(Minghui.org) Baru-baru ini, lembaga pemikir Kanada Macdonald-Laurier Institute (MLI) menyelenggarakan konferensi daring tentang berbagai pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh rezim komunis Tiongkok. Panel webinar “Membela Hak Asasi Manusia di Tiongkok” yang menghadirkan pembicara dari Amerika Serikat, Uni Eropa, Inggris, Hong Kong, dan Kanada, diadakan pada tanggal 14 Januari 2021.

Poster panel webinar

Selama diskusi panel, perwakilan dari AS, Kanada, dan Parlemen Eropa membahas situasi hak asasi manusia di Tiongkok pada tahun 2020. Mereka umumnya sepakat bahwa rezim komunis Tiongkok adalah pelanggar hak asasi manusia terbesar di dunia dan telah mengekspor penganiayaan ke luar negeri melalui pengawasan jaringan. Para ahli menyarankan bahwa negara-negara demokratis dan partai politik yang berbeda harus bergabung untuk menentang pelanggaran hak asasi manusia di Tiongkok.

Ketua USCC: Tiongkok Mengekspor Otoriterisme Teknologi

Ketua USCC Carolyn Bartholomew mengatakan ekspor otoritarianisme teknologi Tiongkok adalah salah satu area fokus USCC.

Carolyn Bartholomew, ketua Komisi Tinjauan Ekonomi dan Keamanan Kongres AS-Tiongkok (USCC), menjelaskan bahwa USCC, yang didirikan pada tahun 2000, ditugaskan untuk melihat implikasi keamanan nasional dari hubungan ekonomi AS-Tiongkok. Sejalan dengan UCSS adalah Komisi Hak Asasi Manusia Tiongkok.

Dia berkata, “Ketika kami pertama kali memulai, ada orang-orang yang peduli dengan masalah ekonomi, orang-orang yang peduli dengan masalah militer, dan kami benar-benar melihat penggabungan dari masalah tersebut. Dan hak asasi manusia adalah bagian penting dari semua ini.”

Bartholomew mencatat bahwa rezim komunis Tiongkok menjadi semakin represif. Selain perluasan tindakan keras terhadap etnis minoritas, "Selama setahun terakhir, sangat tidak mungkin untuk melupakan apa yang telah terjadi dengan Hong Kong, dan juga ancaman terhadap Taiwan."

Bartholomew juga meningkatkan perhatian akan teknologi pengawasan yang telah digunakan terhadap Uyghur. Dia berkata, "Ini harus menjadi seruan untuk semua orang tentang kerugian dari dunia yang saling terhubung ini dan penggunaan teknologi untuk penindasan." Salah satu masalah utama yang menjadi fokus USCC tahun lalu adalah ekspor Tiongkok atas otoriterisme teknologinya.

Dia mengatakan, "Orang-orang yang rela menutup mata terhadap praktik HAM yang mengerikan di Tiongkok kini harus menghadapi fakta bahwa Tiongkok sedang mencoba mengekspor banyak praktik tersebut." Dia juga percaya bahwa ini memberikan banyak kesempatan bagi komunitas hak asasi manusia, komunitas perusahaan yang bertanggung jawab secara sosial, dan orang-orang yang peduli dengan keamanan nasional untuk bekerja sama.

Menurut Bartholomew, ada tiga rekomendasi kepada Kongres dalam laporan USCC tahun 2020.

1. Mengadopsi prinsip timbal balik sebagai dasar dari semua perundang-undangannya, khususnya kemampuan jurnalis dan media online untuk beroperasi tanpa batasan yang tidak semestinya; kemampuan LSM untuk melakukan keterlibatan yang berarti dengan masyarakat sipil; dan akses ke personel diplomatik. Semua itu memiliki kepentingan untuk melacak apa yang terjadi di Tiongkok, terutama tentang masalah hak asasi manusia.

2. Mengarahkan Departemen Luar Negeri untuk membuat laporan tahunan yang merinci tindakan Tiongkok di Perserikatan Bangsa-Bangsa dan badan-badan bawahannya yang melanggar prinsip dan tujuan PBB, termasuk tentang masalah hak asasi manusia.

3. Mengarahkan Administrasi bahwa ketika memberikan sanksi kepada entitas di RRT atas tindakan yang bertentangan dengan kepentingan ekonomi dan keamanan nasional atau pelanggaran hak asasi manusia, mereka juga memberikan sanksi kepada entitas induk.

Anggota Parlemen Eropa: Negara-negara Demokrasi Harus Bersatu untuk Menangani Masalah Hak Asasi Manusia PKT

Anggota pendiri IPAC, Reinhard Bütikofer

Reinhart Butikofer, pendiri Aliansi Antar Parlemen di Tiongkok (IPAC), mengatakan bahwa penindasan otoriter dan totaliter di Tiongkok telah meningkat selama beberapa tahun terakhir.

Dia berkata, “Semuanya telah mengarah ke selatan di Tiongkok. Dan ini telah digabungkan dengan perkembangan oportunisme yang lebih agresif dalam kebijakan luar negeri. Jelas, Tiongkok adalah realitas yang jauh lebih kuat daripada beberapa tahun yang lalu. Rezim Beijing telah menunjukkan kesombongannya melalui apa yang disebut diplomasi "perang serigala." Mereka dengan tanpa malu mempertahankan penindasan paling mengerikan sebagai normalitas Tiongkok. "

Butikofer percaya bahwa yang paling penting adalah negara saling mendukung ketika menghadapi dengan PKT. Dia berkata, “Seharusnya menjadi kewajiban suci negara demokrasi lainnya untuk mendukung Australia atau mendukung Kanada ketika dua warga Kanada masih ditahan di Tiongkok.”

Dia memberi contoh, “Ketika menteri luar negeri Tiongkok berbicara begitu arogan dan agresif tentang seorang politisi Ceko yang mengunjungi Taiwan, menteri luar negeri Jerman dalam konferensi pers bersama menerimanya untuk menugaskan hal itu dan menyuruhnya pergi. Kemauan untuk tidak mentolerir upaya Tiongkok memecah belah Eropa dan negara-negara demokrasi lainnya dan menghadapinya satu per satu, menurut saya, merupakan hal yang berguna, selain mengadakan konferensi besar, dan membentuk sebuah organisasi baru. "

Presiden dari Penerbitan Terbaik Internasional: Berhenti Bekerjasama dengan Iblis

Dean Baxendale, presiden dari Penerbitan Terbaik Internasional

Dean Baxendale adalah presiden dari Penerbitan Terbaik Internasional dan ketua dari Lembaga Demokrasi Tiongkok. Dia mengatakan bahwa banyak negara Barat secara diplomatis memperdagangkan peluang ekonomi dan komersial dengan Beijing untuk membungkam pelanggaran sistematis terhadap etnis dan agama minoritas di dalam perbatasan Tiongkok sendiri, serta penindasan terhadap kebebasan berbicara dan kebebasan sipil.

Mengacu pada Deklarasi Hak Asasi Manusia PBB, dia berkata, “Meskipun status Tiongkok sebagai penandatangan konvensi ini dan seharusnya menerima doktrin Hak PBB, Partai Komunis Tiongkok menetapkan dirinya sebagai salah satu pelanggar hak asasi manusia terburuk di dunia."

Baxendale mengutip dari buku Hidden Hand oleh Mareike Ohlberg dan Clive Hamilton: “Beijing telah sangat berhasil dalam bekerja sama dengan para pemimpin global dalam bisnis, akademisi, dan politik, mereka semua menutup mata.

Dia berkata, “Faktanya, ini ditampilkan penuh pada akhir bulan Desember ketika Uni Eropa dengan gembira mengumumkan kesepakatan perdagangannya dengan RRT. Seperti biasa, mereka melakukan kerja sama dengan iblis, karena perjanjian tersebut hanya memiliki sedikit atau tidak ada perlindungan terhadap pelanggaran hak asasi manusia, termasuk kerja paksa. Yang sangat mengerikan adalah lebih dari 83 perusahaan dengan merek global mendapat untung dari kerja paksa di Xinjiang.”

Baxendale menyerukan masyarakat untuk menuntut agar merek yang mereka beli memenuhi tanggung jawab sosial perusahaan mereka. Dia mendesak perusahaan untuk mengatakan tidak kepada mitra Tiongkok yang membahayakan dan memperbudak kelas minoritas. Dia berkata, “Saya menyerukan kepada anggota parlemen dan pemimpin dunia untuk melepaskan kemunafikan mereka, berhenti menjual untuk kepentingan kerja sama, mengatakan tidak pada bujukan keuangan Beijing yang menjadi perhatian banyak orang.

Dia berkata, "Sebagai penerbit, saya memiliki posisi terdepan dalam ambisi global Partai Komunis Tiongkok dan usaha kriminal global mereka." Dia menambahkan bahwa Penerbitan Terbaik Internasional berencana untuk menerbitkan tiga buku sensasional tentang masalah kejahatan terorganisir trans-nasional, spionase rahasia, penyuapan, pengaruh politik, kartel narkoba Meksiko-Kolumbia, terorisme, pencucian uang, rumah mewah, mobil cepat, dan perjudian. "Masalahnya adalah mereka semua bergabung dengan komunis Tiongkok."

Baxendale juga menyebutkan laporan The Darkness Deepens, yang diterbitkan oleh Komisi Hak Asasi Manusia Partai Konservatif Inggris. Laporan tersebut merujuk pada kesimpulan Pengadilan Tiongkok tentang pengambilan organ secara paksa terhadap Uighur dan praktisi Falun Gong, yang menyatakan bahwa, jelas, pengambilan organ secara paksa pada tahanan yang tidak bersalah telah berlangsung lama dan melibatkan banyak korban.

Baxendale adalah salah satu penyelenggara konferensi asli "A Way Forward" bulan September lalu. Berfokus pada topik Hong Kong dan bagaimana dunia bebas menanggapi tindakan keras Tiongkok. Konferensi tersebut dilaporkan secara luas, dari Toronto ke London, dari Washington ke Beijing.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Dukungan dari Seluruh Dunia