(Minghui.org) Saya mulai berlatih Falun Dafa (juga disebut Falun Gong) pada tahun 1995. Melihat kembali 20 tahun lebih berkultivasi, saya memiliki kebahagiaan dalam mendapatkan Fa dan penyesalan karena memilih jalan yang salah. Saya berterima kasih atas berkah dan perlindungan belas kasih Guru Li. Saya ingin berbagi beberapa cerita yang terjadi ketika saya dihukum secara ilegal.

Pabrik

Saya dijatuhi hukuman pada musim panas tahun 2002 karena mengklarifikasi fakta tentang Falun Dafa, dan dihukum penjara di penjara wanita provinsi. Narapidana kriminal yang kejam digunakan untuk menganiaya saya dan praktisi lain, mereka mencoba memaksa kami untuk melepaskan keyakinan. Saya menderita karena metode penyiksaan mereka yang tidak tahu malu dan kejam. Beberapa bulan kemudian, saya dipindahkan ke salah satu bagian paling jahat -- pabrik penjara.

Pabrik tersebut terletak di ruang bawah tanah gedung utama penjara, dengan satu pintu masuk di setiap ujungnya. Gelap dan lembab tanpa ventilasi. Udara kotor dan suhunya sangat tinggi di musim panas.

Lebih dari 300 tahanan dipaksa bekerja di sana selama lebih dari 19 jam sehari, dari pukul 7 pagi hingga pukul 3 pagi keesokan harinya. Hanya sesekali mereka bisa berhenti bekerja pada tengah malam. Mereka hanya mendapat satu hari libur dalam setahun, yaitu pada hari Tahun Baru Imlek, dan harus bekerja setiap waktu. Penjara memperoleh lebih dari 10 juta yuan setahun dari para pekerja paksa ini.

Pada bulan Agustus 2004, agar dapat segera memproduksi pakaian untuk diekspor ke Amerika Serikat, semua tahanan tidak diizinkan kembali ke sel mereka selama delapan hari delapan malam dan tidak diizinkan tidur. Kami terburu-buru menyelesaikan jumlah yang dibutuhkan untuk setiap siang dan malam dalam kondisi yang tak tertahankan. Banyak yang pingsan atau tanpa sengaja jari mereka tertusuk jarum mesin jahit. Ini terjadi setiap hari. Meski begitu, kami harus terus bekerja setelah hanya beristirahat sebentar. Kami adalah mesin yang menghasilkan uang untuk penjara.

Dihadapkan pada lingkungan yang begitu keras dan kejam, ditambah dengan rasa bersalah karena mencela keyakinan yang bertentangan dengan keinginan, saya hampir jatuh secara fisik dan mental. Ajaran Fa Guru yang disebarkan di sekitar penjara, seperti cahaya terang yang menerangi jalan.

Guru berkata:

“Tak peduli menemui persoalan apa pun, setelah dimengerti, anda segera memperbaikinya; setelah jatuh terjungkal, anda bangkitlah, terus lakukan apa yang harus dilakukan oleh pengikut Dafa.” (Ceramah Fa pada Konferensi Fa Vancouver, Kanada Tahun 2003)

Pertama, saya menulis pernyataan khidmat untuk membatalkan dan menarik kembali semua kata yang saya tulis di bawah tekanan untuk melepaskan keyakinan dan menyatakan akan terus berlatih Falun Dafa dengan teguh. Saya menyerahkan ini kepada penjaga penjara.

Saya kemudian menulis laporan kepada jaksa penjara yang merinci kerja paksa super intensif yang kami lakukan dan bagaimana praktisi Dafa dianiaya. Saya memasukkannya ke dalam kotak yang terletak di koridor penjara setelah saya kembali dari pekerjaan.

Saya tidak menerima tanggapan.

Surat untuk Kepala Penjara

Bagaimana cara menciptakan lingkungan kultivasi di penjara? Guru memberi kebijaksanaan, dan saya tahu apa yang harus dilakukan.

Pada akhir bulan Mei 2004, saya menulis surat sebanyak empat halaman kepada kepala penjara, mengatakan fakta sebenarnya tentang penganiayaan Dafa dan bagaimana mereka melanggar hukum. Dalam surat tersebut saya memiliki tiga persyaratan: pengurangan jam kerja, menyediakan lingkungan bagi praktisi Dafa untuk belajar Fa dan melakukan perangkat latihan, menyediakan waktu istirahat pada hari Minggu.

Saya menunjukkan surat itu kepada rekan praktisi lain, mereka berkata, “Ini sangat bagus. Itu mengatakan apa yang ingin kami katakan.” Dia dengan cepat dan bijaksana menyebarkan surat itu kepada 14 rekan praktisi lainnya di penjara, dan mereka semua menandatanganinya. Kepala penjara mengunjungi pabrik pagi itu, jadi saya memberinya surat itu.

Tiga hari kemudian, saya diperintahkan ke kantor kepala penjara. Segera setelah saya melangkah masuk, kepala penjara itu memukul meja dengan kepalan tangannya, dan dengan marah berteriak, “Berani-beraninya kalian bergabung bersama untuk menulis surat ini!?”

Saya tersenyum dan dengan tenang berkata, “Mengapa anda begitu marah? Apakah salah menulis kepada anda untuk membicarakan pikiran saya?”

Dia menjawab dengan marah, “Tidak salah menulis surat itu, tetapi banyak orang yang menandatanganinya ...”

Saya menjawab, “Mereka mengatakan surat ini mewakili perasaan mereka, jadi mereka menandatanganinya.”

Dia tenang dan mengisyaratkan saya untuk duduk. Dia berbicara dengan saya selama sekitar 10 menit, mengatakan bahwa surat ini akan membuatnya mendapat masalah dan dia tidak bisa memutuskan jam kerja.

Sepuluh hari berlalu dengan relatif damai, kemudian pada suatu pagi, kepala penjaga kelompok kerja kami datang ke pabrik dan menggeledah semua orang. Mereka menemukan semua puisi dari Hong Yin yang telah saya salin di buku catatan untuk narapidana di sebelah saya.

Saya telah menyalin satu atau dua puisi dari Hong Yin untuk setiap narapidana di kelompok saya, sebanyak 15 orang. Mereka semua suka membacanya. Belakangan, saya mengetahui bahwa seorang narapidana di sel telah melaporkan saya.

Saya dimasukkan ke dalam sel isolasi selama 47 hari karena "mempromosikan Falun Gong." Instruktur berkata kepada saya: “Kamu pikir jam kerjanya panjang. Sekarang kamu bisa istirahat untuk selamanya!” Saya yakin mereka membalas dendam karena saya menulis surat kepada kepala penjara.

Kepala penjaga memberi saya banyak lembar kertas bergaris-garis dan menyuruh saya menulis laporan yang mengkritik diri sendiri ketika saya berada di sel isolasi, tetapi saya menulis surat sepanjang 25 halaman untuk mengklarifikasi fakta kepada mereka yang membacanya.

Selain melafalkan Fa, melakukan latihan, dan memancarkan pikiran lurus, saya mengklarifikasi fakta tentang Falun Dafa: Bagaimana saya mulai berlatih, manfaat dari latihan, apa itu Falun Dafa, mengapa PKT dan Jiang Zemin (mantan pemimpin PKT) kelompok jahat menganiaya Dafa, dan Falun Dafa tersebar luas di seluruh dunia. Saya menggunakan pengalaman pribadi untuk membuktikan keindahan dan berharganya Dafa. Setelah selesai, saya menyerahkan surat tersebut kepada kepala penjaga.

Pada akhir bulan Desember 2004, pabrik dipindahkan dari ruang bawah tanah ke gedung yang terang dan luas di sisi barat halaman penjara; dan jam kerja harian dikurangi secara bertahap dari pukul 3 pagi sampai pukul 10 malam. -- Syarat pertama di surat saya sudah terpenuhi.

Kepala penjaga mengalami serangan jantung dan dirawat di rumah sakit tiga hari setelah dia memasukkan saya ke sel isolasi. Dia baru saja menikah dan baru saja kembali dari bulan madu.

Sangat disayangkan bahwa tidak ada kesempatan bagi saya untuk memberi tahu dia prinsip bahwa perbuatan baik mendapat balasan baik dan perbuatan jahat mendapatkan ganjaran.

Narapidana yang melaporkan saya, dan karena itu menyebabkan saya dimasukkan ke dalam sel isolasi kemudian mengalami hernia dan tidak bisa menjaga dirinya sendiri. Saya tidak membencinya. Sebaliknya, saya membantu dia mengambil makanannya, dan mencuci piring serta pakaiannya. Saya menggunakan tindakan untuk menunjukkan kepadanya kebaikan Dafa, dan menyingkirkan kebohongan yang telah tertanam dalam pikirannya tentang Dafa.

Semua narapidana di sel saya kagum.

Ceramah Guru Tersebar di Sekitar Penjara

Saat dipenjara, saya menyadari arti mendalam mengapa praktisi harus belajar Fa. Saya benar-benar menyesal karena saya tidak banyak belajar Fa -- tetapi bagaimana cara menebusnya?

Rekan praktisi menulis Fa yang telah mereka hafal dan membagikannya di antara kami. Sekalipun kami hanya mengingat beberapa kalimat, kalimat itu berharga untuk ditulis, jadi kami bisa mengingatnya dengan mantap.

Meskipun setiap praktisi Dafa diawasi oleh seorang narapidana, hampir setiap narapidana memahami kebenaran tentang Dafa dan melakukan apa yang mereka bisa untuk melindungi kami.

Terkadang mereka membantu menyampaikan ceramah Guru untuk kami. Seorang praktisi yang ditahan di bagian penjara yang berbeda menuliskan sembilan ceramah Zhuan Falun di sembilan buku catatan dan menyebarkannya. Selain itu, ceramah Fa Guru terbaru terus-menerus dibawa dari luar penjara.

Saya ingat dengan jelas seorang wanita muda, tinggi, cantik, mendekati saya di kamar mandi setelah menyelesaikan pekerjaan pada malam hari pada tanggal 3 Juli 2005, dan menyelipkan selembar kertas terlipat pada saya. Dia menatap saya tanpa bicara, berbalik dan pergi. Saya segera kembali ke sel dan membuka lipatan kertas di bawah cahaya redup.

Itu adalah salinan ceramah Guru dari Konferensi Fa Chicago. Ceramah tanggal 26 Juni 2005. Hanya butuh tujuh hari untuk sampai ke tangan saya. Air mata kegembiraan mengalir di wajah saya ketika memikirkannya.

Saya menyalin tiga ceramah Guru dari Konferensi Fa Chicago. Saya memberikan satu ke luar penjara, dan satu salinan untuk rekan praktisi lain. Salinan ketiga saya berikan kepada seorang narapidana di kelompok saya yang baru saja memperoleh Fa. Namun, seorang penjaga menemukan kertas itu ketika mereka menggeledahnya. Penjaga itu berteriak kepada saya, “Apakah anda yang menulisnya? Siapa yang memberikan itu kepada anda?”

Saya melihat ke arah penjaga itu dan berkata dengan sangat tenang, “Bacalah dengan saksama. Falun Gong bukanlah seperti yang dikatakan oleh Jiang Zemin dan PKT. Itu adalah Fa Buddha!” Saya kemudian melafalkan Fa Guru kepadanya:

Guru berkata,

“Tidak menjadi masalah berapa banyak uang yang anda berikan kepada seseorang atau berapa banyak barang-barang baik yang anda berikan kepada seseorang, itu tidaklah sebaik memberikan Fa kepadanya. Fa dapat membuat suatu daerah, suatu bangsa, suatu negara, atau bahkan umat manusia memperbaiki moralitasnya dan menjadi bahagia, damai, dan harmonis.” (“Mengajar Fa pada Pertemuan di New York,” Ceramah Fa di Amerika Serikat)

Penjaga itu tidak mengucapkan sepatah kata pun dan keluar dari sel dengan ceramah Guru di tangannya.

Tampaknya badai akan segera terjadi, tetapi segera dileburkan dengan kekuatan Fa dan medan energi belas kasih Guru. Kejahatan yang menganiaya saya tercerai-berai, dan Guru sekali lagi membantu menyelesaikan masalah saya.

Guru berkata:

“Oleh sebab itu sebagai seorang yang Xiulian, dapat memperteguh diri sendiri, dapat mempunyai sebuah pikiran lurus yang teguh tak tergoyahkan oleh apa pun, itu baru benar-benar luar biasa. Seperti berlian, kokoh tak tergoyahkan, siapa pun juga tak dapat menggoyahkannya, kejahatan melihat pun merasa ketakutan. Bila dalam menghadapi kesulitan pikiran anda benar-benar dapat sangat lurus, di hadapan penganiayaan kejahatan, di hadapan gangguan, sepatah kata yang anda ucapkan dengan pikiran lurus yang kokoh, niscaya dapat segera mencerai-beraikan kejahatan, (tepuk tangan) dapat membuat orang yang diperalat oleh kejahatan berpaling melarikan diri, dapat membuat penganiayaan yang dilakukan kejahatan terhadap anda lenyap sama sekali, dapat membuat gangguan dari kejahatan terhadap anda lenyap tak tampak lagi.” (“Ceramah Fa pada Konferensi Fa Internasional Amerika Serikat Barat,” Ceramah Fa di Berbagai Tempat 7)

Melakukan Latihan

Setelah menulis surat untuk kepala penjara, saya mulai melakukan latihan. Menciptakan lingkungan latihan di penjara bukanlah hal yang mudah. Narapidana yang ditugaskan untuk mengawasi saya dengan putus asa berusaha menghentikan saya melakukan latihan. Saya tidak bisa melakukan bahkan satu menit pun pada awalnya. Terkadang, saya bisa berlatih beberapa gerakan, yang membuat saya merasa sangat bahagia.

Sebelum saya dimasukkan ke dalam sel isolasi, saya menulis surat untuk instruktur penjara yang bertanggung jawab atas praktisi Falun Gong di sana, meminta hak untuk berlatih.

Ketika instruktur bertugas pada shift malam beberapa hari kemudian, dia memanggil saya ke ruang baca untuk berbicara. Dia mengajukan banyak pertanyaan tentang Falun Gong dan juga meminta saya untuk memperagakan lima perangkat latihan padanya. Dia menderita hernia disc, jadi saya menyarankan agar dia membaca Zhuan Falun dan berlatih di rumah. Dia tidak mengatakan akan melakukannya, tetapi dari sikapnya sepertinya dia menerima saran saya.

Saya dan beberapa praktisi bertukar pemikiran tentang melakukan latihan bersama, dan kemudian kami melakukan latihan. Semua narapidana yang bertugas melaporkan kami ke kepala penjara.

Saya menulis surat lagi dan memberikan surat itu kepada instruktur. Beberapa hari kemudian, instruktur berbicara pada saya, dan berkata, “Saya telah membaca semua surat yang anda tulis, termasuk surat keluarga anda. Mengenai latihan, saya tidak bisa berjanji bahwa anda bisa melakukannya. Saya tidak punya hak. Itu tugas [narapidana] untuk menghentikan anda. Tetapi bukankah kalian semua berlatih sekarang? Apakah saya menghentikan anda? Meskipun saya mengenakan seragam ini, saya memperlakukan anda sebagai saudara perempuan!”

Saya memberi tahu rekan praktisi lain apa yang dikatakan instruktur, dan kali berikutnya kami melakukan latihan bersama, narapidana yang sedang bertugas tidak mencoba menghentikan kami. Kami sekarang memiliki lingkungan untuk berlatih, tetapi tidak lama kemudian departemen penjara mendengar tentang apa yang kami lakukan.

Setiap kali mereka mengirim seseorang untuk menyelidiki, narapidana yang sedang bertugas akan berteriak, “Falun Gong segera berbaring!” Mereka mulai melindungi kami.

Salah satu kepala penjaga mengatakan pada saya di ruang tugasnya bahwa saya tidak boleh membiarkan bosnya menemukan kami sedang berlatih untuk menghindari masalah.

Saya juga menemukan rahasia kotor di penjara. Jam di pabrik 10 menit lebih lambat daripada jam di gedung penjara, jadi para narapidana akan bekerja 20 menit lebih banyak sehari, setara dengan lebih dari 10 hari ekstra dalam setahun.

Mengambil Libur pada Hari Minggu

Hukum Penjara menetapkan bahwa narapidana memiliki hak untuk beristirahat pada hari libur dan hari Minggu. Saya menemukan bahwa penjara pria di sebelah penjara kami, mengistirahatkan para narapidana pada hari Sabtu sore dan Minggu. Tetapi kami tidak punya waktu istirahat, dan akan menjadi istimewa jika kami tidak diharuskan melakukan pekerjaan ekstra pada hari Minggu.

Saya berdiskusi dengan rekan praktisi lain dan memutuskan untuk libur hari Minggu, mulai tanggal 20 Juli 2005. Empat praktisi bergabung dengan saya hari itu.

Ketika instruktur bertanya mengapa kami tidak pergi bekerja, saya berkata padanya, “Istirahat pada hari Minggu adalah hak kami. Kami harus libur hari Minggu mulai sekarang. Kami [praktisi] tidak melakukan kejahatan apa pun, tetapi hukuman narapidana kriminal dapat diringankan, mengapa kami tidak dapat bertindak sesuai dengan Sejati-Baik-Sabar?”

Instruktur berkata, “Saya tidak bisa menjawab pertanyaan anda.”

Saya menjawab, “Tetapi anda bisa melaporkannya kepada yang bisa.”

Sejak saat itu, setiap hari Minggu, kami berempat praktisi berhenti bekerja, dan jumlah itu kemudian meningkat menjadi delapan.

Awalnya, selama kami tidak berangkat kerja pada hari Minggu, kepala akan mematikan air dingin agar kami tidak menggunakannya. Kami pergi berbicara dengannya, mengatakan bahwa dia menganiaya kami, tetapi kepala yang lain berkata bahwa kami telah mengambil jalan kami sendiri.

Kami kemudian memutuskan untuk membuat kartu ucapan buataan tangan untuk setiap Tahun Baru dan hari raya. Kami menggambar bunga plum, bunga lotus, atau pola sederhana dengan pena berwarna, dan menulis beberapa berkah dan ucapan. Kami mengirimkannya ke kantor penjara, dan dengan senang hati mereka menerimanya.

Dengan bimbingan Dafa dan perlindungan Guru, selama memiliki keinginan, pengikut Dafa dapat menciptakan lingkungan kultivasi mereka sendiri, bahkan di dalam penjara hitam.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perjalanan Kultivasi