(Minghui.org) Salam kepada Guru Terhormat! Salam kepada rekan praktisi!

Saya dan Ying telah bekerja sama memberi tahu orang-orang tentang Falun Dafa selama dua belas tahun terakhir. Dia sering sedikit terlambat. Setiap kali dia terlambat, dia meminta maaf dan mengatakan bahwa sesuatu yang tidak terduga muncul atau tamu tak terduga mampir. Saya bercanda dan berkata, "Lain kali saya hanya akan menunggu lima menit dan kemudian pergi." Saya dapat melihat bahwa dia senang bahwa saya bersedia menunggunya.

Ying memiliki anak yang masih kecil dan tugas yang tidak ada habisnya. Seperti biksu junior, bagaimanapun, dia selalu memiliki wajah bahagia meskipun beban kerja yang berat. Dia juga menjalankan toko kelontong, di mana televisi kecilnya selalu menyala, memutar program dari NTD Television untuk pelanggannya. Toko adalah tempat baginya untuk mengklarifikasi fakta. Setelah percakapan singkat dia dapat meyakinkan seseorang untuk mundur dari Partai Komunis Tiongkok (PKT) dan organisasi afiliasinya. Sebagian besar tetangganya telah mundur dari organisasi PKT.

Dia memiliki kepribadian yang hangat dan sering menyiapkan hidangan khusus untuk dibagikan kepada tetangganya. Setiap tahun dia membuat pangsit yang dibungkus dengan daun bambu dan memberikannya kepada orang yang dia kenal. Segera setelah dia melangkah keluar dari pintu, tetangganya bertanya, “Keluar untuk mengklarifikasi fakta?” atau “Membantu orang mundur dari PKT?”

Dia tidak pernah kehilangan kesabaran. Saya bertanya apakah tabiatnya sebaik ini sebelum dia berlatih Falun Dafa, dia berkata, "Tidak, saya biasanya memarahi orang, terutama suami saya."

Ying berkata bahwa ketika dia pernah meminta seorang pelanggan untuk membayar, wanita itu menyatakan bahwa dia telah membayar. Mereka terlibat adu mulut dan kemudian adu fisik. Ying menghancurkan botol bir di kepalanya dan kepalanya mengeluarkan darah. Kepala pelanggan itu dijahit. Pada akhirnya polisi memihak pelanggan dan Ying harus membayarnya 5.000 yuan.

Pada 1980-an, 5.000 yuan adalah jumlah uang yang besar. Saya bertanya, “Dari mana anda mendapatkan uang sebanyak itu?” Ying mengatakan bahwa dia harus menjual makanan ringan tengah malam seperti mie goreng, hidangan dingin, dan es loli untuk menebus kerugiannya. Dia berkata, “Saya harus bekerja sampai jam 3 pagi setiap hari. Kesehatan saya buruk pada saat itu dan sering pingsan. Berkat Falun Dafa, saya pulih sepenuhnya. Saya penuh energi dan memiliki tabiat yang baik sekarang.”

Kami bekerja sama dengan sempurna tanpa konflik. Selama bertahun-tahun yang ingin kami lakukan hanyalah menyelamatkan lebih banyak orang. Kami tidak pernah merasa panas di musim panas atau dingin di musim dingin. Suatu kali kami pergi ke kota perguruan tinggi dan membantu 170 mahasiswa mundur dari PKT.

Saya hanya tidak bisa marah pada Ying karena dia selalu meminta maaf terlebih dahulu, "Maaf, ini salah saya." Saya hanya marah padanya dua kali.

Suatu kali ketika kami sedang naik bus, dia bertanya berapa banyak orang yang saya bantu mundur dari PKT hari itu. Saya mengatakan bahwa saya tidak menghitung, dan dia menawarkan untuk menghitung untuk saya. Saya tidak berpikir bahwa dia perlu melakukan itu karena itu tidak penting. Dengan enggan saya memberinya selembar kertas dengan daftar nama orang-orang yang saya bantu mundur hari itu. Dia menghitung dan berkata, "103," dan memasukkan kertas itu ke saku depan saya. Ketika kami turun dari bus, saya mendengar sesuatu jatuh. Saya melihat ke bawah dan tidak melihat apa-apa.

Malam itu saya ingin memilah-milah daftar tetapi tidak dapat menemukan selembar kertas. Saya khawatir. Tanpa mencari ke dalam, saya membenci Ying, "Dia ingin menghitung jumlahnya jadi saya kehilangan daftar saya." Saya duduk di depan foto Guru Li (pencipta Dafa) dan meminta bantuan Guru untuk mengembalikan daftar itu. Dengan tangan dicakupkan dan pikiran saya murni, saya merasa dikelilingi oleh energi dan Guru membantu saya.

Keesokan paginya saya bangun dan menemukan daftar itu tergeletak di sofa saya. Terkejut dan bahagia, saya berulang kali berterima kasih kepada Guru.

Kejadian lain saya membenci Ying adalah satu kali kami mengklarifikasi fakta. Saya menyarankan agar kami langsung ke daerah yang sibuk, tetapi dia menyarankan untuk mengambil jalan pintas. Saya mengikuti sarannya dan setengah jam kemudian kami berakhir di tempat dengan beberapa pejalan kaki. Saya mengeluh dan melambat.

Saya tiba-tiba menyadari bahwa saya tidak dalam keadaan pikiran yang lurus, dan saya harus menyingkirkan keterikatan pada kebencian. Saya berpikir, “Itu bukan bagian dari diri saya, saya ingin itu tersingkirkan.” Saya mengambil langkah. Pada saat itu Ying berkata, "Maaf, saya salah." Saya berterima kasih padanya, “Bukan masalah besar. Saya harus berterima kasih karena telah membantu saya menyingkirkan kebencian saya.”

Hua baru-baru ini bergabung dengan Ying dan saya. Kehadirannya membantu kami menyingkirkan banyak konsep manusia kami.

Di masa lalu, Hua berlatih Falun Dafa dan kemudian berhenti, dan seorang praktisi lama mendorongnya untuk kembali berlatih. Ketika kami pergi bersama untuk mengklarifikasi fakta, dia sering mengatakan hal-hal seperti, “Seseorang mengikuti kita,” atau “Orang itu menelepon di ponselnya, mungkin kita ketahuan,” dan “Kita tidak bisa pergi ke tempat itu, praktisi ditangkap di sana sebelumnya.” “Kita harus berhati-hati karena tanggal sensitif sudah dekat,” Ketika saya mengatakan kepadanya bahwa ini semua ilusi yang disebabkan oleh kecurigaannya, dia mengatakan kepada saya bahwa dia tidak mengada-ada, dan hampir menangis karena saya tidak percaya padanya.

Hua pernah mengatakan kepada saya bahwa dia membenci saya, “Anda mengabaikan apa yang saya katakan tetapi anda mendengarkan apa yang dikatakan Ying. Anda tidak pernah mengkritik Ying.” Saya berkata, “Anda berbicara seperti manusia biasa, Ying berbicara berdasarkan Fa.” Dia setuju dan meminta saya untuk menunjukkan apa yang dia lakukan salah. Ketika saya melakukannya, dia sering menemukan alasan.

Dia mendengar Ying dan saya mengomentarinya. Dia tidak tampak kesal dan berkata, "Anda harus menunjukkan kesalahan saya di depan saya." Saat kami mencoba menjelaskan, dia berkata, "Simpan saja, saya mendengar semuanya." Hari berikutnya saya sengaja duduk di sebelahnya di bus dan meminta maaf, “Saya seharusnya tidak membicarakan anda di belakang. Anda benar, saya harus berbicara dengan anda secara langsung ketika saya memiliki masalah. Saya juga menyesal telah memperlakukan anda secara berbeda dari saya terhadap Ying. Saya tidak akan melakukan itu mulai sekarang.” Air mata mengalir di matanya dan dia mulai mengatakan kepada saya bagaimana perasaannya bahwa dia telah dianiaya.

Kejadian ini membuat saya sadar bahwa saya tidak baik padanya. Saya menunjuk jari padanya dan menyakitinya. Saya harus menyingkirkan unsur-unsur perjuangan yang berasal dari budaya PKT. Beberapa kali dia menuduh saya melakukan hal-hal yang tidak saya lakukan. Saya tidak ingin menjelaskan atau marah. Saya tahu bahwa saya harus baik kepada rekan-rekan praktisi.

Hua datang untuk berbicara dengan saya satu hari setelah kelompok belajar Fa. Lian bertanya bagaimana bekerja dengan Ying dan saya untuk mengklarifikasi fakta. Hua berkata, "Saya memberi tahu Lian bahwa anda dan Ying bekerja bersama dan saya bekerja sendiri.” “Lian mengatakan bahwa kita harus bekerja sama dan saya mengatakan kepadanya bahwa Ying suka bekerja dengan anda. Lian mengkhawatirkan saya.” Hua membuatnya terdengar seperti Ying dan saya menghindarinya dan tidak peduli padanya. Rasanya salah karena kami bertiga menghabiskan hampir setiap hari bersama. Ketika saya mencoba untuk berdebat, saya melihat bayangannya ketika dia masih muda. Dia cantik, murni, dan ramah. Dia tampak seperti tidak menyalahkan kami karena telah menyakitinya. Saya tidak mengatakan apa-apa padanya; Saya tahu bahwa Guru mengingatkan saya untuk bersikap baik kepada praktisi lain. Hua membantu dan mengingatkan saya bahwa saya harus memupuk kebaikan terhadap praktisi.

Guru berkata,

“Seorang praktisi Xiulian dalam pandangan Dewa, anda benar atau salah itu sama sekali tidak penting, menyingkirkan keterikatan hati manusia malah dianggap penting, di tengah Xiulian bagaimana anda menyingkirkan keterikatan hati manusia, itu barulah penting.” (“Ceramah Fa di Manhattan,” Ceramah Fa di Berbagai Tempat 10)

Suatu pagi kami berencana pergi keluar untuk mengklarifikasi fakta. Saya sedang sarapan ketika Hua tiba. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia sembelit. “Sekarang keterikatan apa yang harus saya singkirkan kali ini?” Saya bertanya pada diri sendiri. Keesokan harinya ketika saya sedang sarapan, dia membicarakan topik yang sama lagi. Saya menahan diri dan tidak mengatakan apa-apa. Pada hari ketiga dia melakukannya lagi saat saya sedang makan! Saat ini saya merasa mual dan hampir muntah. Saya hendak mencacinya, tapi berhenti.

Butuh waktu lama bagi saya untuk menemukan keterikatan yang harus saya singkirkan dari kejadian itu, ketakutan saya akan kekotoran. Saya merasa jijik ketika melihat tikus, saya tidak suka mendengar komentar negatif atau diceramahi, saya tidak tahan dengan hal-hal tertentu, dan saya memiliki sifat iri hati, kebencian, dan sombong.

Suatu hari kami bertiga melihat daikon (lobak) berkualitas baik dengan harga yang bagus setelah kami selesai belajar Fa. Ingin membuat acar daikon panas, Ying membeli dua tas, Hua dan saya masing-masing membeli satu tas. Hua harus pergi ke rumah ibunya dan meminta Ying untuk membantunya membawa pulang tas daikonnya. Ying mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memiliki tangan yang kosong. Hua bersikeras agar Ying membawa pulang tas daikonnya. Saat itu bus datang. Hua meletakkan tasnya di bus dan pergi.

Ketika Ying dan saya turun dari bus, saya membawa tas saya dan Hua. Saya meninggalkan tas saya di sisi jalan dan menuju ke rumah Ying dengan tas Hua. Saya berkata, "Ini hal yang baik." Ying setuju, “Ini hal yang baik. Itu membuat saya menjadi orang yang lebih baik.”

Suatu hari Ying memberi tahu saya, "Hua tidak akan mengkritik anda, tetapi dia mengkritik saya." Ketika saya berbicara dengan Hua tentang hal itu sebelumnya, dia tampak benar-benar terkejut karena dia tidak menyadari bahwa dia melakukannya. Saya memberi tahu Ying, “Anda membenci Hua dan saya dapat melihat bahwa anda mencoba menahannya. Jika anda terus membencinya, dia akan terus mengkritik anda. Anda telah melakukannya dengan baik tetapi ini adalah ujian bagi anda untuk melakukan yang lebih baik lagi.”

Guru berkata,

“Saya juga sudah melihat memang benar ada orang melakukannya dengan sangat baik, ada juga yang di permukaan dapat terima, namun dalam hati tidak terima, dalam hati masih ada suatu rintangan. (Tersenyum) (Hadirin tertawa) Di bibir tidak lagi berucap kata, penampilannya juga sangat lega, namun dalam hati menahan sesuatu, (tersenyum) tetapi ini masih terhitung mampu berkepala dingin. Itu sudah berupa langkah pertama, karena pengikut Dafa yang dihadapi tingkatnya berbeda, khusus menghadapi praktisi Gong yang berbeda tuntutannya juga berbeda, bagi mereka yang melakukan dengan baik, tuntutan yang dikenakan pada anda tentu lebih tinggi sedikit, agar meningkat lebih cepat sedikit. Perihal Xiulian memang demikian, suatu cobaan dirancang kecil, anda hanya dapat maju satu langkah kecil, suatu cobaan dirancang besar, bagi anda adalah sebuah lompatan.” (“Ceramah Fa di Manhattan,” Ceramah Fa di Berbagai Tempat 10)

Saya berbagi pemahaman dengan Ying tentang kata-kata Guru. Tak lama setelah ini, Ying pergi menemui ibunya. Ibunya mengkritik Ying dan cucunya, dengan kata-kata kasar. Ying membenci dan memandang rendah ibunya. Dia tahu bahwa sudah waktunya untuk menyingkirkan kebenciannya. Dia tetap diam ketika ibunya mengkritiknya dan tidak marah. Ibunya tersenyum setelah dia selesai berbicara. Ying tahu bahwa dia telah melewati ujian dengan baik.

Hua meningkat pesat dan melakukan tiga hal dengan teguh. Dia melakukan pekerjaan yang baik dalam mengklarifikasi fakta, dan pada saat yang sama dia berbicara lebih sedikit seperti orang biasa. Ibunya dirawat di rumah sakit dan membutuhkan perawatannya. Tetap saja dia berhasil untuk tidak membiarkannya menahannya saat dia terus mengklarifikasi fakta setiap hari.

Dia mengaku kepada saya sekali bahwa dia masih tidak bisa mengendalikan cara bicaranya, dan mengkritik Ying. Setelah itu dia meminta maaf padanya. Sekarang dia jarang mengkritik Ying.

Hua bermimpi dia melihat Ying dan saya berjalan menuruni lereng. Dia mengatakan itu mengingatkannya bahwa kita harus memperhatikan kultivasi kita. Kami kemudian mencari pikiran kami dan memperbaiki diri. Kami bertiga saling membantu untuk maju. Kami menghargai takdir pertemuan ini.

Master said,

“It looks like we’re giving a flyer to an everyday person, and it appears that we’re telling everyday people what the truth is. Let me tell you, when this Fa-rectification matter is over, humankind will enter the next stage, and those people and beings who in their minds think that the Great Fa of the cosmos isn’t good will be the first weeded out. It’s because no matter how bad some beings in the cosmos are, they are even worse, for what they’re against is the Fa of the cosmos. So when we clarify the truth, we’re eliminating some people’s evil thoughts towards Dafa. Haven’t we rescued them, at least when it comes to this?” (Teaching the Fa at the Great Lakes Fa Conference in North America,” Guiding the Voyage)

Guru berkata,

“Kita dalam hal menjelaskan kebenaran kepada orang awam, anda sekalian melakukan dengan sangat baik, bersamaan ini saya beri tahu anda, pekerjaan ini juga agung dan berbelas kasih. Kelihatannya sebuah pamflet kita berikan kepada seorang manusia biasa, saya beri tahu anda sekalian, bahwa setelah berakhirnya pekerjaan pelurusan Fa ini, umat manusia akan memasuki peristiwa berikutnya, seseorang, satu jiwa kehidupan yang benaknya berisi "Dafa alam semesta tidak baik," adalah sasaran pertama yang disisihkan, karena dia lebih jahat dibandingkan kehidupan yang paling jahat dari alam semesta. Maka ketika kita menjelaskan kebenaran, telah membersihkan sebagian orang dari pikiran jahat terhadap Dafa, minimal dengan pekerjaan ini bukankah telah menolong mereka?” (“Ceramah Fa pada Konferensi Fa di Kawasan Great Lakes, Amerika Utara,” Penuntun Perjalanan)

Guru memberitahu kita untuk memiliki belas kasih kepada orang-orang. Saya bertemu dengan seorang pria yang mengatakan kata-kata buruk tentang Falun Dafa dan menolak untuk mundur dari PKT. Dia berteriak, “Saya percaya pada PKT dan Karl Marx. Jangan beri tahu saya tentang Falun Dafa, saya tidak akan mendengarkan!” Sementara Ying memancarkan pikiran lurus, saya berkata kepadanya, “Marx mulai menyembah Setan ketika dia berusia 18 tahun dan sekarang berada di neraka. Jika anda percaya padanya, anda akan bergabung dengannya. Orang Tiongkok adalah keturunan Kaisar Yan dan Kaisar Huang, bukan keturunan Marx dan Lenin. Jika anda menolak mundur dari PKT, anda adalah bagian darinya. Adalah kehendak dewa untuk menghancurkan PKT dan ketika saatnya tiba, anda akan jatuh bersamanya. Jika anda adalah orang yang baik, bukankah itu sangat disayangkan?

Ying dengan cepat mengambil alih pembicaraan, “Saya secara pribadi mengenal dua orang yang terbakar. Salah satu dari mereka terus berkata, 'Falun Dafa baik' dan sekarang jauh lebih baik. Yang lainnya mengatakan hal buruk tentang Falun Dafa dan hanya memiliki peluang 50 persen untuk selamat. Dokter memasang cangkok kulit padanya lima kali dan rasa sakit itu membuatnya sengsara. Dia juga kehabisan uang.” Pria itu berargumen bahwa dia tidak mengatakan hal buruk tentang Falun Dafa. Saya menyarankan agar dia berhenti melakukannya sejak saat itu.

Saya pernah membantu seorang wanita mundur dari PKT. Segera setelah saya mulai berbicara tentang Falun Dafa, dia mengerutkan kening, “Jangan membicarakan itu dengan saya, saya tidak percaya. Praktisi menulis pesan pada uang. Falun Dafa adalah anti-PKT.” Saya berkata, “Anda memiliki hak untuk tidak percaya atau mendengarkan. Tapi anda tampak seperti orang yang bijaksana dan baik hati dan saya ingin mengatakan yang sebenarnya. Kata-kata pada uang adalah prinsip-prinsip Falun Dafa yang kita ikuti, Sejati, Baik, Sabar. Jika seseorang menentang prinsip-prinsip dasar alam semesta ini, mereka berada dalam bahaya -- tidakkah anda setuju? Adapun 'dewa menghancurkan PKT', kami percaya bahwa para dewa akan melakukan ini.”

Wanita itu terdiam beberapa saat dan kemudian menjawab, “Saya tidak tahu. Anda tidak bisa menyalahkan saya untuk itu.” Saya menghiburnya dan berkata, “Sekarang anda tahu karena saya sudah memberi tahu anda. Mohon jangan mengatakan hal buruk tentang Falun Dafa dan saya berharap anda memiliki masa depan yang cerah.”

Guru berkata,

“Tetapi apakah telah terpikirkan oleh anda? Di saat anda datang ke dunia ini pernah menanda-tangani perjanjian dengan saya. Anda bersumpah ingin menyelamatkan makhluk hidup tersebut, dengan demikian barulah anda dapat menjadi pengikut Dafa, barulah anda mampu melakukan hal ini, namun anda belum menunaikannya. Anda belum menunaikannya secara penuh, makhluk hidup tak terhitung dan kelompok kehidupan mahabesar yang dijatahkan bagi anda, yang menjadi tanggungan di balik anda, anda bahkan tidak mampu menyelamatkan mereka, itu pertanda apa?! Apakah itu merupakan sebuah masalah sederhana menyangkut Xiulian yang tidak gigih maju? Itu adalah perbuatan dosa yang sangat-sangat besar! Dosa yang tiada taranya!” (“Ceramah Fa pada Konferensi Fa di New York 2016”)

Kami bertiga tahu betapa pentingnya menyelamatkan orang. Kami pasti akan belajar Fa dan mengultivasi diri dengan baik sehingga kami dapat lebih efektif menyelamatkan orang dengan kebijaksanaan kami. Kami akan bekerja keras untuk memenuhi sumpah kami dan membalas berkah Guru.

Terima kasih, Guru yang terhormat. Terima kasih, rekan-rekan praktisi.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Fahui Tiongkok ke-18 di Minghui.org