(Minghui.org) Tidak lama setelah putri kami Ya lahir, suami saya pindah ke kota lain untuk bekerja. Dia hanya kembali beberapa hari saat liburan. Kehidupan seperti itu berlangsung selama sepuluh tahun. Saat Ya berumur sebelas tahun, dia menceraikan saya. Sebagai seorang ibu tunggal, tanggung jawab untuk membesarkan dan membimbingnya sepenuhnya berada di pundak saya.

Pemahaman awal saya tentang bagaimana mengajar dan membimbing anak-anak hanya dari buku cara mengasuh dan saya menemukan kenyataan sebagai cerita yang sama sekali berbeda, dan saya mengalami perasaan dirugilan, kewalahan, cemas, atau bahkan panik. Lambat laun, saya mulai melihat bahwa anak-anak seperti cermin bagi orang tua mereka. Sulit bagi orang tua dengan hati yang muram dan gelap untuk membesarkan anak-anak yang ceria. Dan juga sulit bagi orang tua yang mendambakan nama dan kekayaan untuk menjadikan anak yang toleran dan berpikiran terbuka. Saya berterima kasih kepada Falun Dafa karena menunjukkan cara mendidik anak saya dan membesarkannya dengan baik.

Untuk Diri Sendiri dibanding Untuk Orang Lain

Ketika Ya masih di sekolah dasar, suatu hari dia bertanya kepada saya: "Bu, bisakah ibu membeli pot bunga untuk kelas saya?"

"Mengapa? Untuk apa?"

"Guru saya mengatakan bahwa di akhir tahun ajaran, dia akan memuji mereka yang telah berkontribusi di kelas."

Saya berkata kepadanya, “Jika kamu melakukannya untuk mendapatkan pujian dari guru, maka ibu tidak dapat membelikannya. Jika kamu melakukannya agar teman sekelasmu memiliki lingkungan yang indah, ibu akan belikan untukmu."

Dia mengedipkan matanya yang besar, tidak yakin harus berkata apa.

Jika kamu melakukan sesuatu demi mendapatkan pujian dari gurumu, maka kamu hanya memikirkan diri sendiri; jika kamu melakukannya demi semua orang untuk memiliki lingkungan yang baik, yang kamu pikirkan adalah orang lain. Kedua skenario ini tidak sama. Kebaikan sejati adalah tanpa pamrih. Itu berarti melakukan perbuatan baik dengan diam-diam, tanpa mengejar orang lain untuk mengetahuinya.” Saya menjelaskan padanya.

Setelah memikirkannya, dia menjawab: "Saya ingin membuat kelas kami lebih indah, dan siswa akan merasa senang ketika mereka melihat bunga setiap hari."

Apakah kamu akan marah jika guru tidak memujimu?”

"Tidak tidak. Selama teman sekelas saya menyukainya, saya akan merasa senang karenanya."

Belakangan, Ya sering meminta saya membelikan sesuatu, yang sebagian besar berasal dari pengamatan sendiri tentang apa yang mungkin dibutuhkan siswa, tanpa ada petunjuk dari guru. Dia diam-diam melakukan perbuatan baik dan saya senang melihat perubahannya.

Kaya dibandingkan Miskin

Suatu hari, Ya tiba-tiba bertanya kepada saya: “Bu, kita tidak punya banyak uang. Apakah kita miskin?”

Mengapa kamu menanyakan pertanyaan seperti itu?” Saya terkejut.

Salah satu teman sekelas saya punya banyak uang dan dia sering membeli banyak makanan ringan. Yang lain membeli banyak kartu untuk bermain game. Saya tidak punya uang untuk membelinya. Bukankah kita miskin?”

Saya terhibur dengan pertanyaan polosnya dan tidak bisa menahan tawa. “Tidak, kita tidak miskin. Kita membelanjakan uang secara berbeda. Ibu mengajak kamu bepergian setiap tahun dan itu menghabiskan banyak uang. Kita pergi berlibur agar kamu bisa merasakan keindahan alam dengan cara yang berbeda.

Saat kamu berdiri di kaki gunung yang besar, kamu dapat melihat betapa kecilnya manusia di hadapan alam, dan kamu akan menghargai serta menghormati alam. Kamu akan tahu bagaimana menjadi rendah hati, bagaimana bertoleransi dan bagaimana mengakomodasi orang lain. Apakah kamu ingin ibu menghabiskan uang untuk perjalanan dan menjalani hidup atau untuk makanan ringan dan bermain game?”

Saya lebih suka bepergian, karena saya ingin melihat pemandangan dan banyak hal menarik lainnya.”

Ketika kami bepergian, saya memberi tahu dia tentang budaya dan sejarah yang terkait dengan tempat-tempat itu, sehingga dia dapat mempelajari lebih lanjut tentang budaya Tiongkok yang diilhami Dewa.

Menjaga Hati Bersyukur

Ketika ayah Ya dan saya bercerai, saya mengalami masa yang menyakitkan. Tapi saya tidak pernah mengungkapkan rasa sakit saya pada Ya atau pernah mengeluh tentang ayahnya. Adalah Dafa dan ajarannya yang membimbing saya melewati kesulitan dan memungkinkan saya untuk memahami hal-hal berikut: hanya dengan melepaskan kebencian, saya dapat membuka belenggu yang mengikat saya; hanya dengan memaafkan orang lain, saya dapat keluar dari konflik dan membuka jalan cerah bagi diri sendiri; dan hanya dengan memperlakukan orang lain dengan kebaikan, saya dapat mengalami kebesaran belas kasih.

Suatu hari, ayah Ya mengiriminya sekotak buah. Dia memeriksanya dan sepertinya tidak menghargainya. Sikapnya yang menghina menarik perhatian saya. Saya berkata kepadanya, “Terlepas dari kualitas buahnya, kamu harus berterima kasih kepada ayahmu. Ketika dia membelikanmu buah, dia memikirkanmu di dalam hatinya, dan orang harus tahu bagaimana bersyukur. Tidak peduli apa yang telah ayahmu lakukan pada kita di masa lalu, sebagai seorang putri, kamu harus menghormatinya dan memperlakukannya dengan baik. Kasih sayang anak adalah kebajikan nomor satu dari semuanya!"

Meskipun Ya memiliki kontak yang sangat terbatas dengan ayahnya, hubungan mereka relatif baik.

Mengklarifikasi Fakta tentang Falun Dafa

Pada tahun 2020 virus Wuhan menyebar ke seluruh negeri. Ya sangat prihatin dengan keselamatan ayahnya dan dia sangat ingin memberitahunya untuk melafalkan kalimat keberuntungan "Falun Dafa baik; Sejati, Baik, Sabar baik,” karena banyak orang telah sembuh dari infeksi dengan cara ini.

Ketika ayahnya datang menemuinya pada bulan Mei, Ya menyiapkan flash drive dengan informasi tentang Falun Dafa dan kenang-kenangan Dafa, sebelum pergi makan malam bersama ayah dan istrinya.

Ketika Ya kembali, dia memberi tahu saya bahwa ayahnya menolak mendengarkan ketika dia mencoba memberi tahu dia bagaimana pemerintah menutupi pandemi. Dia berbalik dan berbicara dengan istrinya.

Ya berkata, "Saya mengatakan kepadanya bahwa pada saat-saat kritis, pastikan melafalkan 'Falun Dafa baik, Sejati-Baik-Sabar baik.' Dia mengambil kenang-kenangan saya, berterima kasih kepada saya dan juga meminta saya untuk berhati-hati dengan keselamatan saya. Saya juga memberi mereka materi untuk nenek dan kakek. Saya juga ingin mereka tahu fakta kebenaran."

Saya memuji Ya, “Saya sangat bangga padamu! Kamu melakukannya dengan baik hari ini!”

Hidup kami sederhana tapi menyenangkan. Kami banyak tertawa bersama. Ya sering memberitahu saya: "Bu, Ibu sangat baik."

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perspektif Hari Dafa