(Minghui.org)

Gambaran

Selama pidato di pertemuan Politbiro tanggal 7 Juni 1999, mantan pemimpin Partai Komunis Tiongkok (PKT) Jiang Zemin mengumumkan peluncuran satuan tugas untuk membantu “dengan cepat menangani dan menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan Falun Gong.”

Tiga hari kemudian, "Tim Pimpinan Pusat Penanganan Masalah Falun Gong" PKT dibentuk. Direkturnya adalah Li Lanqing, anggota Komite Tetap Politbiro dan Wakil Perdana Menteri Tiongkok. Wakil direkturnya adalah Luo Gan, anggota Politbiro dan Sekretaris Komite Urusan Politik dan Hukum (PLAC), dan Ding Guangen, anggota Politbiro dan kepala Departemen Propaganda Pusat.

Anggota tim pimpinan pusat berasal dari sejumlah instansi antara lain Mahkamah Agung, Kejaksaan Agung, Kementerian Keamanan Umum, Biro Keamanan Negara, Departemen Propaganda Pusat, Kementerian Luar Negeri, dan lain-lain.

Pimpinan tim badan operasional adalah “Kantor Tim Pimpinan Pusat untuk Menangani Masalah Falun Gong.” Karena diluncurkan pada tanggal 10 Juni, disebut sebagai "Kantor 610 Pusat." Tim kepemimpinan dan cabang Kantor 610 juga dibentuk di semua tingkat pemerintahan, dari Komite Pusat PKT hingga komite Partai lokal.

“Tim Pimpinan Pusat untuk Menangani Masalah Falun Gong” adalah otoritas tertinggi di bawah Jiang untuk menganiaya Falun Gong. Di tingkat lokal, tim kepemimpinan sering dipimpin oleh seorang Sekretaris Partai yang membidangi politik dan hukum, sedangkan Kantor 610 dipimpin oleh seorang Wakil Sekretaris PLAC. Dari Komite Pusat PKT hingga tingkat provinsi, kota, distrik, dan kabupaten, Kantor 610 sering beroperasi di bawah PLAC pada tingkat itu. Terkadang, mereka melapor ke komite Partai secara langsung. Mereka juga merupakan bagian dari keseluruhan organisasi PKT.

Dari kerangka kerja yang didirikan Jiang untuk menindas Falun Gong, jelas bahwa PLAC dan Kantor 610 telah berhubungan erat sejak awal. PLAC Pusat menyusun pedoman kebijakan penganiayaan secara keseluruhan sementara Kantor 610 menerapkannya.

1. PLAC Adalah Sistem Komando Utama PKT untuk Menganiaya Falun Gong

Komite Urusan Politik dan Hukum (PLAC), mulai dari Komite Pusat PKT hingga tingkat lokal, adalah bagian dari organisasi Partai dan beroperasi sebagai entitas di luar hukum. PLAC adalah alat utama bagi PKT untuk menegakkan aturan represifnya dengan menekan dan membunuh orang-orang Tiongkok. Sementara PLAC mengarahkan penganiayaan terhadap Falun Gong, Kantor 610 bertanggung jawab untuk melaksanakan arahan dan rencana tersebut.

Sistem Penangkapan dan Pembunuhan: Disetujui oleh Komite Partai dan Ditegaskan oleh PLAC

Tiongkok tidak memiliki independensi peradilan, karena PKT selalu melakukan pembunuhan sembrono untuk mempertahankan kekuasaan tangan besi negaranya. Sebagai manipulator utama dari apa yang disebut “Kediktatoran Demokratik Rakyat,” sistem PLAC digunakan oleh PKT untuk mengendalikan orang-orang Tionghoa melalui kekerasan.

Sejak awal, komite Partai bertanggung jawab untuk menangkap dan membunuh orang. Tradisi ini berlanjut, dengan keputusan-keputusan penting yang dibuat oleh komite Partai dan dilaksanakan oleh PLAC yang berafiliasi dengannya. Untuk PLAC di tingkat provinsi, kota, distrik, dan kabupaten, posisi direkturnya sering dipegang oleh anggota tetap Komite Partai.

Dalam waktu yang lama, PKT telah mencuci otak orang-orang dengan kebohongan bahwa hukum adalah alat bagi kelas penguasa untuk memenuhi keinginannya dan mempertahankan kepentingannya. Dengan melabeli hukum sebagai alat yang melayani kelas penguasa, PKT kemudian dapat membenarkan bahwa komite Partai membuat keputusan tentang siapa yang akan ditangkap maupun dibunuh. Selama sesi pelatihan untuk sekretaris PLAC nasional pada bulan April 2012, Sekretaris PLAC Pusat Zhou Yongkang mengatakan dalam upacara pembukaan, “Nama keluarga sekretaris PLAC adalah Partai. Artinya, mengikuti politik selalu merupakan persyaratan yang paling penting.” Ini menekankan bahwa Partai berada di atas hukum, yang bertentangan dengan keadilan apapun, tidak memihak, dan terbuka. Sudah menjadi dogma bahwa Partai berada di atas hukum. Akibatnya, sistem PLAC beroperasi di bawah politik, bukan hukum.

Sebagai cabang komite Partai untuk mengendalikan urusan politik dan hukum di belakang layar di semua tingkatan, PLAC adalah otoritas tertinggi bagi PKT untuk mengarahkan polisi, kejaksaan, pengadilan, dan lembaga peradilan dan keamanan negara di setiap tingkat. Meskipun semi-tak terlihat, ia beroperasi sebagai sistem istimewa di atas hukum. Ketika kasus-kasus penting atau khusus diajukan, PLAC seringkali menjadi “hakim” tertinggi dan terakhir di belakang layar. Karena komite Partai dan PLAC di semua tingkatan beroperasi di belakang layar untuk campur tangan dalam kasus-kasus tertentu, tidak ada bukti campur tangan yang tertinggal dalam sistem peradilan.

Dengan moto “politik di atas hukum,” komite Partai dan PLAC telah melakukan operasi kotak hitam selama beberapa dekade. Akibatnya, sistem peradilan Tiongkok tidak memiliki independensi, kejujuran, dan keadilan. Khususnya dalam penganiayaan PKT terhadap Falun Gong, praktik "politik di atas hukum" telah berjalan sembrono di PLAC dan sistem 610. Pada saat yang sama, mereka telah menipu orang atas nama hukum.

“Rapat Gabungan” PLAC

Di Tiongkok, polisi, kejaksaan, pengadilan, dan sistem peradilan seharusnya independen satu sama lain dan juga saling mengawasi. Jika itu masalahnya, salah satu lembaga berani benar-benar mematuhi aturan hukum untuk mencari keadilan bagi Falun Gong, seluruh mesin PKT akan kehilangan kendali. Untuk mencegah situasi seperti itu terjadi, PLAC dan Kantor 610 beroperasi secara ekstra-yudisial di atas badan-badan ini, mengawasi dan mengendalikan mereka untuk memastikan pendekatan bersama terhadap penganiayaan. Oleh karena itu, PLAC dan Kantor 610 memainkan peran penting dalam penindasan terhadap Falun Gong.

Dalam keadaan seperti itu, sistem peradilan di Tiongkok tidak bisa tetap independen, jujur, dan adil. Dengan menggunakan dalih hukum apapun, penangkapan dan penahanan praktisi Falun Gong di Tiongkok tetap tidak memiliki dasar hukum. Apa yang disebut prosedur hukum yang dikutip hanya untuk menutupi penganiayaan dan menipu orang luar. Dengan PLAC dan Kantor 610 bekerja di belakang layar, praktisi Falun Gong ditangkap, ditahan, dikirim ke kamp kerja paksa, dipenjara, dan masa hukuman mereka diperpanjang secara ilegal -- semuanya itu membuat hampir tidak ada sistem hukum di Tiongkok.

Selain itu, PLAC dan Kantor 610 secara langsung mengganggu sistem peradilan dan menghalangi pengacara untuk mengajukan pembelaan tidak bersalah bagi praktisi.

"Tingkat Mengubah Pendirian" Berdarah

Berdasarkan sejarah panjang penindasannya, PKT menetapkan bahwa fokus utama dari penganiayaan harus pada “mengubah pendirian” -- yaitu, menggunakan segala cara untuk memaksa praktisi Falun Gong melepaskan keyakinan mereka. Untuk tujuan ini, PLAC dan Kantor 610 menyerahkan tugas tersebut ke penjara, kamp kerja paksa, pusat pencucian otak, dan fasilitas penahanan lainnya, memerintahkan mereka untuk mencapai “tingkat mengubah pendirian” tertentu. Tingkat ini juga terkait dengan promosi dan bonus para petugas di penjara maupun kamp kerja paksa. Untuk meningkatkan “tingkat mengubah pendirian,” petugas tidak hanya menyiksa praktisi itu sendiri secara brutal, tetapi juga menghasut narapidana untuk melakukan hal yang sama dengan menawarkan pengurangan masa hukuman atau insentif lainnya. Beberapa petugas mengatakan kepada praktisi, "Tanpa 'mengubah pendirian,' anda akan dikirim ke kremasi."

(Bersambung)

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Opini & Perspektif