(Minghui.org) Selama persidangan pada tanggal 28 Desember 2020, Mao Kun menggelengkan kepalanya ketika hakim memerintahkan dia untuk mengaku bersalah karena berlatih Falun Gong. Mao berkata, “Itu tidak mungkin.”

Mao dari Kota Chengdu, Provinsi Sichuan, dijatuhi hukuman 11,5 tahun karena menegakkan keyakinannya, latihan pikiran-tubuh tradisional yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak tahun 1999. Dia telah menjalani dua masa hukuman di kamp kerja paksa dan hukuman penjara karena keyakinannya, dipenjara selama total 8 tahun dan 9 bulan.

Mao mengajukan banding atas putusan tersebut. Sambil menunggu hasilnya, dia tiba-tiba dibawa ke ruang gawat darurat rumah sakit sekitar tanggal 9 April 2021. Keluarganya diminta untuk mengajukan pembebasan bersyarat medis atas namanya. Tetapi bahkan sebelum mereka mendapat kesempatan untuk mengajukan pembebasan, Mao meninggal dunia di rumah sakit pada malam tanggal 11 April. Dia berusia 57 tahun.

Meskipun tidak jelas apa yang terjadi padanya di Pusat Penahanan Kota Chengdu, keluarga Mao mencurigai bahwa penyiksaan mungkin menjadi penyebab kematian mendadaknya.

Mao Kun

Penangkapan dan Hukuman Terbaru

Mao, seorang akuntan, ditangkap di rumah sekitar jam 3 sore. pada tanggal 10 Juli 2019. Lima praktisi lain yang mengunjunginya, termasuk Huang Sulan, Li Jun, Huang Xiuhua, Jiang Jiefang, dan Zhang Zhenhua, juga ditangkap. Lengan Mao patah dan wajahnya memar selama penangkapan yang kejam.

Puluhan petugas menggeledah rumah Mao dari jam 4 sore waktu penangkapan sampai jam 2 pagi keesokan harinya. Banyak barang pribadi dan materi informasi tentang Falun Gong disita. Orang tua Mao, berusia 80-an dan tinggal bersamanya, sangat ketakutan dengan penggerebekan polisi. Mereka menangis di lorong saat polisi menggeledah rumah mereka.

Mao, Zhang, Du Rong, dan Chen Shigui (tidak diketahui jenis kelamin) disidangkan di Pengadilan Distrik Jinniu pada tanggal 28 Desember 2020. Du dan Chen Shigui ditangkap di sebuah penyisiran polisi pada hari yang sama dengan Mao dan Zhang.

Selama persidangan, Mao menceritakan bagaimana polisi memukulinya selama penangkapan. Dia bersaksi bahwa sekelompok petugas menggedor pintu. Sebelum dia membukanya, petugas menerobos masuk. Salah satunya meninju mata dan menjatuhkannya. Mereka menahan dan memborgolnya di belakang punggung, sehingga lengannya patah.

Pengacara Mao bertanya padanya, "Apakah anda ingat seperti apa polisi yang memukul anda?" Mao mengatakan dia menjelaskan.

Sebelum dia bisa menjelaskan petugas tersebut, jaksa penuntut menghentikannya dan menyangkal bahwa polisi telah menggunakan kekerasan selama penangkapannya. Dia mengklaim bahwa pintu jatuh yang melukai tangannya.

Baik Du dan Zhang bersaksi tentang bagaimana berlatih Falun Gong meningkatkan kesehatan mereka. Mereka menceritakan dibawa ke Pusat Pencucian Otak Xinjin setelah mereka ditangkap dan dipukuli serta diinterogasi setiap hari. Polisi mengatakan kepada mereka, "Kami memiliki semua jenis metode [untuk menyiksa anda]."

Chen berkata dalam pernyataan terakhir, “Kami mencoba menjadi orang baik dengan mengikuti prinsip Sejati, Baik, Sabar. Kami tidak melanggar hukum apa pun dan tidak bersalah. Kami menuntut untuk dibebaskan."

Hakim menghukum Mao 11,5 tahun dengan denda 20.000 yuan. Du dijatuhi hukuman 9 tahun dan denda 10.000 yuan. Zhang dijatuhi hukuman 8 tahun dan denda 8.000 yuan. Dan Chen 7,5 tahun dengan denda 6.000 yuan.

Penganiayaan Masa Lalu

Tak lama setelah rezim komunis Tiongkok memerintahkan penganiayaan terhadap Falun Gong, Mao dijatuhi hukuman satu tahun di Kamp Kerja Paksa Nanmusi pada akhir 1999 dan hukumannya diperpanjang selama sembilan bulan.

Dia ditangkap lagi pada tanggal 10 Desember 2001, hanya beberapa bulan setelah dibebaskan, dan dihukum satu tahun lagi di kamp kerja paksa yang sama. Dia melakukan mogok makan selama enam bulan untuk memprotes penganiayaan dan di ambang kematian sebelum dibebaskan.

Penangkapan berikutnya adalah pada tanggal 10 September 2007, setelah itu dia dijatuhi hukuman 5,5 tahun oleh Pengadilan Distrik Wuhou pada tanggal 10 Oktober 2008.

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

Four Sichuan Residents Sentenced to Lengthy Terms for Their Faith

Ms. Mao Kun on Hunger Strike to Protest Extended Sentence in Chengdu City

Miscarriage of Justice Puts a Practitioner from Chengdu in a Brainwashing Center after Serving Prison Term

Ms. Mao Kun from Chengdu City on a Hunger Strike for Nearly Seven Weeks to Protest Her Illegal Imprisonment

The Persecution of Ms. Mao Kun in Chengdu City

Wuhou District Court in Chengdu City Holds Illegal Trial of Nine Falun Dafa Practitioners and Two of Their Relatives

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kasus Kematian