(Minghui.org) Pada saat Wang Sumei (wanita) dibebaskan pada tanggal 21 Juli 2018 dari hukuman sepuluh tahun karena berlatih Falun Gong, rambutnya telah menjadi abu-abu, empat giginya tanggal dan tujuh lainnya longgar, penglihatannya juga menjadi buram.

Terlepas dari kondisinya, polisi terus datang kembali untuk mengganggunya dan memerintahkannya untuk menulis pernyataan untuk melepaskan Falun Gong. Suaminya berselingkuh dan meninggalkannya dalam keputusasaan yang mendalam. Dia tinggal bersama saudara perempuannya, yang merawatnya. Setelah berjuang dengan kesehatan yang buruk selama hampir tiga tahun, penduduk Kota Shenyang, Provinsi Liaoning tersebut meninggal pada tanggal 12 Maret 2021, satu hari setelah putranya membawanya pulang. Dia berusia 59 tahun.

Mempelajari Falun Gong

Wang dulu menderita migrain, masalah ginekologi, dan penyakit lainnya. Setelah menghabiskan tabungan keluarga, dia meminjam uang dari kerabat untuk melanjutkan perawatan medisnya, tetapi tidak dapat menyembuhkan penyakitnya. Menemukan Falun Gong, sebuah disiplin spiritual dan meditasi yang juga dikenal sebagai Falun Dafa, pada tahun 1998 adalah titik balik bagi Wang. Semua penyakitnya hilang dalam waktu satu bulan sejak mulai berlatih.

Hukuman Sepuluh Tahun

Sejak rezim komunis memerintahkan penganiayaan terhadap Falun Gong pada bulan Juli 1999, pihak berwenang telah menangkap dan melecehkan praktisi di sekitar hari peringatan yang berkaitan dengan Falun Gong dan acara-acara besar nasional.

Sebelum Olimpiade Beijing tahun 2008, Wang ditangkap pada tanggal 21 Juli dalam penyisiran polisi dan rumahnya digeledah. Buku-buku Falun Gong, materi informasi, foto pencipta Falun Gong dan tiga printer disita.

Pengadilan Distrik Baru Shenbei mendakwanya pada tanggal 8 Oktober dan menyidangkannya pada tanggal 5 November 2008. Dia dijatuhi hukuman sepuluh

Disiksa di Penjara

Setelah dibawa ke Penjara Wanita Liaoning pada tanggal 3 Maret 2009, Wang pertama kali ditahan di Divisi 8. Selama tiga bulan dia hanya diberi sedikit makanan. Setiap hari, dia dipaksa bekerja setidaknya 12 jam, membuat sweter dari jam 7 pagi hingga 7 malam. Di malam hari, dia dipaksa berdiri diam sampai jam 1 pagi sebelum diizinkan tidur.

Penjaga penjara membagi tahanan menjadi tiga kelompok — jika salah satu dari mereka dianggap tidak patuh, ketiganya akan dihukum. Untuk memaksa praktisi melepaskan keyakinan mereka pada Falun Gong, penjaga sering kali menyatukan dua narapidana dan satu praktisi. Untuk menjilat para penjaga, para narapidana sering kali menganiaya praktisi.

Karena Wang tetap teguh pada keyakinannya, penjaga terus mengganti narapidana yang menyertainya dan memerintahkan mereka untuk menggunakan metode yang berbeda untuk menyiksanya. Beberapa dari mereka menggantungnya cukup tinggi sehingga kakinya terangkat dari lantai. Kadang-kadang, mereka menjambak rambutnya dan mendorong kepalanya ke dalam ember berisi air, hampir menenggelamkannya. Yang lain menampar wajahnya dan mencubit pahanya setiap hari. Bahkan ketika Wang melakukan kerja paksa, narapidana terkadang memukulinya tanpa alasan.

Seorang narapidana yang dipenjara karena pembunuhan, menyiksa Wang dengan memaksa membuka mulutnya dan mendorong giginya. Meskipun tidak ada luka yang terlihat, gigi Wang menjadi goyang dan mulai sakit.

Untuk mencegah Wang melakukan latihan Falun Gong, para narapidana sering memborgol lengannya ke belakang punggung bahkan saat dia tidur. Kadang-kadang mereka merobek seprai dan mengikatnya di tempat tidur. Mereka mengikatnya begitu erat hingga pergelangan tangannya terluka. Karena dia meneriakkan “Falun Dafa baik” untuk memprotes penganiayaan, narapidana menutup mulutnya dengan selotip.

Peragaan penyiksaan: Diborgol di belakang punggung

Para narapidana sering berkata kepadanya, “Jika kami tidak dapat mengendalikan anda, poin kami akan dikurangi dan masa hukuman kami tidak dapat dikurangi.”

Mengingat penganiayaan fisik dan mental yang tak henti-hentinya, ditambah 12 jam kerja paksa setiap hari dan pola makan yang buruk, Wang didiagnosis dengan gula darah rendah. Akibatnya, dia dipindahkan ke Unit Lansia dan Penyandang Cacat di Divisi 11 pada tanggal 25 Januari 2012. Para penjaga terus memaksanya melakukan kerja paksa, kali ini bertugas membuat kapas penyeka.

Selama praktisi Falun Gong memegang teguh keyakinannya, mereka akan disiksa, meskipun usia lanjut atau kondisi fisik lemah. Dilaporkan bahwa pihak berwenang juga menetapkan kuota kematian ke Divisi 11, yang berarti para penjaga tidak akan bertanggung jawab jika praktisi meninggal akibat penganiayaan.

Karena Wang menolak untuk melepaskan keyakinannya, dia disiksa dengan lebih dari 20 cara berbeda selama sepuluh tahun penjara. Penyiksaan termasuk pengurangan tidur, ditahan di sel isolasi, dan diikat di ranjang kematian. Kadang-kadang, para narapidana menyiramnya dengan air dingin, menyeret rambutnya, menggantungnya tinggi-tinggi, menginjak punggungnya, mencabut aksesnya ke kamar kecil atau air untuk mandi, melarangnya membeli barang-barang perawatan pribadi, atau dipermalukan dengan cara lain. Mulutnya sering berdarah karena ditampar. Berat badannya pada satu titik turun menjadi sekitar 36 kg.

Selama berada di penjara, keluarga Wang berulang kali meminta untuk mengunjunginya, tetapi setiap kali ditolak oleh penjaga.

Bahkan tiga bulan sebelum dibebaskan, seorang narapidana menampar wajah Wang dan menyumpal mulutnya dengan kain setelah penjaga memarahi narapidana itu karena Wang tetap teguh dengan keyakinannya.

Ketika saudara perempuannya menjemputnya di luar penjara, dia hampir tidak bisa mengenali wanita yang berdiri di depannya.

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

Arrested Prior to 2008 Beijing Olympics, Liaoning Woman Detained and Tortured 10 Years for Her Belief

Ms. Wang Sumei Refuses to Stop Doing the Falun Gong Exercises in Prison

Unreasonable Judgment Handed Down in Northern Shenyang City in 2008

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan