(Minghui.org) Orang-orang yang melewati Place du Havre di Paris pada sore hari tanggal 10 April 2021, mendengar praktisi Falun Gong menjelaskan penganiayaan Partai Komunis Tiongkok (PKT) terhadap Falun Gong. Banyak orang berhenti untuk menandatangani petisi yang mengecam penganiayaan selama 21 tahun terhadap latihan tersebut dan mendukung upaya praktisi untuk mengakhiri penganiayaan di Tiongkok.

Prancis baru saja memasuki penguncian ketiga sejak merebaknya pandemi COVID-19, dan orang-orang bertanya mengapa praktisi tanpa lelah terus berusaha menyampaikan pesan mereka kepada publik. Banyak orang terkejut dan marah setelah mereka mengetahui tentang praktisi di Tiongkok yang disiksa, dan bagaimana PKT secara sistematis mengambil organ praktisi yang masih hidup dan menjualnya untuk transplantasi. Banyak orang menandatangani petisi meminta PKT segera menghentikan penganiayaan terhadap Falun Gong.

Seseorang berkata setelah menandatangani petisi, "PKT adalah iblis. Yang lain berkata, “Semoga anda berhasil! Apa yang anda lakukan itu bagus.” Beberapa orang mempelajari latihan Falun Gong selama kegiatan dan ingin secara teratur bergabung dengan tempat latihan bersama.

Praktisi Falun Gong memperagakan lima perangkat latihan di Place du Havre di Paris pada tanggal 10 April 2021.

Seorang praktisi Falun Gong menjelaskan penganiayaan yang sedang berlangsung di Tiongkok kepada orang yang lewat.

Setelah mengetahui tentang penganiayaan, pejalan kaki menandatangani petisi untuk mendukung upaya mengakhiri penganiayaan.

Michel Huguet bekerja di Kementerian Kebudayaan Prancis. Dia mengatakan bahwa sebagai orang Eropa, dia mendukung demokrasi. “Semua penganiayaan, termasuk terhadap Falun Gong, Tibet, dan Uygur, tidak dapat diterima. Orang Barat memilih untuk berpaling karena kesepakatan perdagangan yang berat dengan Tiongkok. Prinsip-prinsip Falun Gong, Sejati-Baik-Sabar, adalah nilai-nilai yang baik. Anda berjuang untuk keyakinan anda dan saya mendukung anda.”

Huguet berkata bahwa PKT adalah kediktatoran, dan rezim jahat tidak pernah bertahan lama. Dia mengatakan, "Saya percaya bahwa PKT suatu hari nanti akan runtuh dengan sendirinya. Kita tidak menyangka bahwa Uni Soviet akan runtuh, tetapi ternyata berhasil. Mungkin suatu hari nanti PKT akan sama.”

Evelyne Leblond terkejut mendengar tentang bagaimana PKT menyiksa praktisi yang dipenjara karena menolak melepaskan keyakinan mereka. Dia berkata, “Kebrutalan seperti itu seharusnya tidak pernah ada. Saya orang Prancis dan saya mendukung hak asasi manusia.”

Fotografer Yannick Saintoule mengatakan bahwa penganiayaan masih berlanjut setelah 21 tahun tidak dapat diterima. Ia berharap situasi segera membaik.

Sebagai pegawai Perpustakaan Nasional Prancis, Henri-George Muller memiliki pemahaman yang jelas tentang PKT. “Pembantaian pernah terjadi di Tiongkok. Diktator terbesar di abad ke-20 adalah Mao (mantan ketua PKT Mao Zedong), yang menyebabkan 100 juta kematian tidak wajar. Stalin dan Hitler tidak bisa dibandingkan. Setelah Perang Dunia II, ada pengadilan Nazi di Nuremberg di Jerman dan para pemimpin Kamboja Khmer Merah diadili. Komunisme adalah pemerintahan totaliter yang gila, itu adalah fasisme."

Dia berkata dia yakin bahwa para pemimpin PKT harus diadili di Pengadilan Internasional.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)