(Minghui.org) Seorang wanita di Kabupaten Linli, Provinsi Hunan, memenangkan gugatannya terhadap biro jaminan sosial setempat karena secara sewenang-wenang menangguhkan dana pensiunnya. Namun, biro tersebut menolak untuk mengembalikan dana pensiunnya dan bahkan mengancam akan mengajukan gugatan balasan untuk menegakkan keputusan mereka.

Wu Chuanying, 68 tahun, pensiunan dari Koperasi Pasokan dan Pemasaran Kabupaten Linli pada tahun 2005. Pada bulan September 2006, dia dijatuhi hukuman 8 tahun penjara karena berlatih Falun Gong, sebuah disiplin spiritual yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak tahun 1999.

Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial Kabupaten Linli menangguhkan dana pensiunnya tanpa pemberitahuan sebelumnya pada Agustus 2020, enam tahun setelah dia dibebaskan dari penjara. Mereka juga memerintahkannya untuk mengembalikan lebih dari 130.000 yuan pembayaran pensiun yang diberikan kepadanya sejak tahun 2006.

Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial mengklaim bahwa menurut kebijakan yang dikeluarkan oleh departemen tenaga kerja pada tahun 2001 dan kemudian diperbarui pada tahun 2003, pensiunan yang menjalani masa kerja tidak berhak atas manfaat pensiun apa pun. Wu berpendapat bahwa tidak ada undang-undang perburuhan Tiongkok yang memiliki ketentuan seperti itu. Bahkan jika kebijakan tersebut benar-benar berlaku, dia mempertanyakan mengapa biro tersebut tidak menangguhkan dana pensiunnya selama dia dipenjara dan mengapa menuntut pengembalian manfaat pensiun yang sudah dikeluarkan sejak tahun 2006, bukan hanya selama 8 tahun masa hukumannya.

Wu mengajukan permohonan peninjauan kembali administratif atas keputusan Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial kepada Biro Kehakiman Kabupaten Linli pada tanggal 20 Oktober 2020. Biro kehakiman menolak untuk menerima kasusnya dengan alasan bahwa dia tidak menyerahkan surat keputusan penangguhan pensiun resmi dari Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial, dokumen yang tidak dimiliki Wu.

Dia menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk menghubungi Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial, yang setuju untuk mengeluarkan pemberitahuan resmi pada tanggal 14 Januari 2021 tentang keputusan untuk menangguhkan dana pensiunnya. Saat itu, sudah enam bulan sejak dana pensiunnya ditangguhkan. Dengan surat resmi, biro kehakiman menerima kasusnya.

Sambil menunggu keputusan dari biro kehakiman, Wu juga menulis kepada tim disiplin provinsi dan pimpinan Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial untuk mendesak mereka untuk memperhatikan kasusnya, tetapi tidak berhasil.

Pada tanggal 28 Maret 2021, biro kehakiman memutuskan mendukung Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial dalam menangguhkan “keuntungan finansial yang tidak pantas.”

Wu mengajukan keluhan administratif terhadap Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial Kabupaten ke pengadilan setempat pada tanggal 29 April 2021. Pengadilan menerima kasus tersebut dan mengadakan sidang pada tanggal 15 Juni. Wu berpendapat bahwa pensiun adalah aset sahnya sedangkan Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial Kabupaten, yang hanya bertindak sebagai agen dalam mendistribusikan pensiunnya, tidak memiliki wewenang untuk menangguhkannya.

Pengadilan mengeluarkan keputusan yang mendukung Wu pada tanggal 11 Oktober dan memutuskan bahwa 1) adalah ilegal bagi Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial untuk menangguhkan pensiunnya; 2) Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial akan mengembalikan pensiunnya dalam waktu 20 hari sejak putusan dan membatalkan keputusan untuk menangguhkan dana pensiunnya atau meminta pengembalian dana; 3) keputusan yang dibuat oleh biro kehakiman untuk mendukung penangguhan dana pensiun Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial tidak berlaku; 4) biaya pendaftaran kasus 50 yuan akan ditanggung bersama oleh Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial dan pemerintah Kabupaten Linli.

Lebih dari dua bulan telah berlalu sejak putusan pengadilan, Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial masih menolak untuk mengikuti perintah pengadilan. Karena direktur Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial sebelumnya, Liu Yanju, telah dipindahkan ke posisi baru, Wu menghubungi dua wakil direktur, Li Qing dan Zhang Xinchun, beberapa kali dan mendesak mereka untuk mengembalikan dana pensiunnya, tetapi tidak berhasil. Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial juga mengancam pada tanggal 16 Desember untuk mengajukan gugatan perdata terhadapnya dalam upaya mereka untuk “menggantikan” 130.000 yuan yang dia duga “berutang” kepada mereka.

Untuk melindungi hak hukumnya dan menghentikan pejabat dari melanjutkan perbuatan buruk, Wu mengirimkan surat terbuka berikut kepada pejabat pemerintah dan individu terkait.

* * *

Pelanggaran Konstitusi dan Hukum Lainnya

Menurut Konstitusi Tiongkok, Hukum Perburuhan, dan Undang-Undang Asuransi Sosial, Wu masih berhak atas dana pensiunnya bahkan ketika dia berada di penjara. Artinya, Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial tidak memiliki wewenang untuk menuntut pengembalian manfaat pensiun yang dibagikan selama dia dipenjara. Padahal, Pasal 44 UUD menyatakan, “Negara memberlakukan sistem pensiun bagi pekerja dan pegawai perusahaan dan lembaga dan bagi pejabat organ negara menurut undang-undang. Penghidupan para pensiunan dijamin oleh Negara dan masyarakat.”

Selain itu, Pasal 72 UU Ketenagakerjaan menyatakan, “Pemberi kerja dan pekerja perseorangan wajib mengikuti asuransi sosial sesuai dengan undang-undang dan membayar biaya asuransi sosial.” Pasal 73 UU Ketenagakerjaan mengatakan, “Syarat dan standar kelayakan tenaga kerja untuk mendapatkan perawatan jaminan sosial diatur dengan peraturan perundang-undangan. Dana jaminan sosial bagi pekerja harus dibayar pada waktunya dan secara penuh.”

Hal ini menunjukkan bahwa manfaat pensiun hanya dapat ditentukan oleh undang-undang dan peraturan yang relevan dan tidak ada kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah atau lembaga lokal yang dapat membatalkannya. Selain itu, jumlah pensiun harus dibayar lunas tanpa potongan apapun.

Selain itu, Pasal 10 UU Jaminan Sosial mengatakan, “Setiap pekerja wajib mengikuti sistem jaminan hari tua dasar; dan majikan dan pekerja harus bersama-sama memberikan kontribusi asuransi hari tua dasar.” Pasal 16 menjelaskan bahwa, “Seorang peserta jaminan hari tua dasar akan menerima pensiun dasar hari tua setiap bulan jika lama kumulatif pembayaran iuran anggota tidak kurang dari lima belas tahun setelah mencapai usia pensiun yang sah. Jika jangka waktu kumulatif pembayaran iuran anggota jaminan hari tua dasar kurang dari lima belas tahun ketika anggota mencapai usia pensiun yang sah, anggota dapat menerima jaminan hari tua dasar setiap bulan setelah anggota menyelesaikan pembayaran iuran untuk apa yang diperlukan selama lima belas tahun.”

Ringkasnya, tidak satu pun undang-undang yang disebutkan di atas melarang seseorang menerima dana pensiun selama persyaratan pensiun dipenuhi.

Pelanggaran Hukum Perundang-undangan

Pasal 80 UU Perundang-undangan menyatakan, “Pengaruh peraturan daerah lebih tinggi daripada peraturan pemerintah daerah pada atau di bawah tingkat yang sesuai. Pengaruh peraturan yang dibuat oleh pemerintahan rakyat di provinsi atau daerah otonom lebih tinggi daripada peraturan yang dibuat oleh pemerintahan rakyat di kota-kota yang relatif lebih besar dalam wilayah administrasi provinsi dan daerah otonom.”

Karena pensiun ditentukan dalam Konstitusi, Undang-Undang Ketenagakerjaan, dan Undang-Undang Asuransi Sosial, dan tidak ada undang-undang yang mencabut pembagiannya, maka adalah melanggar hukum untuk mencabut dana pensiun dari warga negara. Memang benar Kementerian Sumber Daya Manusia dan Jamsostek mengeluarkan kebijakan pada tahun 2019 bertajuk “Tata Cara Pengelolaan Jaminan Kesehatan Dasar Bagi Penduduk Perkotaan dan Perdesaan (URRBMI)” dengan nomor dokumen No. 2019–84. Kebijakan ini mengutip kebijakan lain dari Departemen Tenaga Kerja dan Jaminan Sosial pada tahun 2001 (No. 2001-44) dan kebijakan ketiga pada tahun 2003, namun tidak ada satupun yang memiliki kekuatan hukum. Oleh karena itu, penggunaan kebijakan tersebut oleh Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial sebagai dasar hukum untuk menangguhkan pensiun Wu adalah ilegal.

Dana Pensiun Adalah Milik Sah Penggugat

Dana pensiun didasarkan pada hubungan kontraktual antara majikan dan pekerja. Keduanya diharuskan untuk memberikan kontribusi ke dana pensiun, yang merupakan bagian dari paket kompensasi total karyawan (yang mencakup gaji tetap dan tunjangan wajib seperti pensiun dan asuransi kesehatan). Setelah karyawan mencapai usia pensiun, dana pensiun menjadi aset pribadi karyawan dan dilindungi oleh Konstitusi.

Oleh karena itu, majikan harus jelas bahwa menurut undang-undang pensiun selalu menjadi milik karyawan meskipun mereka membantu memberikan kontribusi. Setelah karyawan pensiun, rekening pensiunnya ditransfer ke biro jaminan sosial setempat, yang hanya berperan sebagai fidusia untuk mengelola dan mendistribusikan dana pensiun. Dengan kata lain, pensiunan masih memiliki dana pensiun secara sah, bukan biro jaminan sosial.

Dengan demikian, distribusi pensiun adalah kewajiban hukum biro jaminan sosial, bukan bantuan yang mereka berikan kepada pensiunan. Dalam kasus Wu, Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial tidak memiliki wewenang untuk menghentikan pensiunnya atau meminta pengembalian manfaat yang telah dibagikan. Selanjutnya, menurut undang-undang seperti Undang-Undang Perkawinan dan Hukum Waris, dana pensiun juga dianggap sebagai harta bersama yang dimiliki oleh kedua suami istri dan dapat digunakan untuk menghidupi orang tua dan anak-anak dalam keluarga. Perampasan dana pensiun dengan demikian melanggar hukum dan tidak manusiawi karena dapat membahayakan seluruh keluarga atau banyak keluarga.

Bertentangan dengan Tanggung Jawab Perdata, Tanggung Jawab Administratif, dan Hukum Pertanggungjawaban Pidana

Penangguhan dana pensiun terhadap siapa pun juga adalah salah dari perspektif kewajiban perdata, administrasi, dan pidana.

Mengenai pertanggungjawaban perdata, tidak ada sengketa perdata antara penggugat (Wu) dan tergugat (Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial). Penggugat tidak berhutang apapun kepada tergugat, yang dengan demikian memiliki dasar hukum untuk menuntut pengembalian manfaat pensiun yang telah dikeluarkan. Di beberapa daerah, biro jaminan sosial lokal, serupa dengan Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial dalam kasus Wu, memberi label tunjangan pensiun yang sudah dikeluarkan sebagai “pengayaan yang tidak adil” dan mengajukan tuntutan hukum perdata terhadap para pensiunan. Gugatan tersebut merupakan pelanggaran Hukum Perdata dan Hukum Acara Perdata karena "pengkayaan yang tidak adil" hanya berlaku untuk ligasi perdata antara dua pihak swasta, bukan kasus yang dibawa oleh lembaga pemerintah terhadap warga negara swasta.

Berkenaan dengan tanggung jawab administratif, meskipun Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial adalah lembaga pemerintah, perannya terbatas pada fungsi fidusia dalam mengelola dana pensiun pensiunan. Selain memungut iuran dari pemberi kerja dan pekerja, tidak ada kewenangan untuk menguasai dana pensiun.

Pelanggaran Hukum Penjara

Pasal 38 UU Pemasyarakatan menyatakan, “Seseorang yang dibebaskan setelah menjalani hukumannya berhak menikmati persamaan hak dengan warga negara lainnya sesuai dengan hukum.”

Tanpa pemberitahuan, Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial menangguhkan dana pensiun Wu pada Agustus 2020 dan belum memulihkannya pada saat penulisan. Ini telah melanggar Konstitusi dan UU Lapas. Seperti disebutkan sebelumnya, Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial mengutip sebagai dasar hukum kebijakan yang dikeluarkan oleh Kementerian Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial, serta Departemen Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial. Namun kebijakan-kebijakan tersebut bertentangan dengan Konstitusi dan berbagai undang-undang. Akibatnya, Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial harus mengembalikan dana pensiun Wu dan mengeluarkan pembayaran kembali, termasuk penyesuaian biaya hidup.

Pelanggaran UU Asuransi Sosial

Menurut Pasal 7 Undang-Undang Jaminan Sosial, “Departemen administrasi jaminan sosial Pemerintah Rakyat setempat di atau di atas tingkat kabupaten bertanggung jawab atas penyelenggaraan jaminan sosial di wilayah administrasinya. Setiap departemen terkait lainnya dari Pemerintah Rakyat lokal di atau di atas tingkat kabupaten akan bertanggung jawab atas urusan asuransi sosial dalam yurisdiksi tanggung jawabnya.”

Pasal 89 undang-undang ini menyatakan, “Apabila lembaga jaminan sosial dan stafnya melakukan pelanggaran yang termasuk dalam daftar berikut, departemen administrasi jaminan sosial memerintahkan pembetulan. Ketika kerusakan telah terjadi pada dana asuransi sosial, pemberi kerja atau individu, tanggung jawab atas kerusakan harus ditanggung oleh orang yang bertanggung jawab menurut hukum. Para pelaku yang memikul tanggung jawab langsung dan orang lain yang bertanggung jawab langsung akan dikenai sanksi oleh undang-undang. (1) Tidak menjalankan fungsi undang-undang asuransi sosial; (2) Tidak menyetor dana asuransi sosial ke dalam rekening keuangan khusus; (3) Kurang bayar atau menolak untuk membayar kewajiban manfaat asuransi sosial waktu.”

Selain itu, Pasal 93 mengatakan, “Pejabat publik yang menyalahgunakan kekuasaannya, melalaikan tugasnya, atau melakukan tindakan curang untuk keuntungan pribadi akan dikenai sanksi menurut undang-undang.”

Selanjutnya, Pasal 60 UU Kepegawaian yang direvisi yang mulai berlaku pada tanggal 1 Juni 2019, menetapkan bahwa pegawai negeri yang menjalankan keputusan atau perintah yang jelas-jelas ilegal harus memikul tanggung jawab yang sesuai.

Mendukung yang Tegak

Selain aspek hukum yang disebutkan di atas, Wu juga menceritakan bagaimana Falun Gong memberikan kesehatan yang baik, dan menyelamatkan majikannya dan uang pemerintah untuk biaya pengobatan. Dengan mengikuti prinsip Sejati-Baik-Sabar, dia juga menjadi seseorang yang baik dan perhatian terhadap orang lain. Tetapi pemenjaraan yang salah tidak hanya menghilangkan 10 tahun kebebasan pribadinya (8 tahun penjara dan 2 tahun di pusat penahanan) tetapi juga menyebabkan kerugian besar secara finansial.

Meskipun kebijakan penganiayaan datang dari mantan pemimpin Partai Komunis Tiongkok (PKT), Jiang Zemin, para pejabat PKT yang mengikutinya secara membabi buta akan menghadapi konsekuensi juga, baik di pengadilan maupun dari sudut pandang moral.

Sejak zaman kuno, budaya tradisional Tiongkok menekankan bahwa “kebaikan mendapat balasan yang baik, kejahatan mendapat ganjaran yang buruk.” Dengan kata lain, mereka yang mendukung orang yang jujur dan tidak bersalah akan menerima berkah sedangkan mereka yang membantu kejahatan yang merugikan warga biasa akan dimintai pertanggungjawaban. Ada banyak contoh seperti itu dari para penjahat perang di Perang Dunia II.

Situasi serupa juga terjadi di Tiongkok. Setelah setiap kampanye politik seperti Revolusi Kebudayaan, PKT sering mengeksekusi beberapa pelaku kunci untuk meredakan kemarahan publik untuk mempertahankan kekuasaannya. Ini mungkin juga terjadi pada siapapun yang menganiaya Falun Gong hari ini. Selain itu, sejumlah besar pejabat yang terlibat dalam penganiayaan, seperti Zhao Chuanjun dan Zhu Zufeng, mantan kepala departemen kepolisian Negara Linli, telah menghadapi konsekuensi.

Kami sangat berharap semua orang hidup dengan aman dan sehat. Dengan bertindak sesuai dengan hati nurani, kita dapat mencapainya menuju masa depan yang lebih baik bagi kita dan keluarga.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan