqing, berulang kali ditangkap, ditahan dan disiksa.

Wang Kemin

Dia pertama kali ditangkap pada Juli 1999 karena pergi ke Beijing untuk memohon bagi Falun Gong dan ditahan pada sesi cuci otak yang diselenggarakan oleh sekolahnya selama tiga hari. Dia ditahan lagi pada Oktober 1999 selama 15 hari dan dibawa ke pusat pencucian otak.

Wang pergi ke Beijing sekali lagi pada 27 Februari 2000, dan ditahan selama 45 hari. Dia dibawa ke dua sesi cuci otak lagi yang diselenggarakan oleh sekolah pada bulan Mei dan Juli, masing-masing, dan diperintahkan untuk menulis pernyataan untuk mencela dan melepaskan Falun Gong. Ketika dia menolak mematuhi, polisi menangkapnya lagi pada bulan Agustus dan menahannya selama 45 hari. Dia dikenakan hukuman satu tahun di Kamp Kerja Paksa Daqing pada tanggal 27 September.

Pada September 2001, Wang dilaporkan oleh Wang Shuxiang, sekretaris Partai di sekolah menengah, karena menunjukkan DVD Falun Gong kepada rekan-rekannya. Dia bersembunyi dan ditangkap lagi pada tanggal 15 Januari 2002, saat membagikan materi Falun Gong di sebuah desa. Polisi memaksanya duduk di kursi besi, memborgol serta membelenggunya. Untuk memaksa dia agar memberikan informasi tentang praktisi lain, mereka menutupi kepalanya dengan kantong plastik, meneteskan air pedas ke matanya, mencekiknya dengan kursi dan menendang tangannya yang diborgol. Hidungnya patah karena pukulan. Wang melakukan mogok makan selama sebulan. Ketika dia dirawat di rumah sakit untuk resusitasi, dia melarikan diri.

Foto diambil setelah Wang melarikan diri dari rumah sakit

Setelah penangkapan Wang pada tanggal 28 November 2002, polisi menjatuhkannya dan membawanya ke Kantor Polisi Fuqiang. Mencurigai dia adalah penduduk Mudanjiang, polisi Mudanjiang menuntut untuk membawanya ke sana, tetapi ditolak oleh polisi di Daqing, yang mengklaim bahwa mereka pantas mendapatkan pujian karena telah menangkap Wang. Polisi dari dua wilayah bertengkar selama setengah jam dan mereka sepakat agar Wang tinggal di Daqing.

Di Pusat Penahanan Distrik Sartu, Wang diinterogasi oleh Sui, kepala Kantor Keamanan Domestik Distrik Sartu, pada hari yang sama dengan penangkapannya. Karena dia menolak menjawab pertanyaan, dua petugas mendorongnya ke lantai dan memukulinya. Mata kirinya berdarah dan tubuhnya penuh dengan memar.

Keesokan harinya, polisi membentuk satuan tugas khusus untuk menangani kasusnya. Mereka menyiksa dan menginterogasinya sepanjang waktu. Mereka melucuti pakaiannya dan memborgolnya ke kursi besi. Kemudian mereka membuka jendela dan menuangkan salju dan air dingin kepadanya. Petugas juga menarik handuk ke dagunya dan hampir mematahkan lehernya. Kadang-kadang mereka menendang tangannya yang diborgol atau menarik borgolnya, menyebabkan rasa sakit yang luar biasa.

Selama enam hari penyiksaan tanpa henti, Wang hanya diberi satu atau dua kali makan. Dia menderita luka parah di sekujur tubuhnya dan sangat lemah. Ketika dia dibawa ke sel biasa, kakinya bengkak sangat parah sehingga dia tidak bisa melepas celananya. Betisnya berwarna hitam dan biru. Dia tidak bisa berjalan atau menggunakan tangannya. Bahkan sebulan kemudian, dia masih tidak bisa menggerakkan pergelangan tangan kanannya.

Karena lingkungan yang kotor dan lembab, ia terjangkit kudis. Tubuh, mata, dan wajahnya menjadi pucat. Polisi kemudian membawanya ke Pusat Penahanan Longfeng, yang menolak menerimanya karena kondisinya. Setelah dia didiagnosis menderita hepatitis xanthobiliary, polisi memutuskan untuk membebaskannya dengan jaminan dan memberi tahu sekolah dan kantor polisi setempat untuk menjemputnya pada tanggal 14 Desember 2002.

Orang-orang dari sekolah dan kantor polisi setempat tidak datang sampai sekitar jam 7 malam. Petugas Zhang Zhonghua mencoba memaksa Wang untuk menulis pernyataan melepaskan Falun Gong, tetapi dia menolak mematuhinya. Mereka akhirnya setuju untuk membawa dia ke Rumah Sakit No.2 Kota Daqing untuk dirawat.

Saat Wang berada di rumah sakit, jaksa menanyainya dua kali. Jaksa mengatakan bahwa rezim komunis terlalu lunak padanya dengan dua kali membebaskannya dengan jaminan.

Pihak berwenang berbohong kepada ibunya Wang bahwa selama dia menulis pernyataan untuk melepaskan Falun Gong, mereka akan membebaskannya dan memberinya pekerjaan. Sementara itu, mereka menyetujui penangkapannya dan berencana untuk menghukumnya. Seorang pejabat tinggi mengklaim bahwa mereka akan menyiksanya sampai mati jika dia melakukan mogok makan. Pejabat itu juga mengancam akan menembaknya sampai mati jika dia melarikan diri dari tahanan. Pihak berwenang juga membawa Wang ke Kamp Kerja Paksa Daqing untuk sesi cuci otak, tetapi dia tidak menyerah.

Wang berhasil melarikan diri dari rumah sakit pada pertengahan Januari 2003. Sebelumnya, pengadilan setempat telah menjadwalkan sidang pada 27 Januari 2003. Sebagai pembalasan, polisi menangkap ibu dan bibinya dan menahan mereka di kantor polisi selama 48 jam. Untuk menemukan Wang, mereka menggeledah semua rumah praktisi setempat, serta kampung halaman Wang di Kabupaten Kedong. Mereka memerintahkan siapa pun yang menangkap Wang boleh membunuhnya tanpa meminta izin.

Wang ditangkap lagi bersama tiga praktisi lainnya pada tanggal 7 Mei 2003. Dia meninggal pada malam hari. Tubuhnya dikremasi empat hari kemudian, dan polisi secara ketat menyensor informasi tentang kematiannya. Sementara polisi memberi tahu keluarga bahwa kematiannya karena dia jatuh dari sebuah gedung berlantai lima, keluarganya curiga bahwa dia disiksa sampai mati.

Wang bersama ibu dan putranya

Wang Yongqiang

Wang Yongqiang, penduduk asli Kota Mudanjiang, ditangkap di Daqing pada tahun 2000 saat tinggal jauh dari rumah untuk menghindari penganiayaan. Dia dikenakan hukuman satu tahun di Kamp Kerja Paksa di Daqing, di mana para penjaga terus-menerus memukuli dan mencaci maki dia, karena dia menolak melepaskan Falun Gong. Dia berusaha menghentikan penjaga Wang Xichun memfitnah Falun Gong pada Februari 2001, malah masa hukumannya diperpanjang. Sebulan kemudian, dia melakukan mogok makan untuk memprotes penganiayaan dan diikat dalam posisi yang menyiksa.

Peragaan penyiksaan: diikat dalam posisi yang menyiksa

Wang kembali ke Mudanjiang setelah dia dibebaskan. Pada awal 2002, polisi berusaha menangkapnya lagi. Untuk menghindari penganiayaan, ia pindah ke Daqing dan menyewa sebuah apartemen. Dia mencari nafkah dengan menjadi supir taksi.

Polisi menemukannya pada Oktober 2002 setelah menginterogasi praktisi lain di Mudanjiang. Mereka mencoba menipunya agar kembali ke Mudanjiang dengan mengatakan bahwa dia berutang sewa kepada pemiliknya. Wang tidak tertarik dengan tipuannya, karena dia tidak menyewa properti apa pun di Mudanjiang.

Sehubungan dengan penangkapan terakhirnya pada 28 November 2002, Li Xuejun dari Kantor Keamanan Domestik Mudanjiang menyerahkan kasusnya ke kejaksaan. Wang kemudian dijatuhi hukuman 15 tahun dan dibawa ke Penjara Jianshanzi di Mudanjiang pada tahun 2003. Para penjaga merampas semua haknya dan terus-menerus memukulinya, untuk memaksanya melepaskan Falun Gong. Ketika dia menolak mematuhi, mereka melarangnya tidur, mencekokinya dengan air garam dan membalutnya. Di musim dingin, mereka melucuti pakaiannya, menyiramnya dengan air dingin atau meninggalkannya di luar ruangan ketika suhunya jauh di bawah titik beku.

Wang menderita stroke dan meninggal pada Juni 2012. Dia berusia 60-an.

Dong Shuyan dan “Gadis Kecil”

Dong dan “Gadis Kecil” juga dipukuli dan diinterogasi setelah dibawa kembali ke Mudanjiang pada tanggal 28 November 2002. Tingginya sekitar 5 kaki, “Gadis Kecil” itu tersungkur ke tanah dan tidak bisa bangun.

Pada malam tanggal 29 November, tak lama setelah Ye dipukuli sampai mati, “Gadis Kecil” dibawa ke Pusat Penahanan No.1 Mudanjiang. Dia melakukan mogok makan dan dicekok paksa makan. Para penjaga menempatkannya di lantai beton dan menendangnya. Mereka juga membelenggu kakinya ke sebuah besi yang dipasang di tanah. Dia pingsan karena siksaan beberapa kali. Setelah delapan hari di pusat penahanan, dia dipindahkan ke rumah sakit polisi selama 13 hari. Uang 1.000 yuan (Rp 1.200.000) yang dimilikinya dibawa pergi oleh polisi.

Petugas Qiao Ping memukuli Dong dengan sapu dan menyebabkan wajahnya benjol dan mati rasa. Tubuhnya juga dipenuhi luka. Setelah dibawa ke Pusat Penahanan Kereta Api, dia melakukan mogok makan untuk memprotes penganiayaan dan dipukuli serta ditendang oleh polisi.

Dong dibawa ke Pusat Penahanan No.2 Kota Mudanjiang pada awal Desember 2002, di mana dia melanjutkan mogok makan. Para penjaga mencekoknya dengan susu yang mengandung garam berlebihan. Dia juga dibelenggu dan menjadi sasaran interogasi dan penghinaan setiap hari.

Selama interogasi, Wang Wei dari Kantor Polisi Xi'an memukuli Dong dengan keras. Setelah dia pingsan, dia membuka kancing bajunya dan meraba payudaranya. Dia kembali pada hari berikutnya untuk menginterogasinya. Ketika keluarga Wang pergi ke kantor polisi setiap hari untuk menuntut pembebasannya, Wang dibebaskan di ambang kematian pada pertengahan Desember 2002.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kasus Kematian