(Minghui.org) Pada tanggal 24 Februari dalam forum, Geoffrey Nice QC dari Pengadilan Tiongkok meninjau sejarah dan operasi pengadilan, serta putusannya atas pengambilan paksa organ oleh Partai Komunis Tiongkok (PKT) di Tiongkok. Dia mengatakan kejahatan pengambilan paksa organ mengancam umat manusia dan kami memiliki tanggung jawab untuk memperbaikinya.

Geoffrey Nice QC, Ketua Pengadilan Tiongkok, berbicara tentang pengambilan paksa organ di Tiongkok pada sebuah forum pada tanggal 24 Februari 2021.

Forum tersebut adalah bagian dari Konferensi Pengambilan paksa Organ oleh PKT, yang diselenggarakan oleh Koalisi Internasional untuk Mengakhiri Penyalahgunaan Transplantasi di Tiongkok (ETAC).

Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik, yang diadopsi oleh Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1966, menyatakan, “Setiap manusia memiliki hak hidup. Hak ini harus dilindungi undang-undang. Tidak seorang pun boleh hidupnya dirampas secara sewenang-wenang,” jelas ETAC di situs webnya tentang motivasi untuk konferensi tersebut.

Bagaimanapun, PKT telah secara sistematis mengeksekusi orang "atas permintaan" selama dua dekade terakhir menyediakan organ untuk transplantasi. ETAC melanjutkan, “Bagi para korban, termasuk tahanan politik, praktisi Falun Gong dan Uyghur, ini bukan hanya pengambilan organ mereka, tetapi juga pengambilan hidup mereka. Bagi kita semua, hal itu merampas kemanusiaan kita dan selamanya meracuni kapasitas kita sebagai manusia.”

Dukungan Yang Luas

Nice telah menjadi pengacara sejak tahun 1971. Antara tahun 1998 dan 2006, dia memimpin penuntutan mantan Presiden Serbia Slobodan Milošević, di Pengadilan Kriminal Internasional PBB untuk Bekas Yugoslavia (ICTY). Sejak tahun 2007, dia telah memberi nasihat dan mewakili negara dan korban tentang beberapa konflik bersenjata domestik dan internasional.

Pada bulan Desember 2018, Pengadilan Tiongkok mengeluarkan keputusan sementara, "Anggota Pengadilan yakin -- dengan suara bulat, dan pasti tanpa keraguan -- bahwa di Tiongkok pengambilan paksa organ dari tahanan yang tidak bersalah telah dilakukan dalam jangka waktu yang cukup lama yang melibatkan banyakjumlah korban yang sangat substansial."

Pada tanggal 18 Juni 2019, Pengadilan mengumumkan kesimpulan akhirnya “Pengambilan paksa organ telah dilakukan selama bertahun-tahun di seluruh Tiongkok dalam skala yang signifikan dan praktisi Falun Gong telah menjadi satu -- dan mungkin sumber utama -- sumber pasokan organ. Penganiayaan yang bersangkutan dan pengujian medis terhadap Uyghur baru-baru ini karena mungkin bukti pengambilan paksa organ dari kelompok ini dapat muncul pada waktunya.” Pengadilan tidak memiliki bukti bahwa infrastruktur penting yang terkait dengan industri transplantasi Tiongkok telah dibongkar dan tidak ada penjelasan yang memuaskan mengenai sumber organ yang tersedia menyimpulkan bahwa pengambilan paksa organ berlanjut hingga hari ini.”

Putusan tersebut didasarkan pada dua sesi persidangan, satu antara tanggal 8 dan 10 Desember 2018, dan satu lagi pada tanggal 6 dan 7 April 2019. Lebih dari 50 saksi, ahli, penyidik, dan analis memberikan kesaksian selama persidangan.

Nice berkata bahwa kesimpulan diambil berdasarkan presentasi ini. Penilaian telah didukung secara luas di banyak negara. Beberapa negara juga menggunakannya untuk menerapkan undang-undang untuk mengekang pengambilan organ. Negara-negara ini termasuk AS, Kanada, Inggris, dan lainnya.

Pengadilan rakyat independen semacam itu dimulai setelah Perang Dunia II. Mereka relatif langka di Eropa, tetapi sering terlihat di Amerika Selatan, Nice menjelaskan. Dia mengatakan bahwa pengadilan semacam itu tidak dapat menyelesaikan semua masalah, tetapi akan berguna ketika beberapa pemerintah atau organisasi internasional gagal menangani topik-topik tertentu, dan dengan demikian pengadilan rakyat dapat mengisi kesenjangan tersebut.

Melihat kembali karirnya, Nice berkata bahwa dia tidak tahu banyak tentang pengadilan rakyat pada awalnya. Meski demikian, pelanggaran HAM di Iran selama tahun 1980-an menarik perhatiannya. Karena itu, dia ikut serta dalam Pengadilan Iran setelah pembentukannya pada tahun 2007. Demikian pula, ketika bekerja dengan ICTY, dia adalah jaksa penuntut utama pada persidangan Slobodan Milošević di Den Haag.

Sekitar lima tahun lalu, pembela hak asasi manusia Ben Rogers berbicara dengan Nice, berharap dia akan memberikan pernyataan tentang masalah pengambilan paksa organ di Tiongkok. Karena beberapa negara mengatakan bukti mungkin tidak cukup dan tidak mau berpartisipasi, Nice berpikir untuk mendirikan pengadilan rakyat. Bekerja sama dengan Wendy Rogers dari Macquarie University dan David Matas, pengacara hak asasi manusia terkenal, China Tribunal didirikan.

Pengadilan Milik Rakyat dan Hanya Menangani Fakta

Berdasarkan pengalaman sebelumnya dengan pengadilan lain, Nice membuat Pengadilan Tiongkok dengan cara serupa. Dia mengatakan ketika pemerintah dan organisasi internasional mengabaikan penindasan terhadap orang, dan menolak untuk mengambil tindakan, pengadilan rakyat diperlukan.

Berbeda dengan pengadilan biasa atau komite parlemen, pengadilan rakyat haruslah milik rakyat. Artinya, seharusnya terdiri dari orang-orang biasa dari latar belakang yang luas, bukan pengacara atau ahli dari LSM.

Dengan kata lain, Nice mengharapkan Pengadilan berfungsi seperti sidang juri. Misalnya, juri dari pengadilan pidana atau perdata membuat kesimpulan berdasarkan bukti. Dalam kasus perampasan organ, para anggota Tribunal juga disuruh tidak membuat asumsi. Seperti memulai dari selembar kertas kosong, mereka akan mengisi fakta dan merumuskan opini.

Akibatnya, meskipun investigasi independen dari David Matas, David Kilgour, Ethan Gutmann dan lainnya telah memberikan bukti kuat pengambilan organ di Tiongkok, Pengadilan hanya mengambil bukti dan menarik kesimpulannya sendiri.

Kesimpulan Yang Jelas

Nice mengatakan kesimpulannya pasti bahwa pengambilan paksa organ -- kejahatan terhadap kemanusiaan -- dan genosida memang ada di Tiongkok seperti yang dilaporkan dalam putusan.

Dia mengatakan sebelum pekerjaan ini, tidak ada anggota Pengadilan yang mengetahui pengambilan paksa organ. Mereka adalah warga negara biasa yang membuat penilaian rasional mereka sendiri berdasarkan fakta. Meskipun ada profesional hukum yang terlibat, Pengadilan berfungsi seperti juri untuk mencapai kesimpulannya sendiri. Selain itu, mereka tidak bertanggung jawab untuk memberikan rekomendasi atau memberi tahu orang-orang untuk melakukan tindakan tertentu, yang berada di luar cakupan Pengadilan.

Meskipun demikian, kesimpulan dari Pengadilan tersebut akan menjadi referensi berharga bagi siapa pun yang berurusan denganTiongkok. Ini termasuk organisasi pendidikan, perusahaan, agen perjalanan, dan entitas lainnya.

Nice menegaskan bahwa anggota Pengadilan tidak memiliki agenda politik dan mereka hanya menilai berdasarkan fakta. Itulah mengapa sulit bagi siapa pun untuk menantang kesimpulan mereka. Faktanya, sejak putusan Majelis diumumkan pada tahun 2018 dan 2019, tidak ada yang membantahnya secara faktual.

Ancaman bagi Umat Manusia

Karena kesimpulan mengenai pengambilan paksa organ di Tiongkok berasal dari warga biasa, kesimpulan tersebut dapat digunakan untuk membantu pengambilan keputusan kapan pun ada kebutuhan untuk menentukan apakah PKT telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan. Pengambilan paksa organ tidak hanya menyangkut beberapa kasus, tetapi merupakan kejahatan yang disetujui negara berskala besar yang dilakukan oleh PKT terhadap orang-orang yang tidak bersalah. Jika dibiarkan, kejahatan ini dapat menyebar mengingat globalisasi saat ini dan membahayakan seluruh umat manusia.

Ketika Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia diadopsi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1948, itu membuktikan kerangka universal untuk hak-hak dasar dan kebebasan dasar. Nice berkata karena itu disebut "hak universal", itu juga berarti "tanggung jawab universal." Ini adalah kewajiban bagi semua pemerintah dan semua orang.

Karena itu, ketika hak sekelompok orang dilanggar, itu terkait dengan kita semua. Kita semua memiliki tanggung jawab untuk memperbaikinya.

Ini membuat pengambilan paksa organ di Tiongkok sangat relevan bagi semua orang. Faktanya, kejahatan masih berlanjut di Tiongkok dan itu lebih luas daripada yang tercakup dalam putusan tahun lalu.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Pengambilan Organ Tubuh