(Minghui.org) Meskipun baru-baru ini terjadi serangan dan tindakan vandalisme oleh kelompok pro-Partai Komunis Tiongkok (PKT) di Hong Kong, praktisi Falun Gong terus menjadi tuan rumah stan informasi dan acara publik untuk meningkatkan kesadaran akan penganiayaan PKT terhadap keyakinan mereka.

Praktisi memasang poster dan spanduk di seluruh Hong Kong.

Praktisi memasang spanduk bertuliskan "Hentikan Penganiayaan terhadap Falun Gong" dan "Falun Dafa Baik" dan poster di lokasi populer di Hong Kong.

Alan Keung, seorang pastor setempat, mengatakan dia mengagumi ketekunan praktisi dan prinsip Sejati-Baik-Sabar dari Falun Gong. “Mereka menderita, tetapi saya melihat bahwa setiap praktisi menjunjung tinggi keyakinannya. Kecemerlangan mereka menerangi kegelapan,” katanya.

Praktisi Membangkitkan Rakyat Hong Kong

Keung berkata bahwa meskipun PKT telah mencoba untuk membuat orang percaya bahwa "patriotisme sama dengan cinta untuk Partai," menekan praktisi, dan bahkan menyusup ke berbagai profesi di Hong Kong, praktisi Falun Gong tetap teguh dalam meningkatkan kesadaran selama lebih dari dua dekade. Dia berkata upaya mereka telah menyadarkan orang-orang dan warga Hong Kong harus belajar dari praktisi.

Dia menambahkan bahwa penindasan PKT terhadap hak-hak dasar di Hong Kong dalam peristiwa baru-baru ini dari tahun 2019 hingga tahun 2021 membuat penduduk setempat "merasa tak tertahankan ... beberapa ingin menyerah atau putus asa."

Keung berkata ketekunan praktisi terhadap penganiayaan membuat mereka menjadi teladan. “Kesabaran mereka layak dipelajari,” katanya. “Dalam kesulitan, bagaimana berkultivasi melalui kesabaran untuk (mencapai) peningkatan spiritual, menurut saya, pasti berharga untuk dipelajari.”

Pastor Membantu Mengungkap Penganiayaan Falun Gong di Tiongkok

Pastor Keung ditangkap sebagai pekerja bantuan sukarela garis depan selama protes Hong Kong, yang juga dikenal sebagai Gerakan RUU Amandemen Undang-Undang Anti-Ekstradisi. Dia sekarang menjadi pembawa acara Free Hongkong Media. Ia yakin kebebasan berbicara hanya bisa dilakukan melalui media daring.

Selama program baru-baru ini, dia berbicara tentang bagaimana praktisi Falun Gong di Tiongkok dianiaya: "Selain menangkap mereka di rumah atau mencegat mereka di jalan, [PKT] juga terus-menerus mengganggu mereka di Internet dan menelepon mereka untuk menanyakan di mana mereka tinggal. Dan kemudian mengancam mereka."

Dia berkata bahwa seorang netizen Tiongkok pernah mengatakan kepadanya bahwa beberapa praktisi Falun Gong di Kota Changchun, Provinsi Jilin di timur laut Tiongkok telah "menghilang." Mereka pergi berbelanja bahan makanan dan menghilang tak lama setelah meninggalkan rumah. Pria itu mengatakan beberapa dari mereka masih hilang.

Pastor Keung menunjukkan bahwa PKT telah menganiaya Falun Gong dengan kejam selama lebih dari 20 tahun dan situasi yang mereka hadapi sulit untuk diketahui dunia luar. Meskipun banyak media mengetahui bahwa Falun Gong dianiaya, kebanyakan dari mereka memilih untuk menyensor diri sendiri atau tetap diam, seolah-olah penganiayaan terhadap Falun Gong adalah tabu untuk diberitakan.

Tapi Keung meliput penganiayaan terhadap Falun Gong di Free Hongkong Media-nya dan menekankan, "Kebenaran harus dilaporkan."

Seperti kebanyakan penduduk Hong Kong, Keung telah melihat stan praktisi Falun Gong, yang memajang informasi tentang penganiayaan, termasuk bagaimana PKT menyiksa praktisi dan bahkan membunuh mereka untuk diambil organnya. “Saya memberi perhatian khusus pada pengambilan organ, karena saya tahu praktisi Falun Gong sehat,” katanya, mengacu pada keinginan pasien transplantasi organ dari donor muda yang sehat.

“Semakin Gelap Lingkungan Anda, Semakin Cerah Penampilan Anda”

Pastor Keung berkata PKT menggunakan Hong Kong Youth Care Association untuk menyerang praktisi Falun Gong. "Sepertinya mereka dirasuki roh jahat — mereka sama sekali tidak peduli dengan apa yang mereka lakukan," katanya. “Mereka konyol. Apa yang mereka katakan tidak memiliki substansi."

Dia menyaksikan praktisi Falun Gong mengadakan pertemuan damai di Hong Kong. Di seberang jalan adalah anggota dari Youth Care Association, meneriaki praktisi. Dia ingin mengetahui mengapa praktisi Falun Gong begitu gigih sementara kelompok pro-komunis berperilaku begitu agresif.

Jadi, dia mengajukan beberapa pertanyaan kepada kelompok Youth Care. “Mereka menjawab saya menggunakan beberapa kata yang sama. Empat atau lima orang bergiliran, dan mereka semua mengatakan hal yang sama. Yang lain mengatakan mereka tidak tahu apa-apa. Saya pikir jika mereka tidak tahu apa-apa, lalu mengapa mereka mengenakan rompi yang memfitnah Falun Gong?" kenangnya.

Mengomentari intimidasi PKT yang semakin kejam, Keung berkata, "Ada pepatah lama yang mengatakan bahwa siapa yang akan dihancurkan para dewa, mereka pertama kali membuat marah."

Tentang orang-orang Hong Kong, dia berkata, “Kami tidak akan menyerah. Hati kita harus siap menyambut era besar berikutnya. Jangan menyerah! Semakin gelap lingkungan Anda, semakin cerah penampilan Anda.”

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)