(Minghui.org) Chen Ruiqin, seorang penduduk Tianjin berusia 44 tahun, disiksa sampai meninggal dunia di Penjara Wanita Tianjin pada bulan Januari 2017.

Penjara menunggu sampai lidah Chen mengering dan layu sebelum memberitahu keluarga tentang kematiannya. Setelah keluarganya bergegas ke penjara, sekelompok penjaga mengelilingi tubuh Chen, yang ditutupi selembar kain, dan tidak mengizinkan keluarganya untuk mendekat. Diancam oleh penjara, keluarganya setuju untuk mengkremasi tubuhnya dan membawa abunya kembali ke rumah.

Takut pembalasan pihak berwenang, keluarga Chen tetap diam atas kematiannya setelah kembali ke rumah. Baru sekarang beberapa rincian kematiannya terungkap.

Menurut orang-orang yang mengetahui kasus ini, tubuh Chen penuh memar dan luka-luka akibat penyiksaan sebelum kematiannya yang tragis. Dia pernah bertanya kepada seorang narapidana bernama Pan Jie mengapa dia memukulinya dengan sangat keras. Pan mencelupkan kaus kaki kotor seseorang ke dalam ember air kencing dan memasukkannya ke dalam mulut Chen.

Ketika Chen mengompol dan mengalami kejang akibat penyiksaan, penjaga merekam video. Mereka juga melepas pakaiannya dan mencoba merekam video telanjang. Namun, setelah melepas celananya setengah, mereka melihat kulit di kakinya telah terinfeksi, jadi mereka mengenakan kembali pakaiannya.

Setelah kejadian tersebut, Chen mulai mengalami kesulitan makan. Namun para penjaga tidak berhenti menyiksanya. Mereka menjebloskan ke sel isolasi. Beberapa narapidana yang ditugaskan untuk memantau Chen sering kali memukulinya, meskipun faktanya dia sudah sangat lemah. Mereka juga menyiksanya dengan memberinya hanya sepotong roti jagung untuk setiap kali makan, menyebutnya "Makanan Pertobatan".

Setelah Chen meninggal, penjaga Du Yan menuduhnya berpura-pura. Du merekam video, sementara narapidana Pan terus menendang kepalanya.

Untuk menutupi kejahatan mereka, Penjara Wanita Tianjin mengadakan penyelidikan atas kematian Chen, tetapi mereka akhirnya mengurangi persyaratan dan menawarkan hadiah lain kepada semua orang yang berpartisipasi dalam penyiksaan Chen.

Ketika keluarga Chen setuju untuk mengambil 3.000 yuan yang ditawarkan oleh penjara dan berjanji untuk tidak mengajukan pertanyaan lain tentang kematiannya, penjaga Du membual di depan orang lain, berkata, "Ini adalah hari yang layak dirayakan."

Orang lain yang bertanggung jawab atas kematian Chen termasuk penjaga Xu Liying dan narapidana Xu Lin dan Wu Ping.

Penangkapan dan Hukuman

Chen diikuti oleh polisi saat membagikan materi informasi Falun Gong pada tanggal 16 Mei 2014. Petugas dari Divisi Keamanan Domestik Kabupaten Ji dan Kantor Polisi Wenchangjie menangkapnya. Dia disidangkan oleh Pengadilan Kabupaten Ji pada tanggal 13 Agustus 2014 dan dijatuhi hukuman 4,5 tahun pada tahun 2015.

Karena tidak melepaskan Falun Gong, Chen menjadi sasaran penyiksaan brutal jangka panjang di Bangsal Kelima Penjara Wanita Tianjin, termasuk berdiri berjam-jam, kurang tidur, kedinginan, dan tidak diizinkan masuk ke kamar kecil. Setelah dia dipaksa buang air di celananya, narapidana di selnya menyalahkan dan menyerangnya.

Saat menyiksanya, beberapa narapidana menginjak jari kakinya dan menyebabkan jari kakinya mengalami pendarahan hebat; beberapa menyiramkan air mendidih ke wajahnya; beberapa mencubit putingnya dan penganiayaan seksual; dan lainnya memaksanya untuk makan kotoran dan minum air seni.

Dengan perlindungan penjaga Du, para narapidana memukuli Chen dengan benda apa pun yang bisa mereka ambil, dari ember air kencing hingga kursi. Penjaga Xu juga menghasut narapidana untuk memukulinya, dengan berkata, “Silakan! Jika dia terluka, saya akan mengurusnya."

Dalam upaya untuk memaksa Chen melepaskan Falun Gong, para penjaga berbohong kepada keluarganya, mengatakan kepada mereka bahwa dia hanya peduli pada Falun Gong dan sama sekali tidak peduli pada keluarganya. Mereka berpura-pura mencoba membantu Chen untuk "menjadi orang normal."

Meyakini "niat baik" para penjaga, keluarga Chen menyalahkannya atas penganiayaan dan tekanan yang mereka alami. Menangis dan berteriak di penjara, mereka menuntut Chen melepaskan Falun Gong. Seorang penjaga juga berkata kepada Chen, “Chen Ruiqin, bagaimana kamu memperlakukan putrimu? Kamu dibawa ke kamp kerja paksa ketika dia baru berusia enam tahun.”

Setelah keluarganya pergi, penjaga menyiksa Chen lebih keras lagi, sampai dia meninggal.

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

Imprisoned Woman Dies of Abuse, Family Pressured to Sign Waiver of Liability

Tianjin Woman Sentenced for Her Faith Being Severely Abused in Prison

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan