(Minghui.org) Karena saya berlatih Falun Gong, saya dilaporkan ke polisi 11 tahun yang lalu. Saya ditangkap oleh tujuh petugas polisi dalam perjalanan ke tempat kerja dan saya ditahan di pusat penahanan kabupaten.

Ada lebih dari 10 narapidana di sel dan sikap mereka tidak terlalu memperdulikan saya. Awalnya, petugas divisi keamanan domestik menginterogasi saya setiap hari, jadi saya tidak punya banyak waktu untuk berbicara dengan narapidana lain.

Dua bulan kemudian, saya memiliki lebih banyak waktu di dalam sel sehingga dapat memberitahu narapidana satu per satu fakta kebenaran tentang Falun Gong. Hampir semua dari mereka tidak memiliki masalah dalam menerima fakta kebenaran dan sikap mereka terhadap saya membaik.

Menjadi Orang Baik

Ketika pekerjaan yang harus kami lakukan itu mudah, seperti melipat kantong plastik, saya sering menceritakan kepada narapidana cerita yang mereka suka dengar. Terkadang, mereka secara khusus meminta saya untuk bercerita. Saya kemudian berbicara tentang 5.000 tahun budaya dewa di Tiongkok dan menceritakan kepada mereka kisah-kisah kultivasi kuno. Ini membantu mereka melihat ateisme Partai Komunis Tiongkok (PKT) dan memikirkan kembali teori evolusi.

Saya juga menjelaskan bagaimana Falun Gong telah memberi manfaat kepada praktisi dan masyarakat pada umumnya dan bagaimana mantan pemimpin PKT Jiang Zemin melancarkan penganiayaan terhadap Falun Gong, takut akan popularitas latihan yang luar biasa. Mereka juga mengetahui dari saya bahwa Falun Gong telah dilatih di banyak negara di seluruh dunia dengan kesaksian dari beberapa praktisi Barat. Beberapa dari mereka benar-benar memahami bahwa Falun Gong luar biasa dan praktisi adalah orang baik. Mereka juga menunjukkan rasa hormat yang dalam kepada Guru Li karena memperkenalkan latihan ini kepada publik.

Ini adalah sel transit, dengan orang keluar-masuk sepanjang waktu. Pendatang baru dibawa masuk setiap empat atau lima hari sekali, sementara seseorang akan dipindahkan setiap beberapa hari. Saya selalu berusaha memberi tahu semua orang yang masuk tentang Falun Gong. Lebih dari 80% dari mereka setuju untuk mundur dari PKT dan organisasi pemuda setelah mengetahui bagaimana rezim menindas orang-orang yang tidak bersalah, termasuk praktisi Falun Gong.

Karena pengetahuan saya tentang hukum, saya terkadang membantu narapidana di sel membuat surat untuk mengajukan tuntutan hukum. Saya membantu dua pria yang tampaknya salah menulis surat banding, dan keduanya berhasil. Untuk pemuda yang semula dijatuhi hukuman tiga tahun, pengadilan banding mencabut putusan dan membebaskannya. Yang lainnya adalah seorang petani yang telah dijatuhi hukuman empat tahun. Tiga hari setelah dia menyerahkan dokumen banding yang saya susun, pengadilan membatalkan masa penjara dan hanya mendendanya 20.000 yuan.

Kedua insiden ini juga membuat saya dihormati dan dikagumi oleh narapidana lain di sel. Salah satunya adalah seorang pemuda yang ditahan karena mencuri bensin. Ayahnya meninggal ketika dia masih sangat muda. Dia menganggap saya sosok ayah dan berkali-kali meminta saya menjadi ayah baptisnya. Dia juga ingin saya menjadi petugas pernikahannya ketika dia pada akhirnya menikah.

Para narapidana telah mengetahui dari saya betapa buruknya PKT. Mereka sering membuat lelucon untuk mengolok-olok pejabat PKT yang bejat.

Karena saya bersikeras saya tidak bersalah, bahwa saya hanya mengekspresikan kebebasan berkeyakinan, dan menolak mengakui bahwa saya telah melakukan kesalahan dengan berlatih Falun Gong, para penjaga tidak dapat berbuat apa-apa terhadap saya. Empat bulan kemudian, mereka mengirim mata-mata yang menyamar ke sel untuk mencoba mengumpulkan "bukti" tentang saya. Mata-mata ini menyatakan bahwa dia adalah seorang praktisi. Setelah berbicara dengannya kurang dari 20 menit, saya tahu dia adalah mata-mata, tetapi saya hanya diam saja.

Dalam tiga hari, semua orang di sel tahu dia ada di sana untuk memata-matai saya. Terkadang, dia dipanggil saat diborgol seolah-olah untuk diinterogasi. Padahal, saat itulah polisi mengajaknya makan bersama. Suatu saat ketika melewati ruang interogasi, saya dapat melihat melalui pintu yang sedikit terbuka bahwa mata-mata itu sedang makan dengan petugas dan ada beberapa piring di atas meja. Ketika dia tidak ada, narapidana lain mengingatkan saya untuk tidak membiarkan dia menipu saya.

Orang itu pergi dalam seminggu dan tidak pernah kembali. Saya juga lega karena telah menjelaskan fakta kebenaran tentang Falun Gong kepadanya, dan dia akan tahu apa yang harus dilakukan.

Paduan Suara dalam Sel

Untuk sementara, pekerjaan yang harus kami lakukan sangat intens. Kami harus bekerja hingga larut malam dan terkadang hingga pagi hari. Untuk menjaga diri tetap terjaga, satu orang menyarankan agar kami menyanyikan lagu secara bergiliran. Semua orang setuju.

Saya bukan penyanyi yang baik dan sering tidak sesuai dengan lagu. Saya mungkin bisa nyanyi berkelompok, tetapi tidak sendiri. Saat giliran untuk menyanyi, saya menjelaskan ini dan berharap bisa lolos. Tetapi itu tidak berhasil dan tidak ada yang bergeming.

Berpikir tentang praktisi yang telah berkorban begitu banyak -- bahkan nyawa mereka -- untuk membuktikan Fa serta menyelamatkan orang, saya tahu ini tidak seberapa dibandingkan dengan itu. Ditambah, ini adalah kesempatan untuk menyelamatkan orang. Jadi saya hanya menyanyikan "Falun Dafa Baik." Sejujurnya, saya pada dasarnya meneriakkan setiap kalimat. Yang mengejutkan saya, semua orang menyukainya. Mereka memberi saya tepuk tangan yang panjang dan meminta bernyanyi lagi.

Saya mengatakan tidak, tetapi mereka terus bertepuk tangan dan bersikeras. Kemudian saya ingat juga lagu lain, jadi saya mulai:

Terselamatkan (De Du)

Terjatuh ke dalam dunia fana

Tersesat, tidak tahu jalan pulang

Berputar-putar mencari selama ribuan tahun

Beruntung bertemu Guru penyelamat

Terselamatkan, terselamatkan

Jangan lewatkan lagi kesempatan yang sangat langka ini

Kali ini, saya mencoba mengucapkan setiap kata dengan jelas dan dengan suara lembut. Mungkin tersentuh oleh lirik yang indah, mereka bertepuk tangan dengan tulus dan berseru, “Indah! Indah!"

Pemilik sebuah perusahaan periklanan kecil berkata, “Liriknya benar-benar bagus!”

Mereka kemudian meminta saya untuk mengajari mereka dua lagu. Ini belum pernah terjadi sebelumnya -- siapa pun yang menyanyi sebelumnya, tidak ada yang ingin belajar menyanyikan lagu mereka.

Saya tersentuh oleh ini dan menyadari ini akan menjadi cara yang bagus bagi mereka untuk terhubung dengan Dafa. Jadi saya berusaha mengajari mereka lirik baris demi baris. Setelah berlatih selama dua malam, semua 17 teman satu sel saya kecuali satu (kepala sel yang ingin menghindari masalah) telah mempelajari kedua lagu tersebut.

Pada malam ketiga, kami meminta semua orang untuk menyanyikan lagu-lagu itu satu per satu untuk melihat apakah mereka mengetahuinya. Kemudian, kami semua 16 bernyanyi bersama, "Falun Dafa baik, Falun Dafa baik ..." Lantang dan jelas, suara kami terdengar jauh ...

Kami semua senang dan bersemangat. Selama minggu itu, hampir setiap malam, kami memiliki waktu paduan suara sekitar setengah jam ketika kami menyanyikan "Falun Dafa baik." Narapidana di sel lain juga mendengarkan kami dan bertepuk tangan.

Menariknya, para penjaga tidak menghentikan kami. Saat mereka lewat, mereka hanya tersenyum dan terus berjalan. Tampaknya banyak dari mereka juga tahu Dafa itu baik.

Lebih dari 10 tahun telah berlalu, tetapi saya masih sangat tersentuh oleh ingatan itu. Saya percaya lagu "Falun Dafa baik" akan hidup selamanya.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perspektif Hari Dafa