(Minghui.org) Tak lama setelah saya tiba di Hong Kong tahun 2019, protes terhadap Undang-Undang Ekstradisi dimulai. Tampaknya semua orang memiliki pendapat, dan populasi keseluruhan pulau tersebut terbagi menjadi kiri, kanan atau tengah. Semua orang di Hong Kong tampaknya larut dalam kebencian dan emosi negatif.

Kembali ke Jalur Kultivasi

Saya mulai berlatih Falun Dafa ketika masih anak-anak, namun berangsur-angsur berhenti setelah sibuk dengan pelajaran di SMP. Di akhir tahun 2019, seorang praktisi di kampung halaman meminjamkan ceramah Guru yang diberikan di New York awal tahun itu. Saat itulah pertama kalinya dalam lima tahun terakhir, saya membaca ceramah Guru dengan sungguh-sungguh. Saya selalu ingin mendengar apa yang Guru katakan dan menyesal telah mengendur dalam kultivasi. Saya ingin berkultivasi lagi. Mungkin pikiran ini yang membuat saya menghubungi kelompok praktisi setempat di awal tahun 2020.

Saya merasa ada banyak hal yang harus saya kejar. Saya menjadi gelisah dan tidak tahu harus mulai dari mana. Saya mulai melafal Petunjuk Penting untuk Gigih Maju setiap malam sebelum tidur dan menemukan bahwa sudut pandang serta cara saya memandang berbagai hal perlahan-lahan berubah.

Ketika teman sekelas mengundang saya minum kopi, dia sambil terkejut berkata, “Sudah lama tidak bertemu. Kamu tampak sangat berbeda.” Saya gembira dan memberi tahunya bahwa saya kembali ke keyakinan saya yang dulu. Dia setuju mundur dari Partai Komunis Tiongkok (PKT) setelah saya memberitahu betapa kejamnya rezim tersebut menindas praktisi Falun Dafa selama lebih dari dua dekade. Dia berkata akan menjaga rahasia itu dan tidak memberi tahu teman sekelas yang lain. Saya memberitahunya bahwa saya berkultivasi dengan penuh martabat dan tidak ada yang perlu disembunyikan, itu juga adalah tanggung jawab saya untuk memberi tahu orang-orang di sekitar saya fakta kebenaran. Teman sekelas takjub dengan kata-kata saya. Dia berkata telah merasakan kekuatan dari keyakinan melalui perubahan saya. Sejak saat itu, dia sering memberi tahu teman-temannya untuk tidak mendengarkan kebohongan PKT. Dia membantu banyak orang untuk berpikir secara mandiri dan melihat jelas watak sejati PKT.

Ketika teman mengundang saya ke sebuah acara, saya memulai percakapan dengan wanita yang duduk di samping saya. Saya mengklarifikasi fakta padanya sambil memancarkan pikiran lurus. Dia setuju untuk menarik keanggotaannya dari PKT. Seorang profesor tiba-tiba mendekati saya dan ingin mendengar apa yang telah saya katakan. Saya merasa mungkin sisi yang mengerti dari dia menginginkan saya untuk klarifikasi fakta. Saya mengetahui bahwa dia senang menonton program yang diproduksi oleh praktisi di Amerika Utara. Ketika meyakinkannya untuk mundur dari PKT, dia berkata telah lama menunggu kesempatan ini. Sebelum berpisah, dia dengan tulus berkata pada saya, “Ketika pertama kali melihatmu, kamu tampak memiliki aura di sekitarmu. Mungkin inilah kekuatan dari keyakinan!”

Saya berterima kasih atas pengaturan Guru.

Berkultivasi dengan Teguh dan Rajin

Saya merasa bahwa pengalaman di Hong Kong adalah tahap penting dalam kultivasi saya—namun saya masih tidak mengerti bahasa Kanton. Suami sering marah ketika saya tidak mengerti apa yang dia katakan. Dia merasa bahwa karena saya tinggal di Hong Kong, saya harus membaur dengan lingkungan setempat, dan tidak seharusnya terus berbicara bahasa Mandarin.

Suami berbicara bahasa Kanton setiap hari agar saya dapat mempelajarinya. Dia menjadi marah kapanpun saya tidak dapat menjawab dengan cepat karena tidak mengerti apa yang dia katakan. Saya kesal, perasaan benci meningkat. Saya berpikir, “Mengapa harus marah karena masalah kecil semacam ini?” Saya berpikir. “Masalah kecil? Segala yang kita temui dalam kultivasi adalah penting.” Saya bercermin pada diri sendiri. Saya menemukan banyak keterikatan termasuk kebencian, nafsu bersaing, kepuasan, iri hati, kegembiraan hati, egoisme, dan seterusnya. Saya merasa malu dan meminta maaf kepada suami. Saya meyakinkannya akan berusaha lebih keras untuk menguasai bahasa Kanton.

Karena pengucapan dan tata bahasa berbeda antara bahasa Kanton dan Mandarin, jadi sangat sulit untuk menjadi fasih. Ingin berlatih tapi tidak ingin menonton film yang diproduksi oleh manusia biasa, jadi saya menonton pertunjukan yang diproduksi oleh Epoch Times Hong Kong. Dalam waktu singkat, pendengaran saya meningkat pesat—namun suami masih menegur saya. Saya merasa dipersalahkan, dan menangis. Kemudian berpikir, “Saya mencoba sangat keras untuk mempelajari bahasanya. Kamu tidak bisa menyalahkan jika saya tidak pandai dalam berbahasa.” Saya merasa frustasi lalu menyeka air mata dan mencoba menemukan masalah saya.

Guru berkata,

“Kesabaran adalah kunci untuk meningkatkan Xinxing. Bersabar dengan marah dan benci, merasa dipersalahkan, menahan air mata, itu adalah bentuk kesabaran dari seorang manusia biasa yang terikat oleh rasa khawatir. Sama sekali tidak timbul marah dan benci, tidak merasa dipersalahkan barulah merupakan kesabaran dari orang Xiulian.” (“Apa yang Dimaksud Kesabaran?” Petunjuk Penting untuk Gigih Maju I)

Saya memohon bantuan Guru. Malam itu saya memimpikan para bibi yang biasanya pergi ke tempat latihan. Dalam mimpi mereka mengajari saya bahasa Kanton. Ketika bangun, saya mulai berbincang-bincang dengan suami menggunakan frasa yang saya pelajari dalam mimpi. Dia terkejut dengan peningkatan saya. Ketika saya memberitahunya bahwa saya mempelajarinya dari mimpi, dia merasa itu luar biasa. Saya fasih bahasa itu dalam waktu tiga bulan. Terkadang ketika praktisi tidak mengerti bahasa Kanton, saya dapat bantu menerjemahkan.

Kembali ke Tradisi

Saya juga mengklarifikasi fakta ke rekan kerja. Rekan kerja Tiongkok semua takut dicap “terlibat dalam politik.” Saya dilema tentang bagaimana menjelaskan fakta kebenaran kepada rekan kerja yang pro-PKT dan mendukung penindasan yang dilakukan polisi kepada mahasiswa dengan cara kekerasan. Meski saya memberi tahu mereka bahwa berpartisipasi dalam politik adalah istilah yang diciptakan oleh PKT demi melindungi kekuasaan mereka, mereka terlalu takut untuk mendengar fakta sesungguhnya. Sekarang, lebih banyak orang di Hong Kong berangsur-angsur terpengaruh oleh perangkat lunak yang dikendalikan oleh PKT seperti TikTok, WeChat, Alipay, dan seterusnya. Mereka menjadi terbiasa hidup di bawah kediktatoran PKT. Saya juga mengamati fenomena lain—bahwa banyak orang mulai menggunakan kata-kata yang dibuat oleh PKT termasuk banyak praktisi di luar Tiongkok. Kita harus memusnahkan pengaruh budaya partai komunis ini dan kembali ke tradisi.

Dibandingkan dengan banyak praktisi di Hong Kong, saya tidaklah rajin. Banyak praktisi lansia gigih dalam mengklarifikasi fakta di garis depan. Kapanpun saya melewati terminal kapal pesiar di Tsim Sha Tsui bersama teman-teman, saya melihat praktisi lansia melakukan latihan dan mengklarifikasi fakta. Tiap kali, saya menunjukkan mereka kepada teman-teman dan berkata, “Praktisi Falun Dafa adalah pemandangan terindah di Tsim Sha Tsui.”

Saya bersyukur bisa melakukan latihan di taman bersama praktisi lainnya saat tinggal di Hong Kong. Kapanpun saya ingin menyerah atau bahkan menangis ketika tidak dapat melepaskan keterikatan, saya merasa bahwa Guru berada di samping saya, menyemangati untuk melewati ujian tersebut.

Guru berkata,

“Antara guru dan pengikut tidak mengenal pembelaan keakraban Karunia Buddha mengubah langit dan bumi Pikiran lurus para pengikut kuat Guru memiliki kemampuan mengatasi keadaan langit” (“Budi Jasa Guru dan Pengikut,” Hong Yin II)

Terima kasih Guru atas penyelamatan belas kasih anda! Terima kasih praktisi di Hong Kong atas bantuan kalian. Heshi!

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perjalanan Kultivasi