(Minghui.org) Guru berkata:

“Kultivasi itu tergantung pada diri sendiri, sedangkan evolusi Gong tergantung pada Shifu.” (Ceramah 1, Zhuan Falun)

Selama kultivasi saya, saya sangat mengalami apa yang Guru Li, pencipta Falun Dafa, katakan pada ajaran di atas. Di bawah ini beberapa contohnya.

Melepaskan Sifat Iri Hati

Ini terjadi empat tahun yang lalu ketika menantu perempuan saya membawa cucu perempuan saya kembali ke rumah ibunya selama beberapa hari. Suatu malam setelah pukul 21:00, dia menelepon dan meminta saya untuk membuat sayap ayam goreng untuk keluarganya. Dia mengatakan bahwa putra saya akan membawa sayap untuk mereka saat dia mengunjungi mereka keesokan harinya. Hanya ada satu kantong sayap ayam di kulkas, dan tokonya sudah tutup. Karena sayap membutuhkan waktu lebih dari 10 jam untuk diasinkan, itu akan terlambat membeli lebih banyak keesokan harinya. Jadi saya membuat sayap untuk keluarga besarnya dari satu kantong ini.

Keesokan harinya setelah menggoreng sayap ayam, saya melihat sayap yang menggoda, dan berpikir, “Saya mengerjakan ini untuk waktu yang lama. Mereka akan mengambil semua sayap ayam, dan saya tidak akan menggigitnya? Tidak, saya akan memakannya satu.” Saat itu saya tidak menyadari bahwa saya memiliki sifat iri hati.

Saya mengambil sayap dengan sumpit, kemudian berpikir, “Tidak cukup untuk keluarganya; jika saya memakannya satu, bukankah akan menjadi lebih sedikit? Lebih baik saya tidak memakannya.” Jadi saya meletakkannya kembali.

Saya masih kesal dan berpikir, “Saya akan memakannya satu.” Saya mengambil satu lagi, kemudian menyadari, “Apa yang saya lakukan di sini? Apakah saya begitu serakah? Mengapa saya sangat terikat? Saya harus melepaskannya.” Saya mengucapkan, “Jangan makan itu!” dan segera mengembalikan sayap ayam dan menutup wadahnya.

Saat saya berdiri di dapur setelah putra saya pergi dengan membawa sayap, adegan yang menakjubkan muncul: memancar dari dada saya, sebuah jendela yang terang dan luas sebesar dinding terbuka, dan saya melompat keluar dari jendela ini. Saya berteriak, “Guru, ini adalah sifat iri hati saya. Saya akan melepaskannya! Saya telah melepaskannya!” Saya sangat gembira. Saya tidak dapat menemukan kata-kata yang menggambarkan betapa cerahnya pikiran saya. Keadaan ini berlangsung selama tiga atau empat menit.

Melepaskan Qing dengan Rekan Praktisi

Seorang wanita lanjut usia berusia 90an tinggal di lantai atas dari saya. Putranya adalah seorang rekan praktisi, dan dia sering datang untuk tinggal bersama ibunya di malam hari.

Suatu malam pada musim semi yang lalu, ketika beberapa dari kami bersiap untuk belajar Fa, putranya datang untuk berbicara dengan suami saya. Jadi kami mengundangnya untuk bergabung dengan kelompok belajar Fa kami.

Ketika dia membaca Fa, dia membaca dengan tepat dan berbicara dengan kecepatan yang seimbang. Saya dapat dengan mudah tenang ketika gilirannya membaca. Setelah kami selesai membaca bersama, dia berbagi beberapa pengalaman kultivasi yang baik untuk meningkatkan xinxingnya.

Karena dia lebih sering datang dan kami berbicara lebih banyak tentang kultivasi, saya perlahan-lahan dan tanpa disadari mengembangkan perasaan kagum padanya. Misalnya, saya merasa dia melewati ujian xinxing dengan baik, memiliki pemahaman yang baik tentang kultivasi, memperlakukan istrinya dengan baik, dapat melakukan meditasi duduk dalam waktu yang lama, dan seterusnya. Terkadang ketika saya mendengarnya keluar dari rumah ibunya di pagi hari, saya membuka pintu dan membiarkannya masuk dan mengobrol selama 10 hingga 20 menit di dapur. Saya melakukan ini terus menerus selama lebih dari satu bulan.

Suatu pagi ketika saya mendengarnya menutup pintu rumah ibunya, saya ingin membuka pintu saya dan mengobrol dengannya lagi. Tiba-tiba saya menyadari: “Keinginan saya yang selalu ingin berbicara dengannya membuatnya menunda bisnisnya. Dan saya selalu memujinya karena kondisi kultivasinya baik. Namun, jika dia mengembangkan kegembiraan hati, bukankah itu akan merugikannya?”

Guru berkata:

“Karena di antara manusia ada Qing, manusia adalah hidup demi Qing ini, yakni Qing keluarga, Qing antara pria dan wanita, Qing orang tua, Qing perasaan, Qing persahabatan, dalam melakukan pekerjaan juga memerhatikan aspek Qing, kesemuanya tidak dapat lepas dari Qing ini, ingin atau tidak ingin untuk berbuat sesuatu, senang atau tidak senang, cinta dan benci, segala hal dari segenap masyarakat manusia, semua berasal dari Qing ini. Jika Qing ini tidak diputuskan, anda tidak akan berhasil Xiulian.”

Memikirkan Fa Guru, saya melepaskan tangan saya dari kenop pintu dan berkata, “Guru, saya harus melepaskan qing ini. Saya tidak menginginkannya.” Begitu kata-kata itu keluar dari mulut saya, saya merasakan gumpalan besar abu-abu, sebesar bola sepak, keluar dari sisi kiri dada saya dan jatuh ke tanah. Kemudian menghilang. Sejak saat itu, saya tidak lagi memiliki qing atau pikiran tentang praktisi ini.

Menyingkirkan Kebencian

Ipar perempuan saya menikah Maret lalu. Sehari sebelum pernikahan, saya dan teman-temannya pergi membantunya dengan persiapan. Ipar perempuan saya terus mengeluh tentang kerabat lain meskipun orang lain memintanya berhenti. Saya bertanya-tanya mengapa dia terus mengeluh.

Saya menyadari bahwa bukan kebetulan saya melihat situasi ini. Saya bertanya pada diri sendiri, mungkinkah karena saya juga memiliki keluhan tentang seseorang? Saya mencari ke dalam dan menyadari bahwa saya memang memiliki keluhan tentang menantu perempuan saya. Ketika menantu perempuan saya melahirkan cucu perempuan saya, ibunya datang ke rumah saya dan mengatakan bahwa dia akan mengurus persalinan putrinya setelah melahirkan. Tapi dia tidak melakukan pekerjaan apa pun. Saya harus memasak semua makanan setiap hari, dan saya harus memasak makanan terpisah untuk menantu perempuan saya. Ibu dan saudara perempuan menantu saya tinggal di rumah saya selama 100 hari. Ketika saya memikirkannya, terkadang saya masih membenci mereka untuk semua hal yang mereka lakukan.

Saya berkata dalam hati, “Guru, saya harus melepaskan kebencian saya terhadap menantu saya.” Pada titik ini, ipar perempuan saya juga berhenti berbicara tentang kerabatnya.

Hari berikutnya, ketika saya sedang melakukan latihan Metode Berdiri Memancang Falun, tangan saya terangkat sendiri bersama dengan mekanisme latihan. Ketika saya memancarkan pikiran lurus di tengah malam, ada sebuah Falun kecil yang menjorok keluar dari sisi kiri saya ke area tianmu dan terus berputar di sana. Beberapa Falun lainnya berputar-putar di sekitar kepala saya dari kiri ke kanan dan dari kanan ke kiri. Saya pikir ini mungkin Guru membantu saya untuk menghapus kebencian saya untuk menantu saya.

Kata-kata tidak dapat mengungkapkan rasa terima kasih saya kepada Guru. Saya akan membalas belas kasih Guru yang besar dengan tindakan saya. Saya akan melepaskan semua keterikatan saya, mengultivasi diri dengan baik, menyelamatkan lebih banyak orang, dan mengikuti Guru untuk kembali ke rumah saya yang sebenarnya.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Meningkatkan Diri Sendiri