(Minghui.org) Saya tahu bahwa xiu kou (kultivasi pembicaraan) adalah sangat penting bagi praktisi. Saya terbiasa lebih banyak memerhatikan hal ini dan sering melafalkan ajaran Guru tentang xiu kou. Tetapi, saya tidak menggunakan ajaran Guru dalam tindakan saya, yang artinya saya tidak benar-benar berasimilasi dengan Fa.

Saya baru-baru ini melihat kembali dua puluh tahun kultivasi saya dan bertanya kepada diri sendiri: “Apa anda selalu bersikap seperti seorang praktisi? Apa anda sudah xiu kou?” Jawabannya tidak.

Mengukur diri sendiri dengan ajaran Fa, saya sadar bahwa saya tidak memenuhi standar xiu kou yang diminta oleh Guru. Terkadang saya terlibat dalam gosip bodoh atau menyebarkan rumor kepada praktisi lain. Didorong oleh keterikatan saya yang ingin pamer.

Saya seorang guru. Karena saya bisa berbicara dengan baik, orang-orang mendengarkan saya dan saya sangat populer. Tapi dalam kultivasi hal semacam ini adalah kebalikannya. Kemampuan untuk berbicara dengan baik telah menyebabkan beberapa masalah dalam kultivasi saya sendiri dan telah menyakiti beberapa teman praktisi.

Gosip Adalah Budaya PKT

Saya selalu ingin berkomentar tentang praktisi lain. Meskipun di permukaan sepertinya adalah hal yang relevan dalam kultivasi, ia tidak benar-benar membantu orang lain untuk meningkat, tapi lebih kepada pelampiasan emosional dan mentalitas pamer. Saya secara serius telah dipengaruhi oleh budaya PKT (Partai Komunis Tiongkok).

Saya berbicara tentang orang lain di belakang mereka, dan saya berpikir bahwa saya bisa melihat masalah orang lain dengan jelas karena saya telah berkultivasi ke tingkat yang lebih tinggi yang sebenarnya tidaklah benar. Situasi sebenarnya dari praktisi tidak bisa dilihat atau dipahami oleh siapa pun kecuali Guru Li. Kadang Guru mengatur kita untuk melihat keterikatan teman praktisi, karena kita juga butuh meningkat. Jika kita bisa menunjukkan keterikatan praktisi secara tulus, ini benar-benar membantu mereka; berbicara di belakang mereka bukanlah hal baik tapi jahat, yang menciptakan karma bagi diri kita sendiri.

Terkadang ketika kita melihat keterikatan praktisi, ini sebenarnya mencerminkan diri kita sendiri. Jika kita bisa mengenalinya, mencari ke dalam dan berkultivasi, kita bisa meningkatkan diri kita sendiri. Karena kita tidak mengetahui bagaimana benar-benar mengultivasikan diri sendiri, saya kehilangan banyak kesempatan untuk meningkat.

Beberapa hari yang lalu saya secara santai berkata beberapa kata di rumah praktisi. Saya memerhatikan bahwa ia tiba-tiba terlihat agak tersinggung, seperti jika saya mengatakan sesuatu yang menyerang. Apa yang saya katakan tidak ada kaitan dengan dirinya; saya hanya mengungkapkan pendapat saya. Melihat kembali sekarang, saya berpikir bahwa saya mempunyai sifat keras dan saya memberikan pendapat kepada orang lain. Saya tidak baik atau berpikir dari sudut pandang orang lain. Saya tidak berpikir apakah kata-kata saya bisa menyakiti orang lain atau tidak, atau jika saya menyerang orang lain.

Bergosip tentang orang-orang di belakang mereka adalah manifestasi dari budaya PKT. Jika ini serius, ini adalah serangan pribadi. Jika anda berbicara dengan marah, tidak ada manfaat bagi diri anda sendiri atau orang lain, itu hanya dapat menyebabkan hilangnya kebajikan anda sendiri. Seseorang hanya dapat mengultivasi diri sendiri dan berusaha meningkatkan Xinxing, yang merupakan satu-satunya cara orang dapat benar-benar meningkatkan kultivasi. Tidak bertutur kata yang merugikan diri sendiri maupun orang lain. Kita tidak boleh menggunakan bahasa kasar untuk menyakiti orang lain, karena itu adalah perilaku yang buruk bahkan di antara manusia biasa.

Jika sikap anda selalu tulus dan rendah hati, yang lain tidak akan dengan mudah merasa diserang ketika anda mengutarakan keterikatan mereka.

Guru berkata,

“Kita bicarakan saja yang umum, saya ingin melakukan ini atau itu, urusan sekarang ini seharusnya dilakukan dengan cara begini atau begitu, dengan demikian mungkin tanpa sengaja telah melukai seseorang. Karena konflik antarmanusia sangat rumit, mungkin secara tidak sengaja telah menciptakan karma.” (Ceramah 8, Zhuan Falun)

Xiu kou sangatlah penting, dan jika kita tidak memerhatikannya, kita bisa membuat banyak utang karma. Faktanya, tidak xiu kou adalah sedang menggali lubang untuk diri sendiri, dan akhirnya cepat atau lambat kita bisa terjebak dalam lubang yang kita gali. Sebagai seorang praktisi jika tidak mencari ke dalam tapi mencari ke luar, adalah celah kultivasi yang sangat besar.

Kultivasi adalah serius. Kultivasi berarti mengultivasikan diri seseorang dan xiu kou adalah bagian darinya. Jika setiap orang mengultivasikan diri mereka sendiri dan mencari ke dalam ketika menghadapi masalah, lingkungan sekitar akan berubah menjadi lebih baik.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Meningkatkan Diri Sendiri