(Minghui.org) Pada tanggal 12 Juni, praktisi Falun Dafa mengadakan acara “Akhiri Partai Komunis Tiongkok” (PKT) untuk pertama kalinya di Istanbul setelah satu tahun pembatasan pandemi. Publik sangat tertarik dengan acara yang diadakan di Beşiktaş, salah satu distrik paling ramai di Istanbul.

Beberapa praktisi melakukan latihan, sementara yang lain menjelaskan Falun Dafa kepada orang lewat yang tertarik dengan pameran fotografi “Perjalanan Falun Dafa”, dan kelompok lain mengumpulkan tanda tangan pada petisi untuk “Mengakhiri PKT.” Meskipun hiatus panjang, ada rasa harmoni yang luar biasa di antara para praktisi.

Praktisi di Turki melakukan latihan, mengklarifikasi fakta, dan mengumpulkan tanda tangan

Sebuah partai politik dijadwalkan menggelar konferensi pers di tempat yang sama pada sore hari. Sementara persiapan sedang dilakukan untuk acara itu, seorang praktisi membawa brosur dan formulir petisi ke area siaran pers. Ketika para wanita mendengar tentang kampanye “Akhiri PKT”, mereka sangat menerima dan berterima kasih kepada praktisi karena telah melakukan pekerjaan ini. Selain itu, beberapa wanita pergi ke acara Falun Dafa dan berdoa dengan keras untuk para praktisi. Mereka mengatakan bahwa lebih banyak orang harus peka terhadap situasi ini dan harus ada lebih banyak orang seperti praktisi.

Membagikan brosur dan menjawab pertanyaan

Banyak orang yang lewat mendekati praktisi dan berkata, “Bukankah ini Falun Dafa? Kami tahu tentang penganiayaan di Tiongkok.” Mereka kemudian meminta informasi lebih lanjut.

Serap Agac (Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Beşiktaş dari Partai Felicity)

Serap adalah seorang guru dan juga kepala dinas pendidikan di Distrik Beşiktaş dari Felicity Party, sebuah partai politik ultra-konservatif di Turki.

Ada sekelompok orang Turki Uyghur di daerah yang sama. Serap pertama-tama mendukung kampanye tanda tangan orang-orang Turki Uyghur dan kemudian menjadi sangat marah ketika dia mendengar tentang penganiayaan terhadap praktisi Falun Dafa dan banyaknya pengambilan organ paksa dari praktisi Falun Dafa oleh PKT. Dia mengambil petisi dari praktisi dan pergi ke kerumunan yang berkumpul untuk menandatanganinya satu per satu.

Cabang partai wanita juga memanggil kepala distrik dan mengizinkan praktisi untuk menjelaskan kampanye tersebut. Mereka sangat tertarik dan mengatakan bahwa jika orang bekerja sama, mereka akan memiliki lebih banyak suara.

Serap, yang memeriksa semua materi informasi, berkata, “Semoga berhasil. Betapa indahnya hal yang kalian lakukan dan betapa bahagianya kalian! Saya menghormati semua keyakinan, dan penganiayaan ini harus diakhiri.”

Sekelompok orang Turki Uyghur

Beberapa orang Turki Uyghur datang dan memberi tahu praktisi tentang penganiayaan yang terjadi pada mereka dan kejahatan yang dilakukan oleh Partai Komunis Tiongkok. Mereka adalah orang-orang muda yang polos dan tulus yang mengambil setiap kesempatan untuk membuat suara mereka didengar, dan mereka meminta Tiongkok untuk mengizinkan mereka bersatu kembali dengan keluarga mereka. Mereka berbagi pemahaman dengan praktisi sehingga mereka bisa berbuat lebih banyak bersama-sama. Salah satunya adalah direktur Uyghur News. Yang lain dari media Free Asia dan mewawancarai seorang praktisi.

Semsiye Ali (Turki Uyghur)

Semsiye Ali berkata, “Ketika saya berada di Turkestan Timur, pemerintah Tiongkok mengatakan bahwa Falun Dafa berbahaya dan kejam. Saya tidak berpikir begitu, jadi saya datang untuk mendukung kalian. Saya bersama kalian. Saya tinggal di Turki sejak tahun 2015. Saya seorang Turki Uyghur dan seorang mahasiswa di School of Nursing di Turki. Karena tinggal di Turki, saya tidak memiliki kontak dengan keluarga saya. Ayah mengirim saya ke Turki untuk belajar di universitas. Sejak tahun 2017, Ayah saya ditahan di kamp penahanan oleh PKT. Pada tahun yang sama, kakek saya ditangkap dan dipenjarakan karena menjadi pendeta. Pada tahun 2018, paman saya dibawa ke kamp tahanan. Saat ini, tiga kerabat di keluarga kami dari tiga generasi sedang dianiaya oleh PKT.”

Medina Nazmi (Turki Uyghur)

Medina Nazmi tinggal di Turki sejak tahun 2009 dan merupakan warga negara Turki. Dia adalah penerjemah. Dia berkata, “Kami senang melihat aktivitas Falun Dafa. Setiap orang memiliki hak untuk menempuh jalan yang mereka yakini. Kita hidup di abad ke-21, dan setiap orang bebas melakukan apa yang mereka yakini. Ketika kami tinggal di Xinjiang, kami masih muda dan biasa menonton program pemerintah Tiongkok yang menghina Falun Gong. Tapi sekarang saya telah dewasa, mengetahui kebenaran dan tahu bahwa Falun Dafa tidak buruk. Setiap orang bebas mengikuti keyakinannya. Saya mendukung tindakan praktisi Falun Dafa.”

Dia juga berbicara tentang sisi gelap Tiongkok. “Kakak perempuan saya yang berusia 34 tahun, Mevlüde Hilal, lulus dari Fakultas Administrasi Bisnis Universitas Istanbul. Dia adalah warga negara Turki yang terhormat dan juga seorang ibu. Ketika ibu kami, yang tinggal di Turkestan Timur, jatuh sakit, saudara perempuan saya Mevlüde pergi merawatnya dan tidak pernah kembali. Pada akhir tahun 2010, dia dibawa ke kamp penahanan. Meski dibebaskan pada tanggal 12 Mei 2019, ia ditangkap lagi pada tanggal 12 Juni 2019, karena belajar dan tinggal di Turki. Saya belum mendengar kabarnya sejak hari itu, saya juga tidak tahu bagaimana keadaannya. Saya ingin saudara perempuan saya bebas dan kembali ke Turki bersama putrinya. Sebagai warga negara Turki, saya ingin pemerintah melindungi saya dan saudara perempuan saya di negara ini.”

Cevlan Şirmehmet (Turki Uyghur) tinggal di Turki sejak tahun 2012. Ia adalah lulusan Fakultas Hukum Universitas Perdagangan Istanbul.

Cevlan Sirmehmet berkata, “Pemerintah Tiongkok mulai menganiaya dan menindas pengikut Falun Gong pada tahun 1990-an. Saya melihat kalian di sini dan saya di sini untuk mendukung kegiatan pengikut Falun Gong di Turki. Ibu saya berada di kamp tahanan. Nama ibu saya adalah Suriye Tursun. Karena saya belajar dan tinggal di Turki, dia ditahan oleh pemerintah Tiongkok di kamp tahanan bergaya Nazi di Tiongkok. Saya dan teman-teman yang menjadi korban rezim Tiongkok mencoba bersuara agar didengar dengan melakukan sebanyak yang saya bisa sehingga ibu saya dapat dibebaskan dan keluar dari kamp kematian itu.”

Kampanye tanda tangan

Praktisi mengumpulkan hampir seratus tanda tangan sepanjang hari di jalan paling ramai di Istanbul, kota terbesar di Turki.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Versi bahasa Inggris
https://en.minghui.org/html/articles/2021/6/22/193793.html

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)