(Minghui.org) Pada hari Sabtu, tanggal 8 Mei 2021, praktisi Falun Dafa di Carolina Utara berkumpul di Taman Pullen di pinggiran Raleigh, untuk merayakan Hari Falun Dafa Sedunia. Tanggal 13 Mei merupakan Hari Falun Dafa yang bertepatan dengan ulang tahun ke-70 Guru Li Hongzhi dan peringatan 29 tahun pengenalan latihan spiritual ini kepada publik. Praktisi yang menghadiri acara tersebut berbagi pengalaman pribadi mereka tentang latihan dan mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Guru Li.


Praktisi di Carolina Utara merayakan Hari Falun Dafa Sedunia


Memperagakan latihan Falun Dafa.


Seorang pejalan kaki mempelajari latihan.

Praktisi Muda Berlatih Falun Dafa, dengan Dampak Positif Terhadap Orang-Orang Di Sekitar Mereka


Praktisi muda mendapat manfaat dari berlatih Falun Dafa

Kevin Tie, akan segera masuk program residensi di Harvard Medical School berkata, “Banyak teman dan teman sekelas saya yang stres karena pekerjaan, sekolah, dan semua kesulitan dalam hidup mereka. Saya bisa mundur dan melepaskan diri ketika saya menghadapi masalah yang sama karena saya berlatih Falun Dafa. Saya bisa melihat sedikit lebih jelas, dan merasa jauh lebih sedikit stres dalam hidup atau bisa mengatasinya dengan lebih baik.”

Kevin berkata tampaknya lebih mudah untuk menjaga hubungan baik dengan teman-temannya, “Guru mengajari kami untuk lebih perhatian dan memperlakukan orang dengan kebaikan, jadi ketika saya bersama teman-teman, semua orang bahagia dan kami dapat mempertahankan persahabatan jangka panjang. Mereka juga sangat menghormati keyakinan saya. Karena latihan ini, ada beberapa hal yang tidak akan saya lakukan, seperti minum, dan ketika orang keluar, mereka menghormati saya.”

Janine An, seorang arsitek berkata, “Saat ini, terutama dalam masyarakat Amerika, banyak anak muda yang sangat didorong oleh budaya populer yang tidak bermoral, dan perilaku serta gagasan yang tidak benar. Ditambah lagi kaum muda, terutama mahasiswa, memiliki hubungan seksual yang sembarangan, menggunakan narkoba, atau melakukan hal-hal yang sangat tidak bermoral. Dalam hal ini, saya dapat dengan jelas melihat bahwa praktisi seusia saya berbeda. Kami lebih fokus pada studi dan pekerjaan kami, serta mempertimbangkan bagaimana melakukan sesuatu yang baik untuk masyarakat. Banyak orang tampaknya tidak tahu apa tujuan hidup ini, dan hidup mereka tidak memiliki arah, yang membawa mereka ke dekadensi, penggunaan narkoba, menuruti keinginan dan emosi, serta alkoholisme. Praktisi sangat berbeda.”

Jeanette Shi, lulusan Universitas New York, bekerja dalam riset pasar. Dia berkata bahwa banyak dari teman-temannya tidak tahu arah. “Saya pikir saya menemukan arah saya sendiri setelah mempelajari latihan ini.” Ia juga menemukan bahwa, “Anak muda saat ini, untuk beberapa alasan, semua orang sangat gugup, mungkin karena kecepatan hidup sekarang lebih cepat dan ada banyak persaingan di tempat kerja. Setelah saya mulai berlatih Falun Dafa, saya tidak lagi khawatir tentang untung dan rugi dan saya lebih toleran.” Dia menambahkan, “Sekarang saya sangat jelas dalam hidup bahwa saya ingin menjadi orang yang benar-benar baik. Sekarang definisi baik dan buruk dalam masyarakat agak kabur, dan tidak ada standar moral yang pasti. Melalui kultivasi, saya tahu bahwa Sejati, Baik, Sabar adalah standar moral dan nilai universal, jadi saya akan mengikuti prinsip-prinsip ini untuk menjadi orang yang baik dan orang yang lebih baik.”

Angela Zhong, seorang mahasiswa tahun keempat, berkata, “Saya tidak banyak berlatih Falun Dafa di sekolah menengah sebelumnya, dan saya sering menyalahkan orang lain atas masalah saya. Sekarang saya lebih rajin dalam berlatih, saya tidak lagi melihat kesalahan orang lain, tetapi menemukan dimana saya tidak melakukannya dengan baik. Saya pikir saya harus mengambil lebih banyak tanggung jawab daripada melemparkannya pada orang lain.”

Luwei Shen, yang akan masuk perguruan tinggi musim panas ini, berkata, “Kultivasi telah membuat saya sangat efisien dalam pekerjaan dan saya tidak tergoda oleh suatu hal dan membuang banyak waktu yang berharga. Saya telah berlatih Falun Dafa sejak masih kecil; Saya tidak tahu seperti apa hidup tanpa latihan ini. Saya melakukan segalanya dengan mengikuti prinsip, dan mengukur diri saya, sehingga saya bisa memperbaiki kesalahan pada waktu yang tepat. Karena keluarga saya juga berlatih Falun Dafa, mereka memberi saya nasihat tepat waktu dan saya segera mengoreksi diri. Jadi saya merasa jauh lebih beruntung dari yang lain.”

Menjadi yang tertua di lingkaran teman-temannya, Luwei menambahkan, “Jadi saya juga harus mengambil tanggung jawab sebagai kakak perempuan dan mempertahankan diri pada standar yang lebih tinggi, jika saya berbuat lebih baik, saya juga dapat mempengaruhi adik-adik saya.”

Lulusan Universitas Tsinghua: Memecahkan Masalah dengan Pikiran yang Tenang


Liu Wenyu berkata membaca Zhuan Falun menjawab banyak teka-teki dalam hidupnya

Liu Wenyu, lulusan Universitas Tsinghua, sekarang bekerja di otomatisasi komputer di AS. Dia mulai berlatih Falun Dafa pada tahun 1998, dan berkata, “Sebelum berlatih Dafa, saya bingung. Saya melihat kebanyakan orang dalam masyarakat sibuk berlarian dan mengkhawatirkan nama, keuntungan, dan hubungan sepanjang hari. Kebahagiaan, kemarahan, dan kesedihan mereka semua datang dari mengejar nama, keuntungan, dan hubungan. Saya berpikir, “Pasti ada cara lain untuk hidup!” Ketika saya belajar di Universitas Tsinghua, kami tahu tentang misteri yang belum terpecahkan dalam sains modern, dan beberapa hal benar-benar luar biasa dari perspektif sains modern. Terutama ketika saya mendengar bahwa banyak ilmuwan terkemuka di Amerika Serikat adalah orang Kristen yang sangat religius. Saya bertanya-tanya, “Mengapa demikian? Jika orang-orang ini melakukan penelitian ilmiah modern, mereka pasti ateis, bukan? Seorang ilmuwan terkenal di San Diego berkata bahwa jika alam semesta benar-benar dibentuk oleh Big Bang, bagaimana mungkin struktur yang begitu indah bisa terbentuk? Jika anda memeriksa dunia mikroskopis, sungguh luar biasa, jika tidak diciptakan oleh manusia atau kekuatan lain, tidak mungkin untuk menjelaskan bagaimana hal itu datang dari keadaan ledakan yang kacau menjadi keadaan yang teratur dan struktur yang indah.”

"Saya selalu punya dua pertanyaan: Pertama, apakah orang dapat memiliki cara hidup yang lebih mulia, dan yang lainnya adalah bahwa selain eksplorasi ilmu pengetahuan alam, di dimensi lain dapat benar-benar ada semacam kekuatan tak terlihat yang bertanggung jawab.” Untuk memecahkan masalah ini, Liu Wenyu membaca banyak buku, tetapi dia menemukan bahwa “buku-buku ini, bagaimanapun juga, masih berputar di sekitar sains modern dan tidak dapat menjelaskan masalah dengan jelas.”

Pada bulan Juli 1998, setelah membaca buku Zhuan Falun, segalanya menjadi jelas baginya. Dia menggambarkan betapa senangnya dia, “Saya benar-benar menemukan kebenaran, mengapa orang hidup? Tujuan hidup manusia adalah untuk kembali ke kebenaran, yaitu untuk terus memurnikan dan meningkatkan diri.” “Karena Sejati, Baik, Sabar dapat membuat alam semesta menjadi harmonis, jadi jika setiap orang mengikuti Sejati, Baik, Sabar untuk meningkatkan dan memurnikan diri sendiri, maka mereka dapat mencapai tingkat yang lebih tinggi.”

Sudah lebih dari 20 tahun sejak tahun 1998, dan Liu Wenyu berkata bahwa manfaat yang diberikan Falun Dafa kepadanya tidak dapat dijelaskan dalam satu atau dua kata. Dia berkata bahwa sebelum dia berlatih, dia berpikiran sempit dan egois. Setelah berlatih, dia menemukan banyak hal dan masalah menjadi sangat kecil, dan pikirannya menjadi lebih tenang. “Mereka yang tidak bisa saya maafkan di masa lalu tiba-tiba bisa dimaafkan; hal-hal yang tidak bisa saya mengerti di masa lalu tiba-tiba menjadi masuk akal; Saya dulu memiliki emosi negatif tentang hal-hal tertentu dan emosi ini lenyap.”

Anggota Keluarga Seorang Praktisi: Setiap Orang Memiliki Hak untuk Memiliki Kepercayaan

Robert Smith adalah anggota keluarga dari seorang praktisi, dia mengutuk penganiayaan PKT

Robert Smith, mantan petugas senjata dan taktik khusus tim SWAT serta penyidik TKP, juga merupakan anggota keluarga dari seorang praktisi Falun Dafa. Dia berkata, “Latihan (Falun Dafa) ini sangat bagus dan terasa sangat damai.” Tentang penganiayaan terhadap praktisi yang saat ini sedang terjadi di Tiongkok, Smith berkata, “Itu membuat saya sangat marah. Setiap orang harus memiliki hak untuk memilih keyakinan mereka, dan Tiongkok serta seluruh dunia harus sama. Orang harus memiliki hak untuk memilih apa yang mereka sukai. Saya melihat apa yang dilakukan oleh polisi (Tiongkok), dan mereka salah total. Saya telah menjadi petugas polisi selama 30 tahun dan polisi seharusnya membantu orang agar tidak menyakiti mereka.”

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perayaan Hari Dafa