(Minghui.org) Rao Deru baru berusia empat tahun ketika ayahnya dianiaya hingga meninggal pada tahun 2002 karena keyakinannya pada Falun Gong. Ayahnya baru berusia 34 tahun. Selama beberapa tahun berikutnya, polisi terus mengganggu Deru dan ibunya sampai melarikan diri ke Thailand pada tahun 2005.

Ayah Deru, Rao Zhuoyuan, lahir di Kota Guangzhou, Provinsi Guangdong pada bulan Oktober 1968. Dia adalah pengawas bagian makanan di Departemen Sanitasi dan Anti-Epidemi Kota Guangzhou. Pada bulan Desember 1994, Rao belajar Falun Gong setelah menghadiri seminar di Guangzhou.

Rao Zhuoyuan

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah latihan spiritual kuno dengan prinsip inti "Sejati, Baik, Sabar." Ini pertama kali diperkenalkan di Tiongkok pada tahun 1992 dan segera menyebar ke seluruh negeri karena manfaat kesehatannya yang luar biasa dan ajarannya yang mendalam yang berakar pada kearifan tradisional.

Setelah beberapa waktu berlatih Falun Gong, rinitis kronis Rao lenyap. Dia menjadi energik dan penuh harapan. Dia memenangkan beberapa penghargaan di tempat kerjanya dan menjadi sangat disukai oleh rekan kerjanya.

Istri Rao, Lin Qian, bekerja di Rumah Sakit Stomatologi Provinsi Guangdong pada saat itu. Dia juga mulai berlatih Falun Gong setelah menghadiri kelas Falun Gong yang sama di Guangzhou pada tanggal 21 Desember 1994. Enam bulan berlatih, radang perut dan mikroadenoma hipofisis lenyap sama sekali.

Lin berkata, “Itu adalah Falun Dafa yang menyelamatkan dari keputusasaan dan memberi saya kehidupan baru. Penyakit saya lenyap. Saya menjadi ceria dan semuanya berjalan dengan baik, termasuk pekerjaan dan kehidupan keluarga. Periode waktu sejak mulai berlatih pada tahun 1994 hingga tanggal 19 Juli 1999, adalah waktu paling membahagiakan dalam hidup saya."

Setelah melihat perubahan positif pada pasangan muda tersebut, orang tua dan kakak laki-laki Rao, Rao Chaoyuan, juga belajar Falun Gong.

Tetapi hanya satu tahun setelah pasangan itu melahirkan bayi perempuan mereka pada tahun 1998, rezim komunis Tiongkok memerintahkan penumpasan nasional terhadap Falun Gong. Karena dia menolak untuk melepaskan keyakinannya, Rao dipenjara di rumah sakit kesehatan jiwa dan kamp kerja paksa beberapa kali. Dia meninggal karena penganiayaan fisik yang dideritanya saat ditahan pada tanggal 5 Agustus 2002.

Lin juga terus menerus diganggu dan diancam. Dia ditahan di pusat pencucian otak sementara suaminya menjalani pembebasan bersyarat untuk pengobatan. Kantor 610 Distrik Haizhu telah berusaha untuk menangkapnya sejak tahun 2005. Dia dan putrinya tidak punya tempat untuk bersembunyi di Tiongkok dan mereka terpaksa melarikan diri ke Thailand untuk menghindari penangkapan lagi.

Rao Zhuoyuan, istrinya, Lin Qian dan putrinya Rao Deru

Kakak laki-laki Rao ditangkap pada bulan Desember 2000. Dia dijatuhi hukuman delapan tahun pada bulan Januari 2003 setelah lebih dari dua tahun penahanan. Dia disiksa di Penjara Sihui dan akibatnya menjadi cacat di salah satu kakinya.

Ditargetkan karena Memohon Hak Berlatih Falun Gong

Pada tanggal 20 Juli 1999, hari ketika rezim komunis memerintahkan penganiayaan, baik Rao maupun Lin pergi ke pemerintah kota Guangzhou dan pemerintah provinsi Guangdong memohon hak untuk berlatih Falun Gong. Atas usaha mereka, Rao dimasukkan dalam daftar hitam pemerintah dan Lin ditekan oleh pimpinan tempat kerjanya untuk menyerahkan semua buku Falun Gongnya.

Rao ditangkap pada tanggal 16 September 1999, dua hari setelah dia kembali dari permohonannya di Beijing. Dia ditahan selama 15 hari di Pusat Penahanan No. 1 Distrik Haizhu dan kemudian empat hari di rumah tamu Institut Industri Ringan Guangdong.

Lin berkata bahwa pihak berwenang menolak hak kunjungannya ke Rao dan tidak menerima pakaian yang dia kirimkan kepadanya. Ketika dia pergi untuk menjemputnya di akhir penahanan 15 hari, seorang penjaga berkata kepadanya, "Kami tidak bisa melepaskan Falun Gong bahkan ketika hukumannya berakhir. Jika dia ditangkap karena menyalahgunakan obat-obatan atau pencurian, kami dapat membebaskannya, tetapi tidak Falun Gong."

Pada tanggal 3 Juli 2000, Rao ditangkap lagi dan dibawa dari kantornya ke Rumah Sakit Jiwa Jiangcun. Di sana, dia disiksa selama 54 hari. Keluarganya tidak mengetahui keberadaannya sampai dia dibebaskan pada tanggal 25 Agustus.

Setelah penangkapan dan penganiayaannya, Rao diturunkan dari posisi pengawas bagian makanan ke ruang persediaan untuk mencuci botol dan pekerjaan kasar lainnya. Gajinya dikurangi, pertama dari 700 yuan per bulan menjadi 380 yuan per bulan.

Pada tanggal 4 September 2001, dia dibawa ke Sekolah Pendidikan Hukum Guangzhou, yang merupakan pusat pencucian otak yang terkenal karena penganiayaan terhadap praktisi Falun Gong. Dia ditahan di sana selama 26 hari. Atasannya menyatakan bahwa alasan dia mengirimnya ke pusat pencucian otak adalah untuk mengembalikan pangkatnya di tempat kerja.

Istrinya, Lin Qian, mengenang, “Ketika kami mengunjungi suami, putri saya yang berusia dua tahun menangis agar ayahnya pulang bersamanya. Tapi permintaan kami ditolak. Pada saat yang sama, pihak berwenang sering mengganggu saya di rumah, yang menyebabkan ibu mengalami gangguan mental. Hanya setelah memohon dengan keras kepada Kantor Pencegahan Epidemi Guangzhou dan Biro Kesehatan untuk pembebasannya, dia akhirnya dibebaskan pada tanggal 30 September."

Setelah Rao kembali ke rumah, Kantor 610, sebuah badan di luar hukum yang dibentuk oleh pimpinan pusat Partai Komunis untuk menganiaya Falun Gong, mengirim orang untuk mengawasinya. Rao terpaksa mengungsi untuk menghindari gangguan.

Lin berkata, “Dia tidak berani menelepon ke rumah karena telepon kami disadap. Saya tidak tahu di mana Rao. Pada tanggal 26 Oktober 2001, seorang petugas polisi dari Kantor Polisi Xingang menelepon dan menyuruh saya pergi mengunjungi suami. Saat itulah saya tahu dia telah ditangkap lagi."

Dianiaya di Kamp Kerja Paksa

Rao ditangkap dari sebuah rumah sewa oleh petugas dari Kantor 610 pada tanggal 26 Oktober 2001. Dia pertama kali dibawa ke Pusat Penahanan No. 1 Distrik Haizhu dan kemudian dipindahkan ke Kamp Kerja Paksa No. 1 Huadu.

Dia melakukan mogok makan untuk memprotes penahanan sewenang-wenang. Karena penyiksaan brutal, berat badannya turun dari 67 kg menjadi 34 kg dan tidak dapat dikenali oleh keluarganya.

Rao sangat kurus sehingga jarum tidak dapat dimasukkan untuk suntikan intravena. Dia dibawa ke Rumah Sakit Yudisial di Shijing, Distrik Baiyun untuk perawatan medis pada bulan November 2001. Dua hari kemudian, dokter memaksa keluarga Rao untuk menandatangani pernyataan jaminan untuk melepaskan keyakinannya dan membebaskannya dengan syarat medis.

Lin mengenang, “Saya harus menggendongnya pulang karena dia tidak bisa berjalan. Putri saya takut padanya dan bersembunyi di belakang saya. Dia tidak percaya bahwa orang ini adalah ayahnya."

Kematian karena Penganiayaan

Rao sedang memulihkan diri di rumah ketika istrinya ditangkap dari tempat kerjanya pada tanggal 19 Januari 2002. Dia mengenang, “Saya diborgol di kursi dan diinterogasi oleh belasan petugas polisi. Saya memberi tahu mereka bahwa saya bukan penjahat. Saya adalah orang yang bermoral yang selalu mengikuti prinsip Sejati-Baik-Sabar. Beberapa petugas berpakaian preman melihat foto seolah-olah mereka sedang memverifikasi sesuatu. Ini mengingatkan saya pada satu insiden ketika puluhan orang menangkap saya ketika sedang membagikan materi Falun Gong dan satu orang mencakar sisi kanan wajah saya.”

Pada hari berikutnya, dia dibawa ke pusat pencucian otak, di mana dia dipaksa untuk menonton video fitnah yang memfitnah Falun Gong dan membaca artikel yang menghina. Para penjaga mengancam akan mengirimnya ke kamp kerja paksa jika dia menolak untuk "diubah". Dia diawasi oleh narapidana sepanjang waktu dan tidak diizinkan meninggalkan kamarnya.

Keluarga Lin mengalami tekanan yang luar biasa selama masa penahanannya. Ibunya yang lumpuh sakit di rumah tanpa bantuan apa pun. Putrinya tidak diizinkan mengunjungi Lin. Keluarganya diperas 100 yuan setiap bulan oleh pusat pencucian otak sampai Lin dibebaskan pada tanggal 19 Juni, lima hari setelah Rao ditangkap lagi dan dibawa kembali ke kamp kerja paksa.

Ibu Rao sangat mengkhawatirkan situasinya sehingga dia pergi ke kamp kerja paksa untuk mengunjunginya pada tanggal 28 Juni, kunjungannya ditolak. Faktanya, dua hari sebelum dia pergi ke sana, Rao dibawa ke Rumah Sakit Rakyat Huadu. Namun hingga hari ini, keluarganya masih belum mengetahui apa yang terjadi padanya saat itu.

Pada tanggal 1 Juli, Lin diberitahu oleh agen Kantor 610 untuk menemui suaminya di rumah sakit. Dia merasa sesuatu yang buruk pasti telah terjadi. Ketika dia tiba di rumah sakit, seorang penjaga penjara memberitahunya bahwa Rao telah melompat dari tangga di lantai tujuh dan kemudian berdiri dan membenturkan kepalanya ke dinding. Penjaga tersebut mengatakan bahwa dia jatuh yang mengakibatkan patah pada tulang belakang leher kelima.

Dari sudut pandang medis, seseorang dengan patah tulang pada vertebra serviks kelima tidak akan bisa berdiri dan kepalanya terbentur dinding — patah tulang seperti itu akan membuat orang tersebut lumpuh dari pinggang ke bawah. Jelas sekali bahwa penjaga itu berbohong

Menurut para dokter, perawat, dan dua narapidana, Rao dalam keadaan sadar dan bisa berbicara ketika dibawa ke rumah sakit. Tetapi rumah sakit tidak memberi tahu istrinya tentang fakta ini sampai Rao tidak sadarkan diri.

Rao tidak bisa berbicara ketika Lin tiba di rumah sakit. Tapi dia terus menangis tanpa bersuara. Bagian di sekitar telinga kanan dan lehernya memar dan bengkak. Tangan dan kakinya memiliki tanda-tanda trauma benda tumpul, dan kepalanya mengalami bengkak yg berisi cairan darah.

Bengkak berisi cairan darah di belakang kepala Rao

Ketika Lin meminta untuk melihat catatan medis Rao, dokter tampak gugup dan menolak permintaannya. Mereka juga melarangnya tinggal di rumah sakit untuk merawatnya. Dokter bersikeras bahwa kondisi medis Rao membaik dan dia tidak mengalami infeksi.

Pada sore hari tanggal 5 Agustus, rumah sakit memberi tahu Lin bahwa. Rao telah meninggal dunia. Ia menduga suaminya mati secara tidak wajar di rumah sakit.

Rumah sakit tidak hanya meminta keluarga tersebut untuk membayar 100.000 yuan untuk biaya pengobatan tetapi juga mengancam akan menuntut keluarga tersebut ketika mereka menolak untuk membayarnya.

Satu minggu kemudian, Kantor 610 dan pimpinan rumah sakit mengirim jenazah Rao ke rumah duka dan mengkremasinya tanpa persetujuan keluarganya.

Melarikan Diri ke Thailand

Lin berkata bahwa setelah Rao meninggal pada tahun 2002, Wen Chunlan dari Kantor 610 Distrik Haizhu mendorong atasannya di tempat kerja untuk mendiskriminasi dan menghinanya. Mereka juga menyebarkan rumor di antara rekan kerjanya bahwa suaminya telah melakukan bunuh diri dan membujuk mereka untuk mengisolasi Lin. Dia diikuti dari dekat dan teleponnya disadap.

Dia menambahkan, "Saya mengirimkan pengalaman penganiayaan suami ke situs web Minghui pada tanggal 12 Februari 2005. Sejak April 2005, Kantor 610 di Distrik Haizhu Kota Guangzhou telah melakukan beberapa upaya untuk menangkap saya. Pusat Pencucian Otak Distrik Haizhu dan Komite Perumahan Xiaozhongyu datang mengancam saya di tempat kerja. Pada tanggal 3 Agustus, dua orang dari Kantor 610 ingin menginterogasi saya. Saya menolak permintaan mereka di depan rekan-rekan. Saya juga menuntut agar mereka mengganti kerugian atas kematian suami saya, yang telah mereka bunuh."

Penganiayaan intens dan tekanan mental yang berulang dalam waktu singkat menyebabkan ingatan Lin memburuk. Dia tidak dapat bekerja atau menjalani kehidupan normal. Pada bulan Desember 2005, Lin dan putrinya melarikan diri dari Tiongkok ke Thailand untuk menghindari penganiayaan lebih lanjut.

Saudara Dianiaya hingga Cacat

Kakak laki-laki dari Rao, Rao Chaoyuan, termasuk di antara delapan praktisi Falun Gong yang ditangkap pada tanggal 14 Desember 2000. Dia dibawa ke Pusat Penahanan Distrik Tianhe dan tidak diizinkan dikunjungi oleh keluarganya. Setahun kemudian, Rao muncul di Pengadilan Distrik Tianhe pada tanggal 12 Desember 2001.

Pada tanggal 14 Januari 2003, setelah satu tahun penahanan dan empat bulan setelah saudara laki-lakinya dianiaya hingga meninggal, Rao yang lebih tua dijatuhi hukuman delapan tahun penjara dan dipindahkan ke Penjara Sihui.

Ketika keluarganya mengunjunginya pada tanggal 18 Juli 2004, mereka menemukan bahwa satu kaki Rao cacat karena dia terus menerus dibelenggu di kaki itu. Berjalan menjadi sangat sulit baginya.

Seorang mantan mahasiswa doktoral Universitas Tsinghua, Huang Kui, yang ditahan di bangsal yang sama dengan Rao, mengungkap penganiayaan yang telah dilakukan di Penjara Sihui.

Huang berkata, “Jongkok adalah metode penyiksaan yang umum digunakan di Penjara Sihui. Suatu hari seorang penjaga memanggil saya ke kantornya. Dia memaksa saya untuk jongkok dan kemudian mulai menendang dan memarahi saya selama beberapa jam. Saya merasa kaki saya patah karena saya tidak diizinkan untuk berdiri tegak atau duduk. Belakangan, saya ditugaskan ke bengkel kitting. Saya dipaksa jongkok selama tiga hari, dari pagi sampai sore, karena saya menolak untuk melakukan kerja paksa. Seorang rekan praktisi menolak untuk jongkok dan melakukan mogok makan. Dia dibelenggu dengan belenggu besi besar dengan berat beberapa puluh kg di kedua kakinya. "

Huang menambahkan, "Semua tahanan diperintahkan untuk jongkok di taman bermain pada siang hari tanggal 21 April. Praktisi yang mengenakan belenggu besi dan saya segera diborgol dengan tangan di belakang punggung. Ketika menolak untuk berlutut, saya ditendang dan disetrum dengan belasan tongkat listrik di sekujur tubuh, terutama di bagian sensitif, seperti telapak tangan dan telinga. Sangat menyakitkan sehingga seluruh tubuh saya mulai bergerak dan kejang.

“Untuk mengungkap penganiayaan, saya harus mengingat semua penderitaan yang saya alami,” kata Huang. “Tapi kata-kata saja tidak cukup untuk menggambarkannya. Perasaan paling menyakitkan tidak bisa dijelaskan. Selama saat-saat paling menyedihkan itu, setiap detik sulit untuk ditahan dan setiap langkah sulit untuk diambil.”

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

About Rao Deru, the Young Daughter of Falun Dafa Practitioner Rao Zhuoyuan from Guangzhou City

How Can Rao Chaoyuan's Parents Deal With the Mental Blow of One Son's Death and the Other Son's Disability from the Persecution?

My Husband and I Have Endured Long-term Persecution by the Vicious CCP; My Husband Was Tortured to Death


Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan