(Minghui.org)Beberapa kejadian baru-baru ini membuat saya khawatir tentang betapa kotor dan kuatnya keterikatan pada nafsu. Saya ingin mengekspos keterikatan ini, menyingkirkan sepenuhnya, dan meluruskan kondisi yang salah selama ini.

Menghadapi Perselingkuhan Suami Saya Secara Rasional

Saya membawa orang tua saya yang sudah lanjut usia ke apartemen tambahan saya agar kami bisa merawat mereka dengan lebih baik. Saya dan saudara perempuan saya bergiliran merawat mereka. Setelah saudara laki-laki saya meninggal, ipar perempuan saya pindah dengan orang tua saya bulan Desember lalu.

Salah satu anggota keluarga saya memberitahu saya bahwa dia mencurigai suami saya telah selingkuh dengan ipar perempuan saya. Saya tidak percaya, sampai saya melihatnya sendiri.

Suatu hari, ipar perempuan saya datang ke rumah, dan meminta kami untuk mengambil fotonya untuk beberapa dokumen. Saya punya urusan di ruangan lain. Ketika kembali, saya terkejut dengan apa yang saya lihat. Wajah suami saya begitu dekat dengan wajah ipar perempuan. Jantung saya mulai berdebar. Begitu melihat saya, suami saya langsung keluar kamar. Ipar perempuan saya terlihat gelisah. Untuk memberinya jalan keluar, saya berkata, "Saya akan mengambil fotonya."

Setelah mengambil fotonya, saya berkata dengan tenang, “Kamu mungkin pernah mendengar tentang sifat iparmu. Hargai dirimu sendiri. Hal-hal seperti itu akan merusak moralmu dan diri sendiri. Menyangkut kesehatan dan kebahagiaan seseorang, meskipun kebanyakan orang tidak mempercayainya.” Saya tidak ingin mempermalukannya -- sebaliknya, saya mengkhawatirkannya.

Guru berkata,

“Jika anda biasanya selalu mempertahankan sebuah hati yang belas kasih, suatu sikap mental yang tenang dan damai, maka ketika berjumpa masalah akan dapat diatasi dengan baik, karena ia masih menyisakan kesempatan untuk meredam terpaan. Jika anda selalu dalam belas kasih, memperlakukan orang dengan Shan, selalu memikirkan orang lain sebelum melakukan sesuatu, setiap kali berjumpa masalah yang pertama-tama dipikirkan ialah, apakah hal ini bagi orang lain terasa berat atau tidak, apakah dapat mencederai orang lain, dengan demikian tidak akan timbul masalah.” (Ceramah 4, Zhuan Falun)

Saya berkata pada diri sendiri untuk tetap tenang dan situasi akan berubah ke arah yang benar, karena dia dan keluarganya memiliki takdir pertemuan dengan Falun Dafa. Terlepas dari propaganda Partai Komunis Tiongkok (PKT), dia tidak pernah menentang Falun Dafa. Setiap kali dia dan putrinya datang berkunjung, saya membagikan beberapa materi klarifikasi fakta kepada mereka. Mereka semua setuju dengan informasi di brosur. Saya harus ingat bahwa saya sedang menyelamatkan makhluk hidup, dan menangani kejadian dengan rasionalitas.

Mengoreksi Diri Sebelum Mengoreksi Suami

Meskipun kejadian itu berlalu dengan damai, tidak mudah bagi saya untuk melepaskan keterikatan saya. Saya tidak bisa berhenti memikirkan apa yang saya lihat. Sulit sekali mengendalikan pikiran saya sehingga saya tidak dapat berkonsentrasi saat belajar Fa. Kecemburuan, nafsu, dan keluhan pun muncul.

Saya berpikir telah menyingkirkan nafsu saya, jadi bagaimana mungkin saya masih memiliki kecemburuan yang kuat, dan bahkan merasa jijik, tidak adil, marah, dan dendam? Perasaan ini secara mengejutkan memicu nafsu kotor. Saya khawatir. Saya pikir saya telah melakukannya dengan baik selama sepuluh tahun terakhir.

Tidak ada yang kebetulan bagi seorang praktisi. Saya bertanya pada diri sendiri mengapa ini terjadi. Merenungkan diri sendiri, saya menemukan bahwa dimensi saya tidak murni. Saya masih punya nafsu. Saya memutuskan untuk mengoreksi diri terlebih dahulu sebelum saya mengoreksi suami saya.

Seorang rekan praktisi memberi saya USB drive dengan rekaman audio artikel berbagi pengalaman tentang topik pengembangan Xinxing dan menyingkirkan nafsu. Semakin saya mendengarnya, semakin saya menemukannya sempurna untuk kondisi kultivasi saya. Saya mendengarkannya sekitar sepuluh kali. Saya merasa ada kesenjangan besar antara penulis artikel itu dan saya sendiri.

Saya menyadari bahwa nafsu saya sendiri yang mengundang gangguan. Saya berterima kasih Guru telah mengatur agar insiden itu terjadi! Keterikatan saya tidak akan terungkap sebaliknya. Saya juga menyadari betapa menyedihkannya anggota keluarga saya. Mereka tersesat di dunia yang merosot ini. Saya merasa tidak nyaman karena menyeret mereka ke bawah karena saya gagal menyingkirkan nafsu saya.

Keluhan dan keengganan saya lenyap sepenuhnya. Saya memutuskan untuk berbagi beberapa artikel dengan suami saya. Dia memiliki pendengaran yang buruk, jadi saya menyesuaikan volume pada pemutar MP3. Dia mendengarkan rekaman sampai larut malam. Saya pikir dia tertidur, tetapi ketika saya bertanya apakah dia tidur, dan mencoba melepas earphone-nya, dia berkata, “Tidak,” dan terus mendengarkan.

Saya berkata, “Kamu dapat melihat bagaimana Guru telah mengajari kami para praktisi untuk berjalan di jalan yang lurus. Kamu dulu percaya kebohongan tentang Dafa, dan mengucapkan kata-kata yang menghina Guru dan praktisi. Apakah kamu tahu bahwa kamu melakukan dosa? Kamu dapat mengetahui dari artikel berbagi ini bagaimana praktisi menangani hal-hal seperti itu secara berbeda dari orang biasa.

“Jika saya tidak mengultivasi diri sesuai dengan prinsip-prinsip Dafa, saya mungkin akan bertengkar seperti kamu. Bukankah kesenangan orang biasa juga membawa masalah dan penderitaan? Lihat, kamu punya masalah dengan hidung, mata, telinga, dan tenggorokan baru-baru ini, dan minum banyak obat. Saya harap kamu akan memperbaiki perilaku yang tidak pantas, dan menjadi lebih bertanggung jawab untuk diri sendiri dan orang lain. Saya harap kamu akan membaca Zhuan Falun, yang benar-benar akan membantu kamu.”

Suami saya tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia mendengarkan artikel berbagi selama dua malam berturut-turut. Dia pasti tersentuh dan merasa tidak enak. Saya perhatikan bahwa dia tidak perlu minum obat apa pun di hari-hari berikutnya.

Mengungkap dan Menyingkirkan Sepenuhnya Nafsu Saya

Saya sungguh-sungguh mencari ke dalam setelah mendengar rekaman audio dari artikel berbagi pengalaman dari rekan-rekan praktisi.

Sebelum mulai berlatih Falun Dafa, saya melakukan beberapa hal yang terlalu memalukan untuk disebutkan. Saya menginginkan pernikahan yang sempurna. Saya tidak senang dengan suami, dan saya memutuskan untuk menceraikannya. Saya sangat bersyukur ketika saya bertemu dengan pria impian saya. Kami berdua merasa beruntung bisa bertemu satu sama lain. Kami sepakat menceraikan pasangan kami setelah kami pensiun sehingga kami bisa menikah. Berpikir kami akhirnya akan menjadi suami istri, kami merasa dibenarkan tentang perselingkuhan kami. Melihat ke belakang, saya menyadari bahwa saya jatuh karena keterikatan saya. Karena saya belum mulai berlatih, saya tidak tahu bahwa perselingkuhan itu diatur oleh kekuatan lama.

Untungnya, saya belajar Falun Dafa tepat sebelum pensiun, dan pandangan saya tentang hidup benar-benar berubah. Sore hari saya menerima video dan kaset audio ceramah Guru, Guru melenyapkan materi-materi kemerosotan dalam pikiran saya. Itu adalah pengalaman yang luar biasa. Saya merasa bahwa kekuatan Dafa begitu kuat sehingga tidak ada godaan yang bisa membuat saya melepaskan diri. Setelah menonton rangkaian ceramah itu, saya memutuskan untuk tidak bercerai.

Namun, saya gagal melihat melalui penganiayaan kekuatan lama atas alasan nafsu saya. Saya mengalami gangguan berkali-kali. Bayangan perselingkuhan saya yang memalukan muncul di benak saya setiap kali saya melawan nafsu. Saya pikir terlalu sulit untuk memutuskan hubungan ini sepenuhnya, dan tetap terhubung dengan pria itu sambil berpura-pura menolak. Secara mental melelahkan.

Saya akhirnya diculik oleh polisi, dan dijebloskan ke kamp kerja paksa karena menyebarkan ajaran Guru. Saya tidak dapat mengenali penyebab sebenarnya dari penganiayaan, tetapi membenci polisi yang menganiaya saya. Baru setelah dibebaskan saya membaca Fa Guru tentang topik perselingkuhan. Saya merasa malu. Perilaku saya hina dan menodai Dafa. Saya memutuskan untuk benar-benar memperbaiki tindakan saya yang salah. Kata-kata tidak dapat menggambarkan betapa leganya perasaan saya setelah membuat keputusan ini!

Nafsu Tak Kunjung Hilang

Dalam beberapa tahun terakhir saya ketat dengan diri sendiri. Tidak peduli godaannya, saya selalu dengan niat baik menyarankan pria itu untuk menghentikan hubungan ini. Apa yang saya pilih untuk dilakukan mencerminkan kekuatan lurus Dafa. Meskipun ujian ini terkadang tidak lebih ringan dari ujian hidup dan mati, saya berdiri teguh pada prinsip-prinsip Dafa berulang kali.

Pemahaman saya tentang masalah nafsu berlama-lama di tingkat rendah. Saya pikir saya menyingkirkan nafsu dan lulus ujian, karena saya mengakhiri hubungan. Tapi saya tidak mencari ke dalam lebih jauh meskipun berbagai gangguan untuk jangka waktu yang lama.

Dibandingkan dengan penulis artikel-artikel ini, saya menemukan bentuk nafsu lain yang tidak saya sadari. Misalnya, saya sering membuat penilaian -- bahwa orang ini atau orang itu baik. Pikiran buruk melintas di benak saya sesekali, termasuk ketika saya mengklarifikasi fakta tentang Dafa.

Saya pernah mengklarifikasi fakta kepada pria tampan di pasar. Dia tampaknya setuju dengan apa yang saya katakan. Kami berbicara untuk waktu yang lama, dan bahkan berjabat tangan. Meskipun saya tidak memiliki pikiran yang tidak pantas, saya tahu bahwa saya tidak akan berjabat tangan dengan orang lain. Karena dia tampan, saya mulai berbicara dengannya. Ini karena nafsu. Tidak pantas. Sebenarnya, rekan praktisi yang pergi untuk mengklarifikasi fakta dengan saya menunjukkan bahwa saya seharusnya tidak berjabat tangan dengan pria itu. Guru telah dengan serius mengajari kami banyak hal tentang topik ini.

Saya telah tersandung dan jatuh berkali-kali dalam 20 tahun kultivasi. Saya sering tertidur selama meditasi dan belajar Fa. Saya menderita luka di kaki dan lengan saya. Saya mengalami gangguan demi gangguan.

“Setiap terjadi gangguan ini atau gangguan itu ketika berlatih Gong, anda harus mencari sendiri sebabnya, apakah anda masih punya sesuatu yang belum dilepaskan.” (Ceramah 6, Zhuan Falun)

Saya telah mencari ke dalam dengan sia-sia. Berkat pengaturan Guru yang sungguh-sungguh, saya akhirnya menyadari bahwa saya telah memelihara nafsu berahi, yang mengundang penganiayaan kekuatan lama. Sekarang setelah terekspos, saya harus menyingkirkannya tanpa meninggalkan kesempatan untuk nafsu apa pun.

Saya mulai memancarkan pikiran lurus lima menit sebelum waktu yang dijadwalkan, melenyapkan semua materi yang merosot dalam dimensi saya, terutama iblis berahi. Saya juga memperpanjang waktu memancarkan pikiran lurus, dan meningkatkan jumlah setiap hari.

Saya dapat mengatakan bahwa pikiran lurus saya menjadi lebih kuat. Saya semakin jarang tertidur. Kesehatan saya juga membaik. Saya dulu kesulitan meluruskan tubuh karena cedera pada tumit saya, tapi sekarang tubuh saya telah lurus. Saya selesai menyusun artikel ini dua malam yang lalu. Ketika saya bangun untuk memancarkan pikiran lurus dan belajar Fa keesokan paginya, pikiran saya sangat jernih. Melakukan latihan kedua menjadi mudah. Saya tahu bahwa Guru dengan belas kasih telah melenyapkan nafsu yang bertahan selama bertahun-tahun.

Di atas adalah pemahaman saya. Mohon tunjukkan sesuatu yang tidak pantas.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Meningkatkan Diri Sendiri