(Minghui.org) Pada tanggal 9 Maret 2021, kantor Perwakilan Chris Smith (R-NJ) mengumumkan kepada media bahwa Perwakilan Smith, Tom Suozzi (D-NY), dan Vicky Hartzler (R-MO) bersama-sama dengan Sens. Tom Cotton (R-AR) dan Chris Coons (D-DE) memperkenalkan undang-undang bipartisan bikameral — Stop Pengambilan Organ Paksa — untuk memerangi praktik tidak etis dan kriminal pengambilan organ secara paksa, sering kali dari minoritas dan kelompok rentan lainnya.

Rep. Smith, sponsor utama RUU DPR, berkata, “Pengambilan organ adalah tindakan yang sangat biadab dan tidak manusiawi yang tidak memiliki tempat di dunia kita ... Kita harus berbuat lebih banyak untuk mengakhiri penyiksaan yang mengerikan oleh geng perdagangan manusia internasional, organisasi teroris, dan bahkan beberapa pemerintah — khususnya rezim Komunis Tiongkok — yang membunuh orang yang tidak bersalah dan menjual organ mereka untuk mendapatkan keuntungan.”

Senator Cotton, pemimpin RUU Partai Republik di Senat, berkata, “Ada bukti yang berkembang bahwa Partai Komunis Tiongkok telah dan terus mengambil organ dari kelompok agama yang dianiaya, tahanan hati nurani, dan narapidana ... RUU ini akan mengidentifikasi serta menghukum anggota PKT yang terlibat dalam pengambilan organ secara paksa. Sudah waktunya untuk meminta pertanggungjawaban Beijing atas tindakan keji ini.”

Rep. Suozzi, pemimpin Demokrat untuk RUU DPR, berkata, “Anggota Partai Komunis Tiongkok harus bertanggung jawab atas praktik pengambilan organ yang tak terbantahkan. Mereka telah mengambil keuntungan dari dan menyalahgunakan tahanan politik, kelompok minoritas, serta kelompok agama terlalu lama… Tidak menyuarakan praktik mengerikan ini berarti terlibat. Pengambilan paksa organ tidak memiliki tempat di dunia kita.”

“Pengambilan organ paksa adalah tidak manusiawi, tidak bermoral, dan kejam, Amerika Serikat harus melakukan segala yang kami bisa untuk melawan praktik tercela ini,” kata Senator Coons, pemimpin Demokrat untuk RUU Senat. “Sebagai salah satu ketua Senat Kaukus Hak Asasi Manusia, saya bangga mendukung undang-undang bipartisan bikameral ini untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang terlibat dalam pengambilan dan perdagangan organ internasional.”

Smith melanjutkan, “Tanggapan global untuk menghentikan pelanggaran berat hak asasi manusia ini sangat dibutuhkan… Undang-undang kami akan memberdayakan Departemen Luar Negeri AS untuk mengidentifikasi dan mengekspos para perampas organ dan penyelundup di seluruh dunia dengan tujuan menghukum pelaku melalui sanksi yang efektif serta pembatasan perjalanan. Menjelaskan aktivitas mengerikan ini dan memungkinkan penamaan nama para pelaku ini — yang sering memangsa tahanan politik, minoritas, dan populasi rentan lainnya — akan membantu mengakhiri pelanggaran berat hak asasi manusia ini.”

Pertama kali diperkenalkan di Kongres ke-116, Undang-Undang Hentikan Pengambilan Organ Paksa:

- Memberi wewenang kepada pemerintah A.S. untuk menolak atau mencabut paspor pembeli organ ilegal.

- Mengamanatkan pelaporan tahunan tentang pengambilan organ secara paksa di negara asing. Pelaporan Departemen Luar Negeri ini akan mengidentifikasi pejabat dan entitas asing yang bertanggung jawab atas pengambilan organ secara paksa.

- Mengamanatkan laporan tahunan tentang lembaga AS yang melatih ahli bedah transplantasi organ yang berafiliasi dengan entitas asing yang terlibat dalam pengambilan organ secara paksa. - Melarang ekspor perangkat operasi transplantasi organ ke entitas bertanggung jawab atas pengambilan organ secara paksa.

- Memberi sanksi kepada pejabat dan entitas asing yang terlibat atau mendukung pengambilan organ secara paksa.



Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Pengambilan Organ Tubuh